Saturday, June 25, 2011

[kl-bogel] Keliru..

Tempoh Halim ke outstation sangat lama, bisik hati Julia. Perbualan telefon sungguh menyenangkan dan mengubat rindunya tapi dia amat merindukan kehadiran suaminya secara fizikal. Sambil melangkah ke bilik mandi, ia berfikir bahawa ia amat merindukan seks. Dia amat merindui pelukan suaminya dipagi sabtu ni kemudin bergandingan tangan ketika bersiar diwaktu petang.Mereka sudah bernikah selama dua tahun dan kehidupan seksual mereka tak pernah menunjukkan gejala menurun. Paling tidak, tiga atau empat kali dalam seminggu. Ada sekali tu, mereka berasmara di hotel seperti sepasang kekasih memadu kasih.

 

"Apa nanti kelihatan anih?" tanya Julia pada suaminya di telefon. "Aku rasa tidak. Kau kan kenal adikku. Jadi tidak kisahlah samada abang ada sama atau tidak?"

"Seganlah bang," jawab Julia, sambil memainkan kabel telefon.

"Apa nak disegankan! Lagi pun kan dulu kita sudah sama menonton pertandingan awal bersama mereka, jadi apa salahnya sayang pergi dan menonton pertandingan akhir bersama mereka."

"Saya faham tu bang tapi dulukan abang ada...dan kalau saya pergi sudah tentu saya seorang saja perempuan kat sana."

"Oh, taklah sayang. Rina kan ada sama."

"Ya ke? Kalau macam tu Julia ikut sajalah cakap abang." jawab Julia, dengan nada suara sedikit kesal dan geram. Wanita gedit itu, Julia berkata dalam hatinya.

"Abang tahu, sayang tak berapa senang dengan Rina…, tapi sebenarnya dia perempuan yang baik dan sayang perlu berkenalan dengannya ."

"Abang," Julia hampir mulai memprotes, tapi ditahannya dirinya. Selalunya pembincangan mengenai perempuan itu berakhir dengan pertengkaran, dan dia memutuskan kali ini mengikut sahaja kehendak suaminya itu

"Tak apa sayang, lebih baik sayang kesana bersama mereka daripada menonton berseorangan dirumah...sekurang-kurangnya hilang kesunyian mu. "

"Oklah sayang, abang terpaksa pergi boss dah panggil, selamat menonton!"

"Baiklah." Julia berusaha untuk memaksa dirinya gembira.

"I love you."

"I love you, too."

 

***

 

Dia membersihkan rambut yang separas bahunya dengan shampoo, lalu mulai menyabuni tubuh rampingnya. Erangan yang erotik mulai terkeluar dari mulutnya saat tangannya menyentuh payudaranya, lalu mengentil putingnya. Dia tahu,Halim amat menyukai payudaranya dimana Halim menyatakan yang ukuran B-cupnya adalah ukuran yang tepat untuk digenggam dan diramas. Julia sendiri senang dengan bentuk payudaranya karena sangat sensitive dan cepat membuatnya terangsang apabila dipermainkan.

 

Tangannya yang sebelah kanan bergerak turun menelusuri perutnya dan terus menuju pada vaginanya yang mungil dan rapat. Dia menyukai rasa dari air hangat yang seakan tusukan jarum kecil pada permukaan kulitnya saat dia mainkan jemari pada kelentitnya yang licin itu. Situasi ini telah membawa dirinya sendiri ke puncak ledakan orgasme, tubuh telanjangnya merosot menyandar pada dinding bilik mandi, dan berusaha mengatur nafasnya yang memburu. Julia belum pernah melakukan masturbasi selama dua tahun pernikahannya dengan Halim. Sekarang hal ini dilakukannya selalu dan bahkan dia sedang mempertimbangkan untuk membeli sebuah vibrator untuk mengisi hari-harinya yang sepi semenjak ditinggal pergi Halim yang ke luar negara. Meskipun memikirkan tentang alat itu masih tetap membuat dirinya tersipu malu dan serasa bergolak perutnya, tapi godaan itu semakin besar dan bertambah besar.

 

Dia keringkan tubuh basahnya dengan tuala sambil mengamati pantulan bayangannya di dalam cermin. Seperti kebanyakan gadis keturunan melayu jawa, kulit kuning kecoklatan membalut tubuhnya yang semakin menyiratkan daya tarik seksualitas yang eksotis dan nakal tapi tetap anggun. Berjalan dengan masih dalam keadaan telanjang, ia menuju ke kamarnya, sambil mempertimbangkan akan memakai pakaian apa untuk acara di rumah Hakim nanti.

 

**********************************

 

Hakim adalah adik Halim iaitu seorang eksekutif muda yang berjaya dimana ia memiliki sebuah banglo di kawasan perumah eksklusif pinggir bandarraya JB yang sering dijadikan tempat berehat dan pesta bagi melepaskan kepenatan berkerja.

 

Banglo privasi ini terletak di atas bukit, dan mempunyai sudut pandangan yang luas untuk menikmati indahnya pemandangan lembah di bawahnya. Rekabentuknya dipengaruhi dengan gaya tradisional serta dilengkapi dengan gelanggang tenis dan sebuah kolam renang besar. Disamping itu sebuah TV layar flat screen 42 inci diletakkan di ruang tengah bagi menyaksikan perlawanan final nanti.

 

Hakim sebenarnya tidak begitu peduli pasukan mana yang akan menang, sebab pasukan yang disokongnya telah kalah semasa perlawanan separuh akhir tapi mereka telah berjanji untuk menyaksikan perlawanan akhir tersebut di banglonya sambil bersantai.

 

Semua rakannya telah hadir , kecuali abangnya Halim dan kakak iparnya, Julia.

Tony, Zack, dan Rina adalah temannya sejak kecil lagi manakala masa kecilnya. Shah merupakan rakan perniagaannya yang kemudiannya menjadi sahabat karibnya, yang sekarang juga telah akrab dengan Tony dan Zack dan Rina serta Halim. Sejak lima tahun kebelangkangan ini, kelima-lima mereka telah menjadi sahabat karib yang sukar untuk dipisahkan dan Hakim merasa amat gembira dan senang kerana dapat menjadi tuan rumah bagi menyaksikan perlawanan final itu nanti bersama mereka semua.

 

**************************************

 

"Bila Halim dan isterinya yang seksi akan datang?" tanya Tony yang sudah agak mabuk. Sebagai seorang yang keturunan Cina, wajahnya berubah menjadi merah dengan cepat setiapkali meminum minumana alkohol walaupun sikit dan ianya kelakuannya seringkali kali berubah dari seorang pemalu kepada seorang yang periang dan tidak tahu malu.

 

"Sepatutnya mereka sampai sekejap lagi tapi Halim tiada dan hanya Julia sahaja yang akan datang. Baru setengah jam tadi dia beritahu yang dia dalam perjalanan," jawab Hakim, sambil membalik daging panggangnya. Sekarang sudah pukul 8.00 malam dan perlawaanan akan bermula pada pukul 9.00 malam, tapi Tony sudah tak sabar-sabar untuk minum dulu.

 

"Yes! Cantiklah tu, aku harap cepatlah sikit dia sampai. Aku dah bosan asyik tengok Rina je!" jawab Tony menggerutu.

"Hey!Tolong sikit" Rina berteriak protes dari dalam. "Woi! Aku dengar itu!" dia melompat bangkit dari sofa dan berjalan keluar. "Oooo...kau ingat aku membosankan untuk dilihat ya?" tanyanya sambil memcembik mulutnya.

 

Terus Rina berposing seperti seorang model dengan tangan di pinggang. Sebenarnya dia bukanlah seorang yang membosankan untuk dipandang....rambutnya yang berombak panjang hingga kepinggang berwarna kecoklatan, tubuh montok yang menggiurkan dan kulit putih yang membungkus tubuh indahnya. Kalau melihat Jika majalah model, pasti akan ada gambaran sosok Rina di dalam majalah tersebut. Hobinya...berkunjung ke pusat penjagaan diri...dan ini membuatkan tubuhnya boleh memakai bermacam-macam jenis pakaian termasuklah bikini. Tapi hari ini, dia mengenakan pakaian yang ketat dan jeans ketat paras lutut .. ini memperlihatkan lekuk tubuhnya yang boleh mengundang selera lelaki untuk mengecapinya.

 

Hakim selalu suka pada bentuk punggung Rina...sangat ideal dan mengiurkan yang diimpikan oleh semua wanita. Rina juga menyukainya, dia selalu memakai pakaian yang memperlihatkan betapa seksinya bongkahan punggungnya, dia selalu berusaha mempertunjukkan betapa seksinya dia. Tapi berpose seperti itu di hadapan para lelaki sebenarnya membuatnya lebih gedik. Walaupun dia menyukai perhatian lelaki pada tubuhnya, tapi orang-orang itu adalah sahabat terdekatnya sahaja yang dianggapnya seperti keluarga.

 

Rina tidak mengendahkan usikan Tony tersebut dan terus melintasi de diepan mereka lalu duduk di tepian kolam renang, memasukkan kaki indahnya ke dalam air yang dingin. Dia hanya senang menggoda saja bukan seorang wanita jalang.

 

************

 

Loceng di pintu berbunyi dan Zack pergi untuk membukakannya, rupanya Julia isteri Halim telah tiba.

 

Julia masuk sambil membawa satu pack beer dan Zack seperti terpaku menatapnya. Julia mengenakan gaun selutut warna putih yang terikat di balik lehernya sebagai penyangga...rambut yang diparas bahu itu pula dikat style ekor kuda. Dia memakai kasut berwarna putih yang memperlihatkan kukunya yang terawat baik dan diwarnai merah muda senada dengan kuku jari tangannya.

 

Julia menelan ludah, melihat keadaan Zack yang agak mabuk dan yang seakan telah lupa diri dimana Zack terpaku menatap sekujur tubuh Julia dengan tak berkedip. Sejak mula bertemu dulu, Zack telah memutuskan untuk meniduri wanita ini, tidak kira samada Halim atau tidak.

 

"Silakanlah masuk, wahai tuan puteri."

 

Pandangan dan reaksi Zack keatas dirinya membuatkan Julia merasa gerun dan seram sejuk. Kalau sebelum ini Julia tak ambil peduli dengan pandangan Zack itu tapi ghairahnya yang tersekat akibat ditinggal Halim menyebabkannya ia melirik sekilas ke arah Zack. Tampan juga lelaki ini, bisik hatinya...tinggi, berkulit sawo matang, dan penuh percaya diri, Julia tahu kalau Zack sangat cerdas dan kecerdasannya itu selalu digunakan untuk menaklukan wanita. Julia sedar, Zack sering mengambil kesempatan untuk menggodanya dan ia pernah menceritakan hal ini dengan Halim tapi Halim hanya tertawa sahaja mendengarnya. "Anak muda memang begitu." Reaksinya.

 

Julia, sedar ..dia harus berhati-hati dengan lelaki ini.

 

"Kamu kenal Shah, kan?" Tanya Zack, semasa berjalan di belakang Julia menuju ke ruang tengah. Julia dapat merasakan yanv mata Zack pasti tidak terlepas memandang lengguk punggungnya.

 

"Ya, kami sudah pernah bertemu," jawab Julia. Shah kelihatan menarik simpati Julia. Lelaki keturunan timur tengah ini tidak banyak bicara, tampan dan ianya tidak sebarang menunjukkan ketertarikan seksual terhadap dirinya. Shah sangat sopan dan Julia berharap sikap ini turut ada pada Zack.

 

Julia melihat Hakim dan Tony sedang berada di beranda belakang. "Nak letak di mana ini?" tanya Julia, mengangkat pack beer yang di bawanya.

"Wah! Si cantik sudah datang rupanya!" komentar Tony yang setengah mabuk sebelum Hakim mampu menjawab.

"Hei, tenang sikit," bisik Hakim pada temannya. "Tony, tolong letakkan beer ini dlam peti ais kemudian tolong bawa pizza kesini." Tony berlalu namun matanya tetap tak terlepas dari memandang tubuh wanita bersuami itu.

 

”Maaf kak”, Hakim minta maaf atas kelakuan biadap teman-tamannya.Abangnya memang lelaki yang beruntung, fikirnya untuk yang entah keberapa kalinya. Dia cuba untuk tidak membiarkan matanya terlalu lama memandang tubuh indah kakak iparnya ini, atau bahkan membayangkan seperti apa bentuk tubuhnya saat telanjang.

 

"Aku gembira kakak mau datang juga,walaupun abang Halim tiada" katanya. Untuk sesuatu alasan, dia merasa sedikit malu. Jarang sekali dia berbual dengan Julia tanpa Halim, tapi secara jujur dia amat menikmati situasi sekarang tanpa abangnya dan secara kebetulan Julia sememangnya lebih berminat dengan perlawanan ini berbanding dengan abangnya Halim.

 

Julia lantas tersenyum pada Hakim, ia mulai merasa selesa dan mempercayai adik iparnya. "Rasanya lebih seronok menonton perlawanan ini beramai-ramai daripada berseorangan walaupun dengan lelaki-lelaki yang tidak keruan seperti mereka tersebut. "

 

"Hoi! Ada wanita juga kat sini," jerit Rina, sambil mengangkat tangannya tanpa memalingkan muka, dia masih tetap berada di tepian kolam renang, aysik dengan lamunannya sendiri.

 

*********************************

 

Isteri Halim yang cantik dan penuh keyakinan diri telah datang dimana Rina melihatnya seorang yang selalu yakin bila berhadapan dengan Lelaki. Rina sebenarnya menyukai Julia, setiap kali dia memerhatikan Julia semakin timbul perasaan semakin dia merasa iri hatinya. Rina belum pernah sama sekali memikirkan untuk menjalin ‘hubungan’ dengan seorang wanita, tapi andainya ia disuruh memilih seorang wanita, Julia pasti akan menjadi pilihannya.

 

Julia tidak perasan akan kehadiran Rina semasa sampai tadi. "Hai, Rina," sapanya, dengan nada suara seramah mungkin. Rina langsung tak memalingkan muka membalas sapaan itu. Sememangnya berlaku sedikit ketegangan diantara dua wanita ini. Sebenarnya Julia hampir berputus asa untuk menjalin sebuah hubungan baik dengan wanita ini.

 

Sewaktu baru bernikah dulu, Julia merasa sangat cemburu terhadap Rina. Dia merasa kan yang wanita cantik ini selalu cuba menggoda dan merebut suaminya. Bahkan dia hampir menuduhhalim mempunyai hubungan dengan wanita ini. Dan Halim selalu menyatakan bahawa hubungan mereka seperti abang dan adik sahajabilang kalau hubungannya dengan Rina hanya seperti kakak adik saja. Tapi Julia masih tidak mempercayainya namun ia masih berusaha untuk mempercayai apa yang telah dikatakan oleh suaminya itu. Hakim perasan akan situasi tersebut lantas cuba menjernihkan suasana dengan menawarkan minuman pada kakak iparnya ini.

 

*****************************************

 

Perlawanan akhir telah bermula dan mereka semua asyik meyaksikannya dan meyokong pasukan masing-masing dalam suasana penuh ketegangan tapi bagi Julia dan Rini mereka meyokong pasukan yang sama.... dan ini menyatukan mereka berdua. Keduanya saling duduk bersebelahan, saling bersorak memberikan sokongan kepada pasukan dan juga semakin bertambah mabuk kerana minuman beralkohol yang disajikan di sepanjang pertandingan ini.

 

Pada mulanya, Julia menganggap Rina akan bersifat kewanitaan mengenai sukan bolasepak tetapi terlihat yang Rina amat serius menyaksikan perlawaannan tersebut malah turut memberi komen yang turut mengejutkan lelaki yang turut menonton.

 

Keputusan perlawanan menyaksikan pasukan sokongan Julia dan Rina tewas, Rina hanya mampu termangu dan berkata ” "Aku rasa aku sudah agak mabuk." Julia juga yang sudah merasa sedikit melayang turut menyampuk, "Ini baru sikit, tiada masalah."

 

"Hey guys, aku nak balik dulu," Tony berkata dengan muka yang sangat merah.

"Okey..jumpa lagi , Tony," jawab semuanya.

 

"Aku rasa baik aku balik sekarang," kata Julia, segera berdiri dan meregangkan tubuhnya. Pada masa yang, Zack turut melirik kearah payudaranya yang membusung ke depan.

 

"Oh Jangan..tidak boleh," jawab Rina, lantas menarik tangannya hingga Julia kembali duduk di tempatnya. "Kau minum banyak....tak baik untuk memandu."

 

"Eh...habis dia tu?" Tanya Julia, sambil menunjuk pada Tony.

"Oh, dia tak apa."

 

"Lagipun," kata Zack, berdiri dan memukul punggung Tony, "Rumahnya juga dekat-dekat sini je. Betul kan Tony?" Zack juga sudah mabuk.

 

Tony terus pergi, meninggalkan tiga lelaki dan dua orang wanita yang sudah separuh sedar itu.

 

Rina sudah mabuk. Dan dia tahu karena dia merasa yang dia lebih berani dan terbuka untuk mulai berbicara dengan Julia. "Mm... jadi sudah berapa lama Halim pergi out station?" Tanya Rina.

Julia, dalam separuh sedar "Dua bulan."

"Dua bulan! Wow… itu sangat… " akhirnya Rina melihat pandangan ‘seperti singa’ Julia, dan tiba-tiba dia merasa takut. Dia takut jika Julia mulai membencinya. Dia mula cuba untuk mengubah topik. "Aku rasa ianya pasti berat untuk kau dan Halim."

 

"Maksud kau?" Tanya Julia yang mulai merasa gusar dan curiga.

"Yes, aku yakin dia tentu dia amat menyintai mu dan dia selalu bercerita tetang kau! malah dia turut merasa sedih bersedih dengan kau isterinya dan kami shabatnya. Sebaiknya kau harus selalu menghilangkan kesepian bersama kami." Rina berkata sambil meletakkan tangannya di lutut Julia, mencuba untuk menenangkan Julia yang gundah itu

 

Julia hanya tersenyum dan membiarkan sahaja usapan tangan tangan Rina, diri dan perasaannya kini telah dipengaruhi oleh minuman beralkohol.

 

Manakala di satu sudut lain kelihatan Zack dan Shah masih aysik berbahas mengenai perlawanan yang telah tamat tadi dan pada masayang sama Hakim perlahan-lahan menuju kearah Julia dan Rina. Dia membisikkan sesuatu di telinga Rina. Wanita cantik ini tersenyum nakal pada Hakim lalu mengangguk. Hakim menghilang ke tingkat atas dan Rina lantas berbisik kepada Julia, "Kau merokok?"

"Mmm... kadang-kadang." Jawab Julia hairan.

