Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Penjara

Ketika hujan renyai turun membasahi bumi, aku ralit memerhatikan butiran hujan mencecah bumi melompat-lompat dalam deruan air lalu di laman rumahku.  Aku sendiri tidak pasti diriku mengenang entah apa  saat ini namun ku rasakan dadaku sarat menyesak, perasaan kesal mencucuk-cucuk seluruh urat nadiku. Serasa bergelora, pedih menikam ke tangkai jantung.

 

“Jauh abang termenung.. “ sapa isteriku Siti Aishah mematikan lamunanku.  Aroma keledek goreng menerjah ke hidung. Siti Aishah duduk di sisi, menuangkan secawan teh yang masih berasap-asap dan mempelawaku minum. “Apa yang abang kenangkan? Jauh mengelamun… “ soal isteriku.  Aku diam, tiada kata, segalanya rasa tersekat di kerongkong.  Terasa berat untuk ku meluahkan isi hatiku terhadap isteri yang baru ku kahwini tiga bulan yang lepas.  Aku meraih tangannya, ku kucup tangan lembutnya. Siti Aishah mengeluh perlahan.  “Maafkan abang Aishah, abang tahu abang bersalah.. “ dan wajah redup Siti Aishah berubah sedikit, namun cepat-cepat wajah itu berubah jernih kembali.  “ Abang, Aishah ampunkan segala dosa abang terhadap Aishah biarpun lukanya entah bila akan sembuh… tapi bahagian abang dengan Tuhan, abang mohonlah ampun denganNya.  Hanya Dia yang berkuasa mengampunkan abang” dan ya kelembutan itu benar-benar membunuhku.  Sekilas aku dapat menangkap sebutir mutiara jernih bergolek di pipinya. Oh Tuhan… terasa berdosanya aku.  Walau ditelan api neraka seluas tujuh lautan pun ku rasa dosaku takkan terhapus…

 

*********************

“Hari ini berapa orang pengawal yang ada ?” tanyaku pada Radzi, ketua pengawal keselamatan yang bertugas pada hari itu.  “Ada tiga orang yang bercuti hari ni Encik, 10 orang lagi semua telah saya arahkan berkawal di tempat-tempat yang telah ditetapkan” padat jawapan Radzi mengundang senang hatiku. Bila Radzi keluar dari bilikku, aku mengambil beberapa buah fail untuk memulakan kerja-kerjaku yang bermula seawal jam 9 pagi.  Sebagai pegawai keselamatan di sebuah pasaraya terkemuka, kesibukan sentiasa menerjah ke dalam ruang lingkup hidupku.  Ditambah pula dengan beban-beban kerja lain yang harus ku perhati dan ku awasi selalu, kerap kali mengundang kacau bilau dalam kepalaku sebenarnya.    Dari seorang yang cool aku menjadi panas baran dan tidak keterlaluan ku katakan, kerja ini menghakis sedikit rasa kemanusiaan dalam diriku.  Hari-hari berhadapan dengan penyangak kota yang menimbulkan masalah di tempat kerja, aku akhirnya jadi manusia yang kadang-kadang hilang pertimbangan dan kewarasan. 

 

Bukan sekali dua kes kecurian kecil-kecilan yang dilakukan oleh pencuri berlagak pelanggan di tempat kerjaku, ku selesaikan dengan cara kasar.  Pernah seorang pakcik mencuri sehelai kemeja yang berpotongan 50% ku belasah cukup-cukup sehingga bengkak-bengkil mukanya dan nyaris-nyaris patah riuk ku rasa.  Aku tidak sesal malah hati terasa puas sepuasnya.  Kalau budak-budak sekolah, lagilah.. penampar ku ringan singgah di muka bertalu-talu.  Dalam hati ketawa melihat muka-muka pucat merayu mohon belas kasihan dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi.  Biarkan!  Rasakan!  Semua mereka hanya menyusahkan kerjaku, menambah beban tugasku.  Di kalangan kakitanganku, aku memang dikenali sebagai seorang yang tegas, dan tidak memberi muka.  Entahlah, aku rasa sifat ini datang seiring dengan kerjaku sekarang dan juga pertambahan usiaku yang menjangkau angka 34.

 

Dan kecelakaan itu tiba pada satu hari, ketika aku sedang memberi penerangan aspek-aspek keselamatan kepada tuan empunya gedung mewah tempat kerjaku.  Dalam mesyuarat bulanan, aspek keselamatan di bawah kawalan ku dipersoalkan oleh majikan kerana terlalu banyak kes kecurian berlaku katanya.  Dalam hati panas membara kerana sekali imbas seperti dia mahu mengatakan aku tidak reti atau culas membuat kerja.  Sehingga habis mesyuarat yang membawa ke maghrib, rasa panas hati itu ku bawa sehingga ke bilik.  Baru saja hendak duduk tiba-tiba ada orang pengawal mengetuk pintu bilikku, Kak Salina yang ku rasa baya-baya kakakku usianya memberi salam dan melaporkan bahawa dia baru menangkap seorang gadis ketika sedang cuba memasukkan sebotol ubat batuk ke dalam begnya.  Hatiku panas tiba-tiba.  ”Dajal!” bisikku perlahan.  ”Mana dia?” soalku pada Kak Salina, “ada kat dalam bilik pengawal encik, Maria tengah periksa dia.. manalah tahu kalau ada apa-apa lagi dicurinya” terang Kak Salina tersengih-sengih.  ”Nanti suruh Maria hantarkan dia pada saya!” ujarku dan Kak Salina berlalu meneruskan kerjanya.

 

Selepas 15 minit menunggu, akhirnya gadis yang dimaksudkan itu dibawa Maria ke bilikku.  Selepas memberi laporan, Maria meninggalkan aku dengan gadis itu.  ” Siapa nama kau? ” soalku garang.  Dalam hati aku ingin menduga gadis ini.  Suasana sepi tiada jawapan. Dia tidak berani memandangku malah kepalanya sentiasa ditundukkan seperti mahu bertemu dagu dan dadanya.  Ku lihat dia memainkan ibu jarinya.  Bibirnya mengetap.  ”Dummmmmm!! ” aku melepaskan tumbukan di atas meja, mengundang kejutan yang tidak sedikit.  Dia terkejut, mendongak dan memandangku dengan wajah pucat tidak berdarah.  Hmm cantik juga, gumamku dalam hati.   ”Siapa nama kau? Pekak ? Bisu ?” soalku bertalu-talu.  Gadis di depanku menggigil, wajahnya bertukar cemas.  Geram kerana soalanku tidak bersambut aku bangun dari kerusi.  Tangan halusnya ku cengkam sekuat-kuat hati ” Kau nak mampus ? Kau tahu tak kau dah menyusahkan aku. Kerana orang-orang macam kau lah, aku kena marah. Bodoh! Bahlul” jerkahku sambil menggoncang-goncangkan tangannya. Dan dia teresak-esak yang mengundang lagi rasa sakit hati dan benci. ”Kenapa kau mencuri ha perempuan sial?  Kau ingat tempat ni mak bapak kau yang punya ke ha ?” soalku geram.  Dia berusaha menarik tangannya dari cengkaman aku. ”Maafkan saya encik.. saya tidak berniat mencuri ubat batuk tu... saya terdesak...” rayunya.  Ahhh, terdesak konon!! Aku sudah banyak kali mendengar alasan-alasan seperti itu.  Terdesak apa, memang dah tabiat suka mencuri.  Nak senang tak payah mengeluarkan sesenpun. 

