Friday, May 20, 2011

[kl-bogel] Zawiyah

Nama akak Zawiyah dan biasa orang panggil akak kak Yah. Sewaktu akak bujang, akak berkenalan dengan Aziz. Aziz adalah salah seorang ketua seksyen di tempat kerja akak atau sekarang orang panggil manager. Orangnya boleh tahan juga hensem dan dah berumahtangga. Sejak dari hari pertama akak bekerja di kilang itu, akak tahu Aziz seakan minat kepada akak. Dia selalu merenung akak dan akhirnya bibit-bibit percintaan kami semakin terbit. Akak tahu dia adalah suami orang, tetapi akak tetap degil untuk menyayangi dia. Layanan Aziz membuatkan diri akak berasa sungguh bahagia. Aziz selalu memuji kecantikan wajah dan tubuh akak. Akak mengaku, akak boleh dikatakan cantik. Wajah akak yang kuning langsat dan tubuh akak yang ramping menjadi pujaan lelaki di tempat kerja. Lebih-lebih lagi punggung akak yang cantik dan boleh tahan juga lentiknya selalu sahaja menjadi perhatian. Walau sebanyak mana pun lelaki yang memuja akak, hati akak tetap untuk Aziz kerana akak terlalu mencintainya dan sanggup mengambil risiko untuk memilikinya lantaran dia suami orang.

Kami selalu jumpa bersama dan kemesraan kami semakin hari semakin melampaui batas. Dengan adanya laman web macam ni, akak berani untuk menceritakan apa yang telah kami lakukan. Setiap hari kami bercumbu rayu di dalam keretanya. Ketika itu dia memakai kereta jenama ford. Dah kira cantiklah masa tu. Kami berkucupan dan berpelukan seperti suami isteri. Nafsu yang mempengaruhi kami telah mendorong kami untuk pergi lebih jauh di dalam kemesraan penuh nafsu yang kami kecapi. Akak semakin berani memegang kemaluan Aziz yang keras terjulur dari celah zip seluarnya. Kemaluan Aziz sering berdenyut memuntahkan air maninya dan menodai baju akak. Akibat dari selalu melancapkan kemaluan Aziz, akhirnya akak terjebak juga menghisap kemaluannya. Berkali-kali akak tertelan air mani Aziz yang juga suami orang itu. Keberahian akak semakin meninggi tatkala akak menhisap kemaluannya yang keras di dalam mulut akak dan lama-kelamaan akak semakin hilang kawalan diri. Akak semakin gian untuk menikmati kemaluan lelaki yang akak cintai itu berdenyut melepaskan airnya di dalam mulut akak. Akhirnya mahkota dara akak pecah juga di tangan Aziz. Kami selalu melakukannya ketika pulang bersama dan nasib akak baik sebab Aziz tidak pernah membuntingkan akak sebab dia selalu melepaskan air maninya di luar. Namun percintaan kami tidak bertahan lama, sikap Aziz semakin hari semakin berubah. Dia seakan semakin menjauhkan diri dari akak dan ketika kami pulang bersama, akhirnya Aziz menyatakan kekesalannya dan rasa berdosanya kepada akak. Akak menerima kata-kata Aziz lantaran dia adalah suami orang dan juga bapa kepada anak-anaknya. Akhirnya kami putus hubungan dan untuk meredakan rasa hati akak yang remuk, akak berhenti kerja dan berkerja di tempat baru.

Akak bekerja sebagai kerani di sebuah pejabat peguam dengan pendapatan yang agak lumayan pada waktu itu. Lebih-lebih lagi jika peguam yang juga bos akak menang kes. Sudah pasti ada bonus yang menanti. Cuma ada satu perkara yang membuatkan akak kurang selesa sewaktu mula-mula bekerja di sana. Bos akak yang juga peguam di situ selalu mengganggu akak. Kadang-kala punggung akak di tepuknya malah kerap juga menjadi mangsa ramasan tangannya. Akak tak berani untuk marah kerana dia bos akak. Tetap lama-kelamaan akak rela tubuh akak di pegang olehnya. Mr. Rama, bos akak merupakan seorang peguam berbangsa india. Orangnya tak lah hensem mana, bagi akak orangnya lebih hitam dari jalan raya. Tetapi Mr. Rama pandai mengambil hati dan dia sungguh baik dalam melayan akak dan pekrja-pekerja lain. Kebiasaannya gangguan seksual yang akak terima sewaktu akak berurusan berdua dengannya di dalam pejabatnya yang tertutup. Hinggalah satu hari Mr. Rama mengajak akak keluar makan malam. Selepas makan, Mr. Rama membawa akak jalan-jalan dan akhirnya akak termakan dengan pujuk rayunya hingga menyerahkan tubuh akak untuk diratahnya.

Mr. Rama pandai main. Terus terang akak cakap, akak memang terlantar kepuasan ketika pertama kali kami melakukannya, walau pun hakikat sebenarnya akak tak tahan dengan baunya yang meloyakan. Lebih-lebih lagi apabila disuruh untuk menghisap kemaluannya yang tidak bersunat itu. Akak hampir-hampir muntah kerana bau busuk dari kulup kemaluannya. Berbeza dengan kemaluan Aziz yang lebih bersih dan kemas. Namun kerana desakan batin yang semakin hari semakin mendorong akak kearah perzinaan, akak rela menyerahkan tubuh akak untuk dimasuki kemaluan lelaki india itu.

Pertama kali kami melakukannya di bilik hotel. Mr. Rama menyetubuhi akak tanpa menanggalkan kebaya yang akak pakai. Akibat dari keganasannya, belahan kain kebaya akak yang asalnya hanya paras peha terkoyak hingga ke pangkal peha. Sungguh seksa akak rasa pada malam itu. Terasa seperti akak ini hamba nafsunya. Tubuh akak di henjut bermacam gaya. Walau pun pada dasarnya menyakitkan, tetapi hakikatnya akak kenikmatan.

Ketika akak lemah dalam kenikmatan dan tidak terdaya untuk melakukan apa-apa, hanya menyerahkan tubuh akak untuk santapan Mr. Rama, dia telah melakukan sesuatu yang tidak pernah sama sekali akak jangkakan. Tubuh akak yang masih berpakaian yang sudah kusut masai itu dibalikkan dan di suruh supaya menonggeng. Akak yang sudah tidak berdaya hanya menurut. Rupa-rupanya Mr. Rama ingin menceroboh lubang bontot akak. Sebaik akak menyedari cubaannya itu, akak meronta dan cuba menolaknya namun kedratnya jauh lebih kuat dari akak. Akhirnya tergadai juga lubang bontot akak dimasuki kemaluan hitamnya yang busuk dan keras itu. Mr. Rama menjolok bontot akak semahu hatinya tanpa menghiraukan kesakitan yang akak alami. Akak tak terdaya untuk melawan. Akak hanya mampu menangis dan sesekali menjerit akibat kesakitan. Akak menarik nafas kelegaan setelah Mr. Rama kepuasan melepaskan air maninya di dalam bontot akak.

Kelegaan akak tidak lama. Pada paginya, sebelum kami keluar dari bilik Mr. Rama sekali lagi menyetubuhi akak melalui jalan songsang. Ianya berlaku sewaktu akak sedang bersiap membetulkan pakaian di hadapan cermin. Mr. Rama datang dari belakang, menyelak kain akak dan menurunkan seluar dalam akak. Tanpa amaran, dia menonggengkan akak di meja solek hotel dan merodok kemaluan akak. Walau pun akak masih kepedihan akibat dari perbuatannya malam tadinya, namun nafsu akak kembali naik kerana dia melakukannya di dalam keadaan yang betul. Namun ianya tidak lama. Setelah beberapa ketika, dia kembali menyorong kemaluannya memasuki lubang bontot akak. Di hadapan cermin akak melihat diri akak menonggeng dan menangis di henjut Mr. Rama dari belakang. Berkali-kali dia menyebut akak sedap dan apa yang paling akak rasa menghinakan adalah dia menyatakan bahawa bontot perempuan melayu sedap. Akak rasa seperti pelacur dan diperlakukan sebegitu seperti hamba. Akak menyesal kerana menurut kemahuannya. Setelah dia kepuasan selepas melepaskan air maninya memenuhi lubang bontot akak, kami pun keluar dari hotel. Akak meminta untuk cuti pada hari itu dan Mr. Rama mengizinkan. Dia menghantar akak pulang ke rumah sewa dan memberi akak imbuhan yang cukup lumayan. Serta merta akak gelap mata dengan wang ringgit yang diberinya. Kesakitan dan kepedihan yang akak rasakan seolah lenyap seketika.

Perbuatan akak bersama Mr. Rama itu berterusan hingga ianya terbawa-bawa ke pejabat. Jika ada peluang, Mr. Rama meminta akak melayani nafsunya di dalam pejabatnya. Jika sebelum ini, Aziz membuatkan akak ketagihan melakukan persetubuhan dan gian menghisap kemaluannya yang berdenyut deras memancutkan air mani dalam mulut akak, tetapi setelah bekerja di pejabat guaman itu lain pula jadinya. Selain perzinaan yang meletakkan maruah akak jauh tersasar, akak semakin biasa dan kadangkala teringin untuk selalu merasakan kemaluan Mr. Rama menjolok bontot akak. Bagi akak, paling sedap tatkala menikmati kemaluannya berdenyut melepaskan air mani di dalam bontot. Dan selepas itu imbuhan yang lumayan sudah pasti menjadi milik akak. Jika akak uzur, mulut akak digunakan sepenuhnya bagi memberikan kepuasan kepada Mr. Rama.

Setelah hampir 3 tahun akak menjadi perempuan simpanan Mr. Rama, akhirnya akak terfikir sendiri sampai bilakah akak mesti jadi begitu. Umur sudah semakin hampir kepada 30 tahun. Jadi akak mengambil keputusan untuk berhenti kerja secara senyap-senyap. Akak sengaja tak datang kerja dan tak menghubungi pejabat dan Mr. Rama. Pernah juga berkali-kali Mr. Rama datang ke rumah sewa akak tetapi teman serumah akak memberitahunya bahawa akak sudah berpindah. Akhirnya akak mampu menarik nafas lega kerana terasa diri ini bebas dari cengkaman Mr. Rama.

Kemudian akak bekerja sebagai pembantu kedai makan dan di situlah akak berkenalan dengan Amir. Umurnya 29 tahun dan sebaya dengan akak. Kami bercinta dan pernah juga berkali-kali mengadakan hubungan seksual. Akhirnya akak disahkan mengandung. Kami kelam kabut akibat dari perbuatan kami itu. Akhirnya kami selamat diijabkabulkan ketika akak sedang mengandung 4 bulan.

Setelah akak berkahwin, akak mengikut suami akak Amir tinggal di kampungnya. Amir yang bekerja sebagai buruh kasar bekerja keras bagi menampung akak sekeluarga. Perhubungan kami berjalan lancar dan bahagia. Namun setelah anak yang ke 4 kami berumur 5 tahun, suami akak mula buat hal. Dari hasil risikan kawan-kawan sekampung, akak mendapat tahu suami akak selalu kelihatan berada di rumah Halijah, janda beranak 2 yang tinggal di kampung itu. Akak tahu ramai lelaki yang geram dengan Halijah tu sebab teteknya yang besar walau pun bagi akak orangnya gemuk. Tetapi tak sangka suami akak sendiri menjadi salah seorang yang memujanya. Apabila akak tanya suami akak tentang perkara itu, akak dimarahi dan kadangkala kami tidak bertegur sapa berhari-hari. Jadi akak diamkan saja perkara tu.

Hinggalah satu hari, akak tunggu suami akak balik dari bekerja dan setelah dia balik akak buat-buat tidur. Setelah akak pastikan suami akak sudah lena, akak pun selak kain pelekatnya dan akak terkejut sebab akak tengok ada kesan air mani yang hampir kering melekat di pangkal kemaluan dan di bulu kemaluan suami akak. Akak dah tak syak sesiapa lagi melainkan janda yang suami akak gilakan tu lah. Tetapi akak bersabar, mungkin itulah balasan atas dosa-dosa akak yang lalu.

Tetapi kemarahan akak semakin sampai ke kemuncaknya selepas akak terjumpa coli perempuan di dalam seluar kerja suami akak. Dari saiznya akak yakin itu adalah milik janda beranak 2 yang suami akak gilakan tu sebab saiznya berkali-kali ganda lebih besar dari coli milik akak. Siapa lagi yang mempunyai tetek sebesar itu di kampung tu selain si Halijah jahanam tu. Bila akak cium, hanya bau badan perempuan kutuk tu yang akak bau. Nampak sangatlah suami akak ni dah selalu berkubang dalam lubang janda tu. Mesti dia dah puas hisap dan ramas tetek janda pujaan dia tu. Kegeraman akak memang dah sampai ke kemuncaknya. Tapi akak tahu, kalau akak nak mengamuk satu kampung pun tak guna. Jadi akak simpan balik coli tu dalam seluar suami akak dan akak biarkan seluar suami akak tu tak berbasuh. Demi anak-anak, akak tahankan kesabaran akak sebab akak tahu ada cara lain yang akak boleh gunakan untuk melepaskan kemarahan akak.

Akak tahu akak dah tak bergetah macam dulu. Perut makin naik, peha makin besar dan lemak makin banyak. Tapi hanya ada satu sahaja senjata akak yaitu pungung akak. Bontot akak yang semakin lebar ni masih mampu menarik minat ramai lelaki. Akak sedar ramai lelaki yang perhatiannya tertumpu kepada punggung akak. Lebih-lebih lagi kalau akak ke pasar pakai kain batik. Memang ramai mata lelaki-lelaki miang yang tengok punggung akak yang montok dan melentik ni. Paling akak suka kalau baju akak terselak ke pinggang sebab bontot akak yang sendat dengan kain batik ni pasti nampak gebu dan licin sebab akak tak pakai seluar dalam.

Jadi adalah pada satu hari tu, suami akak tak kerja dan kami berbonceng ke pasar untuk membeli lauk. Sepanjang perjalanan akak tengok ramai lelaki yang duduk kat kedai kopi tu tak lepas mata tengok akak. Akak tahu kenapa sebab hari tu akak sengaja pakai baju yang sendat. Jadi baju akak tu terangkatlah ke pinggang dan bontot akak yang lebar dan montok ni menjadi tatapan mata meraka. Akak pula sengaja membonceng suami akak tu dengan sengaja melentikkan badan akak supaya bontot akak yang sendat dengan kain batik lusuh ni semakin nampak tonggek.