Rina tersenyum lebar, sambil menyibakkan rambutnya ke belakang telinganya. Matanya yang tajam semakin berbinar menggoda , dan dia kembali berbisik lebih perlahan lagi, "Bukan...bukan rokok yang itu. Maksudku itu lah… alah...kamu tentu tahu kan," matanya mengedip penuh makna kepada Julia

 

 

"Ohooo...," kata Julia, akhirnya tahu apa yang dimaksudkan Rina. Julia merasakan wajahnya hangat dan segera tersedar yang dirinya kadang-kadang sangat naïf tentang hal-hal tersebut. Mulanya dia ingin berbohong dengan Rina, tapi akhirnya dia ingin berkata. "Belum...belum...pernah." dengan tersipu-sipu.

"Eh eh biar betul?" Tanya Rina,menunjukkan wajah kehairanan.

"Kan ke kau telah 2 tahun bernikah dengan Halim?"

"Ya. Kenapa?"

Secara tiba-tiba Rina merasakan ianya terlalu peribadi "Tak...saja bertanya je."

 

**********************

 

Tidak berapa lama kemudian, Hakim muncul dan terus duduk diantara Rina dan Julia lantas membuka sebungkus rokok. Ia menghisap sebatang rokok dalam-dalam dan kemudiana menghulurkan pula kepada Rina. Melihatkan hujung rokok

yang menyala merah di bibir Rina telah membuatkan perut Julia terasa bergelora...Dia sedar apa yang akan berlaku dan dia juga tahu apa yang patut dilakukannya.…

 

Rina Kemudiannya menghulurkan rokok tersebut kepada Julia dan dia perasan yang Julia kelihatan ragu-ragu dan gementar. "Rileks je... hisap perlahan-perlahan dan tahan selama mungkin sebelum kamu hembuskannya," Rina menunjuk ajar Julia.

 

Julia mengangguk dan mencuba... pada anggapannya rokok itu adalah rokok mentol biasa sahaja tapi ia kemudiannya merasakan sedikit perbezaan... mungkin lebih manis dan lebih pekat rasanya..

 

Zack yang duduk disebelah Julia meminta, "Hei, bak sini rokok tu." sambil tu Zack telah merangkul pinggang Julia...pada hisapan yang kedua Julia dapat merasakan sesuatu yang berlainan iaitu satu keadaan baru. Pandangannya semakin kabur dan dia merasakan suara di sekelilingnya seakan sebuah filem slow motion, Gerakan dan bahkan pikirannya terasa bergerak lambat. Perlahan dihulurkannya rokok itu pada Zack, "Barang baik punya, bukan," katanya sambil tersenyum.Julia hanya mampu mengangguk perlahan.

 

"Eh, kau tak apa-apa ke?" Tanya Shah. Dia menuju ke depan Julia, dan memegang kepala lantas mendongaknya. Suara Shah itu seakan bergema di dalam kepala Julia, "Okey..okey..tak ada apa-apa..."

Shah menambah, "Tarik nafas dalam-..." dan Julia melakukannya dan ia dapat merasanya dirinya seperti diawang-awangan.

 

Secara tiba-tiba dirinya terasa seolah kembali normal atau hampir normal. Julia segera tersedar dimanakah dia kini. Julia dapat merasakan tangan Shah perlahan-perlahan mengusap pipinya dan diwaktu yang sama ia dapat menghidu pewangi yang maskulin Shah. Julia merasakan tangan Zack bergerak melingkari pinggang secara menggoda. Tiba-tiba Julia merasakan geli dan seolah-olah dia baru mengucapkan sesuatu yang lucu tapi tak ada seorangpun yang tertawa.

 

Tak berapa lama kemudian Julia bangkit "Aku perlukan udara segar," Dia merasa kedua kakinya tidak stabil untuk menopang tubuhnya. Rina turut bangun dan menemani Julia dengan terhuyung-hayung ke tepian kolam renang. Keduanya kemudian duduk dan memasukkan kaki mereka masuk ke dalam air yang terasa amat menyejukkan.

 

"Julia... betul.. kau okey?" tanya Rina setelah sekian lama keduanya berdiam diri. Hanya suara serangga yang terdengar mengisi keheningan suasana malam ini.

"Yes..." kata Julia, namun ia tak yakin dengan jawapan itu sendiri. "Aku belum pernah melakukan ini … tapi aku lega kerana akhirnya aku sudah mencubanya."

"Aku mengerti maksud kau, bagaimana perasaan kau sekarang?"

Julia menatap wanita di sisinya itu, "Melayang, tinggi. Dan... horny." dia tak bermaksud mengucapkannya, tapi ini keluar secara spontan dari mulutnya.

"Ya... ganja ini sering membuat aku merasa sangat horny."

"Bukan itu saja, tapi…" Julia merasa gusar. "Aku tak percaya akan menceritakan ini semua kepada kau."

Rina dapat merasakan yang topik perbincangan mereka akan lebih bersifat peribadi dan percaya mereka boleh berkongsi cerita.

"Kamu mau berkongsi cerita mengenai Halim, kan.Ya...2 bulan memang... satu waktu yang lama…"

"Oh, ya..sudah tentu," jawab Julia, menendangkan kakinya ke dalam air.

 

Keduanya saling membisu untuk beberapa minit a hingga tiba-tiba satu pertanyaan terlontar dari mulut Julia, "Kau sudah pernah tidur dengan salah satu dari lelaki di sana tu?"

 

Kini giliran Rina pula yang merasa gusar. Dia tak ingin menjawab pertanyaan itu... ini akan menyebabkan ia kelihatan terlalu gedik. "Mm..."

Julia tersenyum pada Rina dan berkata, "Aku janji..tidak akan membuat sebarang penilaian terhadap kau."

 

"Ok..." Rina berkata setelah terdiam beberapa saat. "Ini pasti akan terdengar betapa jalangnya aku, tapi aku berani bersumpah tapi aku bukan seperti itu. Mungkin kelihatannya aku seperti itu tapi semua itu hanyalah sekadar gosip … " jelas Rina.

"Rina! Dengar, aku benar-benar cuma ingin tahu sahaja ....dan ianya buakan urusan ku."

"Ya..Aku memang pernah tidur dengan mereka semua kecuali Shah." Mata Julia terbeliak besar mendengarnya,. "Tapi bukanlah dengan semuanya serentak. Waktu yang berlainan.. kau tentu fahamkan. Hakim adalah… lelaki yang pertama merobek perawan ku sewaktu di koloej lagi manakala Zack pula...ya..., persahabatan kami selalu ada nilainya, tentu kau faham maksudku.. kan."

"Kau pernah tidur dengan Halim?" Julia bertanya begitu saja tanpa berpikir yang ganja dan alkohol telah menguasai dirinya.

 

Rina menatap Julia, dia merasa sedikit terkejut dan gementar dengan pertanyaan tersebut. Sebelum dia menjawab, tiba-tiba deringan handphone kedengaran memecahkan suasana malam itu.

 

", itu HP aku," kata Julia, segera berlari menuju tasnya. "Tentu Halim."

"Aku masuk ke dalam," kata Rinabila terdengar Julia mula berbicara di telefon. Rina melangkah ke dalam rumah dengan meninggalkan jejak kaki basah di sepanjang lantai beranda belakang.

 

”Sayang hisap ganja ye?" tanya Halim di telefon.

"Mm... ke..kenapa kamu Tanya begitu?" jawab Julia yang cuba bersikap normal.

"Kau ni tentu benar-benar berkhayal dan mabuk’!" Julia cuba menjauhkan HP dari telinganya kerana Halim tertawa kuat sekali.. "Ooo..Rupanya adikku berjaya membuat kau menghisap ganja ya....."

"Apa maksud abang?" tanya Julia.

"Maknanya aku sudah kalah pertaruhan... Ah, lupakan saja semua itu. Sayang selesa disana?"

"Ya... lebih dari dijangkakan...abang...abang pernah tidur dengan Rina?" tanya Julia, pertanyaan itu masih berada dalam kepalanya.

"Sayang, jangan tuduh yang bukan-bukan. Tentu saja tidak."

 

Jika dia tidak dipengaruhi ganja dan alkohol, tentu dia akan mengatakan yang Halim berbohong. Julia sudah cukup kenal dengan sikap Halim mengenaii hal-hal seperti itui. Tapi dengan keadaannya yang seperti sekarang ini, dia tak pasti.

 

"Abang...tak bohong kan?" tanyanya tak yakin. "Astaga, tolonglah..abang jujur......."

"Oh Julia, aku berani bersumpah, Rina dan aku tidak pernah... Kenapa kamu tanya semua ini?"

"Soalnya sekarang , dia pernah tidur dengan Hakim adikmu. Dan dia sudah kenal abang sejak dulu lagi"

"Itukan semasa belajar, ingat...kan kalau abang lebih tua dari mereka. Dia benar-benar sudah pernah tidur dengan Hakim?"

"Ya," jawab Julia. Sekarang semua yang dikatakan Halim terdengar bohong. Julia tak tahu bagaimana untuk mengatasi hal ini.

"Wow. Hakim tak pernah pun menceritakan hal ini padaku… ini menarik."

"Abang, Ju dengar mereka memanggilku," Julia berbohong. "Ju pergi dulu."

"Ok. I love you, baby. Abang akan telefon lagi besok." Julia mengangguk. Kenapa itu juga terdengar bohong?

"I love you, too. Good night."

"Night."

 

Dimatikannya HP itu, Julia bangkit lalu berjalan menuju ke dalam rumah dengan hati yang tak keliru bukan hanya kerana ganja yang dihisapnya, tapi juga kerana percakapannya dengan suaminya di telefon tadi. Pikirannya benar-benar kosong hingga dia i tidak menyedari apa yang telah berlaku di ruang tengah hinggalah dia berada betul-betul dekat…

 

****************************

 

Kelihatan Rina sedang duduk di sofa, diantara Shah dan Hakim. Ketika Julia semakin menghampiri mereka, terlihat olehnya Rina begitu asyik bercumbuan dengan Shah dan pada masa yang sama kelihatan Hakim turut beraksi meraba-raba tubuh dan paha Rina. Hakim menelusuri sekujur tubuh Rina, tangannya meramasi payudara montok itu sambil memberi ciuman pada leher Rina.

 

Julia terpaku seketika seperti seekor binatang buruan yang terperangkap didalam sangkar sambil menyaksikan Rina bergantian berciuman dengan Shah disamping turut melumatkan bibir Hakim.

 

Sementara itu Zack duduk di sudut lain ruang tengah ini, dan kelihatannnya dia terlalu mabuk dan tersenyum seperti orang hilang akal. Dia menoleh dan melihat Julia, lalu berkata sambil menunjuk pada pangkuannya. "Hei…puteri manis…marilah kesini…kat sini lagi puas untuk dilihat..."

 

Tanpa ragu-ragu dan bagaikan terpukau...Julia menuju dan duduk dihujung kerusi di samping Zack.

"Apa yang telah berlaku ni...?" akhirnya dia bertanya.

"Well," bisik Zack yang semakin menghampirinya, "ini adalah satu pertandingan..ciuman siapa yang lebih berapi….' Dan kau lihat Rina..dia sanggup menjadi jurinya.." Julia diam dan merelakan Zack menariknya ke pangkuan..dia turut merasakan sentuhan erotik Zack yang menekan punggung dari balik gaunnya.

 

Julia masih terkejut dengan aksi berani spontan Rina itu. ..dia juga masih lagi mabuk dengan pengaruh ganja dan minuman alkohol.... Dia juga masih terasa marah dan geram kepada suaminya Halim..sehingga fikirannya bercelaru dan tidak memikirkan sebab musabab terjadinya semua ini.... Usapan tangan yang melingkari perutnya Zack terasa sungguh nikmat dan Julia terus merebahkan tubuhnya bersandar pada Zack, sambil menyaksikan aksi Rina yang menerima ciuman dari kedua lelaki tersebut.

 

Zack merasa sangat teruja apabila Julia telah berada dalam pangkuannya. Dengan cepat lengannya melingkari pinggang ramping itu, dan senyumnya semakin lebar saat Julia mula menyandarkan tubuh pada Zack... Rambut Julai dirasakannya amat halus dan harum dengan wanginya yang menusuk kalbu ... Zack sungguh –sungguh mengidami wanita ini ..dan ia tahu .... impian mungkin akan menjadi kenyataan malam ini.....

 

Rina tiba-tiba berhenti beraksi sambil mengangkat tangan "Wow! Sungguh menghairahkan..aku keliru untuk tentukan ciuman siapakah lebih berapi…rasanya ..seri kot!...."

"Woi...Mana boleh..itu sudah tidak adil..mesti ada pemenangnya..Bagaimana dengan kau Julia?," kata Zack, sambil meramas-ramas pinggang Julia.

Julia menggelengkan kepalanya perlahan-lahan. "Tak..Tidak, aku tak sanggup rasanya..untuk menjadi juri..... "

 

"Ya..ya..aku rasa... itu bukan idea yang bagus," jawab Hakim. Dia merasa gusar dan malu...bagaimana hendak melakukanya dengan Julia, kakak iparnya...tapi apabila terpandangkan tubuh Julia.. nafsunya bergelora dan meronta-ronta inginkan Julia sanggup beraksi sebagai juri dalam pertandingan ini...

 

"Alah..common..rlilekslah Hakim..itu kan Cuma satu ciuman," balas Zack,sambil mendesak persetujuan Hakim. Hakim faham niat sebenar Zack pada Julia...dan dia tahu niat semua lelaki yang disitu sekarang..Zack semakin menunjukkan belangnya..dia tak peduli samada Julia itu sudah bersuami atau pun janda..bagi Zack apa yang diinginkan pasti akan diperolehi juga...

 

"Yalah Hakim…, itukan hanya ciuman ju," Julia berkata pada Hakim.. Hakim semakin keliru dan tidak percaya ..tak sangka Julia menyanggupinya..”Tapi kak..?”.

Rina tertawa kecil dan segera bangkit dari pelukan 2 lelaki tadi.... "Sorry Ju...aku tak berniat untuk melibatkan kau dalam situasi ini...tapi betul..aku tak dapt menentukan siapakah pemenangnya..!."

 

Julia turut sama tertawa, dia sendiri tak yakin apa yang telah diucapkannya tadi..dia terus menuju dan lantas duduk diantara dua Shah dan Hakim..sambil menepuk lutut kedua-dua lelaki tersebut..

 

Shah, yang juga memendam rasa terhadap Julia..yang diibaratkannya seperti buah larangan yang sukar untuk dipetik...cincin berlian yang melingkari jari manisnya menandakan bahwa wanita dia sudahpun dimiliki,. Tapi Julia memang kelihatan amat menggairahkan....Shah diam saja sambil menunggu reaksi Julia memulakan tugasannya.

 

Julia menghadap ke arah Hakim, lengannya bergerak melingkari leher adik iparnya ini. Dia tersenyum, "Rileks..dan nikmatinya saja," sebelum dia memejamkan matanya dan mendekat.

Hakim merasa bibir kakak iparnya ini terasa sangat lembut di bibirnya, hangat dan lembut. Sekilas, dia membayangkan bagaimana rasanya jika bibir ini memagut penisnya. Bibir Julia membuka dan dia mulai menggerakkan lidahnya menggoda diantara ciuman mereka.

 

********************

Lebih kurang dalam 2-3 minit aksi itu berlaku...Julia melepaskan ciumannya dan senyum kepuasan jelas terpancar diwajahnya....lalu ianya mengucup hujung hidung Hakim..tanda puas...Julia kemudian memalingkan dirinya kearah Shah pula..terus melingkarkan tangannya dileher Shah dan melakukan aksi yang sama keatas bibir Shah.

Lelaki keturunan Arab ini dapat merasakan ciuman tersebut bukan sekadar ciuman biasa tapi satu ciuman yang penuh naluri seksual yang terpendam..lantas ia memainkan peranan bagi menaikkan keghairahan Julia.. Shah mengerti dan faham yang Julia seolah-olah mengharapkan sesuatu yang lebih hebat darinya..dalam masa yang sama penisnya turut terangsang disebabkan aksi ini...dia terus menggoda Julia menerusi ciumannya...baginya Julia adalah seorang yang mahir berciuman. yang suka bermain dengan bibir dan lidahnya dengan l aksinya yang menggerakkan kepala ke kanan dan ke kiri,.. gerakan sensual ini amat menggoda dan menambahkan kehangatan dimalam itu.........

 

Bagi Julia..ia dapat merasakan yang Hakim adalah seorang kisser yang hebat, namun begitu Shah dirasakannya jauh lebih hebat...Julia benar-benar merasa teruja sehingga vaginanya terasa membasah .. Julia turut merasakan perasaan yang tak menentu apatah lagi tangan Shah turut mengusap-usap payudaranya sehingga ia menggeluarkan suara erangan keghairahan....Julia sudah tak mampu bertahan lagi,...ia mesti segera menghentikan aksi ini... Akhirnya Julia menghentikan ciumannya, nafasnya termengah-mengah dengan wajah kemerahan menahan ghairah yang amat sangat. "Wah!..hebat..kau orang berdua sungguh hebat!..."komennya.....

"Kan aku dah cakap...Mereka berdua ni memang sama hebat, kan?"Rina menyampuk

Julia mengangguk mengakuinya komen Rina, tapi baginya Shah lebih hebat...... "Maaf Hakim,..Shah....." Dia menunjukkan tanda bagus dengan tersipu-sipu.....

 

"Yes..nah!...lihat semua....jelas sekarang yang Julia merupakan seorang juri yang berpengalaman," kata Rina, sambil berdiri. "Suasana malam ini ini..membuatkan aku merasa hangat..Betul tak Julia....?...Amacam..kalau redakan kehangatan kita di kolam renang..okey!" Julia hanya mampu mengangguk perlahan... "Okey...siapa yang ingin bersama ku dan Julia berenang?"Pelawa Rina...Dalam masa yang sama ia menghulurkan tangan bagi membantu Julia berdiri...tanpa sebarang kata mereka berdua melangkah ke kolam renang...Di luar kedinginan malam amat dirasai..namun masih belum dapat membantu meredakan kehangatan dan gelora kedua-dua wanita ini...

 

”Rina...aku tak bawa pakaian renang...”Julia berbisik, "

“Alah...tak apa pakai bra je...,” jawab Rina.

“Masalahnya..aku tak pakai bra”

”Ye ke?..Tak apa..aku pun sama tak pakai” jawab Rina sambil tersenyum sinis...Julia terkejut dan terkedu dengan jawaban Rina...pada masa yang sama Rina telah menanggalkan bajunya..dan terserlahlah payudaranya yang membusung bagaikan belon...sekali imbas terlihat seperti payudara yang disuntik silikon....

”So..amacam...nak joint tak?” Tanya Rina kepada Julia…dengan aksi yang menggoda…Rina amat ingin melihat aksi Julia seterusnya….

 

Julia terpaku seketika dengan tindakan berani Rina ini…perlahan-lahan tangannya melepaskan tali pengikat gaun dilehernya dan…gaunnya perlahan-perlahan mengelungsur dari tubuhnya ..dan yang tinggal cuma seluar dalamnya yang amat tiois dan kecil sekadar menutupi mutiaranya…. Rina tersenyum melihat aksi Julia tersebut…dan terus menggalkan pula seluar jeans nya..kini kedua-dua wanita ini Cuma berseluar dalam yang tipis sahaja

 

Pada masa sama…Hakim dari jauh menyaksikan telatah kedua-dua wanita itu..sama sekali ia tidak menyangka kedua-dua wanita itu berani bertindak melepaskan pakaian masing…Jelas kelihatan kedua-duanya memliki tubuh badan yang mengiru dan menggoda yang bias membuatkan lelaki melihat terangsang…Berbanding dengan Rina..payudara Julia lebih kecil tapi tubuhnya lebih langsing….

 

“Hai..para jejaka semua..tak sudi ke menemankan kami berenang…” Julia berkata dengan aksi menggoda….Pada masa yang sama Rina terus menarik Hakim…Hakim terus menanggalkan baju dan seluarnya…dan dengan berseluar dalam dia menuruti Rina memasuki kekolam renang….

 

Zack sangat gembira dengan situasi yang makin panas ni…dia dapat merassakan impiannya untuk menakluki Julai akan tercapai malam ini….dia terus melangkah kearah kolam renang sambil menanggalkan pakaiannya…”Eh Shah..marilah joint dengan dia orang” Ajak Zack… “Tak apalah …aku selesa duduk kat sini”..Balas Shah..

“Oii..apasal kau ni?Kau tak Nampak ke..dalam kolam tu ada dua bidadari separuh bogel “..Zack kehairanan,,,

“Itulah pasal…aku tak pakai seluar dalam…adik aku ni pula tak turun-turun..malulah…”Balas Shah…

“Alah apa susah…kau tanggal seluar dan terus terjun..kemudian jangan naik lagi…dan fikirkan satu suasana yang dapat menurunkan semangat adik kau tu..seperti ingat kereta ke…”..Nasihat Zack…

 

Zack..segera menanggalkan baju dan seluar dan terus terjun ke kolam renang..sambil itu Shah masih keliru....lantas dia nekad..menanggalkan pakaian..terjun dan bersama berendam kedalam kolam renang....

 

Mereka semua seronok berendam dan berenang di dalam kolam tersebut...pada masa yang sama Zack mulai memainkan peranannya menggoda Julia..hingga sampai satu ketika ..dia dapat mendorong dan memeluk tubuh mungil Julia ...

Julia memberikan reaksi yang merelakankan malah tindakan Zack itu telah membangkitkan gelora yang kesepian...Julia dapat merasakan yang Zack memiliki tubuh badan yang sasa ...yang menyebabkan ia merelakan aksi Zack....

"Julia...kau sudah mengadili perlawanan ciuman Hakim dan Shah...so..macamana dengan ciuman aku pula?”...tanya Zack. Julia dapat merasakan tangan Zack semakin menariknya rapat ketubuh Zack dan Julia dapat merasakan ketegangan penis Zack yang menekan bawah perutnya...

”Oooo..Kau nak juga rupanya” balas Julia...Julia juga tak menyangka ia berani bertindak sedemikian...mungkin akibat dari pengaruh alkohol dan ganja fikirnya...”Okey.”..terus bibirnya menyentuh bibir Zack dan aksi ciuman bermula semula dan ini menambahkan kehangatan malam itu....

 

Hakim menyaksikan dari jauh aksi Zack dan Julia..dia sedar bahawa dia perlu menghentikan adegan itu tapi ia tak mampu berbuat demikian malah dirinya turut terangsang sambil menikamati adegan tersebut .......

 

*******

 

Disudut yang lain..kelihatan Rina sedang cuba menggoda Shah...mata Rina terus melirik kearah senjata Shah yang dirasakan telah mengetarkan naluri kewanitaannnya sejak dari mula Shah mamasukkan diri kedalam kolam...malah Rina turut membayangkan ukuran senjata Shah itu...dan mengharapkan ia akan dapat sesuatu yang berbeza dari Shah nanti....

 

Julia pula merasakan dirinya makin terangsang dengan kehangatan malam itu...sentuhan dan rabaan nakal dari lelaki-lelaki terutamanya Zack telah menambahkan berahi keghairahannya..malah ia sedar semua itu akibat pengaruh alkohol dan mabuk...Julia mula merasakan ingin keluar dari kolam tersenut..dan semasa ia naik katas..ia dapat merasakan yang mata Zack masih melekat kearah tubuh badannya terutamanya kearah penutup alat sulitnya...dan ini menyebabkan ia terus melangkah dengan dengan aksi yang mengahairahkan...

 

Sejurus selepas itu ..Zack turut naik dan menghampirinya...dalam kesamaran lampu..Julai dapat melihat tubuh badan Zack yang sasa ..ini membuatkannya makin terangsang...puting payudaranya dirasakan semakin menegang ....

”Hai..takkan pergi cari tuala je kot?”..getus Julia didalam hati..hatinya kian berdebar sambil membayangkan bahawa pasti berlaku sesuatu diluar jangkaan nanti...Julia merasa serba salah...samada ia perlu ikut Zack atau tidak...

”..Ok..tapi kau jalan dulu”..putus Julia..sambil terus melangkah mengikuti Zack tanpa menoleh kebelakang untuk melihat reaksi orang lain dengan penuh debaran yang menghairahkan...

 

Sambil itu...Zack terus bertindak sebagi penonton..dan ia hanya mampu melihat Zack dan Julia menghilang kedalam rumah...ian dapat membayangkan apa yang akan berlaku keatas kakak iparnya nanti..tapi apakah daya ia tak mampu menghalangnya...itu semua akan berlaku akibat kerelaan Julia sendiri....

 

Zack dan Julia terus melangkah meniki tangga menuju ke bilik tidur utama..Julia telah terasa kedinginan malam itu dan lengan telah bersilang memeluk tubuhnya supaya dapat merasa sedikit kehangatan...

 

Bilik tidur itu kelihatan kemas terapi..dan Zack telah membuka almari..” Nah..ini tualanya”..sambil menghulur kepada Julia...dan Julia dapat merasakan mata Zack semakin galak memandangnya. Julia mengambilnya dan terus mengelap tubuh badannya dan cuba untuk keluar dari bilik itu...tapi dihalang oleh Zack yang masih berada dibelaknganya...

 

”Hai..takkan nak keluar dah..buat apa tergesa-gesa...malamkan masih panjang lagi” bisik Zack sambil membelai rambut Julia sambil tersenyum...

”Habis tu..nak buat apa kat sini? Balas Julia sambil senyum menggoda...

”Ju..nak Zack buat apa..”tanya Zack sambil menggoda..dan bibir mereka semakin mendekat hingga akhirnya sama-sama bersatu...Julia membiarkan susana itu berlaku tanpa halangan...

Mereka saling berciuman... dan tangan Zack telah melepaskan tuala yang membaluti tubuh Julia...Zack tahu Julia telah mula menikmatinya...

Julia membiarkan Zack membawanya ke katil...dan terus ia merebahkan badannya sambil menantikan tindakan Zack yang seterusnya....Zack dengan lembut terus membelai bibir Julia dengan bibirnya sambil tangannya menyentuh nenelusuri seluruh tubuh Julia...dari bibir ciuman Zack perlahan-lahan bergerak turun keleher dan terus kepangkal payudara Julia...disitu Zack mencium dan menggomol puting Julia...Julia makin teransang..suara kenikmatan mula keluar darinya...”Ohhhh...ahhhhh...emmmmmm”... Zack terus memberikan kenikmatan kepada kedua-dua payudara Julia secara silih berganti..ini menambahkan getaran berahi Julia””Oh...Zack....”Julia sedar yang ia tak mampu menghalang Zack....

 

Zack meneruskan aksinya...kini...muka Zack telah berada di kelangkang paha Julia...jari Zack menyapu lembut seluar dalam Julia kemudian digantikan pula dengan lidahnya tepat di atas bibir vaginanya... Zack tahu Julia sedang menikamati aksinya dan sudah pasti impian akan tercapai...Zack terus menggoda Julia dan aroma berahi Julia dapat dirasakannya...Jari Zack terus dengan perlahan menyelinap masukk kedalam seluar dalam itu dan terus menyentuh bibir vagina Julia...”Oh...Zack,,,kau jahat” rintih Julia. Zack mendongak ke atas dan melihat wajah Julia yang merona dan dengan mata terpejam, sebelah tangannya sedang menjambak rambutnya sendiri.

 

Zack kemudian mula menyelak dan cuba melepaskan seluar dalam Julia....dan terpampanglah satu vagina yang dijaga rapi dengan sedikit rambut berbentuk segitiga tercukur rapi tepat di atas celahnya. Zack menjilat sepanjang bibir vagina yang masih tertutup itu, yang mengakibatkan wanita di atas tubuhnya bernafas dengan kuat... Dijilatnya sekali lagi sebelum akhirnya merenggut lepas seluar dalam itu....Bibir vagina itu kelihatan menutup rapat sekan malu-malu, tidak seperti kebanyakan perempuan yang merekah terbuka saat mereke sedang terangsang. Kepala Zack terus menghilang di antara paha Julia dan dia membelah bibir vagina yang masih merapat itu dengan lidahnya, membuat Julia semakin terbang tinggi menuju ke syurga. Zack terus menggoda Julia. Zack adalah pakar dalam oral seks, dengan lidah, bibir dan jarinya untuk menyalakan api jauh di dalam jiwa Julia. Julia semakin menuju ke ledakan kepuasan , tapi setiap kali otot perutnya mulai mengejang, Zack memperlambat aksinya yang membuat ledakan itu mereda kembali. "Ohhh, hentikan! OHHHH!" protes Julia, tapi dia sekarang benar-benar berada di bawah kendalian Zack.....

 

Julia amat teransang dan menikmati orak seks Zack..baginya Halim jarang memberinya oral seks, dan jikalaupun dia melakukannya, sungguh sangat berbeza dengan yang ini...Sungguh lain Apa yang dilakukan Zack telah membuatkan Julia saekan berada di tepi batas pertahanannya dan itu sangat merenggut seluruh rasa di jiwanya. Sekujur tubuhnya bergetar dan rahangya terasa pegal menahan beban rasa ini. Ketika gelombang kenikmatan itu terbangun sekali lagi, dia tidak akan membiarkan pria ini mempermainkannya lagi. Dijambaknya rambut Zack dan menyentakkannya ke arah selangkangannya, mencekik Zack dengan vaginanya dan paha Julia melingkar erat di belakang kepala Zack. "Uh, UHH! OHH, YAA! YES! YES!! UH!! HAMPIR! YES, OHHHHHHHHHH!!!"

 

Zack tak mampu berbuat apa-apa. Dia tetap mengoral Julia dengan lidahnya hingga orgasma atau tercekik kalau melawan. Julia menggelinjang hebat begitu orgasme diraihnya. "UHHHHHHHHH NGHHGHHHHHHH!!!! OOOHHHHHHHHHH!!!" Dia menghentak liar ke wajah Zack, dan Zack hanya diam saja tanpa menghindarkan lidahnya dari terus menyelusuri dalam vagina Julia, bibir atasnya menggetar di kelentit Julia. "Ohhhhhh..." Gelombang itu mereda, Julia mulai tenang, matanya terpejam selama beberapa saat membiarkan dirinya terhempas ke dalam samudera orgasmenya yang luar biasa.

 

Zack merangkak naik ke sebelah tubuh Julia dan memberinya sebuah ciuman di bibirnya. Julia sedikit terkejut ...dan ian dapat merasakan cairan vaginanya sendiri yang ada di bibir, dagu dan lidah Zack. Belum pernah dia merasakan sendiri. Dia tidak pernah mengiznkan Halim menciumnya setelah memberinya oral seks....suaminya menggosok giginya terlebih dulu. Tapi kali ini ....rasanya… sungguh berbeza.

 

Saat bibir mereka saling melumat, tangan Julia merayap turun menuju seluar dalam Zack. Dapat dirasakannya senjata Zack yang berdenyut dan membesar..malah lebih besar dar kepunyaan Halim...Julia amat menginiginkan aksi Zack selanjutnya.... Didorongnya Zack hingga rebah dan dikeluarkannya batang penis Zack. Mulut Julia segera menerpa kearah batang keras kenyal iti... dihisapnya sambil jari jemarinya mengocok dengan cepat disertai dengan cengkaman tangan yang erat... Julia tahu Zack menyukai dan sedang menikmati aksinya ini.

 

Saat Zack sudah hampir keluar, Julia berhenti, mulutnya melepaskan hisapannya dari batang penis ini, dan segera bergerak mengangkangi tubuh Zack. "Oh Z.ack..aku tak tahu apa yang merasukiku...tapi aku sangat inginkannya sekarang juga." ...kini bibir vagina Julia berada tepat di atas kepala penis Zack, digesekkannya kepala penis itu di sepanjang garis bibir vaginanya yang sudah sangat licin. "Aku ingin penis kamu memasuki vagina milik suamiku ini, Zack.... Apa kamu tidak ingin menyetubuhi wanita yang sudah menikah ini Zack? Aku ingin kamu mengeluarkan spermamu yang hangat jauh di dalam vaginaku sekarang. Vagina seorang istri rakanmu" Julia mula berbicara menggoda dan ia kini benar-benar sedang sangat-sangat terangsang. Dan ini biasanya terjadi ketika Halim pulang oustation... Julia sudah tak peduli lagi. Dan kepala penis besar itu mulai menerubus masuk kedalam kelopak bunga vaginanya. .. batang perlahan-lahanZack membelah bibirnya dan mengisinya dinding lembut vaginanya dengan penuh rasa kepadatan...

 

"Ohhhhh," erang Julia dan tubuhnya mulai bergerak turun ke tubuh Zack di bawahnya. "Oh, sayangku, rasanya saaaangat nikmat..."

 

Zack seakan tak mempercayai apa yang telah berlaku...Dia sudah pernah tidur dengan beberapa wanita yang sudah menikah sebelum ini..tapi dalam pengalamannya, amat sukar untuk menembus pertahanan mereka, tapi kalau sudah ditakluki, mereka akan bertindak sangat liar di ranjang. Tapi Julia lain, dia tidak menunjukkan tanda-tanda penolakan untuk sampai di tahap ini, dan sekarang, dia seperti benar-benar terbakar birahinya. Tubuhnya bergerak naik turun pada batang penisnya, tangannya di rambutnya sendiri, tubuhnya dengan punggung melengkung tengadah ke belakang. Zack dapat melihat tulang rusuk Julia dengan posisi tubuhnya sekarang ini. Payudara turut terguncang menantang di dada Zack dan kelihatan berkilat oleh keringatnya.

 

"Uh, uh, oh, OH!" Jika saja ada seseorang di rumah Hakim ini, pasti akan mendengar sura Julia. Dia mendesah, mengerang, tersengal, menggeram bahkan kadang menjerit pelan. Julia bersetubuh dengan penuh bernafsu dan menyebabkan Zack semakin terbakar birahinya. Sudah lama Zack mengimpikan untuk meniduri wanita bersuami ini. Dan sekarang ini, impian itu telah tercapai dan dia tidak akan melepaskan kesempatan ini. Dia tidak pernah mau jika affairnya dengan seorang wanita bersuami berkelanjutan.

 

"Oh, keluarkan untukku! Oh, Zack, keluarkan dalam vaginaku! Aku ingin merasakannya--ohhhh! Fuck me, fuck! Fuck! Yes! OHHHH!" Pertahanan Julia tewasl terlebih dulu, dia keluar dan Zack membiarkan semua reaksi tubuh Julia, dibiarkannya Julia mengocok pelan naik turun batang pennisnya dengan dinding vaginanya yang terasa licin. Zack tahu dia perlu terus bertahan terus, dan memberikan konsentrasi persetubuhan yag terhebat untuk wanita bersuami ini...

"Ohh, Zack... jangan... mempermainkanku ! Hentikan dan… cepat keluarkan!" Kata-kata Julia tersekat oleh nafasnya yang terhenti sesaat. Julia kembali berada di tepi orgasmenya ketika batang penis Zack mulai berkedut hebat.

 

"Ohhh!!! ARGHHH!!" teriak Zack. Zack belum pernah berteriak sekeras ini sewaktu bersetubuh. Tapi sekarang ini dia melakukannya, Gerungan, dan erangan lseakan binatang liar keluar dari mulutnya. Dan wanita cantik di atas tubuhnya ini terus menggoyang tubuhnya seakan menandakan penaklukannya atas burannya ini. Zack sekan mengenakan sebuah kuasa virtual dikepalanya, dia menyaksikan Julia bagaikan menari telanjang di atas salji di hadapannya. Dia merasakan ghairah peperangan, gairah kemenangan, gairah penaklukan. Dan kemudan dia mengosongkan kantung spermanya ke dalam rahim terlarang Julia, menyemburkan sebanyak-banyaknya sperma panasnya ke dalam rahim istri rakan.. "AAAARRRRGHHHHHHH!! AH! AHHHH!!!" Zack tak mampu mengawall dirinya. lagi

 

Julia juga tak dapat menghentikan dirinya. Dia tetap melawan, meskipun ketika batang penis Zack tengah menyemburkan spermanya dengan hebatnya ke dalam rahimnya. Julia menghentak turun pinggulnya ke arah Zack, semakin keras dan bertambah keras saja, otot vaginanya meremas dan memerah setiap tetes cairan dari Zack. Julia merasakan semburan hangat itu menghentamnya dan dia tak mampu menahan pertahanannya lagi.

 

"OOHHHHHHHHH YEAHHHHHHHH!!! YES--YESSSSSSS!!!"

 

Julia merasa orgasmen yang sangat nikmat dan puas. Tubuhnya rebah terkulai di atas dada Zack, batang Zack dirasakan semakin mengecil tapi masih terbenam dalam vagina Julia...Julia dapat merasakan sperma Zack yang hangat meleleh keluar diantara celah kelakangnya... langkangan mereka.

Julia memberi sebuah ciuman ringan di bibir Zack dan berkata "Aku rasa lebih baik kita segera bawa tuala-tuala ini."

 

Julia mengangkat pinggulnya mengeluarkan batang penis Zack dan keduanya mendesah sewaktu batang itu tercabut keluar. "Aku mau mandi dulu," kata Julia dengan tersenyum sambil melangkah ke arah bilik mandi. Dia merasa begitu tidak selesa saat dirasakan vaginanya yang penuh sperma menimbulkan jejak putih menurun di pahanya, dia sangat menyukainya.

 

*****

Di bilik air..Julia merasakan kesepiannya telah dipenuhi...namun begitu perasaan bersalah tetap muncul..”ah..persetankan semua itu..”getus hatinya sambil mengusap pancuran air keseluruh tubuhnya...

 

************

 

Zack dan Julia turun untuk berkumpul semula dengan yang lain setelah menghilang diri lebih kurang setengah jam. Tubuh Julia kini hanya dibungkusi dengan tuala yang terliti di belahan daZacka...rambut disisir kebelakang dengan penyepit rambut yang ditemuinya di bilik mandi tadi...Saat kakinya melangkah menuruni tangga..dia merasakan dirinya bagaikan seorang puteri...dan pada masa yang sama langkahnya seakan terhenti...mata terpaku meyaksikan adegan yang berlaku di ruang tamu...yang membangkitkan kembali gelora dijiwanya...dan vaginanya terasa melekit kembali....

 

Kelihatan diruang tamu..Shah duduk dengan posisi kedua-dua kainya terkangkang tanpa seurat benang dengan Rina yang masih berseluar dalam sedang asyik mengusap dan menjialt penis Shah dengan penuh nafsu...kelihatan juga Hakim dikerusi dengan selaur suadh dilurut kelutut sedang mengocak batang penis sambil melihat adegan di hadapannya... Julia terpaku di tangga sampai Zack menarik tangannya dan membawanya turun.

 

Hakim segera mengambil tuala saat Zack dan Julia menghampiri mereka sambil menawarkan minuman pada mereka, dan tentu saja kedua temannya menyambutnya dengan suka cita. Saat hakim kembali dengan membawa minuman, dia mendapati Rina sudah duduk diatas pangkuan Shah sambil berciuman dengan penuh nafsu.

 

"Belum pernah kulihat yang sebesar ini. Aku hanya… hanya ingin melihatnya." Rina menggoda Shah. Kemudian Shah merasakan batang penisnya yang gemuk dan panjang sudah berada di dalam mulut Rina ...... Rina tak mampu menampung batang kejantanan itu masuk seluruhnya ke dalam mulutnya...ianya terlalu besar dan panjang... Jadi kemudian dia mengeluarkannya, mengangkat tubuhnya sedikit hingga batang penis itu berada di antara belahan payudaranya yang mekal itu dan dengan senyum menggoda "Pernah melakukannya?" tanyanya,

 

"Hah?" Shah terpaku melihat aksi nakal Rina.

"Seperti ini," Rina tersenyum dengan nakal, tangannya berada di kedua sisi payudaranya dan menekannya bersamaan, menjepit batang itu diantara kedua bongkahan daging kenyal itu. Lidah Rina membantu melicinkan gerakannya, dan dia mulai menggesekkan payudaranya pada batang penis itu.

 

"Ohhh," rekasi Shah, kedua bola matanya terpana menyaksikan apa yang dilakukan wanita ini Shah cukup berpengalaman, sudah banyak wanita yang tidur dengannya, dan dia selalu memendam hasrat terhadap Rina tapi belum pernah sekalipun hal seperti ini ada dalam fantasinya. Ketika kepala penis Shah muncul dari jepitan payudaranya, Rina menyambutnya dengan jilatan lidahnya, sekali, dan kembali melenyapkannya ke dalam hangatnya buah dada. Kepala Shah terhentak ke belakang dan menggeram.

 

Julia tak sanggup mempercayai apa yang sedang disaksikannya..pada masa yang sama Zack membimbingnya menuju ke kerusi di hadapan Rina dan Shah, dia dapat merasakan pipinya memerah saat menyaksikan Rina membelai dan memanjakan pasangannya dengan menggunakan buah dada..ia bagaikan menyaksi secara langsung sebuah film porno.... . Ini semua membuatkannya semakin terangsang....Dia terus merebahkan tubuhnya dan bersandar pada dada bidang Zack... Julia sudah tak mampu menahannya lagi.... Dia mencium bibir Zack dengan rakus sambil tangannya bergerak meraih penisnya yang mengeras,.... dan Julia mengocoknya agar semakin bertambah keras.

 

Pada masa yang Hakim terus memejamkan matanya untuk meredam ledakan orgasmenya saat menyaksikan Rina yang menyepit penis Shah di antara payudaranya, dan kemudian melihat Julia dan Zack yang juga memulai adegannya sendiri. Ketika dia membuka matanya, Julia sudah duduk diatas pangkuan Zack, dengan punggung yang menghadap ke arah Zack dan kedua tangan Zack meramas payudaranya. Tubuh keduanya kembali menyatu dan mulai bersetubuh lagi..... Julia terlihat sangat menawan saat sedang dibakar ghairah. Jauh lebih cantik dari biasa, termasuk di saat hari pernikahannya. Rambut sebahunya, tersisir ke belakang, terlihat kusut dan basah. Sebahagiannya menempel lekat pada dahi dan pipinya. Matanya setengah terbuka, giginya saling beradu keras dalam erangannya yang rendah, pelan dan berat. Dia mengayun berlawanan mengiringi hentakan Zack, dengan keras, layaknya seorang wanita yang sudah sangat lama tidak mendapatkan sentuhan lelaki....

 

"Oh, Yes!" Shah berteriak, saat spermanya menyembur. Dengan cepat Rina menangkapnya dengan mulut, membiarkan hanya sebuah gumpalan sperma yang lolos menghantam dagunya. Dia sangat menyukai rasa dari sperma lelaki, ..

 

"Ju...Aku ingin keluar dalam mulut kamu," bisik Zack di telinga Julia. "Aku ingin merasakan bibirmu mengulum penisku saat kamu membuatku orgasme untuk yang kedua kali malam ini." Kata-kata nakalnya membuat Julia merasa jengah bercampur dengan birahinya yang semakin tinggi kerananya.

Julia mengeluarkan penis Zack dari dalam vaginanya, lalu memutar tubuhnya di antara paha Zack, dan memasukkan penis Zack yang basah oleh cairan madunya sendiri ke dalam mulutnya. Dia merasakan cairan madunya sendiri untuk yang kedua kalinya. Kali ini rasa itu membuatnya bertambah bernafsu dan ghairah....walaupun dibenak fikirannya timbul perasaan keliru...namun nafsu melebehi kekeliruannya.. Hatinya menjerit dan meronta sambil lidahnya menjulur membasahi penis Zack dengan penuh rasa nikmat. Dia gunakan cairan vaginanya sendiri sebagai pelicir, tangan kanannya mengocok seiring dengan kuluman bibirnya, sedang tangan kirinya dengan mesra menggenggam buah zakar Zack.

 

Hakim tak mempercayai semua yang tengah terjadi. Tak lama berselang adegan oral, adegan berikutnya langsung menyusul. Julia tak memerlukan waktu yang lama untuk mengoral.... Zack sudah berada di garis ketahanannya saat dia rasakan kepala penisnya menyentuh tenggorok Julia dan mulai masuk. "Ohhhh, fuck, baby! YEAAHH!"

 

Rina mengorek sperma yang lepas dari tangkapannya tadi dan menghisapnya habis dari hujung jemarinya, sambil melirik nakal ke arah Hakim. Lelaki muda ini terlihat sangat manis, duduk di sana dengan penis dalam genggaman tangannya, bingung menentukan adegan mana yang harus disaksikannya. Terasa sudah cukup lama sejak terakhir kali Rina melihat penisnya yang indah. Bagi Rina, itu adalah ukuran yang paling tepat untuknya, dan setiap kali dia berasmara dengan Hakim... itulah adalah persetubuhan terbaik yang pernah didapatkannya.

 

Hakim melihat wanita berambut ikal panjang sampai ke punggung ini berdiri dan berjalan ke arahnya. Rina membetulkan g-string biru kecil yang melingkari pinggulnya dan Hakim seketika membayangkan apakah wanita ini masih mencukur bersih vaginanya. Rina menghampirinya, duduk di sebelah kirinya dan dapat dirasakannya sesuatu yang berbeda yang akan segera dia ketahui.

 

Perasaan Hakim bercampur aduk saat menyaksikan Rina memuaskan Shah. Di satu sisi, dia merasa cemburu. Bagaimanapun juga Rina bukanlah miliknya dan dia tidak berhak merasa cemburu. Di sisi lainnya, dia merasakan ini sangat merangsang birahinya ketika menyaksikan Rina memuaskan sahabatnya.

 

 

Hakim tergetar akan keberadaan Rina yang merapat. Dapat dia merasakan kehangatan dari tubuh Rina yang hampir telanjang di dekatnya. "Kesian..Kamu macam diabaikan," kata Rina dengan suara jalang dan dalam. Tangannya menggenggam ereksi Hakim, tepat di atas tangan Hakim berada. "Rakanmu sudah bersenang-senang. Sekarang giliran tuan rumah tuan rumah pula."

 

Diturunkannya seluar Hakim dari kakinya hingga batas lutut. Sebelum Rina mulai mengulum penis Hakim dengan mulutnya, entah kenapa, dia menoleh pada istri kakaknya Hakim dan berkata, "nak tolong ke?" dengan suaranya yang termanis.

 

Julia, yang sedang menatap penis Hakim, melirik ke mata Hakim, lalu kearah Rina, kembali lagi ke Hakim, dan mengedip. "Dengan senang hati."

 

Tubuh telanjang Julia mendekati Rina dan Hakim. Birahi Hakim semakin terbakar melihat selangkangan isteri abangnya yang dihiasi rambut kemaluan yang tercukur rapi mengecil ke bawah.

 

Kedua wanita ini saling bergantian memanjakan penisnya. Saat yang satu mengulum batangnya, yang satunya lagi menjilati buah zakarnya. Kemudian, kedua-duanya saling membantu dengan mereka bergantian posisi hampir tanpa jemu. Tehnik keduanya sangat berbeza, tapi ini jadi terasa menakjubkan. Bibir Julia menciptakan sepitan cincin yang kencang melingkari batang penis Hakim, sedangkan Rina menggunakan lidahnya untuk memberi kepuasan yang maksima bagi Hakim. Yang paling menggairahkan adalah menyaksikan tangan Rina membelai wanita berambut sebahu ini. Sejauh yang dia tahu, Rina belum pernah melakukan dengan wanita lain. Tapi kemudian, bukan bererti hal ini sama sekali mustahil.

 

Hakim sedar orgasmenya sudah dekat, dan kelihatannya Rina juga tahu akan hal itu. Dilepasnya batang penis Hakim dari kuluman mulutnya, dan mencegah Julia yang ingin ganti mengulum. Dia berbisik pada Julia, "Maafkan aku, tapi aku benar benar ingin segera disetubuhi." Tanpa berpikir panjang apa reaksinya, Rina mencium dengan lembut bibir wanita di hadapannya ini dan berdiri. Jemarinya bergerak ke tali pengikat g-stringnya, dengan perlahan diturunkannya, membuat dirinya telanjang tak beza dengan semua yang berada dalam ruangan ini.

 

Hakim sangat terkejut saat melihat ciuman singkat yang dilakukan oleh kedua wanita cantik ini dan membuatnya tak merespon langsung akan kecantikan dari wanita yang telanjang seutuhnya di hadapannya. Kulit putihnya terlihat indah dan Hakim merasa senang melihat Rina tak mencukur habis rambut kemaluannya. Dia masih menninggalkan segaris tebal rambut di atas bibir vaginanya yang tebal. Rambut itu terlihat sangat pendek seakan baru saja tumbuh, dan mulut vargina yang membuka karena gairahnya dan seakan mengisyaratkan sudah benar-benar siap. Rina menaiki pangkuannya, menggosokkan payudaranya ke wajah Hakim, dan mulai menurunkan pinggulnya pada batang terbaik yang pernah dia setubuhi. Tak ada halangan di pintu masuk, dan segera saja, bibir vaginanya yang sensitif bertemu dengan rambut ikal dari kemaluan Hakim.

 

Julia memandang penis Hakim memasuki vagina Rina dan sebuah getaran melanda dirinya. Belum pernah dia menyaksikan pasangan lain melakukan hubungan seks di hadapannya, tidak sedekat ini! Ini sangat membakar gairahnya.

 

Julia melihat ke sekitar...didaptinya Zack sudah tiada disitu, tapi Shah masih duduk di situ, sendirian di tengah sofa, memegangi batang penis terbesar yang pernah dilihat dalam hidupnya dengan tangannya. Ekspresinya seperti layaknya seorang anak kecil yang menatap mainan di balik kaca mainan. Dia tak tahu mana yang harus di lihat, terlalu banyak pemandangan untuk dirakam ingatannya. Julia tertawa melihatnya, merasakan betapa naturalnya semua ini terjadi.

 

 

Dia merangkak ke arah sofa dan meringkuk di sebelah Shah. "Apa yang kau pikirkan?" bisiknya di telinga Shah.

 

Shah memikirkan sesuatu, tapi tak mampu mengucapkannya. Dia pandangi wanita cantik di sebelahnya ini, tak pernah sekalipun dalam hidupnya akan bisa melihat wanita seperti ini telanjang. Dia sangat cantik, sagat cerdas, terlalu berkelas baginya. Tapi disinilah dia berada sekarang, duduk dengan kaki melipat di bawahnya, payudaranya menekan erat lengannya dan tangannya yang mengelus kejantanannya.

 

"Aku berpikir, apa yang sudah kulakukan hingga aku bisa menerima ini?'"

Julia tertawa pelan. "Kamu sudah memenangkan pertandingan ciuman," jawabnya, dan perlahan mengangkat kepalanya, mendekatkan bibirnya pada lelaki muda ini. Mereka saling berciuman dengan mesra dan penuh gairah, membuat Julia semakin berghairah dan terangsang. Sebuah ciuman selalu membuatnya terangsang, tapi belum pernah dia seterangsang ini hanya dengan sebuah ciuman sederhana saja.

 

"Ohhh," dia melenguh, merasakan jemari lelaki ini menelusuri bahagian dalam pahanya, hingga pada belahan vaginanya. Dia hentikan ciuman ini untuk melepaskan erangannya, lalu dengan lapar kembali melumat bibir Shah....kini tidak lagi ciuman singkat,.. dia amat inginkan ciuman yang lebih dalam seiring jari Shah yang mulai memasuki vaginanya yang basah.

 

Julia menjauh darinya dengan cepat, menatap matanya yang tajam. Mata itu penuh dengan hasrat dan birahi, dan tiba-tiba dia merasakan punya kekuatan yang besar. Dia yang mengendalikan di sini, seperti yang dilakukan Rina. Kembali dia merapatkan bibirnya, dia merebahkan tubuhnya kebelakang dan menarik Shah ke atasnya. Dengan sebelah kakinya menekuk dan sebelahnya bersandar pada sandaran sofa, dia benar-benar terbuka dan siap menyambutnya untuk menggantikan jari dengan batang penisnya yang seperti milik bintang film porno itu.

 

Julia membimbing batang penis besar itu ke arah vaginanya, membelah bibir vaginanya yang hangat. "Uhhhh!" erangnya, sedikit rasa sakit bercampur dengan kenikmatan, saat penisnya membelah dan mendorong dan mengisinya melebihi semua yang pernah dirasakan Julia sebelumnya. Dia merasa rapat seperti perawan, dan itu membuat Julia semakin gila oleh hasratnya. Ingin rasanya agar Shah menyentakkan dengan keras ke dalam vaginanya, tapi ia sedar. Shah tak akan melakukan hal itu.

Shah tahu dia perlu berhati-hati dengan wanita yang menggiurkan di bawah tubuhnya ini. Dia selalu sabar jika berhubungan dengan seks. Dia tahu penisnya lebih besar dari kebanyakan lelaki, dan dia merasa kalau itu adalah sebuah anugerah. Beberapa wanita merasa ngeri dengan ukuran penisnya. Yang lainnya berusaha memasukkannya, tapi mengatakan kalau itu terlalu menyakitkan. Dia hampir tak pernah mendapatkan oral seks. Karena terlalu besar.

 

"Common Shah.. masuk lagi..." kata Julia disela geretakan giginya. Shah melihat ke bawah dan melihat ekspresi wajah Julia yang diselimuti campuran antara kesakitan dan birahi. Ditekannya masuk batang penisnya yang keras lebih dalam dan menariknya sedikit, lalu mendorongnya masuk lebih ke dalam. "Dalam lagi," perintahnya lagi, dan Shah mengulangi gerakan mengayunnya, hanya saja kali ini lebih cepat. Wajahnya mengisyaratkan rasa sakit, tapi Julia mengerang nikmat, "Ohhhh, yesss!" "Ayo sayang, setubuhi aku seperti dalam semua mimpimu." Suaranya terdengar berat dan menahan nafas.

 

 

Shah memainkan peranannya dengan lebih aggeresif ....Shah menghentak hingga Julia merasakan tulang selangkangannya menghentam rambut mungil di atas kelentitnya, dan Julia menggeram. Mencengkeram erat batang penis didalam tubuhnya dengan dinding vaginanya, dia tersengal dan mengerang keras. "Yess! Oh fuck, rasanya sangaatt nik-mattt!" Shah semakin terpacu. Tak lagi dengan gerakan romantis yang lembut, yang biasanya dia lakukan saat berhubungan seks dengan wanita, tapi lebih cepat dan hentakan yang lebih keras dan kasar. Ditariknya separuh bagian dari batang penisnya sebelum menyentakkan masuk kembali diiringi erangan dari wanita di bawah tindihan tubuhnya ini. "Ya! Ya! YA!" Punggung Julia terangkat melengkung ke atas, payudaranya terdorong ke depan, putingnya menonjol keras bagaikan sebuah berlian kecil.

 

Shah merasa sangat puas saat menyetubuhi tubuh Julia sangat nikmat, namun dia merasa takut jika dia akan membuat wanita ini terluka tapi dia tak mampu menghentikan dirinya lagi... Dia terus menyentaknya dengan lebih keras dan jauh kedalam lagi, ...ini membuatkan Julia semakin mengerang bertambah keras. "Uh! Uh! UH! NGH! UH!" Seluruh tubuhnya tergoncang ketika gelombang demi gelombang orgasme menggulungnya, membuat seluruh tubuhnya terguyur kenikmatan dan rasa sakit dan birahi yang tak pernah terpuaskan. "Fuck, sayang… AK-KU… KELUAR SEKARANG! NGH! NGHHHH!"

 

Mendengar kalimat ini keluar dari bibir wanita iasteri rakannya sudah lebih dari cukup baginya. Sebelah tangannya mencengkeram keras payudara wanita ini satunya lagi memegangi pinggulnya dan mengejang keras saat dia meledak di dalam rahim Julia. "UHHH!" erangnya, kenikmatan ini hampir meledakkan jantungnya. Batang penisnya berdenyut tak terkendali di sepanjang dinding vagina lembut milik Julia, yang membuat orgasme Julia mencapai titik puncaknya.

 

Julia tak mampu menahannya lagi. Pandangannya kabur. Sekujur tubuhnya dipeluk kebahagiaan dari surga ke tujuh. Dapat dirasakannya semburan sperma Shah menyembur seakan aliran magma yang panas memenuhinya, mengisikan madu cintanya jauh ke dalam rahimnya yang sudah terikat dalam pernikahan. Dia kehabisan nafas. Tubuhnya seakan terhempas dan ditelan jauh kedalam sofa ini. Segalanya terasa pudar. Hal terakhir yang diingatnya sebelum tak sadarkan diri adalah betapa indahnya merasakan ‘terisi dengan penuh’.

 

Shah rebah menindih Julia. Tubuh mereka melenkit oleh keringat yang membasahi sekujur tubuh dan juga sofa ini. Ditariknya keluar batang penisnya dari vagina Julia yang sekarang terlihat terbelah lebar dan lalu memelukya mesra. Tiba-tiba dia merasa sangat lelah, dan merasa sangat bahagia memeluk wanita ini dalam dekapannya. Tak ada tempat lain yang diinginkannya selain di sini.......

No comments:

Post a Comment