 

Aku pun kerja siang malam untuk makan minumku, senang-senang pula perempuan ni kata dia terdesak.  Memang aku tak boleh menerima alasannya.  Tanganku yang mencengkam tangannya tadi beralih mencengkam leher bajunya, di sebalik tudung yang dipakai.  Dia benar-benar terkejut dan berusaha melepaskan diri ”Tolong encik, jangan buat saya macam ni” rayunya dalam esak tangis.  Ya aku perhatikan tubuhnya mengeletar.  ”Siapa nama kau?” tanya ku lagi kali ini sengaja aku menarik tubuhnya rapat kepadaku.  ” Siti... Siti Aishah...” beritahunya tersekat-sekat ” Huiii.. nama macam isteri Nabi tapi perangai macam perempuan jalang!” ya mudah benar aku memberi hukuman.  Tangannya memeluk tubuhnya sambil yang sebelah lagi cuba meleraikan tanganku dari mencengkam leher bajunya, aku tahu dia berusaha untuk tidak menempelkan tubuhnya rapat kepada aku.  Air matanya merembes-rembes seperti empang pecah.  Aku cuba menarik tubuhnya ke dalam pelukanku tetapi sedaya upaya ditolaknya.  Hati aku menjadi bengang.  Satu tamparan keras hinggap di pipi Siti Aishah.  Dia tersepuk di lantai.  Tanduk-tandukku sudah mula tumbuh.

 

Tiba-tiba terlintas niat busukku terhadap Siti Aishah, aku menelefon Zakuan, juga rakan seperjawatan ku yang sedang bertugas di sayap kiri bangunan ini.  ”Ada lauk..” bisikku pada Zakuan di telefon dan Zakuan tergelak besar.  Sudah menjadi rutin, bila ada tangkapan seperti ini terutama perempuan,  aku pasti Zakuan akan mengambil kesempatan mencabul mereka.  Ya mereka orang-orang terdesak, kalau perkara ini dibawa ke pengetahuan pihak berkuasa lagilah parah.  Silap-silap haribulan merengkok di penjara.  Dan atas sebab-sebab itulah apa sahaja yang berlaku di bilik ku atau bilik Zakuan akan habis di situ sahaja.  Setakat ini tiada siapa yang berani melaporkannya.  Rasakan.

 

”Encik, tolonglah encik.  Jangan apa-apakan saya.  Saya berjanji saya tidak akan buat lagi” rayu Siti Aishah, namun aku tidak hiraukannya.  Panahan mata syaitan ku meneliti setiap lekuk tubuhnya.  Tudungnya sudah tidak betul letak duduk, di wajahnya memerah bekas tamparanku.  Dia berteleku dikerusi dan memeluk tubuhnya sendiri rapat-rapat.  ”Siaplah kau nanti..” beritahuku perlahan.  Siti Aishah tidak berani memandangku, hanya esak tangisnya yang ditahan-tahan kedengaran memenuhi ruang bilikku yang berkebetulan terletak di hujung gudang penyimpanan barang.  Aku capai begnya dan juga bakul kes yang dihulurkan Maria tadi.  Ketika sedang membelek-belek botol ubat batuk yang dicuri Siti Aishah, Zakuan tiba.  Dia tersenyum panjang.  ”Apa benda yang betina  ni curi?” soal Zakuan.  Aku menunjukkan botol ubat batuk cap Ibu dan Anak yang berada dalam bekas.  “Itu aje?” soal Zakuan.  “ Tak sempat nak curi banyak lah tu, kalau dibiarkan mahu licin gedung kita ni” balasku sambil memandang Siti Aishah.  “ Tidak encik, tolonglah.. tolong percaya dengan saya.  Saya tidak berniat nak mencuri yang lain... hanya ubat batuk saja yang saya perlukan.  Saya benar-benar terdesak encik. Tolonglah lepaskan saya kali ini” rayu Siti Aishah.  “Kau ketagih ubat batuk ke ¿ Kau perempuan bohsia? “ soal Zakuan keras dan diiringi gelak ketawanya.  Siti Aishah diam.  “Nah, kalau kau terdesak sangat macam kau cakap tadi... sekarang kau habiskanlah sebotol ubat batuk ni” desak Zakuan lagi.  Aku agak terkejut namun tidak membantah, sekadar tersenyum.  Ya syaitan pun berjaya menguasai kepalaku juga.  “Gila kau...” aku memandang Zakuan. “Ah takkan mati setakat sebotol ubat nih, habis sangat dia pening-pening” beritahu Zakuan lalu membuka tudung ubat batuk tersebut.   Ku lihat Siti Aishah merapatkan pelukan pada tubuhnya sendiri. 

 

Terbayang di wajahnya ketakutan yang amat sangat.  Zakuan hampir kepadanya, menyentap tudungnya ke belakang sehingga terdongak wajahnya.  Siti Aishah menjerit, seiring dengan satu tumbukan hinggap di belakangnya oleh tangan sasa Zakuan.  “Pegang perempuan ni, aku nak paksa dia minum” beritahu Zakuan.  Aku teragak-agak pada mulanya tapi melihat kesungguhan Zakuan tiba-tiba hatiku seronok pula.  Ya apalah sangat daya seorang perempuan seperti Siti Aishah kalau batang tubuhnya dikekang oleh tangan-tangan lelaki seperti kami.  Aku berjaya mendongakkan kepala Siti Aishah, memicit mulutnya sehingga terbuka dan pada masa yang sama lengan-lenganku menindih busung dadanya.  Zakuan tersengih, lantas menuangkan ubat batuk ke dalam mulut Siti Aishah, memaksanya menelan berteguk-teguk.  Siti Aishah sesak nafas, ombak dadanya bertempias ke lenganku.  Terasa dadaku juga turut berasa sesak.  Zakuan terus menuangkan ubat batuk tersebut, dan tangannya mencengkam erat leher baju Siti Aishah yang akhirnya menyebabkan beberapa butang tercabut.  Dapat ku lihat ke dalam baju Siti Aishah, sepasang payudara indah miliknya, terselindung rapi di sebalik balutan berenda-renda. Mulus. Bersih.  Aku pula yang jadi tak tentu arah.  Tiba-tiba Zakuan berhenti setelah habis ¾ ubat batuk di dalam botol itu ditelan  secara paksa oleh Siti Aishah.  ”Kau taknak kerjakan perempuan ni ?” tanyaku.  ” Dia bukan citatarasa aku!” ujar Zakuan.  ”Sekarang kau nak buat apa kau buatlah, aku boleh tolong” ujar Zakuan tersenyum penuh makna.

 

  Siti Aishah sudah lemah, ku kendurkan peganganku.  Aku rasa cukuplah hukuman yang tidak termaktub di dalam mana-mana kamus perundangan itu kami kenakan kepada Siti Aishah.  Namun sekonyong-konyong aku berfikir demikian, tiba-tiba Siti Aishah berpaling kepadaku, menumbuk-numbuk dadaku ”Encik kejam! Encik kejam...” tangisnya bertali arus.  Perasaan geram mula bercambah dalam hatiku.  Dan baru ku terfikir-fikir untuk mengambil apa-apa tindakan tiba-tiba Siti Aishah termuntah di atas dadaku.  Panas menyirap ke dalam hatiku, lantas aku menghadiahkan satu tamparan keras di pipinya. ”Kurang ajar!”jeritku.  Siti Aishah terjelepuk kembali di kerusi.  Tubuhnya sudah tidak bermaya.  Namun tanganya berusaha membetulkan kedudukan bajunya yang tercabut butang. ”Aku dah kata, kau jangan bagi muka!” desis Zakuan.  ”Perempuan macam ni kau patut kerjakan saja. Biar dia tahu langit tu tinggi ke rendah” ujarnya lagi dan termakan dengan kata-kata Zakuan ditambah dengan rasukan syaitan agaknya, aku memaksa Siti Aishah berdiri.  Dia tidak mampu, tubuhnya mengeletar dengan kuat.  Suaranya kedengaran menggigil-gigil.  Benci dengan keadaan tersebut aku menyentap bajunya sehingga terbuka.  Dia menjerit namun suaranya tidak keluar.  ”Tolong encik.. tolong...” rayunya.  Aku tidak pedulikan lagi. Ku buka bajuku yang dipenuhi muntah Siti Aishah, dan ku dakap tubuhnya secara paksa.  Siti Aishah mengelak dan entah berapa kali tamparan ku hinggap di wajahnya.  Sehingga akhirnya dia tidak bersuara.  Zakuan turut memainkan peranan.  Dia mendudukkan Siti Aishah di dalam pelukannya.  Tangannya memegang erat lengan Siti Aishah dari belakang menyebabkan dia terpasung dalam pelukan Zakuan.  Aku pula berhadapan dengannya.  Siti Aishah menangis tak berhenti-henti.  Ku sentap skirt labuhnya ke atas dengan keras.  Siti Aishah meronta-ronta namun Zakuan mengejapkan lagi pelukannya sehingga kedengaran nafas Siti Aishah seperti tersekat-sekat ” Kau pelanlah sikit, kang mati anak orang nih” ujarku. 

 

Zakuan tersenyum jahat.  Tangannya menyentap pula bra yang dipakai Siti Aishah, terdedahlan sepasang payudara cantik yang ku rasa masih belum disentuh sesiapa. Terpana seketika aku.  Zakuanpun. Namun Zakuan hanya membiarkan aku berperanan.  Dia mengejapkan cengkaman ke atas Siti Aishah dan gadis itu sudah hilang suara untuk menangis.  Aku seperti hilang pedoman, ku gomol semahu-mahunya dada gebu Siti Aishah, terasa segala kejantananku melonjak-lonjak untuk dipuaskan.  Siti Aishah menangis tiada henti,  aku sudah tidak ingat apa lagi.  Terhakis semua segala rasa kemanusiaanku.  Peha gebu Siti Aishah ku usap-usap.  Tanganku pantas menjalar ke dalam skirt labuhnya dan sasaran ku tepat ke bahagian sulitnya.  Terasa hangat, berbahang namun lembut.  Oh Tuhan, ini kali pertama aku memperlakukan seorang perempuan seperti ini.  Keterujaanku mengatasi segala-galanya. Aku menyentap seluar dalamnya, rabak ku kerjakan ”Encik, tolong encik jangan pengapakan saya.... ” rayu Siti Aishah namun rayuannya membuak-buakkan lagi nafsuku.  Aku membuka kaki Siti Aishah, berusaha meloloskan batang tubuhku dicelah-celah kakinya.  Siti Aishah meronta-ronta untuk kudratnya yang terakhir barangkali mempertahankan kesuciannya, maruah dirinya yang sedang ku injak-injak sekarang ini.  Kerana benci ditolak oleh Siti Aishah, aku menghadiahkan satu tamparan lagi dipipinya.  Dia lemah tidak bermaya dan kesempatan ini ku ambil untuk cuba menerobos mahkotanya.  “Arghhhhhh... tolong encik.  Saya mintak ampun.. tolonggggg” rayunya tatkala aku sedang berusaha memasukkan senjata ku ke dalam mahkota kegadisannya.   Aku tidak menghiraukan jeritannya, terus aku cuba dan akhirnya.. nahhhhh! Aku sendiri terpana, senjata ku telah tenggelam ke dalam vaginanya.  Tersepit di situ, terasa juga peritnya senjataku dalam usaha menerobos kegadisannya.  Tangan Siti Aishah mencengkam bahuku keras.  Mulutnya ternganga, nafasnya berombak keras, tercungap-cungap. ”Cepat Syam, ko kerjakan perempuan nih” bisik Zakuan.  Dia tersenyum.  Aku baru sedar dari nikmat sensasi pertama kali seperti ini.  Seperti Zakuan memberi inspirasi kepadaku, terus aku menghayun senjataku dengan keras sekali.  Siti Aishah mengelinjang menahan kesakitan.  ”Ya Allah.. ya Allah.. ya Allah ¡” bisiknya  tercungap-cungap dan selepas itu dia pengsan.  Aku meneruskan tugasku, memuaskan nafsu ku yang sudah mula terpacu.  Kira-kira 10 minit mendayung, akhirnya aku memuntahkan segala pati berahi ke dalam rahimnya, dan aku terjelepok di atas Siti Aishah.  Zakuan tersenyum, dia menepuk-nepuk bahuku.  “Bravo! Bravo! Macam tu la anak jantan” ujarnya.  Dan kami berdua bangun, meninggalkan Siti Aishah terjelepuk di lantai.

 

Setelah berbual-bual seketika, Zakuan keluar dari bilikku untuk meneruskan tugasnya. “Dari dulu lagi aku dah cakap, memang sedap...” bisik Zakuan di telinga ku sebelum keluar.  Aku tersenyum.  Aku memakai kembali bajuku yang terkena muntah ubat batuk Siti Aishah.  Ku capai sebatang rokok, tersandar di kerusi tempat dudukku.  Sambil menyedut nikmat asap rokok, aku merenung batang tubuh Siti Aishah yang baru saja ku kerjakan.  Hati ku puas.  Tersenyum sendirian aku mengenangkan penangan Siti Aishah.  Selepas dia sedar, aku akan suruh dia bersiap-siap dan tinggalkan bilikku dengan segera.  Sebagai balasannya dia tidak akan ku kenakan sebarang tindakan, perbuatan mencurinya juga tidak akan aku laporkan kepada pihak berkuasa.  Adil bukan?

 

Selepas menunggu kira-kira 20 minit kemudian barulah Siti Aishah bergerak.  Aku memerhatikannya.  Dia kelihatan amat tidak berdaya, mengesot perlahan-lahan untuk mencapai baju dan branya yang ku lemparkan di sudut meja, sambil menangis ketika memakai bajunya kembali.  Membetulkan skirtnya dan memasukkan seluar dalamnya yang koyak rabak ke dalam beg kain yang dibawanya tadi.  Dia tidak menghiraukan aku lagi yang sedang memerhatikan setiap perbuatannya.  ”Sampai hati encik.. kenapa encik buat saya macam ni”   Aku tidak membalas tetapi melemparkan botol ubat batuk yang masih sedikit berbaki kepada Siti Aishah.  Aneh, tanpa menolak dia menyambut ubat batuk itu dan memasukkan ke dalam beg plastik.  ”Dasar perempuan murahan” bisikku.  Ketika dia membalikkan tubuhnya untuk mengambil tudung yang ku lempar di hujung kakinya, terlihat oleh mataku akan kesan darah di skirt labuh yang dipakainya.  Aku tersenyum, rupa-rupanya Siti Aishah masih berdara sebelum ku kerjakannya tadi. Hahahaha. Bagusss!   Aku beruntung malam ini.  Sambil mataku tak lepas memerhatikan Siti Aishah yang sedang membetulkan tudungnya.  Wajahnya penuh walang.  Dia cuba bangun dalam kepayahan.. berjalan seperti bertatih-tatih.  Dalam hatiku cuba memikirkan entah watak apa yang sedang cuba dilakonkan olehnya.  Nasib kau lah perempuan!  ”Kau tahu pintu keluarkan ?” aku menyindirnya setelah melihat dia seperti keliru dan sasau mencari arah keluar dari bilikku.  Namun Siti Aishah hanya berdiam sambil menuju terus ke pintu keluar.  Sampai di pintu, dia memaling kepadaku ”Sampai hati encik buat saya macam ni...” selepas itu dia keluar dan tidak berpaling lagi.  Aku kembali menyambung sandar enak di kerusi.  Dalam hatiku tiada terfikir apa-apa melainkan rasa puas yang masih belum berakhir,  sesambil terkenang akan kenikmatan menyetubuhi seorang perempuan secara paksa yang baru kulalui sebentar tadi. 

 

Jam 11, kerjaku pada hari ini selesai.  Aku ingin cepat-cepat pulang ke rumah.  Memang letih hari ni, letih kerana melalui rutin kerja ku dan juga kerana letih mengerjakan seorang perempuan.  Selepas mengambil kereta di parkir, aku membelok keluar ke jalan besar dan mataku liar memerhati laluan di kiri kanan, tiba-tiba mataku tertancap pada seraut tubuh yang sangat- sangat ku kenali di hentian bas.  Siti Aishah!  Aku memperlahankan kereta.  Wajahnya tunduk ke bawah, di tangannya masih terpegang plastik yang diisi ubat batuk tadi.  Entah kuasa apa tiba-tiba aku merasa kasihan pula melihat dia.  Aku memperlahankan kereta, berhenti di sudut jalan dan turun menghampiri Siti Aishah.  Dia masih berteleku di hentian bas itu, seperti ralit-ralit sahaja ketika aku menghampirinya.  “Kau belum balik? Kau buat apa di sini? “ soalku lagak seperti polis pula.  Dia mendongak, mukanya kembali cemas.  Di pipinya ada kesan-kesan basah air mata yang masih bersisa.  “Bas tak ada encik..” beritahunya perlahan.  “Bas ke tempat tinggal saya berakhir jam 9 tadi” sambungnya lagi seperti tersekat-sekat.  Aku tersenyum dalam hati.. betullah, macam mana kau nak dapat bas.. jam 9 tadi aku tengah mengerjakan kau di bilik aku! Hati iblisku berbisik-bisik.  „Habis kau nak balik dengan apa ?“ eh kenapa pula aku perlu peduli dengan perempuan ini tapi mulut aku sibuk bertanya pula.  „Saya tidak tahu... saya harap saya dapat balik!“ jawapnya dan aku sunggu hairan dengan jawapannya.  Memang sah-sahlah dia ini perempuan yang tidak elok, getus hatiku.  Suka-suka hati keluar malam, tidak peduli hendak balik ke rumah atau tidak.

 

„Emak kau tak kisahkah ?“ soalku lagi, dan air matanya laju menuruni pipi bila ku tanya soalan itu.  „ Saya amat berharap dapat sentiasa berada di sisinya encik..“ jawapnya mengundang keliru.  ”Habis kenapa kau di sini, apa yang sedang kau tunggu lagi?  Tahan saja teksi, baliklah rumah! ”  aku seperti hilang sabar.  ”Saya tidak mampu nak naik teksi, saya tak ada duit untuk naik teksi.. duit saya cukup-cukup untuk tambang bas sahaja” ujarnya.  Hatiku diruntun simpati tiba-tiba.  Miskin sangatkah dia?  ”Mari aku hantarkan kau!” pelawa aku tiba-tiba tidak dirancang.  Alamak! Mengapalah mulut ini pandai-pandai mempelawa pula.  Apa perlunya aku berbuat demikian.  ”Betul encik?” soalnya dengan mata bercahaya, sungguh menghairankan aku.  Apakah kerana tadi aku telah meratah tubuhnya dia seperti tidak kisah atau takut denganku.  Sahlah, dia bukan jenis perempuan baik-baik.  Kalau tidak pasti dia akan melarikan diri melihat aku atau sekurang-kurangnya terfikir mungkin aku akan mengulang kembali perbuatan aku terhadapnya.  Ahhh pedulikanlah!

 

Di dalam kereta dia hanya mendiamkan diri setelah menerangkan destinasi yang ingin ditujui, aku sambil memandu sempat juga melayan perasaan ku sendiri.  Hampir sejam perjalanan, Siti Aishah tidak banyak bersuara hanya sekali-sekala memberitahu arah perjalanan yang patut aku lalui.  Selebihnya ku lihat dia seperti melayan perasaan.  Aku yang mengingat kembali saat-saat berjaya menerobos daranya sebentar tadi kadang-kadang tersenyum, ada masa kepalaku terfikir-fikir seperti ingin mengulangi semula perbuatan tadi.  Dan perjalanan aku membawa Siti Aishah balik ke rumahnya semakin melalui tempat terpencil.  Jauh di atas kenderaanku, pokok-pokok rendang memayungi langit dan jalan.  Sungguh gelap dan sunyi.  Setelah hampir 15 minit melalui suasana tersebut nun di hujung jalan, ada cahaya seperti pelita minyak tanah berkedip-kedip dalam kegelapan.  ”Berhenti di sini encik, itu rumah saya.  Rumah kami agak terpencil, kereta tak dapat masuk ke dalam” beritahunya tiba-tiba.  Aku memberhentikan kereta dan tiba-tiba keinginan aku untuk mengetahui keadaan terdesak yang diperkatakan oleh Siti Aishah tadi membuak-buak.  ”Aku nak ikut kau!” ujarku.  Dia gelisah tetapi tidak menghalang.  Dalam kegelapan malam itu aku menyuluh jalan menggunakan cahaya dari telefon bimbit.  Lebih kurang 200 meter ke hadapan, kami tiba di rumah Siti Aishah.  Sebelum sempat sampai ke halaman rumah tiba-tiba Siti Aishah berpaling kepadaku, tangannya menyambar tanganku menggenggam seerat-seeratnya.  Perbuatannya memberi kejutan kepadaku, sekilas aku teringat cerita-cerita seram yang sering diputarkan dalam televisyen.  ” Saya harap encik tidak ceritakan kepada sesiapa apa yang berlaku tadi, terutama kepada emak saya.. ”ujarnya.  Aku tidak memberikan sebarang jawapan.  Minatku lebih tertumpu untuk melihat seisi rumah Siti Aishah.

 

Sampai di muka pintu Siti Aishah memberi salam,  seorang ibu tua membuka pintu.  Mukanya pucat, kurus dan seperti tidak terurus.  ”Mak... Aishah dah balik.  Minta maaf Aishah lambat” dia memeluk emaknya, mencium kedua belah pipi.  ”Mak bimbang sangat dengan kau..  macam-macam benda yang emak fikirkan..” aku hanya mendengar dialog dua beranak itu.  ”Emak... ini saya perkenalkan, Encik...” suaranya terhenti.  ”Hisham..” jawapku perlahan seakan mengerti.  ” En Hisham mak... dia yang hantar Siti Aishah balik.  Mujurlah, kalau tidak mungkin Aishah terpaksa bermalam di hentian bas” beritahunya.  ”Ya Allah.. terimakasih lah nak.  Makcik sangat berbesar hati dengan budi baik kamu.  Kalau tak ada kamu, macam manalah nasib anak makcik ni,  makcik dah larang dia ke ibu kota tapi degil juga.  Katanya nak carikan ubat untuk makcik.  Kami ni macam ni lah nak... nak ke doktor tak mampu, belilah ubat kedai. Itupun jenuh menyimpan..” kata emak Siti Aishah, bercerita mesra walau kerap diserang batuk yang memecah dada.  Terpana aku.  Terasa batu sebesar-besar gunung menghempap sekujur tubuhku ini.  Rasa bersalah datang berlumba-lumba.  Kejamnya aku.. binatangnya aku.  Perempuan yang bernama Siti Aishah yang ku bahasakan dia bohsia, perempuan sundal dan bermacam-macam lagi gelaran tadi rupa-rupanya tidak bercakap bohong mengatakan dia terdesak kerana mencuri sebotol ubat batuk dari gedung tempat kerjaku.  Kerana sebotol ubat batuk berharga hanya RM8.50 itu, aku telah meragut kesuciannya, menginjak-injak maruah perempuannya.  Aku menangis di dalam hati.   Mata terasa panas, tetapi aku tabahkan jua dari air mata mengalir.

 

Setengah jam di situ aku dijamu dengan air teh o.  Tiada kudapan kerana kata ibu Siti Aishah mereka tidak pernah ada duit lebih untuk membeli biskut hatta apa saja selain dari beras dan makanan-makanan asas untuk meneruskan kelangsungan hidup.  Sepanjang perbualanku dengan ibunya, Siti Aishah tidak menjenguk keluar, membuat aku tidak tentu arah dan entah berapa kali dadaku menyesak.  Terasa inginku meluru kepada ibu tua ini mencium tapak kakinya memohon keampunan kerana telah memperlakukan anak gadisnya seperti itu.  Tapi aku tidak mampu..  Ku simpan rasa bersalah itu dan ia seperti kuman-kuman kanser yang akan membunuh bila tiba waktunya.  Aku mesti menebus dosa dan kesilapan ini.  Ya Tuhan, tolonglah aku.. biarlah walau terpaksa ku bayar dengan darah dan nyawaku sendiri.

 

 

Sekian.

No comments:

Post a Comment