Monday, June 6, 2011

[kl-bogel] Kak Munira

Sudah hampir seminggu aku berada di UM tetapi ingatanku tetap kepada kak Munira yang memiliki body yang solid, tetek yang pejal dengan size yang diidamkan oleh banyak jejaka, cipapnya yang tembam dan ditrim rapi serta ponggongnya yang berisi. Pada perkiraan ku seorang wanita malang kerana kahwin dengan orang yang sudah berumur. Mungkin juga kerana dia wanita pertama yang menerima kehadiran balak ku didalam cipapnya. Itu agaknya yang membuat aku sentiasa teringat.

Kini aku sudah tak sabar menunggu cuti hari merdeka yang mungkin dapat memerdekakan balak ku yang sentiasa keras apabila terkenangkan kemutan cipap kak Munira yang tembam itu.

Tiba harinya aku terus balik tanpa lengah. Pada sebelah petang aku pura-pura pergi ke rumah Nordin walau pun aku tahu yang dia tidak balik. Semasa melintasi rumah kak Munira aku disapa oleh kak Munira.

“Abang Zali mana kak?” Aku bertanya.

“Dia tidur, kerana malam nanti dia hendak kerja” balas kak Munira.

Sempat juga kak Munira berbisik ketelingaku dengan nada mengharap kalau-kalau aku sudi datang malam nanti. Aku menganggok tanda sudi dan terus pergi ke rumah Nordin. Aku dapat lihat yang kak Munira senyum. Ibu bapa Nordin tiada di rumah. Yang tinggal hanya Suriyati adik Nordin yang bungsu. Beliau juga sudah macam adik ku sendiri. Pada akhir tahun nanti dia akan mengahadapi peperiksaan S.P.M.

Tak lama selepas itu ibu bapa Nordin pulang dan bertanya bila aku pulang, berapa hari dan mengapa tak naik ke-rumah. Aku menjawab semua pertanyaan mereka dan menyatakan tak manis kalau aku naik ke-rumah tanpa kehadiran mereka berdua.

Setelah mereka berdua naik aku pun ikut sama. Mendengarkan yang aku akan berada di  sini beberapa hari Suriyati meminta aku tunjukkan mata pelajaran yang dia kurang faham. Desakan dari Suriyati dan dengan persetujuan kedua orang tuanya aku setuju. Satu alasan yang dapat aku berikan kepada keluarga ku yang aku akan bermalam di rumah Nordin.

Sebagai dijanji tepat pada waktunya aku tiba. Aku cuba membantu Suriyati memahami segala apa mata pelajaran yang dia kurang faham. Bila jam menunjukkan hampir pukul 10.00 malam aku mula pasang telinga kalau-kalau abang Zali sudah hendak pergi kerja atau pun belum. Terdengar saja bunyi ngaum motor Honda EX5-nya hati ku merasa lega kerana akan dapat bermesra dengan kak Munira. Balak ku sudah mula mengeras apabila terbayang peristiwa yang bakal berlaku diantara balak aku dan cipap kak Munira yang tembam itu. Setelah selesai homework Suriyati aku minta untuk pulang.

Aku start motor tanpa excelerate trottle, dengan pelan aku menuju ke rumah kak Munira dan terus menyorokkan motor ku di tempat biasa. Dengan pelan aku melangkah menuju ke pintu dapur. Setelah masuk pintu ku kunci dan terus merangkul tubuh kak Munira yang hanya berkemban. Puas bertukar koloman lidah aku melepaskan simpulan kain kemban yang di-pakai kerana aku tak sabar hendak menyonyot teteknya yang subur. Sambil aku menyonyot putting teteknya, tangan kak Munira terus melondehkan seluarku seraya mengusap-usap balak ku yang sudah bersedia untuk memainkan peranannya.

Kak Munira menarik tanganku menuju ke bilik. Sambil berjalan aku meramas-ramas ponggongnya yang bergegar apabila dia berjalan. Apatah bila berjalan di dalam kaedaan telanjang nampak nyata gegarannya. Tiba di bilik aku merebahkan badan Kak Munira dengan cermat. Aku topok-topok cipapnya yang tembam sambil melibarkan kangkangnya. Aku julurkan lidahku di celah alur lubang pantatnya dan sesekali aku menyonyot biji kelentitnya yang sudah tersembul. Sambil menyonyot lubang cipapnya aku mengentel kedua-dua puting teteknya. Kak Munira memegang kepala ku sambil menekan ke arah cipapnya yang membuat aku hampir lemas.

“Dahlah Amir masukkan balak kau, akak sudah tak tahan ni” rengek kak Munira. Aku melipat kedua belah kaki kak Munira hingga kedua lutut hampir mencecah teteknya. Aku topang kedua-dua tangan ku di celah pelipatnya. Dengan berbuat demikian ponggongnya akan ternaik dan akan menyerlahkan cipapnya, bagi menyenangkan aku memasukkan balak ku hingga ke-pangkal. Semasa aku membuat aksi turun-naik dan turun-naik, buah landuku menampar-nampar ponggong kak Munira.

“Amir seeedaaap, laju lagi Amir… air hendak keluar” kak Munira bersuara. Dalam posisi ini kak Munira tak dapat mengerakkan ponggongnya keatas kebawah hanya kekiri dan kekanan. Aku dapat rasa yang kak Munira sudah terair dan aku pun melajukan kayuhan ku dan melepaskan satu ledakan yang pada bertepatan dengan bila kak Munira terair buat kali kedua berdas-das. Mungkin ledakan dari ku kali ini akan membawa padah kalau kak Munira tak precaution. Kak Munira senyum puas sambil mengentel putting tetek ku sebelum aku merebahkan badan untuk bercumbuan. Walau pun ledakan sudah reda balak ku masih aku rendam di dalam lubang cipap kak Munira.

“Kali ini Amir sudah agak pandai tak macam dulu, akak merasa sungguh puas sekali” kak Munira bersuara sambil menolak badanku. Setelah membersihkan badan saperti biasa kami akan ke dapur dalam kaedaan telanjang bulat untuk menghilangkan dahaga dengan meminum kopi tongkat Ali. Dari perbualan kami aku difahamkan yang selama dua tahun aku dan Nordin mendayung kak Munira mengambil pil cegah kehamilan. Tetapi untuk malam ini dia sudah kehabisan stock. Aku khuatir benih yang baru disemai akan tumbuh subur, naya aku!

Selesai minum aku lihat kak Munira mengemas meja makan.

“Amir nanti bila sudah bersedia kita main macam dulu, akak rasa sedap dan puas bila Amir hayun sambil berdiri” kak Munira bersuara.

Aku hanya diam dan masih lagi duduk dikerusi dengan meramas-ramas sendiri balak ku yang sudah mula hendak mengeras.

Setelah semua cawan dan piring diletak di dalam singki, kak Munira duduk diatas ribaku dalam kaedaan bertentangan muka. Aku pun mula menyonyot-nonyot putting teteknya yang sudah mula mengeras dan tangan ku meramas-ramas ponggongnya. Setelah puas beromance dan balak ku tidak henti-henti menujah perut kak Munira dia bangun dan duduk di atas meja. Aku rebahkan badannya dengan kedua-dua kakinya terjuntai. Sambil tanganku melebarkan kangkangnya aku julurkan lidahku dicelah alur nekmat cipapnya. Kali ini aku dapat lihat dengan jelas cipap kak Munira kerana lampu dapur tidak dimatikan. Aku kelibit bibir cipapnya untuk melihat kalau-kalau ada benda anih di dalam. Apa yang aku nampak hanya saperti lubang gua yang gelap. Pelik juga mengapa manusia termasuk aku sendiri tergila-gila dengan ‘benda’ yang semacam itu, fikir ku dan apa kaitannya dengan balak boleh menjadi keras bila teringatkannya.

Setelah puas meneroka cipap kak Munira dengan lidah ku, aku bangun sambil menarik badan kak Munira hingga cipapnya bertaup rapat dengan ari-ariku sebelum kakinya aku angkat dan meletakkannya diatas bahuku. Setelah merasa selesa aku pun membenamkan balak ku hingga sampai ke pangkal. Aku pun memulakan aksi sorong-tarik sorong-tarik ku. Kak Munira mengetap bibirnya sambil mengosok-gosok perutku. Sesekali aku tarik keluar balak ku dengan pelahan dan menghentak dengan kuat yang membuat tetek kak Munira bergoyang-goyang. Bila aku membuat aksi yang demikian aku lihat kak Munira memejamkan matanya. Mungkin sedap atau pun sakit aku tak tahu kerana kak Munira tak bersuara.

Kali ini aku benar-benar control pernafasan ku walau pun aku tahu yang kak Munira sudah terair beberapa kali. Aku dapat bertahan hampir setengah jam sebelum aku melepaskan ledakan cecair pekat ku. Kali ini aku betul-betul kerjakan cipap kak Munira hingga dia keletihan. Merasakan ledakan cecair pekat ku kak Munira membuka mata dan melimpar satu senyuman puas ke arah ku. Walau pun balak ku sudah hendak mengendur tetapi aku masih tak mencabutnya buat seketika. Aku lepaskan kaki kak Munira dan membongkokkan badan untuk menyonyot putting tetek yang menjadi kegemaranku dari dulu.

“Kak kali ini saya rasa permainan kita lain macam dan kita kerap terair serentak, kalau mengandung macam mana” aku bersuara sambil mencabut balak ku.

Kak Munira hanya diam dengan tidak menampakkan riaksi yang mencemaskan. Setelah segala lendir dibersihkan kami tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat. Kerana keletihan kami tidur dengan lena. Aku terjaga setelah terasa balakku diramas-ramas dengan tetek kak Munira menghempap muka ku. Aku terus menyonyot teteknya dengan rakus dan tanganku meramas-ramas cipapnya.

Melihatkan yang kak Munira sudah tak sabar menantikan tujah balak ku aku menyuruh dia melutut kerana aku hendak memasukkan balak-ku dari arah belakang. Dengan aksi ini dapat lah aku meramas-ramas dan menepuk-nepuk ponggong kak Munira yang pejal. Kami lupa akibat yang akan menimpa dek perbuatan kami apabila nafsu sudah tak dapat dikawal. Sesekali sempat juga kak Munira meramas-ramas buah landuku yang ikut berbuai bila aku membuat aksi sorong-tarik.

“Amir hentak kuat sikit, akak hendak sampai lagi” kak Munira bersuara.

Aku melajukan kayuhan ku dengan membuat buah landuku bergoyang begitu juga dengan tetek kak Munira yang tergantung. Sekali lagi kami terair bersama dengan aku masih lagi dapat melepaskan satu ledakan yang padu.

Bila sudah tiada pancutan lagi aku mencabut balak ku dan menyuruh kak Munira jangan bergerak kerana aku hendak jilat cipap sambil mencium lubang duburnya. Hampir pukul enam pagi aku bergesa pulang takut diketahui oleh ayah dan ibu Nordin. Sebelum beredar aku berjanji yang malam nanti aku pasti datang lagi seraya mencium pipi kak Munira.

Pada malam ketiga puas aku pasang telinga, tetapi tak kedengaran bunyi motor abang Zali.
Setelah sampai masa-nya aku terpaksa meminta diri walau pun akan kempunan untuk menikmati kemutan mesra cipap kak Munira. 

Bila menghampiri rumah kak Munira aku dengar ada orang menegurku. Suara itu aku cam benar ialah suara abang Zali. Aku dipelawa untuk singgah. Bila aku sudah agak hampir dengan orang yang menyapa aku pun mematikan switch motor. Aku menghampiri abang Zali tetapi kak Munira tak kelihatan.

“Amir kalau dapat saya mahu minta tolong, itu pun kalau Amir setuju” abang Zali memulakan bicara.

“Ini fasal Munira, saya sayangkan dia tetapi malang saya tak dapat beri dia kepuasan, maklumlah dia masih muda baru 26 dan saya sudah tua, itu pun kalau Amir sudi” abang Zali terus bersuara.

“Abang hendak saya buat apa?” aku bertanya.

“Tidur dengan dia, abang bukan tak boleh minta bantuan dari kawan-kawan yang muda, tetapi abang takut mereka tak tahu simpan rahsia” balas abang Zali.

“Eh, abang dah gila ke” balas ku.

“Tak Amir abang sungguh-sungguh” rintih abang Zali.

Setelah mendengar rintihan abang Zali aku pun setuju, itu pun kalau kak Munira sudi. Abang Zali pun memanggil kak Munira dan menceritakan apa yang telah kami persetuji. Aku renung tubuh kak Munira dengan mengaharapkan satu jawapan yang positif darinya.

“Betul ke apa yang saya dengar dan abang tak bergurau” kak Munira bersuara.

“Betul” balas abang Zali pendek.

“Abang jangan main-main saya sedang subur ni, nanti mengandung baru tahu” kak Munira memberi penjelasan.

“Kalau mengandung lagi bagus kerana dapat menebus malu abang yang telah bercakap besar kepada kawan-kawan semasa abang menikah dengan sayang dulu” balas abang Zali.

“Abang fikir dulu dengan masak-masak sebelum sesuatu yang tak diingini berlaku” aku bersuara sambil mengelengkan kepala. Tetapi dalam hati only god knows.

Melihatkan yang kami berdua sudah masuk bilik dan pasti kami akan melakukan apa yang dia suruh. Apatah lagi kami sudah telanjang bulat dan balak ku sudah keras mendongak, abang Zali minta izin hendak keluar dengan alas an hendak membeli rokok yang mana aku dapat lihat rokoknya masih ada. Setelah abang Zali keluar kak Munira terus memeluk aku dan kami bercumbuan buat seketika sebelum aku memasukkan balak ku ke dalam lubang cipap yang telah mengizinkan.

“Amir kakak ingat pancutan Amir malam dulu akan melekat dan membesar di dalam rahim akak, nasib baik abang Zali membuat satu perancangan yang luar dari pengetahuan akak” kak Munira bersuara semasa aku sedang membuat  kayuhan yang slow and steady.

Aku tergaman kerana tak menyangka yang balak ku berjaya membuat kak Munira mengandung sebagai di kata. Kalau pasti dia mengandung aku hendak melihat hasilnya.

“Ialah kak… saya sendiri tak berapa faham dengan perangai abang Zali” kata ku sambil
mengentel-gentel putting tetek kak Munira.

Pada kayuhan kali ini kami banyak berbual.

“Mungkin abang Zali hendak anak” kak Munira bersuara.

“Mungkin juga” balas ku sambil melajukan kayuhan untuk memenuhi permintaan kak Munira. Akhir-nya kami sekali lagi terair bersama. Agaknya satu pertanda yang memungkinkan kak Munira akan mengandung.

Aku sedang menghenjut bila abang Zali balik. Kak Munira buat tak tahu saja kerana dia sendiri berada di dalam kaedaan khayal menerima tujahan balak ku. Sambil mendayung aku rasa bahu ku disentuh. Aku menoleh dan melihat abang Zali senyum ke arah ku sambil menanggalkan pakaiannya.

“Hentam betul-betul Amir biar kak Munira mengandung” kata abang Zali sambil menyuakan anu lembiknya untuk diusap oleh kak Munira. Kasihan aku tengokkan dah tahu tua hendak kahwin anak dara, dah tu cakap besar pula. Kini apa sudah jadi aku juga yang kenyang, bisik hati kecilku.

“Amir laju, henjut kuat Amir air hendak keluar” kak Munira bersuara sambil mengetap bibir.

Aku melajukan henjutanku dan memancutkan cecair nekmatku dengan diperhatikan oleh abang Zali suami kak Munira.

“Engkau cekaplah Amir, moga-moga suburlah benih yang engkau semai” abang Zali bersuara sambil mengosok-gosok perut kak Munira.

“Puas tak sayang?” Tanya abang Zali kepada kak Munira.

“Hemmm… Terima kasih bang…” balas kak Munira pendek sambil menghadiahkan kepada abang Zaurin satu senyuman manja.

Setelah anunya mengkal, abang Zali minta izin dari kak Munira untuk memasukkan anunya
kedalam lubang cipapnya. Kak Munira melebarkan kangkangnya dan abang Zali terus
memasukkan anunya ke dalam lubang cipap kak Munira. Baru beberapa kali henjut saja dia sudah terair.

“Amir tidur sini saja, puaskan kak Munira dan ingat Amir… jangan beritahu orang lain
rahsia kita ini walau pun kepada Nordin” abang Zali bersuara.

Aku hanya menganggok tanda faham.

Lepas minum aku dayung kak Munira sekali lagi di atas meja makan, macam yang lepas-lepas kerana kak Munira begitu seronok bila aku mendayung sambil berdiri. Aku perhatikan abang Zali tak senang duduk memerhatikan gelaggat kami berdua. Walau pun anunya digentel dan dikolom oleh kak Munira, ianya tetap lembik.

“Kasihan abang, jadi penonton saja, betul abang tak apa-apa? kalau benar-benar saya mengandung macam mana?” kak Munira bersuara, sambil abang Zali menghisap-hisap teteknya.

“Ah jangan fikir yang bukan-bukan, jadi penonton pun tak apa asalkan sayang puas dan apa yang abang impikan tercapai” balas abang Zanurin sambil mencium pipi kak Munira yang sedang menerima nekmat dari balak ku.

“Hentam Amir, jangan fikirkan saya” abang Zali bersuara semasa aku sedang melajukan kayuhan kerana disuruh oleh kak Munira. Sekali lagi kami sampai bersama walau pun sebelum ini kak Munira sudah ter air.

Abang Zali senyum bila mengetahui yang isterinya mendapat kepuasan total pemberian balak ku.

“Bang mungkin saya akan mengandung, abang lihat sendiri bagai mana Amir menghayun” kak Munira bersuara sambil turun dari meja.

“Kalau ia baguslah” sahut abang Zali sambil mengosok perut dan cipap kak Munira.

Beres semua kerja aku disuruh tidur bersama dengan kak Munira dan menyuruh aku mendayung beberapa kali yang aku mampu. Abang Zali sendiri tidur di luar kerana dia tak mahu mengacau kami berdua. Malang sungguh nasib mu abang Zali. Pagi sebelum balik kami main lagi. Malam yang benar-benar memberikan kepuasan kepada kak Munira. Mungkin sebelum ini kami berdayung di dalam kaedaan macam orang mencuri. Kini suami kak Munira sendiri sudah memberi green-light maka kami pun berdayung di dalam kaedaan ceria. Faktor itulah yang memberi kepuasan kepada kak Munira.

Malam esoknya sebelum pulang ke K.L, aku bermalam di rumah kak Munira. Setelah aku masuk, abang Zali minta izin untuk keluar. Sebelum dia melangkah keluar aku menghulurkan note RMl00.00. Kembang tangannya menerima pemberian ku. Sebelum dia melangkah keluar sempat dia berpesan agar aku hentam cipap kak Munira secukupnya. Kak Munira senyum menengarkan cakapan abang Zali.

Semalaman abang Zali tak balik. Aku dan kak Munira telanjang bulat hingga ke pagi.
Macam-macam gaya kami lakukan, biar kak Munira puas kerana dua bulan lagi baru aku free.

2 comments: