Monday, June 6, 2011

[kl-bogel] Man Durjana

Man...hang tidur la kat rumah aku.Lagi pun dah malam.Esok baru hang pi?'aku mengajak sepupu isteriku tidur saja di rumahku. Dia baru saja sampai dari Kuala Lumpur.Esok dia akan ke Langkawi menghadiri seminar pengiklanan.

'oK.. jugak.Aku dah letih ni,' Man menyambut baik cadanganku.Jika tidak dia kena bermalam di rumah kawannya.

Selepas makan malam,kami berdua duduk bersembang di ruang tamu.Kami bersembang tentang kanak-kanak. Seronok.Tiba- tiba Man bertanya samaada aku ada simpan vcd lucah,dia nak tengok malam ni.Sambil tersenyum,aku cakap yang aku ada.Baik cerita.Tapi aku bagitau dia, kalau nak tengok,tengok lepas lewat malam.Biar isteri aku dah tidur.Man menggangguk faham.

Lebih kurang pukul 12 malam,mata aku mulai mengantuk.Selepas menyerahkan vcd itu,aku menyertai isteriku yang sudah pun tidur bersama anakku.Aku membiarkan Man memutarkan vcd itu sorang-sorang.

Aku membaringkan tubuh badanku di atas katil lalu terlelap.Tiba- tiba aku dikejutkan dengan cahaya lampu luar bilikku.Isteriku Lini kelihatan bergerak keluar dari bilik sambil menutup daun pintu semula.Ahhh. ..mungkin dia nak kencing.

Aku cuba memejam mata semula.Tapi gagal.Tidurku nampaknya terganggu.Aku memerhati jam loceng.Pukul 1.30 pagi.Aku cuba pejam mata lagi. Hatiku berdebar-debar. Aku pandang jam lagi,pukul 1.45 pagi.Mana pi Lini? Takkan lama dia kencing.

Aku bangkit dari katil lalu menuju keluar dari bilikku.Perlahan- lahan kerana tak mahu anakku terjaga.Aku melangkah perlahan-lahan menuju ke ruang tamu.Kelihatan isteriku Lini sedang duduk di atas sofa menonton filem lucah bersama-sama Man.

Aku menyembunyikan diri disebalik dinding sambil menundukkan kepalaku.Keadaan gelap di ketika itu tidak bisa menampakkan diriku.Aku terus memerhati mereka.

Tiba-tiba Man bangkit dari tempatnya lalu duduk disebelah isteriku.Sambil menonton, tangannya merayap ke dalam baju isteriku.Isteriku membiarkan saja.Mata isteriku masih menatap aksi seorang wanita inggeris di lanyak oleh pasangannya. Aku dapat memerhati yang tangan Man sedang mengusap payudara isteriku.Bibir mulutnya pulak sedang mencium dan menjilat batang tengkuk isteriku.Sekali sekala dia menjilat telinga Lini.

Kemudian Man membisikkan sesuatu ke telinga isteriku.Isteriku kemudiannya membuka baju t-shirtnya.Kini tersembul dua biji buah dadanya yang pejal dan montok itu.Man yang sedang menanti tadi tidak membuang masa,lalu dia meramas buah dada kiri isteriku sementara buah dada kanannya dihisap dengan penuh selera.Isteriku mengeliat sedap.Matanya kini tidak lagi memandang kaca tv.Matanya sekejap tertutup sekejap terbuka.Dia benar-benar terangsang dengan urutan dan hisapan Man.

Mulanya aku terasa benar-benar nak marah, tetapi kini aku terangsang pulak melihat isteriku digagahi oleh lelaki lain.Aku mencangkung melihat aksi mereka lagi.

Man mulai menanggalkan seluarnya.Koneknya yang agak besar dan tercacak keras itu dihalakan ke mulut isteriku.Isteriku enggan membuka mulutnya walaupun dipujuk oleh Man. Man kemudiannya cium keseluruhan tubuh isterinya.Dia kemudiannya melucutkan seluar pendek isteriku.Kini pantat isteriku yang tembam itu terserlah luas.Isteriku tanpa disuruh mengangkangkan kedua pahanya lalu kelihatan alur lurah dendam kemerahan yang dibasahi air mazinya.

Tanpa membuang masa, Man menjilat kelentit isteriku bertalu-talu. Lidahnya juga meneroka lurah itu dalam-dalam. Tangannya tak henti-henti meramas buah dada isteriku.Kemudian Man berdiri sambil memegang koneknya.Dihalakan koneknya tepat ke alur lurah dendam itu.Sebaik saja konek itu bertemu dengan bibir pantat isteriku,isteri membuka matanya dan menghalang Man daripada meneruskan niatnya.Dengan suara keras,isteriku berkata yang itu kepunyaan aku saja.Lantas dia menolak Man lalu cuba bangkit dari sofa itu.Man tergaman.

Isteriku mengambil baju dan seluarnya lalu menuju ke arahku.Aku cepat-cepat bergerak masuk ke dalam bilik tidur dan pura-pura tidur.Isteriku membuka pintu daun bilik perlahan-lahan. Dia melangkah masuk tanpa seurat benang.Lampu tidur yang malap itu masih menampakkan tubuh badannya yang gebu itu.

Tiba-tiba Man memasuki bilik tidurku lalu memeluk belakang isteriku.Bibir mulutnya melekap kejap ke batang tengkuk isteriku.Tersentak isteriku dibuatnya.Mungkin kerana tak mahu mengejut aku,isteriku terdiam kaku.Dia mungkin takut yang aku akan terjaga dan melihat mereka berdua sedang berpelukan tanpa seutas benang.Perang besar jadinya.

Isteriku membiarkan Man menjilat tengkuknya,kemudian turun ke belakangnya dan kini turun hingga ke bontotnya.Man membongkokkan badan isteriku sedikit lalu dia menjilat pantat isteriku dari belakang.Mengeluh isteriku dibuatnya.Tanpa disuruh, isteriku membuka kangkangnya. Man mengambil kesempatan itu dengan duduk mencangkung lalu menjilat pantat isteriku dengan penuh selera umpama orang yang kehausan air gayanya.

Kemudian Man bangkit lalu menghulur koneknya tepat ke alur lurah pantat isteriku.Dengan sekali tujah,separuh koneknya sudah berada di dalam pantat isteriku.Terlopong mulut isteriku. Dia memandang ke katil ku untuk memastikan aku masih tidur.

Man seterusnya menghenyut lalu menyorong masuk koneknya dalam-dalam. Kemudiannya ditarik keluar lalu dihenyut masuk kembali. Diulangi perbuatannya itu sehingga bergegar badan isteriku.Konekku yang masih keras semenjak dari tadi ,ku urut-urut berkali-kali sambil menikmati aksi isteriku.

Setelah puas dengan aksi sedemikian,Man mengajak isteriku keluar.Lini mengikutnya dari belakang.Aku pulak turun dari katil tanpa seurat benang menutupi badanku.Kainku dah terlondeh.

Aku mengikut mereka sehingga ke ruang tamu.Kini di atas lantai,isteriku mendampangkan kedua pahanya untuk memberikan ruang untuk Man mengagahinya dari arah hadapan. Berdesus kedengaran bunyi konek Man memasuki pantat isteriku.Kedengaran isteriku mengeluh kepuasan menikmati tujahan konek Man.Akhirnya Man mengeluarkan koneknya dari pantat isteriku lalu memuntahkan air maninya ke lantai ruang tamu.Kemudian mereka berdua terlantar kepuasan.Aku pulak dah terpancut air mani hingga membasahi lantai tempat ku berpijak.

Esok pagi aku bersarapan bersama Man.Aku bertanya semalam macam mana.Best tak vcd tu.Dia kata best.Rasa macam real pulak menontonnya. Dalam hati aku pulak terdetik samaada dia atau aku yang menonton gambar real itu?

1 comment: