Tuesday, May 24, 2011

[kl-bogel] Pak Din Dusun

Ini kisah warga emas yang tinggal di sebuah kampung terpencil di kenali baik oleh warga desa kerana ringan tulang. Lelaki duda kematian isteri itu dikenali sebagai Pak Din oleh warga desa. Walaupun mempunyai rumah di kampung tapi Pak Din seronok tinggal di pondok kecil yang dibinanya di tengah dusun buah-buahannya.

Pagi itu sungguh damai. Selepas subuh Pak Din sudah berada di bawah pokok duriannya yang berbunga lebat. Pak Din mendongak ke atas dan berharap bunga-bunga itu akan memutik dan menhasilkan durian yang lebat. Pak Din sedikit kecewa kerana walaupun berbunga lebat tapi tidak menghasilkan buah yang banyak pada tahun lepas. Dia berharap pada tahun ini pokok-pokok duriannya itu akan berbuah lebat.

Pak Din terasa ingin kencing. Dia memaling mukanya ke kiri dan kanan melihat kalau-kalau ada orang yang memandang ke arahnya. Selepas dia yakin tiada siapa di situ, Pak Din menghampiri perdu durian. Dia membuka zip seluarnya dan menarik batang pelirnya keluar. Dengan selesa dia mengosongkan pundi kencingnya.

Pak Din merenung batang pelirnya yang sedang mengeluarkan air kuning. Batang hitam berkerut itu diperhati. Dia tersenyum, dalam hati dia berbisik. “Untunglah engkau kote dapat merasa lubang janda muda”.

Pak Din mempunyai seorang peminat setia, iaitu seorang janda muda beranak satu. Janda berusia 28 tahun yang bernama Milah itu sering berkunjung ke dusun Pak Din dan dilihat mesra berbual. Sekali pandang Pak Din dan Milah bagaikan bapa dan anak. Kerap juga Milah membawa juadah bila berkunjung ke pondok Pak Din.

“Milah, burung aku ni sudah bangun sejak subuh tadi. Sampai sekarang ni tak mau pula dia tidur.” Pak Din bersuara bila Milah sudah menapak anak tangga podok duriannya.

“Pak Din perlu bantuan ke?” Milah bersuara manja.

“Kalau kau tak bantu alamat tak tidur-tidurlah dia.”

Pak Din menarik kain sarung yang dipakainya. Batang Pak Din yang hitam, panjang dan lebar itu sudah menegang. Milah merenung batang tua yang berwarna hitam kemerahan itu. Sudah beberapa kali batang hitam berurat itu menyembuhkan rasa gersangnya. Dia membiarkan saja bila Pak Din memeluk badannya. Dia tidak membantah bila Pak Din merebahkannya ke lantai papan yang beralas tikar mengkuang. Mila merasa semakin tidak berdaya apabila tangan Pak Din menyelak kainnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekelip mata saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembab. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, orang tua itu terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan tua Pak Din masuk ke celah kangkang Milah, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya. Ada juga rasa was-was dalam hati Milah bimbang perlakuan mereka diketahui orang. Namun dia amat dahagakan seks. Dah lama dia tak dapat bersama lelaki yang dapat memuaskannya. Suaminya yang merupakan pendatang asing dari indon telah dihantar pulang ke seberang.

"Aah..," Milah mengeluh bila merasakan jari orang tua itu menggentel klitorisnya.

Tanpa disedarinya Pak Din mulai bergerak ke bawah. Pak Din mengangkangkan peha Milah. Muka Pak Din hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembab itu. Milah dapat merasakan kedua belah tangan Pak Din memegang bahagian dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Milah tersentak apabila mulut Pak Din tiba-tiba mengucup bibir farajnya. Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Milah terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan. Air hangat makin banyak membanjiri kelopak faraj Milah. Bagaikan musafir di padang pasir, Pak Din meneguk air cinta tersebut bagi menghilang dahaga nafsunya.

