Friday, May 20, 2011

[kl-bogel] Midah Oh Midah

Midah Oh Midah

Midah ni ialah anak buah ipar aku

Balik raya hari yang baru lepas ni, adik ipar aku mengadu kat bini
aku, pasal anak buah dia orang (anak perempuan akak ipar aku yang
sulong). Kiranya, dah jadi anak buah aku jugakla…. Disebabkan jarak
umur bini aku dengan akak dia, emak si Midah tu agak jauh juga,…
jadi, Midah tu dah dewasa jugakle, dah masuk 20tahun…

Walaupun masih muda lagi, si Midah ni pulak, dah ada anak satu. Tapi,
nasib dia agak kurang baik sebab dapat laki mat gian….udahnya…bila
dia dapat tau…dia orang ni berpisahle…si Midah balik rumah nenek dia,
mertua aku le… laki dia duduk kat rumah mak dia…Midah ni memang dari
kecik duduk ngan nenek dia

Kiranya sampai la ni…dah dekat dua tahun jugak le…dia orang berdua tu
berpisah.. Masa dia kawin hari tu pun umur Midah baru nak masuk
17tahun, simanis 17 leee….bila umur 18 tahun… beranak satu… masa anak
dia umur 6 bulan…. berpisah pulak dengan laki dia…. Disebabkan kena
gantung tak bertali….nak cari laki lain pun tak boleh….begitula
lebihkurang background Midah ni……Bila dah jadi camtu kesian juga aku
kat dia……tapi nak buat camna….kang aku lebih-lebih nak tolong…. apa
pulak kata bini aku…..betul tak?

Masa bini aku sembang dengan adik ipar aku tu…aku dengarje la…rupanya
sejak kebelakangan ni si Midah ni dah mula nak buat perangai….keluar
dengan balak… yang tak syoknya balak Cina pulak tu…. satu tempat
kerja dengan dia kat kilang tak jauh dari rumah mertua aku.

Bila dia orang tanya pendapat aku…aku pun suruh bini aku ajak si
Midah ni duduk dengan kita orang kat KL, tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Masa tu pun bini aku tengah sebuk suruh cari pembantu,
pasal pembantu Indon aku …lari …ikut jantan. Lagi pun masa dia belum
kawin dulu pun , dia tinggal rumah aku…tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Pikir punya pikir…bini aku pun setuju….

Besoknya, bini aku pun bincang dengan Midah, mula-mula dia pun agak
berat juge…. tapi , bila mak mertua aku masuk campur…dia pun terpaksa
la ikut cakap nenek dia..

Cerita pasal Midah ni, walaupun dah beranak satu, dia punya badan …
pehhhh…..memang solid …agak berisi sikit ..tapi tak gemuk…nampak
pejalje…. ….tinggi lebih kurang 5 kaki 2 inci…muka pun boleh tahan…
kulit putih…dua ketul daging kat dadanya pun masih nampak `firm’
lagi. Kalau ikutkan …sesekali …geram juga aku bila pandang dia….kalau
aku dapatle….abih nak buat camne…anak buah bini aku….tahanjela nafsu.

Selepas dah dua tiga bulan duduk dengan kita orang, aku takdela
pasang niat apa-apa…sampaila pada satu malam yang tak disangka-sangka…
bermulalah kisah skandal seks aku dengan Midah…. kalau diikutkan
cerita ni pun kira masih fresh lagi… oklah

Insiden Pertama……..Bulan Mac 2002

Lebih kurang pukul 12mlm, aku masih lagi buat kerja aku kat bilik
study, bini aku awal lagi, lebih kurang 9mlm dah naik atas masuk
tidur….penat katanya, siang tadi sibuk tolong kat rumah kenduri
kawin….Bilik tempat aku buat kerja tu…. kat tingkat bawah…sebelah
bilik tu pulak, dulunya bilik pembantu Indon…jadi sekarang ni, bilik
tu Midah yang duduk…

Bila rasa agak mengantuk, aku pun teringat…kalau kena kopi baik juga
ni…bila aku nak pergi dapur…aku kena lalu depan bilik Midah. Aku
tengok…pintu bilik dia tak tutup rapat…lampu bilik terang lagi. Kot-
kot dia belum tidur lagi ..boleh aku suruh dia bancuhkan kopi.

Mula-mula aku nak ketuk pintu bilik tu…tapi…bila aku dengar bunyi
lain macam je aku pun tak jadi…Pelan-pelan aku intai dari balik pintu
yang terbuka sikit….dalam bilik tu memang aku bagi TV dengan CD
player….Aku tengok TV kat hujung katil Midah …ada show baik
punya….Atas katil….aku nampak sepasang kaki Midah samapai ke lutut
nya kelihatan terserlah …..
Bila aku selak sikit pintu…jenguk dalam sikit…kat atas katil… ….jari-
jemari Midah tengah asyik membelek pantat dia…kedua belah kakinya
terkangkang dengan kain batiknya tersingkap sampai keatas perut…
sambil menyandar dikepala katil dengan beralaskan bantal…tangan
kirinya sibuk meramas-ramas dagil pejal disebalik t-shirt yang
dipakainya….manakala sebelah tangan kanannya pula aktif menggosok-
gosok belahan cipapnya……Bila adegan dalam TV makin rancak…kedua
tanganya makin galak…ekspresi mukanya membayangkan kenikmatan …
sampaikan kepala aku yang terjengul kat pintu biliknya pun dia tak
perasa. Masa tu …aku terkedu…tak tau nak buat apa…

Entah macamana….tiba-tiba aku terbatuk…Midah pun apa lagi
….menggelabah dia betulkan kain dan t-shirtnya , terus duduk bersila
atas katil dengan muka merah padam dan tersipu-sipu pandang aku….

“Ehhh…. Pakcik… ? a..a…aa… ada apa pakcik?… kenapa tak ketuk dulu? ”
suara Midah agak menggeletar.

“Boleh bancuhkan kopi tak..” aku buat selamba je…tapi dalam hati
risau juga ..takut dia menjerit… tuduh aku intai dia…

“Oooo…Pakcik nak kopi ya….sat lagi saya buat noo” dengan pelat
utaranya. Bila aku terus pandang dia je…dia bersuara lagi ” Nanti
saya antarkan..”

Aku pun beredar pergi bilik kerja aku balik…tapi dalam kepala aku dah
mula terbayang ….hi…kalau la aku dapat meratah si Midah ni…

Aku pun sambung balik kerja aku…mengadap computer …membelakangkan
pintu bilik….. tiba-tiba… aku dengan suara Midah… “Air ni nak letak
mana Pakcik?”

“Letak je la atas meja kecik tu…”. Aku jawab tanpa menoleh kat Midah.

Kat tepi bilik tu ..disebelah kanan meja komputer…..ada satu kerusi
sofa panjang, tempat aku duduk sambil baca buku. Lepas dia letakkan
gelas kopi aku, Midah pun duduk kat sofa…. aku masih concentrate kat
PC aku….

Tak lama lepas tu dia bersuara,” Pakcik jangan bagi tau Makcik ye”

“Bagi tau apa?” aku saja buat bodoh

“Alaa..yang tadi tu la”

“Yang tadi ?….Apa dia?” saja je aku buat lagi bodoh

“Alaa…..takkan pakcik tak nampak ” suara dia lagi menggeletar

“Abis tu…kalau pakcik cerita kat makcik ko kenapa?” aku acah dia

“Janganle pakcik…tolongla jangan bagi tau” Midah merayu

“Tak ada apelah..biasa la tu..” aku redakan perasaan dia.

“Pakcik jangan cerita dengan sapa-sapa tau…” dia merayu aku

“OK la….tapi kena bagi upah le” saja aku sakat dia

“Jangan la macam tu pakcik…pakcik nak upah apa?” dia tanya aku balik

“Takdelah…saja je…pakcik acah ko”

“Terimakasih pakcik…terimakasih banyak-banyakla pakcik…nanti saya
buatkan air pakcik sedap-sedap ”

“Ehh…air yang Midah buat memangla sedaapppp….tapi, Midah punya air
lagi sedap”

“Apala pakcikni…pakcik jangan menggatal…saya bagi tau makcik
nanti..baru tau”

“Takpa…ko bagi tau makcik…nanti pakcik bocorkan rahsia ko….nak tak?”
sambil aku berpusing mengadap dia…

“Janganla camtu pakcik…saya gurau je”

” Macam tu la….sama-sama cover..”sambil tu aku pun bangun dan duduk
atas sofa kat sebelah Midah…..sambil tangan aku berlingkar kat atas
tempat sandar..belakang tubuh Midah

“Masa buat tu Midah bayangkan sapa…..teringat laki ya?” saja aku usik
dia

“Ish…pakcik jangan sebut pasal dia lagilah..” Midah menundukkan
kepalanya memandang kelantai…

“Janganla sedih….kalau ada apa-apa yang pakcik tolong…Midah cakapje
dengan pakcik” ..Entah macamana, tiba-tiba, tangan kiri aku mula
menggosok-gosok belakang Midah…pelan-pelan aku gosok keatas dan
kebawah….sambil aku picit pelan-pelan…Midah tunduk diam je…
pandanganya masih lagi tertumpu keatas lantai…..suasana sunyi
seketika….

“Meh..pakcik urut belakang ko…bagi relak sikit” aku bersuara

“Pandai ke pakcik urut” dia pandang muka aku

“Hai…satu badan pun pakcik boleh urut….kalau ko nak le”

“Itu dah urut lain tu pakcik”

“Apa pulak lainnya…. urut betul-betul la…Midah ingat urut apa?”

“Eh…makcik nampak nanti..apa pulak yang dia ingat”

Ala…makcik ko dah tidor….awal lagi tadi” aku meyakinkan dia

“OK lah….pakcik jangan lebih-lebih tau….”

“Iyalah….ko ingat pakcik ni perogol ke?”

Dia pun pusingkan badannya membelakangkan aku. Pelan-pelan aku urut
bahu Midah, sambil tu aku lurut-lurut belakang dia turun sampai
kebahagian pinggang…Bila aku tekan kat belakang pinggang dia..Midah
menggeliat sikit…

Masa aku urut belakang dia …kepala aku dah takde lain lagi…ligatje
cari jalan macamana nak makan si Midah…tapi takdela cara paksa….kes
rogol kang…naya aku…….tapi dalam hati…aku rasa kalau kena strategi,
tewas Midah malam ni…

“Dah dekat dua tahun kena tinggal laki…Midah tak teringin ke?” aku
mula mengayat

“Teringin apa pakcik?”

Ala …apa lagi…ko kan dah kawin..takkan buat tak tau pulak”

“Sapa yang tak teringin pakcik…tapi….takkan la perigi nak cari timba”
dia balas balik dengan suara yang perlahan…agaknya sedap kena urut
kot…

“Ai…. pakcik kan ada” aku acah dia lagi…pasang perangkap

“Mana boleh …nanti makcik tau….”

“Kalau takde sapa bagitau dia…macamana dia nak tau” aku dah boleh
rasa umpan aku dah nak mengena….

“Saya pun bukannya cantik ….mana ada laki yang nak…”

” Eh…sapa kata Midah tak cantik…..muka cun…badan solid lagi…. kalau
orang tak tau…. macam anak dara lagi..” aku jek Midah lagi.

“Betul ke pakcik….pakcik puji lebih-lebih ni ….”

Sambil dia bercakap, aku makin terasa berat badan dia menekan
kebelakang… sambil aku gosok-gosok belakang dia…pelan-pelan aku tarik
bahu dia kebelakang…. sampai akhirnya badan Midah menyandar kat badan
aku….

“Wah …ini sudah bagus….macam nak menyerah je” kataku dalam hati…
sambil tu kedua-dua tangan aku mula melingkar dan memaut bahagian
pinggang dia….

Midah menguak rambut ke sebelah kiri bahunya….bahagian leher kanannya
terserlah depan mata aku bila ..dia menyandarkan kepalanya kebahu
kiri aku….matanya terpejam rapat…aku rasa dia pun ada rasa takut juga…
mungkin rangsangan nafsunya yang mula membara…membuatkan dia
memberanikan dirinya…

Nafas Midah kedengaran semakin laju….dadanya mula berombak semakin
kuat….aku makin pasti yang Midah mengharapkan sesuatu….sesuatu yang
sudah terlalu lama di inginkan dari seorang lelaki….periginya yang
sudah kering kontang kini mengharapkan hujan yang akan memenuhkannya
dengan air penawar…

Takpa… Relak….jangan gopoh…aku cuba tenangkan hati…. buat dia betul-
betul sampai tak boleh tahan…. sampai dia mintak sendiri… barula aku
bagi… kaw-kaw punya sampai dia tak larat

Midah masih membisu…matanya terus dipejamkan….belakang tubuhnya terus
menyandar kat badan aku ….tangan aku yang berlingkar kat pinggang dan
tapak tangan ku yang melekap diatas perutnya mula menjalar keatas
….menuju kebahagian dadanya…. Midah menggeliatkan badannya…kehangatan
tubuhnya makin terasa membuatkan nafsu aku semakin terangsang…
perlahan-lahan batang ku semakin mengeras….

Kedua tapak tangan ku kini melekap diatas kedua daging pejal
didadanya yang terselindung disebalik kain tshirtnya…terasa buah
dadanya yang agak montok itu memenuhi kedua tapak tangan aku …
perlahan-lahan aku mula membelai kedua-dua teteknya….rupanya Midah
tak pakai coli….. maklumla nak tidur… takkan nak pakai coli…….
semakin lama semakin keras ….kedua-dua putingnya yang agak kecil
semakin menegang….

Nafas Midah makin keras…bila dia terasa geli…badannya menggeliat–
geliat sedikit…aku selukkan kedua tangan ku kedalam tshirt
Midah…..terus melekap diatas kedua daging pejalnya yang montok …
terasa kedua teteknya semakin keras membengkak…seterusnya…..puting
teteknya pula menjadi sasaran gentelan jarijemariku…..semakin rancak
aku gentel putting teteknya semakin tegang putingnya menjojol……
Desahan nafas Midah makin keras….

Sambil tu…pipiku mula menggesel-gesel pipi Midah….perlahan-lahan aku
hembuskan nafasku di leher dan pangkal telingannya yang terdedah
depan muka aku….rengekan suaranya mula kedengaran….matanya yang
terpejam mula terbuka sedikit…kuyu

Midah mula memberikan tindakbalas….tangan kanannya merayap atas peha
aku….dan melekap kemas menggenggam batang aku yang semakin keras
menunjal kain pelikat yang aku pakai…Perlahan-lahan tangannya
mengurut-urut lembut batangku…

Aku dah tau….yang lampu hijau dah menyala…gear aku pun Midah dah
pegang…..tunggu masaje nak masuk gear. Kini tangan kanan ku pula
menjalar turun kebawah perut Midah… menuju kesasaran
utama….tembammmm….terasa tundunnya yang masih terselindung dibalik
kain batiknya, bila tapak tangan ku sampai dicelah kedua pehanya…..
aku ramas-ramas perlahan daging pejal terbelah yang tersembul
dicelah kangkangnya…

Bila terasa tapak tanganku melekap ditundun cipapnya….Midah
mengerengkan sedikit tubuhnya dan mengalihkan mukanya mengadap
aku…..matanya yang kuyu menggambarkan gairah perasaannya yang semakin
bergelora…nafasnya semakin kencang….tangan kananya melepaskan
genggaman keatas batangku….dan beralih memeluk pinggang ku…

Tangan kiriku kemas memaut pinggangnya…bibir mulutnya yang berair dan
terbuka sedikit…pantas ku sambar dengan mulutku….bibir ku dan bibir
Midah kini bertaut rapat…. mulut kami bersilihganti menyedut bibir
satu sama lain…agak lama juga kami berkucupan….. Midah menjulurkan
lidahnya meminta disedut….untuk seketika kami silih berganti menyedut
lidah masing-masing….yang bestnya….midah pulak memang cekap dan
pandai melayan…. permainan lidahnya memang bagus….lagi bagus dari
bini aku…Berdecit-decit mulut aku dan mulut Midah …berlawan sedutan
dan kuluman lidah.

Tapak tangan kananku masih terus meramas-ramas tundun cipapnya…
perlahan-lahan aku rngkaikan ikatan kain batiknya dan menyingkapnya
kebawah…..kini tiada apa lagi yang menutupi tundunnya yang montok dan
tembam itu….bulu cipapnya yang tak berapa tebal aku sikat dengan jari
jemariku…puas aku ramas tundunnya…jari-jemari ku mula menyelak bibir
cipapnya untuk memudahkan jari hantuku menyelinap dicelah belahan
daging montok dicelah pehanya yang putih dan gebu….

Puas mulut kami berkucupan…lidah ku mula menjilat-jilat dibawah leher
dan telinganya…..Rengekan Midah semakin jelas….Bila aku hembuskan
nafas aku kat lubang telinganya….matanya semakin kuyu….bila dah tak
tahan agaknya….Midah mendengus kuat sambil mengelak-elak lembut…

Bila jari hantuku mula mencelah masuk kebelahan cipapnya…Midah
mengepitkan pehanya….geli agaknya….lepas seketika, dia melonggarkan
semula kepitannya…jari hantuku mula mengorek perlahan celah cipapnya
yang terasa agak lembap dan mula berlendir….permainan jariku semakin
lancar…..Midah mendesah perlahan…

“Uhhh…sedap pakcik…pelan-pelan….. jangan kuat sangat”

Jari hantuku memulakan penerokaan kedalam lubang cipapnya semakin
dalam…aku jolokkan jari hantu aku sampai habis kepangkal …terasa otot
dinding lubang cipapnya mengemut kuat jariku….aku relak sekejap dan
biarkan pantatnya menikmati jolokan jariku….kehangatan lubang
cipapnya…terasa menjalar diseluruh urat tanganku…Bila kemutannya dah
reda…aku mainkan jari hantuku mengorek dasarnya lubang cipapnya yang
semakin licin berlendir…sambil aku jolok keluar dan
masuk…..berulangkali tanpa henti

“Midah sedap tak?” aku saja merangsang nafsunya

“Uhh…Uhh…sedap… lagi pakcik…buat lagi….” pintanya sambil merengek
lembut….tubuh Midah mengelongsor kebawah dan berbaring diatas peha
aku….

Sambil membaringkan badan Midah disebelah dalam sofa…kedua tanganku
menarik tshirtnya keatas …dan melucutkan dari kepalanya…kain
batiknya aku kuis kebawah Terhidanglah didepan aku sekujur tubuh anak
buah iparku…tanpa seurat benang…montok dan gebu …yang selama ini aku
idam-idamkan….bagaikan menyerah dan menanti untuk diratah…..

Tanpa membuang masa…aku terus baring disebelahnya ….mulutku pantas
menyambar mulutnya ……bertaut rapat dan saling menyedut lidah satu
sama lain …tangan ku menyelinap dicelah tubuh kami dan mula meramas-
ramas teteknya yang montok dan pejal….

Puas berkucupan…mulut dan lidah ku mula menjalar kebawah menuju kedua
daging pejal yang menggunung diatas dada Midah….tubuhnya yang tadinya
agak mengereng kini terlentang….. aku ambilkan bantal kecik untuk
mengalas kepalanya dihujung sofa Kedua putingnya yang agak kecil
berwarna merah kehitaman …terus menjadi sasaran mulutku…..Bersilih
ganti aku nyonyot kedua-dua putingnya….Midah makin mendesah…. Bila
aku nyonyot putingnya agak kuat…dadanya terangkat-angkat keatas….

Puas menyonyot putingnya….habis seluruh kedua-dua teteknya aku jilat
dan sedut….

Sambil tu tangan kanan ku mengerjakan lubang cipapnya yang semakin
basah berlendir….. Midah meluaskan kangkangnya……puas aku korek dan
jolok dengan jari….biji kelentitnya pula aku gosok dan gentel
berulangkali….Sesekali punggung Midah terangkat-angkat menahan
kesedapan…..

Kedua teteknya yang lencun dengan air liur …aku tinggalkan….lidahku
mula menjalar ke bawah….sampai dicelah pehanya..tundunnya yang tembam
aku gigit-gigit dan aku hisap geram……punggung Midah terangkat ….
pehanya makin mengangkang lebih luas bagaikan menyuakan lagi
tundunnya untuk ku pepah….

Lubang cipapnya tak berapa tengik….masa tu pun aku dah tak kisah….
nikmat menjilat lubang cipap Midah membuatkan aku tak hiraukan lagi
bau tengik cipapnya….

Aku angkat bahagian atas tubuh Midah dan menyandarkannya dibahagian
sandaran sofa ….pehanya terkangkang luas dengan punggungnya duduk di
birai sofa …bagaikan menyerlahkan tundunnya yang tembam dan
kelihatan basah berair…..

Dengan lampu bilik study aku yang terang benderang….aku menikmati
seluruh tubuh Midah dengan rasa kagum dan berselera sekali untuk aku
lapah sebentar lagi….

Tanpa membuang masa ..aku pun membenamkan mukaku kecelah kelangkang
peha Midah….Lidah ku pantas meneroka belahan cipapnya yang terbuka
sedikit….menjilat-jilat dinding lubang cipapnya….dan sesekali
menghisap-hisap lembut biji kelentit warna pink kemerahan…… yang
tersembunyi dicelah hujung atas belahan cipapnya….

Rengekan Midah makin jelas….”Uhh…Ahhh…Uhhh…sedap pakcik….jilat lagi
pakcik….uhh…ssssedapppp…Midah tak tahan lagi pakcik” sambil
punggungnya terangkat-angkat…dan pehanya mengepit kuat kepala ku yang
terbenam dicelah kelangkangnya…dan mulutku yang sedang membaham
lubang pantatnya yang semakin berair..Midah mengerang makin
kuat…..kedua-dua tangannya meramas-ramas teteknya sendiri.

Jilatan demi jilatan keseluruh bahagian dalam lubang pantat Midah…
hisapan demi hisapan keatas biji kelentitnya …pepahan demi pepahan
keatas bibir cipapnya….sampai habis mulut aku berlendir dengan air
cipap Midah….mana yang adah masuk mulut aku telan je….masa tu dah tak
ingat apa lagi….air pantat Midah pun aku telan ….sedap…dia punya
menggelinjat jangan ceritala….sekejap dibuka kangkangnya luas-
luas….ditonjolkan-tonjolkan tundun cipapnya kemuka aku….sekejap
dikepitnya kepala aku yang terbenam kat celah pehanya….sekjap
tangannya meramas teteknya sendiri….sekejap menggagau mencengkam
kulit sofa….sekejap meramas rambut aku sambil menekan kepala aku ke
lubang cipapnya….aku tak kisah …..aku biarkan. Midah menikmati
kegairahannya….biar dia puas….aku bukan apa …kesian kat dia….daripada
dia bagi kat oranglain….baik dia bagi kat aku….laki makcik dia….

“Uhh…Uhhh…lagi pakcik…jilat lagi ..laju lagi…Midah tak tahan ni…
unnhhhh…unhh…nak keluar pakcik…Midah nak sampai..Unhh…unhhh…
unnhhhhhhhh” tubuh Midah menggelapar…….terasa air hangat berlendir
menyerbu keluar dari lubang pantatnya….pehanya kuat mengepit kepala
aku yang masih terbenam dicelah pehanya….tundun cipapnya ditonjol-
tonjolkan kemuka aku…….Aku terus sedut-sedut biji kelentitnya makin
rancak…seketika kemudian Midah melonggarkan kepitan pehanya….masa tu
pun aku rasa dah nak naik lemas dibuatnya….

Sambil melepaskan kepitan pehanya…..Midah tersandar disofa…nafasnya
yang laju semakin perlahan…terbayang diair mukanya…raut kepuasan….

Aku pun bangun…lap muka aku dengan kain batik Midah dan duduk
disebelahnya….badannya yang agak berpeluh aku peluk….nafsu syahwat ku
sudah mengawal diriku sepenuhnya…aku pun dah tak ingat lagi…tubuh
yang aku peluk…adalah tubuh anak buah iparku sendiri….

“Midah puas…?” aku bisik pelan kat telinga dia

“Emmhhh..” sambil mencium pipi aku

“Midah nak lagi?” aku tanya dia lagi

“Emmhh…nak…” dia memeluk tubuhku makin erat

Aku mulakan kembali adegan ringan….teteknya yang masih tegang aku
ramas-ramas….puting teteknya yang menonjol tegang aku gentel-gentel
perlahan…Midah menggeliat….lidahnya menjilat-jilat dadaku dan mencari
puting kecikku…lantas menyedut dengan lembut….batang ku yang dah agak
kendur kembali terpacak menjulang kain pelikat yang masih ku pakai….

Midah merungkaikan ikatan kainku dan melurutnya kebawah….batangku
yang terselindung dari tadi kini bingkas bebas….dengan pantas Midah
menyambut batangku dengan mulutnya….. lidahnya menjilat-jilat
keliling batangku ….puas menjilat….batangku sedikit demi sedikit
dimasukkan kedalam mulutnya….sambil berterusan mengulum batangku dari
pangkal kekepala butuhku….mulutnya mengepam-ngepam sambil lidahnya
terus bermain-main dikeliling batangku…..

Puas mengulum batangku….buah kerandutku menjadi sasaran hisapan dan
jilatan nya…

Sebelah tangan ku terus mengerjakan buah dadanya yang pejal dan
montok… dan sebelah lagi terus mengorek-ngorek lubang cipapnya yang
basah berlendir….biji kelentitnya terus aku gentel-gentel….

Tak tahan lagi agaknya..bila biji kelentitnya kena tenyeh….Midah
memandang mukaku dengan matanya yang agak kuyu….lantas memeluk dan
mengucup bibir dan menyedut lidahku dengan dalam….

Dalam keadaan aku yang bersandar …Midah duduk bercelapak diatas peha
aku..sambil tundun cipapnya digeselkan ke butuh aku yang tegang
terpacak…..daging pejal teteknya aku sambar dengan mulutku…dan
putingnya aku nyonyot-nyonyot…Punggungnya yang masih pejal aku ramas-
ramas….sambil jari hantuku menjolok-jolok perlahan lubang
duburnya…..Midah semakin galak menggeselkan tundunnya kebutuh
ku….mulutnya mendesah dan merengek perlahan

“Enhhh….Enhhh….Tak tahan lagi pakcik….Midah nak pakcik….masukkanla
pakcik….” pintanya sambil merengek manja

“Midah nak pakcik punya?” aku minta kepastian

“Unhhh..Midah nak pakcik punya….ccepat la masukkan pakcik….” Rayunya
lagi sambil mulutnya menyambar dan mengucup mulutku

Aku angkat punggungnya sedikit dan acukan batangku menuju sasaran
dibelahan cipapnya yang sedia terbuka untuk ditujah….lubang cipapnya
yang sudah sedia basah dan licin berlendir memudahkan kepala butuh
aku mencelah masuk kebelahan cipapnya ….dengan perlahan aku lepaskan
punggungnya menekan kebawah…dan sedikit demi sedikit lubang cipapnya
membaham butuhku yang keras menegang….kehangatan lubang cipapnya
mengalir diseluruh uratsarafku sampai ke kepala….

Pantat yang sudah hampir dua tahun tidak dijengah ….terasa sendat
dengan kemutan yang ketat mengelilingi butuhku….membaham butuhku
santak sampai kepangkal… Terasa kenikmatan yang tak terhingga bila
dinding lubang pantat Midah mengemut-ngemut butuhku….aku biarkan
Midah menikmati butuhku yang terbenam mencodak lobang pukinya….

Sambil bercelapak diatas pehaku….Midah mula menghayunkan punggungnya
keatas kebawah perlahan….aku relak sambil menahan henyakan pantatnya
kebutuhku….Teteknya yang berayun-ayun didadanya aku tangkap dan
kuramas-ramas kedua-duanya….Midah makin melajukan gerakan
punggungnya…… bersungguh-sungguh Midah menghenyak butuhku dengan
lubang cipapnya…..sambil mulutnya tak berhenti mendesah kesedapan….
unhh.. anhhh…. unhhhh… anhh… tak berhenti… sesekali Midah perlahankan
gerakan turun naik punggungnya… sambil punggung nya naik keatas….
dilurutnya batang aku keluar dari lubang cipapnya sambil mengemut
kuat… sampai kat hujung kepala butuh ….di lurutnya balik butuh aku
masuk menujah lubang cipapnya…..adal sepuluh kali dia buat
camtu….Midah hayun laju-laju balik…..

Pehhh…dia punya nikmat masa dia lurut batang aku tu….tak boleh cerita…
aku pun tak tahu dari mana dia belajar…tapi Midah memang best….nasib
baik dia dapat mat gian….kalau tak ..tak merasa la aku….

Puas menghenyak keatas kebawah….punggungnya diayak kedepan kebelakang
sambil pantatnya padat membaham butuhku….terasa kepala butuhku
menggesel-gesel g-spot didasar lubang pantat nya….Midah makin galak
mengayak-ayakkan punggungnya…. sambil meramas-ramas punggungnya aku
turut membantu menghayunkan punggungnya …. Ayunan punggungnya terus
tak berhenti….sekejap laju sekejap perlahan…. Melihatkan aksinya yang
semakin ganas…. aku angkat punggungnya ….lantas sambil berdiri… terus
menghayunkan butuhku menghenyak lubang cipapnya…kedua kaki Midah
memaut kuat punggungku dan turut membalas hayunanku dnegan
menghenyakkan lubang cipapnya kebutuhku….

Letih berdiri…aku baringkan tubuh Midah kesofa…dan menindih tubuhnya
dengan butuhku terus melekat dipantatnya ….Kali ini giliran aku pula
menghenyak lubang cipapnya dari atas…..tubuhku dan tubuh Midah basah
bermandikan peluh….peluh kami dan berbaur menjadi satu.

Sambil kedua tanganku bertahan diatas kedua daging montok teteknya
dan meramas-ramas teteknya… aku terus menghayunkan butuhku keluar
masuk lubang cipapnya yang semakin lencun dibasahi air
cipapnya….Midah bagaikan melepaskan geram…terus mengayak dan
mengayunkan punggungnya melayan tujahan butuhku…

“Unhh..anhh…unhhh….anhhh…..sedap pakcik….hayun lagi
pakcik….unhh….Midah sedap pakcik…..hayun kuat lagi pakcik…unhh…
unhhh….laju pakcik..laju lagi unhh….anhhhh” Midah merengek sambil
tubuhnya menggelinjat kesedapan…tangannya yang memaut kuat pinggangku
terus menarik tubuhku kearah tubuhnya bagaikan meminta aku terus
menghenyak lubang cipapnya….

Aku pelbagaikan gerakan dan kelajuan tujahan butuh ku ke lubang
cipapnya…. sekejap laju… sekejap perlahan….. Midah cukup pandai
melayan gerakan butuh ku…. Bila aku henjut perlahan….. bila pangkal
butuh aku dan tundunnya hampir bertemu …dihenyak lagi tundunnya lagi
kuat….betul-betul dia nak lepaskan geram…bila aku tarik butuh aku
keluar perlahan…dikemutnya batang aku kuat-kuat macam tak nak bagi
lepas….Nasib baikla aku rajin juga buat exercise dan amalkan
pergerakan senaman untuk bagi tahan lama…kalu tak …memang tewas…

Kedua kakinya yang mengangkang …kini memaut pinggangku…punggungnya
terus dihayunkan keatas kebawah melawan pergerakan butuhku….dan..

“Midah tak tahan lagi pakcik….hayun lagi pakcik….air nak keluar lagi…
unhhh…. unhhh…. unhhhh…. laju lagi …. unhhh…. unhhh…. unhhhhhhhh”
kedua kaki Midah semakin kuat memaut pinggangku…. kedua tangannya
erat memeluk tubuh ku sambil tundun cipapnya ditekan rapat kepangkal
butuhku…. terasa air cipapnya hangat membanjiri butuhku yang terbenam
padu….

Kemutan lubang pantatnya yang kejap dan kehangatan air
cipapnya….membuatkan aku tidak mampu lagi untuk mengawal butuhku dari
meledakkan air yang telah bersedia dihujung lubang kepala butuhku…
untuk dilepaskan

Sambil membalas pelukan Midah…aku menghenyakkan butuhku santak
kelubang pantat Midah lantas meledak dari lubang butuhku…….
cruttt…. cruttt… crutttt… crutttt…. air pekat…. memancut memenuhi
lubang pantat Midah yang sudah pun dibanjiri air cipapnya…. Terasa
air maniku dan air cipap Midah yang bercampur baur …meleleh keluar
membasahi pangkal peha kami berdua…. mulut kami yang bertaut
rapat ..berdecit-decit menyedut air liur satu sama lain….

Untuk seketika tubuhku terus menindih tubuh Midah… sehinggalah
kenikmatan mencapai klimaks persetubuhan semakin reda…. perlahan-
lahan aku tarik butuhku keluar dari lubang cipap Midah…

Sambil melonggarkan kemutannya…. Midah memandang ku dengan penuh rasa
kepuasan…. kegersangan yang menghantuinya selama hampir dua tahun
kini telah terubat….

Jam menunjukkan hampir 2 pagi….. aku tarik tangan Midah menyuruhnya
bangun… sambil berdiri kami berpelukan sambil berkucupan ….

“Midah puas?”

“Emhhh…pakcik?”

“Puas…Midah punya memang best…. ketat lagi…. dia punya kemut … tak
tahan pakcik…… Midah nak lagi?”

“Pakcik punya panjang… besar pulak tu… senak Midah tau”

“Abih tu… nak lagi tak?” aku usik dia lagi

“Emhhh…. tadi dah bagi… tanya pulak…. nanti… minta hari-hari baru
tau…. ”

“OK la… kalau Midah nak… cakap je… tapi ini rahsia kita berdua aje
tau”

Ala… pakcik ni.. pandai makan… pandai simpan la”

Semenjak hari tu Midah lagi seronok tinggal rumah aku….. bila cukup
bulan …. selain dari duit gaji yang bini aku bagi……. aku tambah sikit
lagi…. imbuhan…. bukan apa…. untuk beli jamu…. bagi persembahan nya
atas katil lagi power….

1 comment: