Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Huzaida..

Aku Ed, bekerja di sebuah pusat servis di Negeri Kedah dan masih bujang. Kisah aku ini adalah mengenai skandal aku dengan rakan sekerja yang berstatus isteri orang iaitu Huzaida. Bagi aku, Huzaida atau nama manjanya, Zaida, bukanlah secantik mana. Kulit sawo matang dan bertubuh sederhana. Selepas Zaida melahirkan anak pertama yang membuatkan aku mula tertarik padanya. Susuk tubuhnya semakin berisi, buah dadanya yang semakin membesar, perutnya yang semakin chubby dan punggungnya yang semakin melentik membuatkan aku menanam cita-cita yang suatu hari aku akan dapat meniduri si Zaida nih.

Kami agak rapat sebagai kawan dan Zaida banyak merujuk kepada aku mengenai masalah kerja. Tetapi, kadang-kadang tu setakat sembang-sembang kotor tentang posisi seks, 'berapa kali semalam' dan sekali-sekala tentang saiz batang zakar aku dan suaminya. Memang dengan aku, Zaida 'open'.

Ada satu hari tu, aku rasa permulaan hubungan sulit kami berdua, Zaida berhajat meminjam wang dari aku sebanyak RM1000.00 kerana gaji suaminya ditahan dek suka sangat ponteng kerja. Aku dengan penuh harapan berkata padanya, "boleh Zaida kalau nak pinjam, tapi bagi Ed jadi 'suami' Zaida sekali... alah 2 jam aja..."

Tak sangka Zaida membalas, "Ed serius ka ni? Zaida on aja... tapi kena tempat yang boleh cover line la', katanya sambil tersenyum manis.

Aku menghampiri Zaida lalu mengatakan kepadanya, "Ed lama nak ihsap lidah Zaida..."

Lalu Zaida merangkul leher aku dan kami bercumbu-cumbuan buat pertama kalinya, di dalam stor tempat kerja kami. Aku sempat merasa alur punggung dan meraba-raba bahagian perut dan pinggulnya. Aku dapat merasakan dengusan nafas Zaida... menandakan yang dia telah lama 'menginginkannya'.

Dengan hati berbunga, aku mengajak Zaida ke rumah aku. Aku menyewa sebuah corner lot di sebuah taman di mana majoritinya Cina dan India. Memang port yang baik untuk aktiviti ni.

Petang tu, setelah menyatakan pada suaminya yang dia perlu hadiri meeting, Zaida terus memandu masuk ke dalam rumah aku, yang mana aku dah sedia membuka pagar, lalu dengan cepat aku menutupnya kembali. Aku merangkul tubuh Zaida lalu kami bercumbu-cumbuan lagi. Kami saling menghisap-hisap lidah dan bertukar-tukat air liur. Tangan ku membuka butang-butang uniformnya lalu menanggalkan terus dan menampakkan susuk tubuh Zaida. Pada masa itu, aku sudahpun tidak berbaju dan hanya berseluar dalam.

"Ed, bukak seluar Zaida pleasee..." Zaida mengelus-elus di sebalik lidah kami saling berhisapan...

Aku terus menanggalkan seluar dan juga colinya. Sekarang, Zaida sudah berbogel dan aku mendukungnya ke katil. Aku bukakan kangkangnya lalu menampakkan faraj Zaida yang agak lebat berbulu. Aku mahu menghisapnya tetapi, Zaida agak keberatan... risau kerana setelah seharian, farajnya agak berbau.

"Ed tak kisah, Ed lagi suka kalau macam tu," kataku lalu aku terus menyelak bibir farajnya dan terus menghalakan lidahku ke bukaan itu.

Aku dapat merasakan cecair mazi Zaida mengalir laju lalu aku sedut-sedut, sambil kedua-dua tanganku meramas buah dadanya. Zaida mengeliat-kiat kegelian. Aku terus menambah dengan menyedut-nyedut kelentitnya.

"Auss... ughh Ed... pleasee... slow sikit Ed pleasee...." Zaida semakin melentik-lentik.

Aku menguis-nguiskan jari hantu aku di sekeliling lubang duburnya, dengan hajat untuk melakukan anal sex. Setelah dapat merasakan bukaan duburnya semakin lembap, aku terus memasukkan jari, sedikit demi sedikit sehinnga habis jariku, pada masa yang sama aku menghisap-hisap kelentitnya. Zaida tenggelam dalam erangan-erangan halus...

"Zaida, Ed nak masukkan batang Ed ni," kataku pada Zaida lalu terus menghalakan kepala zakarku ke bukaan farajnya.

"Please Ed... slow-slow ok... Ed punya besar ni..." balas Zaida, sambil tercungap-cungap menantikan kemasukan batang aku.

Aku masukkan perlahan-lahan... terasa ketatnya lubang faraj Zaida ni... mungkin disebabkan saiz zakar suaminya yang agak kecil dariku. Aku mengangkat paha Zaida tinggi-tinggi lalu aku masukkkan sehingga habis.

Zaida semakin mengerang-ngerang kasar... ternyata dia sudah lama tak disetubuhi suaminya... berita baik buatku yang dengan rela hati mengambil tugas suaminya ini. Kami melakukan aksi doggy beberapa lama lalu posisi diubah di mana Zaida mengiring dan aku memasuki dari tepi... hayunan aku semakin dilajukan...

"Ed... please...laju lagi Ed... Zaida nak sampai dah ni... Ed pleasee tekan dalam-dalam sayang.... emmmmrrgghhhhhhssss...."

Aku menekan sehabis-habisnya 7 inci zakarku ke dalam faraj Zaida dalam keadaan Zaida mengangkang dan bibir kami melekat... Zaida terdampar kepenatan... namun aku belum terpancut lagi... tujuan utama aku adalah untuk melakukan anal sex... ya, aku nak memenuhi rongga dubur Zaida dengan air mani pekatku...

"Zaida, Ed nak lagi sayang..." Aku mula untuk melakukan aksi penghabis.

"Ed sayang.... I'm yours...." Zaida membalas lemah.
Aku memusingkan badan Zaida ke posisi doggy... lalu aku menyapu air mazi Zaida yang banyak itu ke lubang duburnya.. Zaida sudah bersedia... lalu aku memasukkan kepala zakarku perlahan-lahan...

"Zaida, kalau sakit, bagitau ya..."

Zaida hanya mengangguk lemah.... alu aku memasukkan perlahan-lahan....j elas kelihatan punggung Zaida bergerak-gerak kegelian.... aku meneruskan lagi masukkan.. apabila separuh zakarku memasuki dubur Zaida, dia mula mengerang-ngerang...'

"Ed slow please.... Zaida rasa sakit ni... but please dont stop sayang...'"

Aku masukkan lagi sambil diiringi esakan Zaida, ternyata dia pedih, tapi kegelian di mana lubang duburnya ditusuk mengatasi segala-galanya. Akhirnya habis 7 inci batangku di dalam rongga dubur Zaida... terasa panas, lendir, sempit... sememangnya tak terkata nikmatnya... aku dapat merasakan jika sekali tarik, akan meletus air maniku tapi aku tahan... Zaida teresak-esak kegelian bercampur pedih semasa aku melakukan sorong tarik... Setelah kira-kira 20 kali sorong tarik, aku tak dapat bertahan lagi...

"Zaida tahan sayang... Ed nak pancut ni..tahan ya..."

"Please Ed tekan bagi dalam-dalam emmmgghhhsss..."

Lalu terus aku 'creeetttt-ccreeetttt-cccrreeet....' 3 das pancutan padu air maniku memenuhi segenap rongga duburnya sehingga meleleh keluar.... Zaida pada masa itu terus bergetar tubuhnya... hanya terdengar erangan-eragan halus... Akhirnya, hajat aku untuk menyetubuhi dan meliwat Zaida tercapai.... aku berjaya meniduri isteri orang...

"Ed, Zaida puas sangat sayang..." Zaida terukir senyum manis, di sebalik rambutnya yang kusut.

"Emm... Ed pun sayang..." balasku kemudian kami bercumbu-cumbuan.

Jam menunjukkan 6.45 petang. Aku kemudian memandikan Zaida, membersihkannya dari kesan-kesan mani seorang lelaki, takut jugak kalau terkantoi oleh suaminya. Selepas kejadian itu, boleh kata tiap-tiap hari aku akan mengadakan hubungan seks dan meliwat Zaida sebelum pulang dari kerja, di rumah aku. Zaida semakin lupa yang dirinya seorang isteri dan ibu kerana hanyut di dakapan aku. Kami pernah bermalam di sebuah resort dan bersetubuh semahu-mahunya seakan-akan kami berdua adalah pasangan yang sedang berbulan madu... pada halmya pasanganku itu berstatus isteri orang. Zaida juga pernah menggugurkan benih hasil hubungan sulit kami hasil dari persetubuhan kami di resort itu.

Sehingga ke tarikh ini, 26/02/2010, kami masih lagi meneruskan hubungan ini... sudah 6 bulan ianya berlansung. Zaida semakin hari semakin rakus dia beraksi. Nampaknya, perhubungan ini akan semakin panas...

No comments:

Post a Comment