Kemudian orang tua itu menindih tubuh Milah yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan burit janda muda yang cantik tersebut. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan. Tangan Milah ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Milah itu Pak Din terus menekan batangnya masuk ke dalam perigi Milah. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aaaah....." Milah mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah lubang Milah dengan batangnya orang tua itu juga tidak henti-henti menghisap puting tetek Milah. Punggung Milah bergerak rancak apabila kolam nafsunya digerudi dengan begitu sekali oleh lelaki tua yang masih gagah itu. Dia mengerang tak henti-henti. Lubangnya berdecik-berdecik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasuk dan mengeluarkan batangnya. Punggung Milah terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh tua Pak Din. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Din mula memancut di dalamnya. Rahimnya yang gersang diairi dengan air cinta Pak Din.

Milah terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Betapa enaknya bermain di tengah rimbunan dusun dan dilayan begitu gagah oleh lelaki berumur 60 tahun. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama Pak Din berpuasa dan bertapa sejak kematian isterinya. Atau mungkin khasiat akar-akar kayu, ulam-ulaman dan rebusan tongkat ali menjadikan Pak Din tetap juara yang gagah. Dia masih mampu mengimbangi janda yang masih muda itu. Malah Milah yang tercungap-cungap dibelasah Pak Din.

Selepas berehat seketika Milah meminta izin untuk pulang. Pak Din memberi ciuman perpisahan di pipi gebu Milah. Milah tersenyum manja dan berjalan pulang penuh kepuasan. Malam itu dia tidur dengan nyenyaknya. Mimpi indah bertandang dalam tidurnya. Seorang putera gagah berkuda putih berlari-lari mengejarnya di padang luas di kaki gunung bersalji. Dia yang berpakaian seorang puteri cantik berlari anak dikejar putera. Bila tertangkap mereka berdua bergulingan dan berasmara di taman cantik berbunga indah. Kupu-kupu yang berterbangan dan burung-burung yang berkicau merdu menjadi saksi dua insan tersebut memadu asmara.

Besoknya Milah bangun kesiangan. Ibunya yang akan berangkat ke baruh melihat kebun mereka terpaksa mengejutkan anak tunggalnya itu. Ibunya sempat juga berleter kepada anak jandanya itu kerana bangun meninggi hari. Milah mengeliat malas di atas tilam lembut.

Sepeninggalan ibunya Milah mengimbas kembali mimpinya yang indah. Dia teringat pula pertarungannya yang amat lazat dengan Pak Din di pondok tengah dusun. Dalam mimpi dia berasmara dengan putera kacak yang gagah, dalam realiti dia berasmara dengan lelaki tua yang kurus kerempeng. Tetapi kedua-duanya tetap memberi kenikmatan ragawi. Nikmat dalam mimpi masih tidak setara dengan nikmat sebenar. Pak Din tetap hebat. Batang Pak Din yang hitam, berkepala bulat dan berurat-urat itu teramatlah sedap. Tak terungkap dengan kata-kata betapa nikmatnya Milah.

Hanya dengan membayangkan saja paha Milah mula basah. Nafsunya mula berangsur-angsur hangat, panas dan membara. Milah tahu gatal-gatal di celah pangkal pahanya itu perlu digaru. Hanya batang hitam yang dilingkari urat-urat sebesar cacing tanah itu saja yang boleh meredakan gata-gatalnya itu. Milah bingkas bangun dan ke bilik mandi. Milah menyabun setiap inci kulit badannya. Setiap lekuk dan celah di tubuhnya juga dicuci bersih-bersih. Dia perlu segera menyegarkan badannya dan bersarapan. Milah berharap Pak Din akan berada di pondok duriannya. Milah membayangkan kalaulah batang Pak Din berduri mamcam buah durian pasti bertambah sedap. Dia pernah melihat zakar kucing yang berduri. Si betina sentiasa melolong kesedapan tiap kali mereka berasmara. Bila membayangkan itu faraj Milah semakin gatal.

“Pak Din, Milah teringinlah batang Pak Din.” Milah berterus terang. Dia tak perlu lagi terlalu bersopan, Pak Din pun mengingininya juga.

Pak Din yang sedang merenung pokok duriannya menoleh ke arah Milah. Janda muda itu kelihatan sungguh cantik. Pak Din rasa sungguh bertuah. Rezeki yang tak disangka-sangka datang menggolek. Milah yang terpaksa berpisah dengan suaminya yang ditangkap pihak berkuasa dan dihantar pulang ke seberang tentulah kesepian. Milah yang masih muda itu pasti dahagakan seks. Milah juga dahagakan belaian dan kasih sayang seorang lelaki.

Walaupun usianya sudah merangkak senja, Pak Din masih lagi kuat tenaganya. Sejak nafsunya dibakar oleh Milah semakin menjadi-menjadi pulak keinginannya. Badannya terasa segar kembali, tenaganya terasa pulih semula. Jiwanya kembali muda sungguhpun jasadnya sudah keriput di sana sini.

“Jomlah kita naik ke atas,” Pak Din menjawab sambil mulutnya dimuncungkan ke arah pondok kecil di tengah dusun itu.

Dua insan seperti anak dan bapa itu faham peranan masing-masing. Sekelip mata saja kedua insan itu bagaikan bayi yang baru lahir. Pak Din menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Milah turun naik semakin kencang dan puting buah dadanya mula mengeras dan berkerut-kerut. Batang Pak Din sudah terpacak keras bila bau harum badan Milah menerpa lubang hidungnya. Mahu saja dia menerkam tubuh muda itu tapi dia sedar dia tidak harus gopoh. Dia harus membangkitkan ghairah Milah terlebih dulu supaya janda muda itu mengikut apa sahaja kehendaknya nanti.

Pak Din membaringkan tubuh Milah di atas lantai papan beralas tikar mengkuang. Tangannya merayap semula ke dada Milah. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Terasa lembut dan kenyal. Diselang seli dengan menggentel kedua-kedua puting yang sudah memejal. Sekali lagi nafas Milah turun naik dengan cepat. Orang tua itu merapatkan tubuhnya ke tubuh Milah. Digesel-Digesel batangnya pada peha Milah sambil dia mencium buah dada janda cantik. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Milah. Dia menggosok-menggosok burit Milah.

"Mmm... aahhh..." Milah mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka.

Pak Din mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Milah sebelum jarinya ke celah bibir yang sudah mulai lembab. Digosok-gosok dan dikuis-kuisnya lembut bibir hangar itu sehingga rekahan bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Milah. Dia mencium pipi Milah sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Milah terbuka menerima ciuman jejaka tua itu. Jarinya mulai keluar masuk kemaluan Milah. Jari-jari kasar itu menari-nari di dalam lubang hangat. Milah mengerang lagi.

Milah pun tahu peranannya. Dia tak perlu mematung bagaikan tak mempunyai perasaan. Tangan Milah memegang batang Pak Din yang asyik menyucuk-menyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Milah melepaskan seketika batang itu sebelum menolak Pak Din supaya tidur terlentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Milah menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup bernafsu orang tua itu dikerjakan Milah dengan mulutnya sehingga dia terasa akan terpancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Milah supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Milah berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Din. Terpampanglah kemaluan Milah yang terbuka luas hanya beberapa inci dari muka orang tua itu. Aroma segar dari celahan sepasang bibir lembut itu menerpa hidung Pak Din. Pak Din menjadi berahi dengan aroma tersebut. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Milah. Lidahhnya terus saja masuk ke celah-celah bibir faraj Milah sambil tangannya meramas-meramas punggung Milah yang lebar itu.

Kemudian tangan Pak Din membuka punggung Milah, meninggalkan burit Milah seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur perempuan muda itu. Pak Din telah dirasuk ghairah. Tak terlintas perasaan geli atu jijik. Dijilatnya lubang dubur Milah sehingga Milah kegelian dibuatnya. Geli-geli dan sedap. Bekas suaminya dulu pun tak pernah menjilat duburnya itu. Milah membiarkan saja kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu. Sama-sama asyik melayan alat kelamin pasangan. Milah dengan tongkat sakti Pak Din sementara Pak Din dengan kolam nikmat Milah.

Milah sudah tak sabar dengan batang hitam berkepala bulat yang terpacak bagai tiang bendera itu. Milah bangkit dan mengangkang badan Pak Din. Dia bertinggung di atas bapa lelaki pemilik dusun itu. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu lancar meluncur tenggelam sepenuhnya, Milah mengemut-ngemut otot-otot farajnya membelai batang berurat Pak Din. Pak Din mula mengerang.

"Sedaplah Milah, lubang kamu sempit dan ketat." Pak Din memuji pasangannya itu.

Pak Din memegang punggung Milah supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam lubang Milah.

"Oohh... sedap batang Pak Din. Besar, panjang dan keras," Milah pula mengerang.

Milah memeluk badan Pak Din yang terlihat tulang-tulang rusuk. Milah menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Milah mengembang sedikit dan dia terus sampai ke kemuncaknya. Batang Pak Din dikepit kuat dan cairan hangat mula mencurah ke atas kepala pelir lelaki tua itu. Dengan nafas terengah-engah badan Milah roboh ke atas dada Pak Din.

Pak Din membiarkan saja Milah terjatuh ke atas dadanya. Dia membiarkan Milah mengumpulkan kembali tenaganya. Batangnya yang masih mengeras dibiarkan saja terendam dalam lubang Milah yang banjir. Dibiarkan saja air hangat-hangat suam memandikan batang kerasnya. Kesempatan ini diguna Pak Din untuk meredakan semagat ghairahnya. Jika tidak diredakan Pak Din tahu dia juga akan cepat terpancut. Pak Din tak mahu ini berlaku. Dia mahu berlama-lama menikmati lubang sempit itu. Sudah lama dia tidak merasai kenikmatan seperti ini.

Bila Pak Din terasa lubang Milah mula kembali mengemut, Pak Din merangkul badan Milah dan menelentangkan janda muda itu di atas lantai. Pak Din melebarkan paha Milah dengan tangannya, dan kemudian meletakkan kepala bulatnya di pintu gua Milah. Pak Din melihat kepala hitam mencecah lurah merekah yang berwarna merah muda. Bibir-bibir lembut yang juga merah muda seperti mengucup kepala pelirnya yang hitam. Pak Din rasa teruja dan tak sabar membenamkan batang pelirnya yang hitam legam ke burit janda cantik.

Pelan-pelan, di dorongnya batang tuanya itu. Pak Din yakin batang lamanya itu masih kekar dan gagah. Dia amat yakin Milah akan merengek dan mengerang menikmati batang kerasnya yang berurat-urat. Pak Din juga yakin air akar kayu yang dicampur akar tongkat ali pasti tidak akan mengecewakannya. Pak Din ingin membuktikannya. Ditekan lebih kuat batang butuhnya. Kepala hitam yang telah lama mengembang membelah bibir merah dan mula terbenam. Pak Din menggelepar kesedapan bila bibir hangat itu mengulum kepala pelirnya.

Pak Din menarik sedikit dan menekan lebih kuat. Dia melihat separuh batang pelirnya telah menyelam ke lubang burit Milah. Terasa hangat batang pelirnya dicengkam lubang wanita muda. Terdengar suara rintihan keluar dari mulut Milah. Milah mula mengerang menikmati batang tua yang masih gagah. Pak Din menarik perlahan dan menekan lebih kuat. Seluruh batang pusakanya terbenam. Bulu-bulu di pangkal pelirnya menyapu-nyapu bibir lembut. Milah kegelian dan terasa sungguh nikmat. Dia menjerit kenikmatan bila kepala pelir Pak Din menyondol pangkal rahimnya.

Pak Din memulakan dayungan beriramanya. Milah kembali mengeluarkan sebuah rintihan lembut. Sudah sekian lama Pak Din menantikan sebuah persetubuhan yang panas, dan sekarang dia sedang menikmati janda cantik yang datang menyerah kepadanya. Pak Din terasa rugi jika kesempatan di hadapannya tidak diguna sebaik-baiknya. Badan Milah yang cantik dipeluk dan dirangkul. Terasa sungguh enak dan nyaman kulitnya yang keras seperti belulang itu bila bersentuhan dengan kulit Milah yang halus dan lembut. Dia mencium leher Milah ketika membenam pelirnya keluar masuk.

Pak Din seperti kerasukan. Dicium bertubi-tubi leher, ketiak, dada dan seluruh badan Milah. Pak Din ingin menikmati bau seluruh badan perempuan yang sudah lama tidak dirasainya. Bibirnya yang tebal dan hitam dirapatkan ke bibir lembut merah muda jirannya. Digigit dan dihisap penuh ghairah. Lidah Milah disedut dan air liur si janda itu diteguk penuh nafsu. Kalau selama ini dia hanya melihat pelakon filem barat berkucupan maka sekarang dia ingin mempraktikkan kucupan itu dengan Milah. Bibir mungil Milah digigit dan dihisap penuh semangat. Pak Din puas.

Pak Din mencengkam kedua tetek yang mengeras itu dan menghisap puting susunya seperti bayi. Perasaan ini tiba-tiba membuat Milah melayang-layang penuh nikmat. Erangan dan jeritan nafsunya bergema. Pak Din melihat mata Milah terpejam rapat, mulutnya terbuka dan suara erangan masih bergema. Dia ingin Milah benar-benar menikmatinya. Pak Din memegang kedua kaki Milah dan meletakkan di atas bahunya dengan jari kakinya yang menunjuk lurus ke atas. Pergerakan punggungnya makin laju di lubang yang sempit dan rapat. Pak Din terasa batangnya dicengkam kuat dan diramas-ramas. Terasa air hangat mencurah-curah keluar dari rongga burit Milah.

Pak Din terdengar suara Milah yang sedang meracau. Tangan Milah menarik-narik rambutnya yang telah disulami dengan uban-uban putih. Bahunya digigit-gigit oleh Milah kerana teramat nikmat dan lazat. Pak Din makin melajukan dayungannya. Terasa telurnya yang dua butir itu memukul-mukul permukaan kemaluan Milah bila dia membenamkan sedalam-dalamnya batang beruratnya itu. Badan tuanya yang masih berotot dibasahi keringat. Butir-butir peluh tersebut jatuh menitik ke dada dan perut Milah.

Milah memeluk erat badan tua Pak Din. Badannya bergegar dan kakinya menendang-nendang angin. Pinggulnya makin laju diayak-ayak. Dilonjak-lonjak ke atas supaya batang pelir Pak Din makin masuk lebih dalam. Dan beberapa saat kemudian dia mulai melemas. Perjuangannya terhenti dan bila batang pelirnya mencurah-curah disirami cairan hangat maka Pak Din tahu yang Milah telah menyerah lagi. Janda muda itu telah mengalami orgasmenya.

Pak Din menghentikan dayungannya. Dia ingin memberi kesempatan Milah berehat dan memulihkan tenaganya. Batang pelirnya yang masih kaku keras direndam seketika. Gunung kembar yang mengkal kenyal dicium dan putingnya dinyonyot geram. Ketiak Milah yang putih mulus dicium dan dihidu. Baunya benar-benar merangsang dirinya.

Pak Din kembali merasa batang pelirnya dicengkam. Lubang nikmat Milah mula mengemut semula. Pak Din faham bahawa Milah kembali memulakan perjuangan. Pak Din menyambut dengan gembira. Gerakan sorong tarik bermula lagi. Makin lama makin laju dan Milah kembali mengerang dan menjerit penuh nafsu.

Pak Din menghampiri klimaksnya. Burit Milah terasa mencengkam erat barang kemaluannya. Dihayun laju punggungnya. Dayungannya makin laju. Kedua tangan Milah mencengkam tikar lusuh yang telah renyuk. Badan Milah mula bergetar kembali. Pak Din juga mula menggigil. Benihnya mula berkumpul di hujung zakar. Dihentak kuat dan ditekan kuat pahanya supaya batang pelirnya terbenam jauh ke dalam burit Milah. Dia mula merasai siraman hangat di kepala pelirnya dan serentak itu dia memancutkan benihnya berkali-kali ke dalam lubang sempit Milah. Beberapa kali badannya terkejang-kejang seperti terkena arus elektrik bila maninya terpancut.

Pak Din melihat dengan penuh kepuasan wajah janda muda yang terpejam rapat kerana keletihan. Perjuangan lebih satu jam meletihkan Milah. Manik-manik keringat bercahaya terkena sinaran matahari yang mencuri masuk melalui lubang dinding. Sekujur tubuh indah janda muda bagaikan dipenuhi bintang-bintang kecil. Pak Din bangun memberi ciuman sayang di pipi dan di bibir Milah. Sempat pula dia menghirup cairan cinta yang meleleh keluar dari celah dua bibir lembut warna merah di pangkal paha Milah.

Terima kasih Milah. Pak Din tersenyum puas. Dia yakin peristiwa seperti ini akan berulang lagi....

5 comments:

  1. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Abang sangat hebat..
    Sayang puas hati sangat..
    Terima Kasih bang..
    >>>Baca Sini Kalau Berani!<<<

    ReplyDelete