Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Salah Siapa - Part 1

Catitan:

 

Cerita ini adalah kesah benar yang dicerita pada saya oleh saorang wanita melalui chatting dan kemudian disusuli dengan pertemuan empat mata.Saya telah menambah suaikan apa yang diceritakannya untuk sedap dibaca,tetapi,apa yang berlaku,kecuali nama nama dan tempat,adalah yang diceritakan.

 

Hati Lokman begitu gembira bila isteri tersayangnya Safiah yang baru dikawini setahun lalu,melahirkan saorang anak perempuan.Lokman tidak kisah anak itu lelaki atau wanita,kerana pada hakikatnya,dia sudah ada zuriat.

 

Dalam kegembiraan Lokman,terlintas dihatinya,siapa yang akan jaga anaknya bila isterinya mula bekerja.Satelah dibincang dan dirunding dengan Safiah serta keluarganya,dia dan Safiah bersetuju untuk mengambil orang gaji,dan yang mudah memahami cara hidup melayu,adalah orang Indonesia.Bagi Lokman dan Safiah,kedua duanya bekerja dan mendapat gaji yang lumayan,maka tidak susah untuk membayar gaji orang gaji itu nanti.Dia telah bertemu dengan ajen ajen yang membuat pengambilan,dan akhir sekali mendapat kata sepakat untuk mengambil orang Bandung.

 

Satelah Safiah lepas pantang,mereka berdua bercuti untuk keBandung bersama sama ajen berkenaan untuk membuat pilihan.Mereka seharusnya tidak perlu keBandung,kerana semua pemilihan dan pengambilan dilakukan oleh ajen,namun,Lokman dan Safiah sendiri mahukan mereka  memilih sendiri siapa orangnya yang akan menjaga anak mereka.Mereka berdua sanggup membayar tambang pergi dan balik dari Indonesia untuk melakukan kehendak mereka,kerana ajen tersebut mengatakan dalam perjanjian,mereka cuma menunggu diMalaysia.

 

Satelah berada diIndonesia dan bertemu beberapa calun yang diatur oleh ajen tersebut,mereka berdua telah memilih saorang waita yang bernama Yanti,berumur 30an tahun.Yanti sudah berumahtangga,dan mempunyai 2 orang anak.Suami Yanti kebetulan berada diMalaysia,menjadi kontrak perumahan.Lokman dan Safiah memilih Yanti kerana dan perwatakan,Yanti sudah cukup dewasa,dan memandangkan sudah ada anak,jadi tidak susah untuk Yanti menjaga anak mereka.Saperti kebiasaannya,pekerja Indonesia yang datang keMalaysia tidak akan membawa anak mereka ,begitu juga Yanti,jadi,Lokman dan Safiah berkeyakinan yang Yanti mampu menjaga anak mereka dengan baik.Selain dari jaga anaknya,mereka mengharapkan Yanti mampu menjaga rumah mereka,serta lain lain pekerjaan.

 

Semuanya berjalan dengan baik,dan bila Yanti memulakan tanggungjawabnya dirumah Lokman dan Safiah,dia memang tidak bermasaalah.Setiap kali bila Safiah balik kerja,Yanti akan mendukung anaknya,yang telah siap mandi dan berpakaian kemas menunggu Safiah didepan rumah. Keadaan rumah pun begitu terjaga.Ini membuatkan Lokman dan Safiah cukup suka kerja kerja Yanti,yang kemas,bersih dan teratur.Mereka gembira kerana mereka membuat pemilihan yang tepat.

 

Satelah beberapa bulan Yanti bekerja,suami Yanti datang melawatnya.Diperkenalkan pada Lokman dan Safiah.Oleh kerana mereka adalah suami ister,maka Lokman dan Safiah tidak keberatan untuk membiarkan suami Yanti,Budi bermalam bersama Yanti dibilik Yanti tinggal.Saperti mana juga Yanti,Budi juga rajin bekerja.Tanpa disuruh oleh Lokman atau Safiah,apabila dia datang,dia akan mengemaskan perkarangan rumah,memotong rumput,menjaga pokok pokok bunga.Walaupun dia tidak datang selalu,cuma dalam 2 minggu atau 3 minggu sekali,namun dia tidak lupa membuat kerja kerja tersebut.

 

Dari hari kehari,Lokman,dan Safiah sudah menganggap Yanti saperti keluarga mereka,terutama Safiah.Safiah cukup rapat dengan Yanti.Ada ketika tidak saperti majikan dengan orang gaji,tapi saperti adik beradik atau kawan baik mereka berdua.Safiah tidak rasa Yanti orang luar,sehinggakan Safiah tidak segan silu untuk menyusukan anaknya didepan Yanti.Pada fikiran Yanti,sama sama wanita,dan Yanti juga pernah menetekkan anak anaknya.Bagi Lokman pula,dengan rapatnya Safiah dengan Yanti,dia merasakan ini satu petanda baik,dimana dia yakin Yanti tidak akan lari atau berhenti kerja,kerana ramai orang orang gaji yang berbuat demikian.Ini menakutkan Lokman dan Safiah.Tapi oleh kerana kemesraan mereka berdua,mereka yakin,Yanti tidak berbuat demikian.

 

Satu hari, Safiah menyusukan anaknya,sambil duduk diruang tamu.Hari itu adalah hari Sabtu,dan dia tidak bekerja,manakala Lokman bekerja.Dengan hanya menolak baju t yang dipakainya,dan juga,menolak sedikit branya,dia membiarkan anaknya menetek,dan diperhatikan oleh Yanti disabelahnya.Perkara ini selalu dilakukan Safiah dan selalu diperhatikan Yanti.Dah perkara biasa mereka berdua.Sambil anaknya menyusu,dia akan berbual dengan Yanti,dengan berbagai topik.Hari itu,sambil mereka berbual,Yanti telah menegur tetek Safiah.

 

“Tetek ibu ini,besar dari Yanti” kata Yanti.

 

“Mana ada,sama je”jawab Safiah,sambil mereka ketawa.

 

“ Tidak bu,walau baru anak 1,sudah besar” kata Yanti sambil dia meletakkan tangannya pada tetek sabelah yang tidak isap oleh anak Safiah.Sambil dia mengusik itu,digosoknya sedikit putingnya.Safiah sedikit kegelian kerana tetek satu diisap anaknya,manakala yang satu,digintil Yanti.

 

“Geli Yanti”,kata Safiah.Tapi,Yanti macam tidak melepaskannya.Jika tadi digintilnya,sekarang digosokkannya tetek Safiah itu.Ini membuat Safiah tak ketentuan.

 

“Sedap bu?” Tanya Yanti.

 

Safiah tidak jawab terus,cuma mendengus dan kata geli.Bila anak Safiah sudah menyusu,Safiah cuba nak menutup kembali bajunya,tapi dilarang Yanti.

 

“Biar bu,saya pula yang menyusu” kata Yanti,sambil dia melekapkan mukanya pada tetek Safiah.

 

“Apa ni Yanti,geli lah”kata Safiah cuba menolak Yanti,tapi Yanti terus memainkan lidahnya pada putting tetek Safiah,manakala tangannya pula meramas dan mengintil tetek yang baru diisap anak Safiah.Safiah hanya mendengus.Dari dia terasa geli tadi,tapi bila Yanti terus menghisap,dia rasa seronok pula.Yanti macam tahu perasan Safiah.Dia terus menukar hisapan tetek Safiah.

 

“Masih ada sisa susunya bu” kata Yanti bila dia menghisap tetek Safiah yang diisap anaknya tadi.Safiah sudah rasa seronok dibuat begitu.Dibiarnya Yanti terus menghisap dan memainkan teteknya.Bila Yanti terasa yang Safiah tidak lagi melawan,tangannya meraba dibelakang Safiah,dan bila dia terasa klip bra Safiah,ditanggalkannya.Bila dah tertanggal,dilucutkanya bra Safiah dari badannya dan dibuang atas lantai.Kebetulan waktu itu,anak Safiah yan sudah kenyang,tidur.Yanti ambil budak itu,dan diletakkannya atas tempat tidurnya atas karpet berdekatan.Safiah pula macam tidak bermaya,Cuma duduk saja atas kerusi itu,melihat Yanti meletakkan anaknya.Kemudian Yanti datang semula pada Safiah,ditariknya t shirt Safiah keatas,ditanggalkannya dan diletakkan bersama bra Safiah.Safiah terasa agak malu sedikit bila dia terasa dia eparuh bogel.Ditutupnya teteknya itu dengan tanganya.Yanti menolak sedikit Safiah lalu Safiah terbaring,dengan seluruh tubuhnya atas kerusi panjang itu.Yanti melutu diatas karpet,berdekatan kerusi,dan terus meolak tangan Safiah,sambil dia kembali mnyambung yang dibuatnya tadi,dengan menghisap an menggintil tetek Safiah.Safiah macam terpukau,membiarkan saja apa yang dibuat Yanti.Sambil membongkok,Yanti terus menghisap puting tetek Safiah,dari tetek kanan kekiri,dan kiri ke kanan.Sambil itu,tangannya meramas dengan lembut tetek Safiah.Ini membuat Safiah terus khayal sambil dia terlentang atas kerusi.Sekali sekala terdengar dengusan dan rintihan suara Safiah.Yanti pula tidak lepas lepas mulutnya dari tetek Safiah,sambil tangannya terus meraba raba didada Safiah.Bila agak lama dibuat Yanti disitu,Safiah sudah mulai mengerang keseronokkan.Jika tadi dia cuma membiarkan saja apa yang dibuat oleh Yanti,tapi,sekarang,sekali sekala,tangannya memegang kepala Yanti,sambil menolak muka Yanti agar lebih rapat pada teteknya.Cara Safiah melakukan ini membuat Yanti lebih kuat sedutannya pada tetek Safiah.Bila kuat sedutan Yanti,maka kuat juga rintihan Safiah.Bila dilihatnya Safiah sudah benar benar bernafsu,Yanti meletakkan tangannya diatas kemaluan Safiah yang masih berkain sarung dan berseluar dalam.Safiah memandang muka Yanti sambil dia mengeleng kepala,manakala dirapatkan kakinya sambil tangannya menolak tangan Yanti, bila dia terasa tangan Yanti menggosok kemaluannya.Yanti tidak peduli bila tangannya terus menggosok manakala mulutnya tidak lepas dari tetek Safiah.Lagi kuat tolakkan Safiah,lagi kuat gengaman tangan Yanti pada tempat kemaluan Safiah.Bila Yanti terus mengosok sambil lidahnya terus mengintil putting Safiah,kaki Safiah mulai renggang.Bila Safiah merenggangkan kakinya,maka senang tangan Safiah mengikut lurah tubuhnya dikemaluan Safiah.Sekarang Yanti bertukar cara,dimana tangan kirinya menggosok tetek Safiah,manakala tangan kananya mengurut diatas permukaan kemaluan Safiah.Safiah sudah tidak bermaya untuk melarang.Dibiarkannya apa yang dilakukan Yanti.Ini membuat Yanti lebih berani bila tangannya kanannya menelinap dalam kain Safiah.SEkarang,sambil tangan kirinya masih ditetek Safiah,tangan kanannya suda berada diatas seluar dalam Safiah.Yanti tidak membuang masa disitu,bila tangannya terus masuk kedalam seluar dalam Safiah.Terangkat badan Safiah sedikit bila dia terasa jari Yanti berada diatas bibir kemaluannya.Yanti cuma tersenyum memandang muka Safiah.Safiah sudah tidak melawan lagi.Ini membuatkan Yanti terus memainkan jarinya pada bibir kemaluan Safiah.Mula mula 1 jari,kemudian 2,kemudian 3,dan akhirnya ke4 jari Yanti sudah berada diatas kemaluan Safiah.Sambil dia meraba,mengurut,ada waktunya 1 atau 2 jari akan masuk dalam kemaluan Safiah.Safiah sudah mulai mengerang kembali saperti tadi.Lagi laju jari Yanti dikemaluannya,lagi kuat rintihan Safiah.Safiah sudah tidak sedarkan dirinya.Matanya tertutup,dan cuma sekali sekala terbuka.Begitu juga dengan mulutnya yang kejap tertutup,kejap terjerit keseronokkan.

 

Yanti bingkas bangun dari mencangkung atas karpet,ditariknya tangan Safiah,lalu didudukkannya Safiah.Safiah macam tercengang cengang,tapi dibiarkan apa yang dibuat Yanti.Satelah itu,Yanti menolak kain sarung Safiah kembali kepinggang Safiah,dan menarik  seluar dalam Safiah kebawah.Safiah dalam kebingungan,memberi kerjasama bila dia menaikkan sedikit punggungnya keatas agar senang seluar dalamnya dilurutkan ke hujung kaki.Satelah seluar dalam Safiah ditanggalkan,Yanti kembali duduk diantara kaki Safiah,dengan tangannya dilelakkan dikiri kanan peha Safiah.Jika tadi mukanya melekat pada tetek Safiah,kali ini dia terus meletakkan mukanya pada bibir kemaluan Safiah.Terdengar kembali rintihan Safiah yang sekarang ini tersandar atas kerusi.Yanti dengan lembut menjilat diseluruh luaran bibir kemaluan Safiah,hinggakan kaki Safiah terkangkang lebar.Tangan Yanti pula sudah berada dibawah punggung Safiah,agar mudah dia menarik berdekatan mulutnya.Bila lidah Yanti mulai masuk dalam kemaluan Safiah,Safiah terjerit,dengan punggungnya bergoyang.Yanti tidak menghiraukannya dan terus menjulurkan lidahnya dalam kemaluan Safiah,sambil merayap didalamnya.Bagi Safiah,belum pernah dibuat begitu.Dia khayal dan khayal dibuat Yanti.Yanti pula terus tengelamkan Safiah.Tangan Safiah kejap dikepala Yanti,dan kejap diramas atas kerusi.Punggungnya tidak diam bergoyang,kejap kekiri,kejap kekanan,dan ada waktu terlonjak keatas.Mulut Yanti tidak lepas dari permukaan kemaluan Safiah,manakala lidahnya tidak henti henti,menjilat,mencucuk didalam kemaluan Safiah.

 

Safiah sudah tak tertahan lagi dirasanya.Apa yang dilakukan oleh Yanti,belum pernah dilakukan atau dirasainya.Walaupun Yanti menggunakan lidah didalam kemaluannya,tapi Safiah terasa macam dia terasa ada kemaluan lelaki,saperti pa yang selalu dilakukan oleh Lokman.Akhirnya Safiah sudah tidak tertahan lagi,dan saperti mana dia sering terjerit bila Lokman menyetubuhinya bila dia nak sampai,kali pun pun begitu juga.Dipengangnya kepala Yanti kuat kuat ambil ditekannya kepala Yanti rapat pada kemaluan.

 

“Ohhhhhh…..ooooohhhhhh…..eeeeeeeeeeeeeeeee …sedapnya……saya mahu sampai Yanti…….addduuuuuhhhhh………..ahhhhhhh” teriak Safiah.Yanti terus menjilat eengan kuatnya.Badan Safiah macam ayam kena sembelih mengeliat dan mengelupur,sambil kakinya dibuka luas luas.Tangan Yanti juga tidak lepas berada dibawah punggung Safiah.

 

Satelah beberapa saat begitu,akhirnya pergerakkan Safiah mulai perlahan,dan terus terhenti.

 

Terasa sedikit malu timbul pada Safiah bila dia kembali sedar.Dia cepat cepat bangun,meluruskan kembali pakaiannya,sambil menolak Yanti ketepi,lalu berlari anak naik ketingkat atas menuju biliknya.Yanti tercegat sedikit lalu bangun melihat Safiah berlari.

 

Sampai dibilik,Safiah terlentang atas katil,terkelip kelip melihat siling.Dirabateteknya yang tidak ada coli,dan lepas itu tangannya kebawah ditempat kemaluannya,berkain,tapi tidak berseluar dalam.Baru dia teringat coli dan seluar dalamnya tertinggal dibawah.Sambil dia termenung,dia tersenyum sedikit,dan tanpa disedari,dia tertidur,keletihan.

 

Dia tersedar bila terdengar deruman kereta dibawah,bila Lokman balik..

 

Cepat cepat dia bangun,masuk bilik air.Satelah mandi,dan berpakaian,dia pun turun kebawah dan dilihatnya Lokman sedang duduk dikerusi dia dikerjakan oleh Yanti tadi,sedang mendukung anaknya.

 

Kemudian Yanti keluar membawa dulang air.Mereka tidak berkata apa apa yang berlaku dan membiarkan keadaan saperti biasa.

 

Malam itu,saperti biasa,satelah anaknya tidur,Lokman dan Safiah akan melakukan persetubuhan.Sambil Lokman menyetubuhinya,Safiah teringat apa yang berlaku siang tadi,dia terasa hangat dan cukup bernafsu.Dia tidak menunjukkan perasaannya itu,takut diketahui Lokman,tapi, bagi  Safiah,dia terasa sesuatu kelainan malam itu,walaupun tidak bagi Lokman.Safiah tidak tahu kenapa,tapi,dia terasa apa yang dibuat oleh Yanti,terlalu baru untuknya,tapi,dia rasa cukup seronok.

 

Hari Isnin,saperti mana hari hari kerja lain,Safiah akan balik dahulu dari suaminya.Sesampai dirumah,dia akan ambil anaknya dari dukungan Yanti yang menunggu didepan rumah,dan sambil bermain,akan menyusukan anaknya itu dengan teteknya,kerana dia campur memberi susu botol dan susu teteknya pada anaknya.Ini bagi memudahkan bila dia bekerja.

 

Saperti biasa,dibawa anaknya duduk dikerusi diruang tamu.Sambil dia menyusukan anaknya,dia melihat tv.Sambil membawa air minuman dari dapur,Yanti datang padanya,dan bertanya,

 

“Dulu ibu marah ke,saya lakukan” kata Yanti.

 

“Tak adalah” jawab Safiah,tersenyum.

 

Sambil bercakap,Yanti,saperti biasa akan duduk dekat Safiah dan melihat.Kali ini,sambil dia bercakap,tangannya meraba raba dipeha Safiah.Safiah yang memakai baju kurung,membiarkan saja,sambil anaknya terus menyusu.Bila Yanti lihat Safiah tidak melarang,dia terus menggosok gosok peha Safiah.Bila tangannya sampai pada tempat kemaluan Safiah yang masih tertutup, Safiah mengeluh sedikit.Ini membuat Yanti lebih berani.Tangannya terus masuk kedalam kain Safiah,dan dengan lembut, tapi,pantas,dia menarik turun seluar dalam Safiah.Ditolaknya kaki Safiah,dimana dia duduk ditengah tengahnya.Sambil membongkok,ditolaknya kain sarung Safiah kedada.Bila dah terbuka,tanpa melengahkan lagi,mukanya terus melekap pada kemaluan Safiah.Safiah saperti tempuh hari,membiarkan saja.

 

Dan hari itu,terjadi semula saperti dahulu,dimana Safiah dijeritkan dengan gigitan manja dan jilatan mesra lidah Yanti dalam kemaluannya.

 

Mulai hari itu,boleh dikatakan setiap hari bila Safiah balik kerja,peristiwa itu berulang.Selalunya,Yanti yang akan melakukannya pada Safiah.Tapi,ada juga ketikanya,bila Safiah balik,anaknya dah tidur,Yanti minta Safiah pula melakukannya padanya,sapertimana dia melakukan pada Safiah.Mula mula dulu Safiah agak kekok,kerana belum pernah dia menjilat kemaluan wanita atau melakukannya,tapi di tunjuk ajar oleh Yanti,maka sedikit sebanyak Safiah dapat melakukannya.Bila Safiah melakukan pada Yanti,maka Yanti pula terjerit dibuatnya.

 

Perlakuan Safiah dan Yanti berterusan,tanpa diduga oleh Lokman.Bagi Lokman,kemesraan mereka berdua sangatlah disukainya,kerana dia tidak perlu takut.Apakan pula dilihatnya Yanti tidak gagal melaksanakan tanggungjawabnya untuk menjaga anaknya dan juga rumahnya. Cuma,diluar pengetahuan Lokman, Yanti juga menjaga Safiah.

No comments:

Post a Comment