Semasa di pasar, akak berbelanja sorang-sorang sebab suami akak lebih suka melepak di kedai kopi berbual bersama kawan-kawannya sambil menunggu akak habis berbelanja. Jadi tengah akak sorang-sorang cari lauk tu, datang sorang lelaki yang menawarkan sayur pada harga istimewa kepada akak. Akak pun terus mengikutnya ke gerainya dan memilih sayur-sayur yang dijualnya untuk akak beli. Akak jeling-jeling juga kepada lelaki tu dan akak tengok dia khusyuk tengok punggung dan peha akak yang gebu dan montok ni. Akak tengok dia berkali-kali telan air liur. Apa yang akak tak boleh lupa, dia siap tanyakan akak nak ikan atau daging apa hari tu. Akak pun cakaplah yang akak nak beli ikan dan lepas tu dia hilang kejap dan muncul kembali dengan sebungkus plastik ikan untuk akak. Rupa-rupanya dia belikan ikan untuk akak. Katanya akak tak perlu jalan-jalan pilih ikan lagi sebab dia dah pilih ikan yang terbaik untuk akak. Jadi lepas dah berbelanja dikedainya akak boleh terus balik katanya. Baik betul hati dia. Tapi akak tahu dia baik ada makna tu. Akak tengok orangnya masih muda, hensem juga. Sambil akak memilih sayur akak pun berbual dengannya. Orangnya bernama Zamri dan baru berumur 28 tahun. Masih bertunang dan lagi 2 tahun baru akan berkahwin. Sepanjang akak berbual dengannya, akak tengok mata dia asyik memandang peha dan punggung akak.

Kemudian akak bergerak menuju ke bahagian dalam kedainya yang hanya muat untuk 2 orang sahaja. Akak tahu itu adalah kawasan larangan untuk pelanggan sebab akak tengok ada bekas yang penuh dengan duit. Tapi tujuan akak lain. Akak beritahu yang akak dah siap dan memintanya mengira bayarannya. Zamri meminta akak menunggu sekejap sebab dia tengah melayan beberapa pelanggan. Setelah selesai Zamri pun masuk ke dalam gerai dan ketika itu kami sedikit berhimpit. Akak sengaja buat-buat memandang luar gerai dengan badan akak membelakanginya. Tujuannya supaya Zamri dapat tatap puas-puas bontot akak yang sendat dengan batik lusuh ni. Tengah akak biarkan bontot akak mengadap Zamri, akak rasakan bontot akak sesekali tersentuh tangannya. Akak pun toleh dan rupa-rupanya bontot akak begitu hampir dengan tempat dia menyimpan wang. Akak tahu dia sengaja ambil kesempatan nak rasa kemontokan punggung akak. Zamri perasan yang akak menoleh kerana dia tersentuh punggung akak dan dia meminta maaf. Akak cuma tergelak kecil dan menyatakan yang akak tak kisah. Selepas dikira, akak dapati ikan yang dibelinya tadi diberikan percuma kepada akak dan sayur-sayur yang akak beli diberi separuh harga. Dihadapannya akak merenung wajahnya dan bertanya kenapa begitu baik kepada akak. Jawabnya ringkas. Sebab dia suka kepada akak. Bila akak tanya kenapa. Jawabnya sebab akak cantik. Ketika itu, akak tahu itulah masanya yang sesuai untuk akak kembali beraksi.

Dengan keadaan di dalam gerainya yang terkepung oleh meja-meja sayuran yang tinggi separas dada akak, akak tahu pasti tiada siapa yang nampak apa yang akak lakukan di dalam kawasan dalam gerai Zamri sekiranya akak menunduk atau mencangkung. Jadi untuk langkah pertama menggodanya, akak ucap terima kasih sambil tangan akak meraba bonjolan diseluarnya. Akak rasa kemaluannya cukup keras. Agaknya sebab tak tahan dengan akak. Zamri hanya tersenyum membiarkan. Kemudian akak berlutut di atas lantai dengan beralaskan potongan kotak dan mula membuka zip seluar Zamri. Kemaluan Zamri macam spring keluar dari seluar dan akak pun hisap kemaluannya. Zamri meminta akak berhenti dan menyuruh akak menonggeng macam anjing. Dia terus meraba dan mengusap bontot akak. Akak toleh kebelakang, akak tengok dia cium bontot akak. Lepas tu dia minta akak sambung hisap. Akak pun hisap sampailah kemaluannya berdenyut mengeluarkan air mani dalam mulut akak. Lepas dah selesai, akak pun minta diri untuk pulang dan akak juga memberikannya alamat rumah akak dan memberitahunya untuk datang pada waktu yang akak tetapkan, maksudnya ketika suami akak keluar kerja. Sepanjang perjalanan balik, akak tersenyum puas sebab dapat membalas dendam kepada suami akak sampai akak terlupa nak tengok gelagat lelaki-lelaki yang tengok kemontokan punggung akak yang tengah menenggek membonceng atas motor.

Esoknya Zamri datang ke rumah ketika anak-anak akak sekolah. Yang tinggal cuma yang paling kecil dan kakaknya yang sudah pulang dari sekolah tadika. Anak-anak akak leka bermain di laman rumah tak tahu ibunya ni tengah sedap beromen dengan Zamri dalam bilik. Kami bersetubuh penuh perasaan. Seluruh tubuh akak Zamri ratah sebaik mungkin. Akak tak malu untuk cakap bahawa akak rasa bangga dapat merasa penangan anak muda itu. Setiap rongga yang akak tawarkan dipergunakan sepenuhnya. Kenikmatan yang akak rasa lebih hebat jika hendak dibandingkan dengan lelaki-lelaki yang pernah akak ceritakan sebelum ini. Mungkin inilah rasanya kehebatan lelaki muda. Akak mengaku, akak pernah terdetik di hati andainya Zamri mengajak akak untuk kawin lari ke Thailand, pasti akak akan menurutinya. Namun nasib baik Zamri tak pernah ajak. Lagi pun akak tahu bahawa lelaki yang akak semakin cintai itu bakal dimiliki orang, jadi apa salahnya kalau akak serah dulu tubuh akak kepadanya puas-puas, sekurang-kurangnya taklah kempunan nanti. Akak tak mengharapkan apa-apa dari Zamri, bukan wang ringgit yang akak nak, bukan sayur-sayur percuma yang selalu dibawanya yang akak mahu, tetapi kenikmatan dihargai lelaki yang akak mahukan. Semuanya gara-gara marah kepada suami akak yang curang, akhirnya akak sendiri yang curang.

Benih yang Zamri semai di rahim akak menjadi dan akak pun mengandung. Akak yakin akak mengandung anak hasil benih Zamri sebab ketika akak dalam waktu subur, cuma Zamri sahaja yang berladang di tubuh akak. Suami akak rasanya lebih suka memetik betik diladang Halijah musibat tu. Ketika akak mengandung, suami akak selalu tak balik dan bagi macam-macam alasan. Sedangkan akak tahu yang dia sebenarnya tidur rumah janda celaka tu. Akak pun tak kisah sebab akak ambil peluang tu untuk benarkan Zamri bermalam di rumah akak. Biasanya dia datang lepas tengah malam, selepas anak-anak akak dah tidur.

Ketika kandungan akak hampir nak masuk bulan ke 9, Zamri pernah sehari semalam berkurung dalam bilik akak sebab tak tahan sangat dengan tubuh akak yang semakin membuyut dan dengan punggung yang semakin tonggek. Lubang bontot akak tak pernah kering dari air maninya sepanjang Zamri berada.

Selepas akak bersalin, akak bercuti sementara namun Zamri tetap datang, tetapi bukan untuk memadu kasih, hanya untuk melihat keadaan akak dan anaknya. Akak rasa bertuah kerana mempunyai kekasih seperti Zamri. Akak sedar beza umur kami memang jauh tetapi alangkah bahagianya kalau suami akak seperti Zamri.

Perhubungan kami akhirnya putus setelah Zamri naik pelamin bersama tunangannya. Hati akak memang seperti mahu menangis tetapi akak sedar siapa diri akak. Hanya menumpang teduh di bawah bumbung kasih yang Zamri sediakan sementara untuk akak. Pada malam perpisahan, Zamri menghadiahkan akak sebentuk cincin emas yang amat cantik. Cetakan 916 terpampang di dalam cincin melambangkan keaslian dan keikhlasan pemberiannya. Zamri berpesan supaya gunakan cincin itu jika akak berada dalam kesempitan dengan menggadaikannya kerana menurutnya cincin itu nilainya memang tinggi. Perpisahan kami diakhiri dengan kelelahan dan kelesuan tubuh akak yang semalaman mengangkang dan menonggeng dimasuki kemaluan Zamri.

Sebelum subuh menjelang, dengan hanya berkemban akak menghantar Zamri pulang hingga ke belakang rumah akak. Dalam gelap-gelap tu, kami berpelukan seperti tak mahu berpisah di tepi stor. Ketika itulah akak memintanya untuk melakukannya lagi demi yang terakhir kali. Zamri setuju dan meminta untuk menikmati lubang bontot akak dan dengan hanya berdiri memaut dinding stor, akak menonggeng dan menyerahkan punggung akak kepada kekasih hati akak tu. Zamri menyelak kain batik kemban akak dan menjolok kemaluannya ke dalam bontot akak. Akak menangis. Tetapi bukan kerana kesakitan, kerana akak sudah tidak merasakan lagi kesakitan disetubuhi sebegitu, hanya kenikmatan yang akak rasakan. Tetapi akak menangis sebab selepas akak merasakan denyutan kemaluannya melepaskan air mani di dalam bontot akak, akak tidak akan dapat bersamanya lagi. Dan pada ketika itulah, setelah kami berkasih-kasihan selama hampir 2 tahun, itulah saatnya dimana pertama kalinya kami mengucapkan perkataan cinta. Namun apakan daya. Akak semakin tak dapat tahankan perasaan. Akak menangis semahu hati sebaik merasa air maninya menyembur lubang bontot akak, petanda perpisahan antara kami.

Memang dah nasib akak. Selang seminggu Zamri kawin, suami akak dibelasah abang Halijah janda tu. Rupa-rupanya suami akak sudah membuntingkan si Halijah dan kandungannya diketahui keluarganya yang tinggal tidak jauh dari situ setelah mencecah usia 6 bulan. Akak punya mengamuk, bukan sebab dia curang, tapi sebab malu dan meminta dia menceraikan akak. Akhirnya akak diceraikan dan akak terus balik ke rumah orang tua akak.

Sepanjang menjanda, akak sibukkan diri akak dengan melakukan kerja-kerja rumah seperti mambantu mak akak di rumah. Walau pun adik akak yang bongsu ada di rumah dan sudah bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang, akak tetap membantu ibu dan ayah akak.

Kemudian akak mendapat kerja di bandar sebagai penjaga parking. Lebih kurang sebulan akak bekerja di situ akak berkenalan dengan Hamid. Dia merupakan seorang duda. Perhubungan akak dengan Hamid begitu cepat mesra dan kami selalu keluar bersama. Hamid yang tinggal bersama anak-anaknya jarang mengajak akak datang ke rumahnya bertemu anak-anaknya. Anak-anak Hamid semua sudah besar dan rasanya hampir sebaya dengan anak-anak akak. Perhubungan akak dengan Hamid akhirnya membawa ke atas ranjang selepas akak dipujuk untuk menemaninya dirumah ketika anak-anaknya menginap di rumah bekas isterinya. Hamid yang tua 5 tahun dari akak pandai memainkan peranan sebagai pasangan di atas katil. Kegersangan akak akhirnya terubat dan kami selalu melakukannya di hotel sekiranya anak-anaknya berada di rumah. Hendak melakukannya di rumah sewa akak rasanya tidak sesuai kerana adanya teman-teman serumah akak. Anak-anak akak memang akak tinggalkan di kampong atas permintaan ibu bapa akak dan akak balik menjenguk mereka seminggu sekali.

Hamid yang bekerja sebagai pegawai kerajaan nampaknya mempunyai banyak wang. Tetapi bukan itu yang akak mahukan, akak mahukan teman hidup. Akak memang mengharapkan pengorbanan akak menyerahkan seluruh tubuh akak kepadanya berbaloi dengan berakhir menjadi isterinya. Walau pun Hamid tidak pernah melakukan persetubuhan melalui jalan songsang, lantaran pula akak tidak pernah pula memintanya melakukannya. Tetapi Hamid mempunyai satu keinginan yang agak pelik bagi akak. Demi menurut kemahuannya, akak akhirnya memakai tudung kerana selama ini akak memang tidak pernah memakai tudung. Hamid gemar, malah nafsunya memuncak-muncak jika kami bersetubuh dengan keadaan akak yang memakai tudung. Akak tak sangka, ada juga manusia yang bersifat macam Hamid dalam dunia ni. Tapi sebab dah sayang, akak turutkan sajalah. Namun, lama kelamaan, akak semakin tertekan. Walau pun hampir setiap hari akak mengecapi kemaluan Hamid, tetapi apa yang akak rasakan adalah mulut akak lebih banyak menikmati kemaluannya berbanding lubang kemaluan akak.

Pernah akak mengugut untuk membuka tudung sekiranya dia terus begitu. Dia mengalah dan menurut kemahuan akak tetapi ianya hanya sementara. Akak akan kembali menjadi penghisap kemaluannya setiap hari. Apa guna menikmati kemaluan lelaki jika akak tidak dapat merasai keseronokannya.

Hamid pernah mengajak akak ke genting highland selama 3 hari. Harapan akak, di sana segalanya akan berubah dan akak akan kembali menikmati persetubuhan yang akak idamkan. Namun malangnya, selama 3 hari akak di sana, selama itulah akak menjadi penghisap kemaluannya. Akak akui, selama hampir 6 bulan akak bersamanya, perut akak lebih kenyang diisi air maninya berbanding air masak.

Namun segalanya berubah setelah secara tidak sengaja akak terlihat Hamid berjalan berpimpin tangan bersama seorang wanita. Akak lihat wanita yang dipimpinnya itu kelihatan seperti wanita Indonesia. Akak ekori mereka sehinggalah Hamid masuk menuju ke dalam tandas lelaki di sebuah pusat beli belah sementara pasangannya menunggunya di luar. Akak cuba dekat dan rapati wanita itu. Memang jelas, dari riak dan bentuk wajahnya, akak cam wanita itu dari indon. Tudung yang dipakainya jelas nampak tompok-tompok yang akak syak kesan air mani Hamid yang masih basah. Akak tinggalkan tempat itu dengan hati yang remuk.

Selang beberapa hari kemudian Hamid berjumpa dengan akak di tempat akak bekerja dan mengajak akak keluar. Akak malas nak layan dan hanya diamkan diri sahaja. Hamid akhirnya bosan dengan karenah akak dan akhirnya dia pergi situ. Sampai sekarang akak tak jumpa dia lagi.

Kemudian akak kembali menyendiri selama beberapa tahun. Kegersangan akak ubati dengan menyibukkan diri dengan tugas harian. Setiap minggu akak pulang ke kampung menjenguk anak-anak dan ibu bapa akak yang semakin tua. Pernah juga mak bapak akak suruh akak kahwin tapi hati akak macam dah tertutup untuk hidup bersama lelaki bergelar suami. Bagi akak cinta lelaki ini hanya lebih kepada nafsu.

Namun selepas hari jadi akak yang ke 40, akak telah bertemu dengan seorang lelaki yang benar-benar telah mengisi dan mengubah hidup akak hingga kini. Dia adalah Jefri, anak arwah pak Leman yang tinggal berdekatan dengan rumah mak bapak akak. Jefri merupakan anak bongsu kepada pasangan arwah Pak Leman dan Mak cik Rokiah. Jefri tinggal menemani ibunya Makcik Rokiah lantaran dirinya yang belum berkahwin. Banyak cerita yang akak dengar dari mak akak tentang si Jefri ni. Katanya, Makcik Rokiah berkali-kali memujuk Jefri untuk mencari pasangan hidup tetapi Jefri lebih suka membujang dan sentiasa sibuk terhadap kerjanya. Makcik Rokiah begitu risau anak bujangnya itu kerana umurnya sudah makin senja, takut tak dapat menimang cucu sebelum masanya tiba. Tambahan pula, Jefri ni umurnya sudah menjangkau 30 tahun. Muda sepuluh tahun dari akak. Selepas balik dari belajar di London, Jefri terus bekerja sebagai pengurus di sebuah syarikat besar di bandar. Akak tahu syarikat apa dia bekerja sebab syarikatnya tak jauh sangat dari pejabat syarikat akak bekerja.

Kerisauan Makcik Rokiah akhirnya menjadi kenyataan. Beliau meninggal dunia akhirnya dan tak sempat melihat anak bongsunya berkahwin, apatah lagi nak menimang cucu bongsu. Kesian juga dengan makcik Rokiah.

Akak berkenalan dengan Jefri sewaktu hari raya ke dua. Sewaktu akak sedang melintasi depan rumah pusaka orang tua Jefri, akak lihat Jefri ada duduk di pangkin di depan rumahnya melihat akak berjalan menuju ke jalan besar. Akak nak balik ke bandar sebab esoknya akak kena kerja. Dia hanya tersenyum dan matanya tak lepas memandang akak. Akak juga membalas senyumannya dan langsung tak terniat apa-apa di hati akak ketika tu. Maklumlah, mak bapak Jefri tu adalah kawan mak bapak akak dan walau pun rumah keluarga kami tak bersebelahan tetapi kami tetap jiran tetangga.

Tengah akak tunggu bas atau teksi hampir 3 jam, akak jadi boring. Akak pun berniat untuk balik ke rumah dan mintak adik beradik akak yang masih ada dirumah menghantar akak balik ke bandar. Tengah akak melalui depan rumah Jefri, akak lihat Jefri tengah memakai kasut dan dia terpandang akak lalu menegur akak. Akak pun mengatakan bahawa bas dan teksi tiada satu pun yang lalu walau pun dah hampir 3 jam akak tunggu. Kemudian Jefri menawarkan untuk menghantar akak ke bandar. Akak yang kelegaan menerima tawaran dia tu.

Sepanjang perjalanan, kami banyak berbual tentang diri masing-masing. Jefri tahu akak ni janda. Dia banyak memberikan akak dorongan dan semangat sepanjang kami berbual. Malah dia asyik memuji kecantikan akak. Kembang jugaklah akak masa tu. Tapi nak dibandingkan dengan dirinya, akak rasa akak terlalu jauh bezanya. Bukan setakat umur, malah latar belakang masing-masing juga jauh berbeza. Akak bukannya orang yang sekolah tinggi. LCE pun cukup-cukup makan. Lainlah dengan Jefri tu, lulusan dari Universiti kat London sana tu. Bukan calang-calang orang yang dapat ke sana. Keluarga dia pula memang dari keturunan orang yang baik-baik. Semua abang-abang dan kakak-kakaknya berkelulusan tinggi dan kerja bagus, termasuklah si Jefri ni. Mak bapak dia pulak memang orang yang berjawatan di kampung dan memang dikenali ramai. Jadi antara akak dengan dia memang macam langit dengan bumi. Tapi akak tak sangka pula rupanya Jefri ni pun ada hati kat akak. Mula-mula akak agak-agak je lah sebab dari kata-katanya, macam nak mengorat akak. Suaranya lembut, bahasanya indah. Hmm… lelaki…

Tapi akak jeling-jeling juga, tengok kot-kot matanya mencuri pandang sesuatu pada tubuh akak. Ramalan akak benar. Matanya asyik mencuri pandang tubuh gebu akak. Baju kurung raya akak yang diperbuat dari satin merah jambu yang akak pakai semasa tu memang akak sengaja tempah muat-muat ikut bentuk tubuh badan akak yang montok ni. Jadi sesetengah bahagian tubuh akak memang terserlah lah montoknya sebab sendat dengan baju kurung yang licin tu, macam lengan, perut, tetek dan peha. Jadi bahagian-bahagian tu lah yang menjadi sasaran mata nakal anak muda tu. Akak jeling juga kelengkang dia, nampaknya bonjol semacam je. Akak syak dia dah tak tahan kat akak. Mungkin cuma dia malu je nak mulakan. Akak pun takkan nak mulakan, kalau dengan si Zamri tu dulu lainlah. Itu sebab akak nak balas dendam kepada bekas suami akak. Tetapi dengan Jefri ni akak memang malu sangat. Sebabnya akak dah bagi tahu tadi. Satu lagi, sebab akak rasa akak ni dah terlalu tua untuknya. Tubuh akak dah tak slim macam dulu. Perut makin naik, tetek walau pun makin gebu tapi dah tak tegang macam dulu. Lengan dan makin berlemak, samalah jugak dengan peha akak ni, dah makin besar dengan lemak. Bontot akak yang lebar ni pun dah semakin berlemak, cuma kelebihannya lemak tu buatkan bontot akak makin tonggek. Hi Hi. Malu juga akak nak mengaku keadaan diri akak masa tu. Tapi buat apa nak malu. Korang pun bukannya kenal akak pun. Lagi pun Jefri tu bagi akak terlalu hensem bagi akak. Tak ada lelaki yang pernah menjalinkan hubungan dengan akak sehensem dia. Akak pun rasa ramai perempuan kat sana tu tergila-gilakan dia. Apalah sangat akak ni nak dibandingkan dengan dia.

Akhirnya kami pun tiba di rumah sewa akak. Kawan-kawan akak masih cuti kat kampung jadi malam tu akak sorang je lah yang tinggal kat rumah sewa. Akak pelawa Jefri masuk dan dia pun dengan malu-malu masuk. Akak buatkan dia air selepas akak tanggalkan tudung merah jambu akak ke atas kerusi di dapur. Akak keluarkan kerepek pedas dan hulur kat dia. Lepas tu kami berborak-borak kosong. Akak pun ke dapur sebab nak basuh balang kuih raya yang dah kosong. Tapi tengah akak kat sinki, Jefri datang dan hulurkan sebelah tangannya ke arah air paip yang tengah mencurah sambil badannya merapati badan akak. Dengan selambanya dia meminta akak tolong mencuci tangannya. Akak yang mulanya ingat dia bergurau tu pun mengusik la betapa malasnya dia nak cuci tangan sendiri. Rupa-rupanya dia betul-betul. Selain anak akak, itulah pertama kali akak cucikan tangan orang. Memang akak takkan lupakan saat-saat tu. Lebih-lebih lagi masa akak cucikan tangannya tu, badan Jefri semakin rapat menghimpit badan akak dan akak jelas dapat rasa bonjolan kelengkangnya yang keras tu menekan pinggul akak. Tangan akak rasa terketar-ketar semacam masa tu. Akak rasa malu sangat. Akak cuma diam sambil tangan akak cuci tangannya dengan lembut. Debaran dada akak memang tak pernah akak rasakan macam hari tu.

Tiba-tiba akak rasa tangan Jefri memaut pinggang akak. Kemudian tangannya mengusap belakang tubuh akak. Tangannya turun naik tubuh akak yang sendat dengan baju kurung yang licin tu. Hembusan nafasnya menerjah lembut ke telinga akak. Rambut akak di hidunya dalam dan dia mengucup kepala akak. Akak jadi bingung. Kemudian Jefri berkata,

"Lamanya akak basuh tangan saya. Dah siap?"

Akak serta merta jadi panik. Akak teruskan lepaskan tangan Jefri dan terus tutup paip. Akak cuba pergi dari situ dengan harapan dapat redakan debaran itu. Tapi Jefri cepat je memegang lengan akak. Dia berkata lembut sambil menghampiri akak dan menyatakan bahawa betapa empuk dan lembutnya tubuh akak. Akak diam tak terkata. Memang akak tak tahu nak buat apa masa tu. Kalau dulu akak bukan main lagi kalau dapat peluang macam tu, tapi hari tu akak sendiri pun tak tahulah kenapa akak macam malu sangat dan tak tahu nak buat apa.

Jefri berdiri depan akak. Dagu akak di dongakkan dan akak memandang mukanya yang cukup hensem. Perlahan-lahan wajahnya semakin hampir ke muka akak dan dia akhirnya memberikan kucupan yang sungguh hangat ke bibir akak. Akak membalas kucupannya. Lidah kami bersatu. Kami berpelukan dan saling meraba. Bontot akak di usap dan di ramasnya geram. Ciuman Jefri turun ke leher akak dan kemudian ke lengan akak yang gebu dan sendat dengan baju kurung yang licin tu. Tanganya mula meraba tetek akak dari luar baju. Kemudian Jefri beralih kebelakang akak. Tubuh akak dirangkulnya. Perut dan tetek akak saling berganti diraba tangannya sementara bonjolan yang akak rasakan tadi semakin kuat menekan tubuh akak dan semakin turun ke punggung akak.

Akak hanya diam. Berdiri membiarkan Jefri meneroka seluruh tubuh akak. Ciumannya turun dari rambut ke belakang badan akak. Seterusnya ke pinggang dan akhirnya ke punggung akak. Akak dapat merasakan tangannya menyingkap baju kurung akak ke pinggang. Perlahan-lahan akak merasakan hembusan nafas yang hangat menerjah kuat menembusi kain dan seluar dalam akak. Hidungnya akak rasakan seolah ingin tenggelam di dalam belahan punggung akak. Kain akak di selak ke atas. Seluar dalam akak dilucutkan ke lantai. Akak terfikir, adakah itu benar atau mimpi. Kelengkang akak rasa semakin licin. Akak akui akak semakin berahi dengan tindakan Jefri. Belahan punggung akak di jilat dan lubang bontot akak juga turut merasakan seolah dikorek lidahnya. Jilatannya turun ke lubang kemaluan akak. Akak secara spontan menundukkan badan macam memberi laluan. Apa yang akak rasa itulah yang akak tuliskan disini. Perasaan akak juga turut hanyut dalam jilatan lidah Jefri di kemaluan akak. Kali ni lubang kemaluan akak pula terasa seperti dikorek lidahnya. Akak mengaku, ketika itu akak tak malu untuk mendesah dan merengek. Sebab sedapnya memang luar biasa. Pulak tu, akak dah lama tak merasa kenikmatan diperlakukan sebegitu.

Kemudian Jefri bangun, dan meletakkan sesuatu yang hangat di lubang kemaluan akak. Akak tahu apakah dia. Dia ingin menyetubuhi akak. Akak seperti dipukau. Akak membiarkan dia memasukkan kemaluannya sedikit demi sedikit ke dalam lubang kemaluan akak hingga akak rasakan bulu jembutnya rapat bersatu dengan punggung akak. Pinggang akak dipegang dan Jefri mula menghayun kemaluannya keluar masuk kemaluan akak. Kemaluan akak menikmati setiap hayunan kemaluannya keluar masuk. Kekerasan kemaluannya mendorong akak untuk mengerang tanpa segan silu lagi. Malah, tak malu untuk akak katakan di sini bahawa akibat terlalu sedap, akak tak malu memintanya melajukan hayunan. Semuanya kerana akak kenikmatan. Permainan yang Jefri mulakan memang berjalan agak lama. Akak sendiri merasakan kaki akak semakin lenguh dan memintanya untuk melakukan di bilik.

Jefri mendukung akak masuk ke bilik yang akak tunjukkan. Dengan baju kurung satin merah jambu yang masih sendat mambalut tubuh akak, Jefri kembali menjolok tubuh akak. Akak yang terlentang hanya mampu mengangkang menerima setiap tusukan kemaluannya yang keras itu menjolok lubang kemaluan akak. Akak memeluk Jefri tanda akak hampir sampai ke puncak. Jefri seakan tahu dan semakin melajukan lagi hayunannya. Akhirnya akak inzal dengan sungguh nikmat sekali.

Kami diam sekejap. Kemaluan Jefri masih keras dalam kemaluan akak. Akak memeluk Jefri penuh nafsu dengan nafas yang tercungap-cungap. Akak tahu dia masih belum melepaskan air maninya. Kemudian Jefri bertanyakan adakah akak mahukannya lagi. Akak hanya mampu mengangguk dan meminta Jefri bangun sekejap. Jefri menurut sahaja. Akak menonggeng di atas katil. Kain baju kurung akak selak ke pinggang. Akak capai kemaluan Jefri dan letakkan di lubang bontot akak sambil akak bertanyakan kepadanya adakah dia sudi jika akak merelakan. Jefri terus menjolok bontot akak tanpa menjawab soalan akak.

Kemaluan Jefri yang keras tu keluar masuk bontot akak dengan agak perlahan. Tetapi lepas sahaja dia dengar akak minta dia buat laju-laju macam biasa, Jefri pun terus melajukan hayunan macam yang akak nak. Akak lentikkan badan akak. Bontot akak yang lebar tu akak tonggekkan lagi biar sedap sikit bila kena henjut laju-laju macam tu. Akak rasa kemaluan Jefri dah macam nak meletup kembangnya dalam lubang akak. Kerasnya bukan main. Akak tahu dia dah nak keluar mani. Akak toleh Jefri yang tengah syok membalun bontot akak. Muka Jefri akak tengok dah merah padam macam udang bakar. Akak tanyakan kepadanya adakah dia dah terasa nak keluar mani dan dia cuma angguk je. Dengan penuh menggoda akak minta dia lepaskan sahaja air maninya di dalam dan serta merta lepas tu akak tengok Jefri kejang. Bontot akak dijoloknya dalam-dalam. Senak juga rasanya. Tapi yang sedapnya bila akak dapat rasakan kemaluannya berdenyut kuat dalam lubang bontot akak. Air maninya yang panas akak rasa macam nak penuhkan lubang bontot akak. Akhirnya Jefri terkapai atas badan akak yang masih menonggeng. Dia bisik ke telinga akak yang akak ni dahsyat gila.

Petang tu akak pujuk Jefri supaya tidur di rumah sewa akak tu je. Mula-mulanya Jefri macam keberatan. Tapi lepas akak cakap yang akak nak hisap kemaluan dia sampai lepas dalam mulut akak, dia akhirnya setuju.

Malamnya kami keluar tengok wayang. Tak ramai orang yang datang panggung sebab masih hari raya. Jadi kami ambil kesempatan untuk bercumbu sekali dalam panggung. Akak yang duduk sebelah Jefri rebah dalam dakapannya. Tangan akak bermain-main di kemaluannya yang akak keluarkan dari zip seluarnya dan tangan Jefri tak jemu-jemu meraba tubuh akak yang gebu ni. Kepala akak yang bertudung rebah di dadanya. Dalam samar-samar tu akak tengok kemaluannya keras dilancap tangan akak. Jefri meminta akak menghisap kemaluannya. Akak cakap akak segan dan rasanya lebih bagus kalau buat dalam kereta. Jefri terus ajak akak keluar ke tempat parking.

Dalam kereta akak hisap kemaluan Jefri. Tudung sutera hadiah Hamid yang akak pakai ketika tu akak gunakan untuk menggosok dan melancapkan kemaluannya. Akak tengok muka Jefri berkerut tahan sedap bila akak buat macam tu. Kemaluannya makin keras dan kepalanya makin kembang. Jefri usap pipi akak yang gebu ni. Dia kata akak cantik. Akak terus kolom kemaluan Jefri. Dia mula masukkan tangan dalam seluar erobik akak. Bontot akak yang licin sebab tak pakai seluar dalam di ramasnya. Sesekali akak keluarkan bunyi yang mengghairahkan supaya dia lebih nikmat. Tak sampai 10 minit akak kolom kemaluannya, meluru air mani Jefri yang likat tu ke kerongkong akak. Akak teruskan hisap kemaluan Jefri yang tengah memancut-mancut dalam mulut akak tu. Terkujat-kujat Jefri bila akak buat macam tu. Akak terus hisap kemaluannya sampai habis air maninya akak telan.

Akak bangun dan lap mulut akak dengan tudung. Jefri kucup dahi akak dan bagi tahu akak yang dia sayang akak. Dia kata dia tak nak perhubungan antara dia dan akak berakhir separuh jalan. Sambil dia simpan balik kemaluannya, dia kata dia nak melamar akak. Akak terkedu bila dengar dia cakap macam tu. Perasaan akak berbelah bagi antara percaya dan tidak. Akak cuma diam je. Jefri pula macam tahu je akak tak berani nak bagi keputusan. Kemudian kami pun balik ke rumah sewa.

Beberapa hari lepas tu, akak tengok ada sejambak bunga kat atas meja akak di pejabat. Akak tengok siapa pengirimnya. Nama Jefri terpampang depan mata akak. Rasa kaget ada, tersentuh pun ada. Siap bagi nombor telefon pejabat lagi tu. Akak pun guna telefon public telefon dia. Bila Jefri angkat telefon, akak rasa gugup dan kelu lidah akak. Cuma kata-kata terima kasih je yang lancar lidah akak ni sebut. Jefri kata dia nak ambil akak balik kerja. Akak setuju je.

Malam tu, lepas Jefri ambil akak balik kerja, kami terus ke hotel. Masuk je ke hotel, kami terus berpelukan dan menanggalkan pakaian masing-masing satu persatu. Kami akhirnya telanjang bersama-sama. Tanpa seurat benang, kami berpimpinan tangan menuju ke bilik mandi dan kami mandi sama-sama.

Lepas mandi, dengan berkemban tuala akak peluk Jefri yang tengah belek-belek otot lengan dan dadanya di depan cermin. Jefri senyum memandang akak. Dahi akak dikucupinya lembut. Kemudian dia bertanyakan adakah akak suka dengan bunga yang dia hantar siang tadi. Akak kata akak suka sangat dan bila dah kering nanti akak kata akak akan simpan sekuntum dalam diari akak sebagai penanda buku. (Sampai sekarang akak simpan)

Jefri pimpin tangan akak menuju ke katil. Tuala yang akak pakai dilucutkan ke lantai. Akak telanjang bulat depan dia. Jefri usap bahu akak, usap tetek akak dan perut akak. Akak kata akak gemuk sambil ketawa kecil. Jefri kata akak tak gemuk, tapi montok dan sedap. Akak tengok kemaluannya dah menonjol menongkat tuala yang dipakainya. Akak pegang kemaluannya dari luar tualanya. Kerasnya bukan main. Akak lucutkan pulak tualanya dan akhirnya kami berdua berdiri telanjang bulat di tepi katil. Akak naik merangkak ke atas katil, mempamerkan punggung akak kepada Jefri. Jefri menampar manja punggung akak dan ikut naik ke katil. Kami mula bercumbuan. Tak pernah akak rasa sebahagia itu.

Kami bersetubuh penuh romantis. Tubuh kami yang telanjang bulat bersatu di atas katil tanpa dilindungi apa-apa. Kemaluan Jefri akak rasakan hangat merodok kemaluan akak dalam kedinginan aircond bilik hotel. Akhirnya akak keletihan kepuasan, disusuli Jefri melepaskan air maninya di atas perut akak. Kami berpelukan hingga terlena sampai tak daya nak matikan lampu.

Esoknya kami mengulangi lagi perbuatan kami itu. Kali ini dihotel yang berlainan. Setelah kami kepuasan melayarkan bahtera, kami berbual mesra dengan akak berada dalam dakapannya. Jefri kemudiannya mengambil sesuatu dari dalam kocek seluarnya yang tersadai atas lantai dan menghulurkannya kepada akak. Ianya sebuah kotak kecil yang biasanya tersimpan cincin. Akak buka kotak kecil itu. Memang benar tekaan akak, sebentuk cincin emas bertatahkan berlian bersinar di depan mata akak. Akak rasa keberatan untuk menerimanya. Akak beritahu Jefri bahawa akak lakukan semua itu bukan untuk harta dan wang ringgit, tapi untuk Jefri semata-mata. Jefri pula mengatakan sesuatu yang benar-benar mengejutkan akak sekali lagi. Dia memberitahu bahawa cincin itu adalah sebagai tanda ingatan darinya dan dia melamar akak menjadi isterinya. Akak serta merta terharu mendengar kata-katanya. Jefri memberitahu bahawa dia benar-benar mencintai akak dan sanggup lakukan dan serahkan apa sahaja untuk memiliki akak. Akak sedih mendengar pengakuan anak muda itu. Akak usap pipinya dan memberitahunya bahawa akak bukan tidak mahu tetapi akak tidak sepadan dengannya. Jefri merayu agar akak menerima cintanya. Dia genggam tangan akak, dia kucup tangan akak. Sekali lagi dia merayu agar akak menjadi suri hatinya. Akak tak sedar bila air mata akak keluar. Apa yang akak ingat, akak benar-benar sedih dengan ketulusan hati anak muda itu. Akak letakkan cincin itu di dalam tangannya dan akak terus rebah di dadanya sambil memeluknya erat.

Dalam esakan dan deraian air mata, akak ceritakan kepadanya siapa diri akak. Akak ceritakan siapa sebenarnya bapak kandung anak bongsu akak. Akak ceritakan kepadanya apa sebenarnya status anak sulong akak. Akak ceritakan segala pekung akak, segala kehinaan hidup akak. Akak berterus terang kepadanya bahawa akak tidak sepadan dengannya. Selain dari umur kami yang sungguh jauh jaraknya, tubuh akak terlalu kotor untuknya. Akak menangis mendedahkan siapa diri akak.

Jefri peluk akak dengan lembut sekali. Kepala akak dikucupnya berkali-kali dan kemudian dia berkata bahawa dia tidak menyesal memilih akak walau siapa pun akak sebenarnya. Dia mengatakan bahawa dia ikhlas ingin memiliki akak. Akak terharu. Akak tak pernah terfikir perhubungan antara akak dan dia boleh sejauh itu. Berkali-kali akak mengatakan bahawa akak juga menyintainya sepenuh hati akak. Hingga nyawa sekali pun sanggup akak serahkan untuknya, tetapi untuk menjadi permaisuri hatinya, akak memang tidak dapat menerimanya. Berkali-kali akak memohon maaf kepadanya. Akak menasihatinya supaya carilah isteri dari kalangan orang yang baik-baik, tidak seperti akak. Bagi akak, hidup akak dengan dirinya umpama langit dan bumi. Hanya bersatu di tengah-tengah, antara nampak dan tidak.

Lama Jefri terdiam. Pelukannya masih lagi erat. Sesekali tubuh akak diusapnya lembut membuatkan akak terasa semakin sebak. Akhirnya Jefri bersuara. Dia mengatakan bahawa jika itulah kehendak akak, maka dia tidak akan memaksa. Tetapi biarlah perhubungan kami ini terus berkekalan selama mana dia masih mampu bernafas untuk mencintai akak. Akak melepaskan pelukannya. Akak kucup tangannya. Akak memohon maaf kerana tidak dapat menunaikan niat sucinya. Namun akak berjanji kepadanya bahawa akak akan tetap terus setia kepadanya. Jefri cuma tersenyum. Cincin dikeluarkan dari kotaknya dan perlahan-lahan Jefri menyarungkannya ke jari akak. Jefri meminta akak agar menyimpan cincin itu seumur hidup akak dan secara rasminya pada malam itu, akak menjadi isterinya yang tidak sah. Katil hotel seolah menjadi pelamin kepada dua tubuh pengantin yang bersanding telanjang.

Sebulan selepas itu, kami berbulan madu ke Australia. Akak memberitahu kepada keluarga akak bahawa akak kursus di Kuala Lumpur selama seminggu, sedangkan kami mengecapi perasaan sebagai pengantin baru di negara orang. Walau pun hakikatnya secara zahir, akak bagaikan perempuan simpanannya, namun sebaliknya, akak adalah isterinya yang sentiasa setia untuk berkhidmat kepadanya.

Setahun selepas itu, Jefri akhirnya berkahwin dengan gadis pilihannya. Orangnya nampak baik dan sungguh sopan. Akak tumpang gembira kerana akhirnya Jefri mendirikan rumahtangga secara sah, walau pun di hati akak ada sedikit rasa cemburu terhadap isterinya. Namun hubungan kami tetap berjalan seperti biasa. Akak masih tetap setia menjadi isteri gelapnya. Lebih-lebih lagi selepas akak tinggal menyewa sendirian di rumah sewa yang Jefri sediakan.

Selama bertahun-tahun akak menjadi 'isterinya', nafsu Jefri kepada akak tidak kunjung padam. Malah dia seboleh-boleh cuba mencari peluang untuk bersama akak walau pun akak tahu risiko yang ditanggungnya adalah amat besar. Lebih-lebih lagi setelah dia mempunyai 3 orang anak. Akhirnya Jefri memberikan tawaran yang sangat bermakna buat akak. Demi cintanya kepada akak yang tak kunjung padam, Jefri menawarkan akak untuk bekerja di rumahnya sebagai pembantu rumah, walau pun bagi kami ianya hanyalah sebagai mainan wayang asmara kami berdua. Akak menerimanya dan terus berpindah menetap di kediaman Jefri.

Hingga kini, sudah 8 tahun akak 'bekerja' sebagai pembantu rumah Jefri dan keluarganya, kasih sayangnya kepada akak masih tetap seperti dulu. Secara diam-diam, Jefri menghadiahkan akak pakaian-pakaian yang cantik, tudung-tudung sutera yang mahal serta pakaian-pakaian yang dia ingin sekali akak memakainya sewaktu bersetubuh dengannya. Malah produk-produk kecantikan yang sesuai dengan kulit dan tubuh akak turut dibelikannya. Di hadapan isterinya, Jefri melayan akak dengan hormat seperti akak ini kakaknya, tetapi dibelakang isterinya, akaklah sebenarnya isteri yang benar-benar dicintainya sepenuh hati. Oleh sebab itu, Jefri menggalakkan isterinya terus bekerja dan tidak menghalang sekiranya isterinya bertanyakan adakah perlu menerima tawaran kenaikan pangkat, kerana sudah tentu kesibukan isterinya akan memberi lebih ruang kepada kami berdua untuk menjalin hubungan sebagai suami istri.

Lebih kurang bulan lepas, perbuatan kami hampir-hampir diketahui isterinya. Jefri yang memang selalu balik kerja awal seperti biasa bercumbu rayu dengan akak. Atas keinginannya, akak memakai baju kurung berwarna merah jambu yang licin yang akak pakai sewaktu pertama kami menjalinkan hubungan beberapa tahun dahulu. Walau pun sudah agak ketat terutama di bahagian punggung dan perut, akak pakainya juga demi sayangnya akak kepada 'suami' akak tu. Dengan memakai tudung, akak disetubuhi penuh keberahian di ruangan dapur. Dengan hanya menyingkap kain akak ke pinggang, Jefri menujah bontot akak yang hanya berdiri menonggeng dan berpaut pada mini coffee bar setelah akak kepuasan mencapai puncak nikmat dengan terkangkang di atas meja makan. Sambil kemaluannya menjolok lubang bontot akak, tangannya tak henti mengelus seluruh tubuh akak yang berbaju kurung ketat itu. Lubang yang boleh dikatakan sentiasa sibuk menerima kehadiran kemaluannya itu dijolok penuh nafsu. Akak mengerang kenikmatan menikmati kemaluannya yang tak kenal jemu meneroka setiap rongga tubuh akak. Akhirnya akak merasakan kemaluannya berdenyut keras melepaskan air maninya di dalam bontot akak. Sedang Jefri berkhayal menikmati saki baki puncak kenikmatan di dalam bontot akak, kedengaran bunyi kereta isterinya masuk ke garaj. Kelam kabut Jefri mencabut kemaluannya dan segera dia menyembur penyembur nyamuk di ruangan dapur bagi menghilangkan bau hasil persetubuhan kami. Akak pula tergesa-gesa menuju ke bilik yang juga terletak di bahagian dapur dan menyalin pakaian yang sesuai dipakai sewaktu isterinya ada di rumah. Kemudian kedengaran suara isteri dan anak-anaknya memberi salam diikuti bunyi pintu rumah dibuka Jefri. Memang nasib kami baik hari tu dan ia mengajar kami supaya lebih berhati-hati.

Kini sudah seminggu isterinya berada di luar negara mengikuti kursus. Dan selama seminggu jugalah akak menjadi miliknya yang mutlak tidak kira siang dan malam. Termasuk hari ini, sudah dua hari akak bersarapan daging kemaluannya di meja makan dan sudah tentu air maninya yang hangat menjadi minuman yang istimewa buat akak. Kami melakukannya selepas anak-anaknya menaiki bas ke sekolah. Baju kurung merah jambu yang ketat dan licin itu kini tinggal sejarah kerana sudah koyak rabak akibat kerakusan kami bersetubuh sepanjang hari pada hari pertama isterinya meninggalkan negara. Dan seperti biasa, selepas ini akak perlu menyediakan makanan tengah hari yang istimewa buat suami kesayangan akak kerana selama isterinya berada di luar negara selama sebulan kami akan makan tengahari bersama-sama. Pada malamnya pula, setelah anak-anaknya tidur, akak perlu melayani suami akak seperti malam-malam sebelumnya.

Akak rasa cukuplah sampai disini sahaja. Terima kasih Zamri kerana cincin yang kau berikan kepada akak dahulu akak telah gadaikannya untuk mendapatkan komputer riba yang sedang akak guna sekarang. Teringat kepada Zamri, teringat pula kain batik yang akak pakai sekarang ni. Dah berbau masam rasanya sebab termasuk hari ini, sudah tiga hari Jefri mahu akak memakainya kerana nafsunya begitu memuncak melihat punggung akak yang lebar dan tonggek ini sendat di dalam kain batik lusuh yang akak pakai sekarang. Keberahiannya begitu memuncak hingga telah melepaskan benihnya di dalam kemaluan akak sejak dari hari pertama akak memakainya semenjak ketiadaan isterinya. Memang ada kerisauan di hati kami, namun nafsu melupakan segalanya. Ahh.. Biarlah keadaan yang menentukan..

1 comment: