Wednesday, May 11, 2011

[kl-bogel] DUA DARA SEKALIGUS

12051144ed0a276778e3d26b962bfc84d5f3054.jpg8vrbuj4749aznapt.jpg

Pada suatu petang aku berasa sungguh boring dan membaca majalah hiburan di bangku istirehat depan rumah kuarters ku. Kebetulan lalu seorang awek dengan adiknya iaitu salah seorang pelajarku. Aku sempat melemparkan senyuman sambil menegur mereka. Awek tu malu-malu manakala adiknya membalas teguranku. Aku sempat mengenyit mata kepada awek tersebut. Mereka meneruskan perjalanan pulang.

Keesokan hari aku menerima sepucuk surat daripada awek tu. Rupa-rupanya awek tu bernama Tina dan ingin menduduki peperiksaan ulangan SPM. Dia menyatakan hasratnya dan kawannya Numi untuk mendapatkan tunjukajar dariku. Aku membalas surat dan menyatakan persetujuanku.

Pada petangnya mereka datang ke kuarters ku dengan membawa buku-buku rujukan. Akupun memulakan tugas baruku dengan membimbing kedua-dua gadis iban tersebut. Tina dan Numi kedua-duanya berkulit halus dan cerah. Rambut Tina lebih panjang manakala Numi hanya separas bahu. Body mereka tengah ranum, sweet 18-lah katakan. Pada awalnya kedua-dua awek tu malu-malu dan berasa kekok. Aku buat-buat lawak dan berjenaka. Dari sehari ke sehari hubungan kami makin mesra dan kami bebas bergurau-senda. Aku mendapat kepercayaan keluarga mereka kerana sekali-sekala aku berkunjung ke rumah panjang dan mengajar mereka di sana.Tambahan pula kedua-duanya menunjukkan kesungguhan dan kemajuan yang membanggakan.

Kebiasaannya aku duduk di tengah-tengah ketika mengajar. Ketika membuat penerangan kedua-dua awek tu akan menghimpitku. Aku sering tersentuh buah dada mereka yang sederhana besar. Lama kelamaan niatku mulai berubah. Aku menjadi bernafsu dan tak sabar-sabar menanti kelas tambahan itu. Aku sering mengambil kesempatan menyentuh bahagian tubuh badan seperti bahu, belakang dan kadang kala menggelitik ketika mereka tidak dapat menjawab soalanku. Mereka tidak kisah dan tidak menunjukkan tanda protes. Dalam minggu ketiga, suatu hari Tina datang keseorangan. Katanya Numi pergi ke bandar selama seminggu kerana menghadiri majlis perkahwinan sepupunya. Kami belajar seperti biasa. Aku dapati Tina agak kebosanan petang itu. Aku mencadangkan kami mengadakan soal jawab dan dia mesti melakukan arahanku sekiranya tidak dapat menjawab soalan. Satu demi satu soalan kuberi dari senang hinggalah semakin susah. Kali pertama gagal menjawab aku menyuruh Tina berpaling.

Sebaik sahaja berpaling, aku segera merangkulnya dari belakang. Dia agak terkejut, namun aku menenteramkannya dengan menyatakan itu hanya denda sambil ketawa. Kami meneruskan kuiz. Kali kedua gagal menjawab, aku menyuruhnya memejam mata. Sebaik memejam mata aku melepaskan sebuah ciuman di pipinya. Tina tertunduk malu. Wajahnya kemerahan. Aku lihat wajahnya sungguh ayu ketika itu. Aku memegang dagu dan mengangkat wajahnya. Tina memejamkan matanya manakala badannya menggigil-gigil. Aku segera menekap bibir ku ke pipinya sekali lagi. Tina hanya membatu diri. Melihat tiada halangan aku terus mencium pipinya terus ke pangkal telinga. Tina mengeliat geli. Nafasnya semakin laju. Tanpa kata-kata aku memeluk Tina lalu mencium bibirnya. Tina kaku namun memberi respon walaupun malu-malu. Sambil memeluknya aku memimpin Tina berdiri. Tanganku mengelus-elus belakangnya. Tina mendesah-desah . Aku menghimpit Tina pada dinding rumah. Terasa dua buah bukitnya menujah dadaku.

Aku menjadi semakin berani lalu menyeluk tanganku ke dalam t-shirtnya. Aku mencari cangkuk branya dan berjaya melepaskan cangkuk tersebut. Aku meletakkan kedua tangan Tina pada tengkukku. Dalam keasyikan itu aku menarik kameja nya ke atas lalu menampakkan bahagian dadanya. Aku terus melurut baju Tina ke atas dan aku terpegun melihat keindahan badannya. Aku mengalihkan branya namun Tina segera menekup bukitnya dengan kedua belah tangan. Aku membuka bajuku dan kembali memeluk Tina. Aku mencium lehernya… kemudia lengan, bahu dan bahagian atas dadanya. Aku melingkarkan tangan Tina pada leherku dan peluang ini ku gunakan untuk mengecup pinggir buah dadanya. Aku lihat putingnya telah mengeras. Aku memainkan lidah di sekeliling buah dada Tina. Mulut Tina mengeluarkan bunyi erangan. Aku tidak mengambil masa yang panjang lalu menghisap dan menyonyot putting susunya. Tina jadi tak keruan.

Dalam pada itu tangan kananku mencari zip skirtnya. Aku berjaya membuka kancing dan zip skirt Tina lalu melorotnya ke bawah. Tina hanya berpanties warna pink dan pantiesnya sudah basah. Aku meramas-rapas punggungnya dari luar panties. Kemudian aku menyeluk tanganku ke dalam panties lalu meraba raba bahagian pantatnya. Ternyata pantatnya telah lencun. Aku melorotkan pantiesnya sambil mencium bahagian perut Tina. Aku mengangkang kaki Tina lalu mencium bahagian tepi pantatnya. Tina kelihatan semakin tidak terkawal. Aku mejulurkan lidahku ke belahan pantatnya lalu menggerakkan ke atas dan ke bawah. Tina memegang kepalaku sambil meramas-ramas rambutku. Aku memainkan biji kelentitnya. Air pantatnya semakin banyak lalu kusedut kelentitnya. Tiba-tiba badan Tina mengejang sambil mengeluh panjang.

Aku bangun lalu menanggalkan seluar dan spenderku. Mata Tina terbeliak melihat zakarku yang sedang menegang. Aku mengangkat dan membawa Tina ke bilik tidurku. Dalam keadaan bogel aku membaringkan Tina di atas katil lalu aku terus duduk di bahagian dadanya. Aku menyuruh Tina memegang zakarku. Tina menurut sahaja sambil aku menguli-uli buah dadanya. Selepas itu aku menyuakan zakarku ke mulut Tina. Tina enggan membuka mulutnya namun akhirnya mengulum juga zakarku setelah ku suakan kali kedua. Aku berasa sungguh nikmat sekali. Aku memusingkan badanku dalam keadaan 69 lalu kembali menjadikan pantat Tina sasaranku. Aku menjolok lidahku ke dalam lubang pantatnya menyebabkan Tina mengerang-erang keenakan. Tina terus mengulum zakarku namun kerana belum biasa acap kali zakarku terkena giginya.

Apabila lubang pantatnya lencun dan ditambah air liurku aku melutut di celah kangkangnya. Aku melapikkan bantal di bawah punggung Tina. Aku mengacukan zakarku ke lubang pantat Tina. Aku menolak dan menarik zakarku ke permukaan pantatnya untuk membiasakan Tina. Aku cuba menolak zakarku ke dalam pantat, namun terasa agak sukar dan sempit. Aku mencapai losyen bayi di meja tepi katilku lalu menyapu pada zakarku. Selepas itu aku mencuba lagi. Kali ini perjalanan zakarku tersekat. Aku menekan dengan lebih kuat.

Tiba-tiba Tina menahan dadaku dan mukanya berkeriut menahan kesakitan. Malangnya Zakarku telah menembusi perawan Tina. Tina menangis menahan kesakitan. Aku memujuknya sambil mencium pipi Tina. Selepas itu aku menekan baki zakarku ke dalam pantatnya. Aku biarkan zakarku berendam dalam pantat Tina. Aku menyerang buah dada dan puting Tina. Mungkin kerana rasa sakit Tina hanya mendiamkan diri. Setelah beberapa saat berendam aku menarik sedikit zakarku lalu memasukkan semula ke dalam pantatnya. Muka Tina kelihatan sedih kerana masih merasa sedikit kesakitan. Aku meneruskan aktiviti sorong tarik sedikit demi sedikit. Tina mulai merasa keenakannya. Namun Tina memberitahuku agar melakukan dengan perlahan kerana rasa sakitnya belum hilang. Aku akur dan menuangkan losyen pada batang zakarku untuk melicinkan pergerakan.

Akhirnya aktiviti sorong tarik ku menjadi semakin laju. Tina memelukku dengan erat. Tidak lama kemudian Tina mencengkam belakangku sambil badannya kejang. Zakarku tidak tahan menahan kemutan pantat Tina yang kecil. Aku mulai terasa laharku hendak meletus. Makin lama makin kuat dan apabila maniku berada di kepala zakarku, aku segera mencabut zakarku lalu menghalanya ke arah buah dada Tina. Serentak itu air maniku memancut berdas-das ke dada Tina. Aku terbaring lesu di atas tubuh Tina. Aku menyapu air maniku ke seluruh buah dadanya.

Tina menangis mengenang daranya yang telah hilang. Aku memujuknya dan berjanji akan bertanggungjawab sekiranya dia mengandung. Aku berani berjanji kerana aku tahu dengan memancutkan mani di luar rahim pasti dia tidak akan mengandung. Kemudian aku memimpin Tina ke bilik air dan membersihkan badannya. Selepas berpakaian, kami berehat di ruang tamu kuartersku. Nampaknya tuisyenku hari itu lari dari apa yang sepatutnya. Aku meminta Tina merahsiakan kisah itu daripada sesiapa termasuklah Numi.

Keesokkan harinya Tina tidak datang. Aku menjadi resah kerana aku takut kisah itu akan diketahui oleh orang lain. Aku bertanya kepada adiknya akan hal tersebut. Adiknya memberitahu kakaknya kurang sihat dan asyik berkurung di dalam bilik sejak kelmarin.

Pada hari keempat Tina datang dengan buku-buku ulangkajinya. Aku berasa lega dan meminta maaf daripadanya. Tina hanya tersenyum dan kami memulakan pembelajaran seperti selalu. Aku mengajarnya dengan bersungguh-sungguh. Tiba-tiba Tina memandangku lalu matanya berair. Aku kebingungan lalu menenteramkannya. Aku memeluknya lalu mebelai-belai rambutnya. Tanpa kusangka Tina mencium pipiku. Katanya dia merelakan aku menyetubuhinya kerana dia menyukaiku sejak kali pertama bertemu.Aku terus mendakapnya lalu mencium bibirnya. Adegan ciuman itu berjalan tanpa paksaan. Tina membuka butang bajuku satu persatu sambil mencium leherku. Ciumannya turun ke dadaku lalu menggigit putingku. Aku mengaduh namun Tina hanya tertawa kecil. Lega hatiku bila melihat keadaan Tina sebegitu. Tina menanggalkan bajuku lalu memelukku dengan erat sambil berkata, “I love U!”.

Aku membalas kata-katanya dengan sebuah kucupan maut ke bibirnya. Aku membuka baju Tina lalu mencium sekitar dadanya. Aku meramas-ramas buah dadanya dari balik bra. Tina membalas dengan membuka zip seluarku lalu melorotnya ke bawah. Dalam hatiku aku berasa seronok kerana ada respon perlawanan. Tina segera menyeluk spenderku lalu memegang zakarku yang sedia kembang. Tina menunduk lalu mengulum kepala zakarku tanpa diarah. Aku merasa kenikmatan yang amat sangat. Tanpa membuang masa aku membuka butang skirt Tina dari arah belakang. Selepas itu aku melepaskan cangkuk branya. Tina menanggalkan spenderku lalu melutut sambul mengulum zakarku. Tina nampak semakin mahir melakukan tugas itu. Tangannya melurut-lurut batang zakarku perlahan-lahan. Aku takut pancit awal lalu menarik Tina ke atas. Aku membaringkan Tina di atas meja ruang tamu. Tanpa membuang masa aku menjilat dan menjolok pantat Tina menggunakan lidah. Tina semakin asyik bila aku memainkan kelentitnya. Kusedut kelentitnya dan tidak lama kemudian Tina klimak sambil menarik rambutku. Kulihat ada air mani yang pekat keluar dari lubang pantatnya.

Aku mengacukan zakarku ke lubang pantat Tina. Meskipun tiada perawan lagi, lubang pantat Tina terasa ketat dan sukar untuk kumasuki. Dengan bantuan air mani dan mazinya zakarku berjaya menerobos pantat Tina. Badan Tina mengejang-gejang tiap kali aku menyorong tarik zakarku. Baru beberapa kali sorong tarik Tina klimak lagi dengan mengemut pantatnya. Batangku terasa agak senak ketika itu. Aku membiarkan Tina menikmati klimaknya seketika. Selepas itu aku kembali menyorong dan menarik zakarku. Tina kembali merasai kenikmatan.

Aku meniarapkan Tina di atas lantai ruang tamu. Aku turut bertiarap di belakangnya. Aku mengacukan zakarku ke pantatnya. Reaksi Tina sungguh luar biasa. Ternyata posisi dari belakang menjadikan Tina tidak terkawal. Tina turut menolak punggungnya ke atas setiap kali aku menekan zakarku. Akibatnya aku terasa hampir memancut. Kulihat badan Tina semakin kejang. Tidak lama kemudian Tina mengerang panjang dan tubuhnya mengeras. Tahulah aku Tina klimak lagi. Aku sudah tidak tertahan dan melajukan dayungan zakarku. Hingga tiba ketikanya aku mencabut zakarku, menerbalikkan tubuh Tina .

Aku mencapak di atas badan Tina sambil melancap zakarku. Air maniku tidak tertahan lagi lalu kupancutkan ke muka Tina. Tina mengeluh menerima tembakan air maniku. Kemudian kami terbaring keletihan. Tina menyatakan belum pernah merasa keenakan dan kepuasan seperti itu.

 Dalam minggu itu sahaja aku dan Tina berhubungan badan lebih sepuluh kali. Semuanya dikuartersku dengan kerelaan Tina. Kami melakukan sex sepuas-puasnya sebelum kepulangan Numi dari bandar. Pada hari Sabtu dan Ahad itu aku tidak pulang ke bandar, sebaliknya aku dan Tina asyik bertuisyen sex pagi dan petang meneroka pelbagai gaya.

Minggu seterusnya Tina datang bersama Numi untuk menelaah pelajaran. Tiga hari berturut-turut kami tidak dapat melakukan apa-apa selain secara curi-curi meraba-raba. Air maniku telah bertakung dan aku melancap setiap malam sambil mengenangkan Tina. Terkadang aku menyumpah-yumpah dalam hati dengan adanya Numi.

Pada hari keempat aku lihat Tina datang keseorangan. Katanya Numi tiada di rumah ketika itu. Aku segera menarik tangan Tina ke dalam bilik tidur dan melepaskan rindu dendam. Kami bertarung dengan hebat kerana masing-masing rindu setelah tiga hari tidak merasa anu masing-masing. Kami sempat mencuba posisi doggie. Setelah klimak kami berpakaian dan keluar ke ruang tamu sambil berpimpin tangan. Alangkah terkejutnya kami melihat Numi telah bersedia di meja tamu. Tina segera memberitahu Numi bahawa aku sakit perut dan dia membantu mengurut perutku. Numi tidak terkata apa-apa Cuma kelihatan agak kebingungan. Numi menyatakan dia baru sampai kerana membeli barang di kedai semasa Tina tiba.Kami meneruskan pelajaran seperti biasa, namun aku tidak dapat menumpukan perhatian pada pengajaran. Aku bimbang Numi dapat menghidu perbuatan kami.

Aku meminta diri untuk ke bilik dan menyuruh mereka menjawab soalan bertulis. Aku segera mengemaskan katil dan duduk di birai katil. Tidak lama kemudian aku dapati Numi menjenguk di pintu bilik sambil bertanyakan keadaan perutku. Aku terpaksa berpura-pura sakit dan berbaring di katil. Numi dan Tina masuk ke bilik lalu duduk di sisiku. Numi bertanya tempat sakit ku dan aku menunjuk ke arah perutku. Aku sempat memberi isyarat kepada Tina supaya berlakon. Numi menyelak bahagian perutku lalu menyapu minyak urut ke perutku. Numi menekan-nekan perutku. Aku berpura-pura mengaduh. Tina turut memicit-micit perutku. Numi menyuruh Tina pulang ke rumah dan mengambil ubat sakit perut di rumahnya. Dengan keberatan, Tina menurut arahan Numi. Aku kasihankan Tina kerana jarak rumah ke kuartersku agak jauh dan mengambil masa dengan berjalan kaki. Namun apa boleh buat, demi merahsiakan perbuatan ini kami terpaksa.

Numi meneruskan urutan di perutku yang tidak sakit. Aku merasa seronok pula diurut begitu. Dalam muka berkerut berpura-pura menahan kesakitan aku sempat menjeling wajah Numi. Gadis lurus bendul itu memang cantik dan tak kurang cantiknya dengan Tina. Aku mengaduh setiap kali Numi menekan perutku. Numi terus mengurut perutku dengan tekun. Semakin diurut aku berasa semakin nikmat. Lama-kelamaan batang ku kembali menegang. Aku berdesis keenakan. Bila Numi bertanya bahagian lain yang sakit aku memegang tangannya dan membawa ke bahagian bawah perut. Numi teragak-agak. Namun bila kutekan tangannya ke bahagian itu aku mengaduh lagi. Numi terus mengurut bahagian bawah perut. Aku melonggarkan ikatan track bottom untuk memudahkan Numi mengurut. Aku meminta Numi mengurut bahagian lebih bawah. Numi menurut dan secara tak sengaja dia terpegang zakarku yang mulai tegang. Numi menarik tangannya.

Aku bertanya kenapa. Numi tidak menjawab. Aku memberitahu tak mengapa kerana bahagian pangkal itu yang paling sakit. Aku membawakan tangan Numi sekali lagi ke bahagian pangkal zakarku. Ini bermakna semasa mengurut bahagian belakang tapak tangannya terkena zakarku. Mulanya Numi nampak teragak-agak namun akhirnya biasa dengan keadaan itu. Namun begitu mukanya kemerah-merahan menahan malu. Aku melingkarkan jari Numi pada pangkal zakarku dan menyuruhnya menggenggam sambil melurut ke atas dan ke bawah. Kulihat nafas Numi menjadi tidak teratur namun mengikuti arahanku. Aku tidak selesa kerana zakarku terasa ngilu terkena seluar. Aku meminta Numi memandang ke arah lain dan aku melondehkan seluarku ke paras paha. Numi kelihatan serba salah namun tidak membantah . Aku terus mengaduh setiap kali pangkal zakarku dikocoknya kerana kesedapan. Sesekali aku mengaduh dengan kuat dan secara spontan Numi menoleh ke arah batang zakarku namun segera menoleh ke arah lain semula. Beberapa kali terpandang zakarku aku menyuruh Numi memandang bahagian zakarku. Aku memberitahunya bahawa otot-otot yang bengkak itu punca rasa sakit tersebut.

Aku melumurkan minyak urut ke batangku dan meminta Numi mengocak tangannya dengan lebih laju. Aku memberitahu Numi bahawa dengan cara itu otot-otot akan mengendur dan rasa sakit itu akan hilang. Numi patuh dan mula mengocok batangku dengan laju. Aku terasa kenikmatan yang amat sangat. Kepala zakarku mengembang manakala mata Numi tidak terlepas daripada batang zakarku untuk memastikan otot-otot itu menguncup. Rasa kenikmatan semakin memuncak. Aku dapat rasa air maniku mulai terkumpul di kepala zakarku. Aku menyuruh Numi mempercepatkan lancapannya. Tanpa dapat ditahan aku memancutkan air maniku dan sebahagiannya mengenai muka Numi. Numi nyata terkejut dengan keadaan itu. Paling menghairankannya air ku pekat dan zakarku mulai mengendur.

Kataku air itu yang menyebabkan perut dan otot zakarku mengembang. Aku meminta Numi merahsiakan hal itu termasuk kepada Tina. Numi memimpinku ke tandas untuk mencuci bahagian yang konon-kononnya sakit. Kemudian kami ke ruang tamu menanti ketibaan Tina. Numi masih kehairanan dengan situasi yang menimpaku. Aku kelentong Numi dan berjanji akan menerangkan secara lebih detail kejadian itu kepadanya. Numi nampak berminat dengan perkara baru itu. Aku memintanya menungguku di bandar pada hari Sabtu berikutnya kerana kebetulan minggu itu aku akan pulang ke bandar. Aku memintanya merahsiakan perkara itu daripada Tina dan keluarganya. Setelah berjanji, kami meneruskan pelajaran dan tidak lama kemudian Tina tiba dengan ubat sakit perut.

Keesokannya aku pulang ke bandar dengan kapcaiku. Aku hanya sempat menyampaikan nota kepada Tina menyatakan aku akan merinduinya. Pagi-pagi sabtu aku memberitahu keluargaku bahawa aku ada aktiviti di sekolah dan terpaksa pulang awal. Pagi itu aku segera ke tempat yang dijanjikan. Pukul 8.00 pagi Numi telah sedia menungguku di sana. Numi membonceng kapcaiku tanpa mengetahui hala tuju kami. Aku membawanya ke rumah rakan karibku Ah Meng. Ah Meng tiada di rumah pada hari Sabtu dan Ahad kerana menjenguk ibu bapanya yang bertukar tempat kerja di bandar S. Dengan kunci pendua kami masuk ke rumah tersebut. Rumah Ah Meng merupakan tempat strategik kerana dihuni kaum tionghua.

Aku memimpin Numi ke bilik tamu (tempat aku selalu bermalam). Numi nampaknya tidak sabar-sabar hendak mengetahui pelajaran baru. Aku menukar seluar pendek dan membuka baju. Numi agak malu-malu melihat aku berlenggeng. Aku memulakan penerangan dengan menceritakan bahagian-bahagian tubuh badan manusia. Aku melondehkan seluarku dan membiarkan Numi memerhati kemaluanku. Aku berdiri di hadapannya dan memusing-musingkan badanku. Numi memerhati dengan penuh minat.Aku menyuruh Numi mencari perbezaan antara tubuhku dengan tubuhnya. Numi meraba-raba bahagian tubuhnya yang berbeza dengan ku. Aku memimpin Numi berdiri membelakangiku. Aku mengelus bahagian-bahagian tubuhnya yang berbeza dari belakang. Aku sempat menyentuh payu dara , leher, pinggang dan pahanya. Numi mengeliat kegelian setiap kali disentuh. Aku berdiri menghadap Numi aku memberitahu ingin mengetahui bahagian tubuh perempuan dengan lebih lanjut.

Ketika aku mula membuka butang bajunya ,Numi menolak dengan alasan malu. Aku berdalih dengan menyatakan tidak perlu malu kerana tiada orang lain di situ. Lagipun tidak adil kerana Numi telah melihat seluruh tubuhku. Dalam keterpaksaan Numi menurut.

Aku membuka satu persatu butang baju Numi walaupun secara halus dia cuba menghalang. Kemudian aku melepaskan bajunya. Kulihat kulit Numi juga putih seperti Tina. Branya berwarna putih menonjolkan bentuk payu daranya yang sederhana besar. Numi cuba melindungi bahagian dadanya dengan tangan. Aku berpindah dengan merapatkan badanku ke Numi. Tanganku melingkar pinggangnya sambil membuka zip skirtnya. Skirtnya terjatuh ke lantai sebaik sahaja zip dibuka. Sekarang Numi hanya berpanties biru dan bra putih. Numi kelihatan malu-malu. Aku tidak mahu gopoh. Aku meminta Numi memberitahuku kawasan yang sensetif dan geli bila disentuh. Aku menggunakan pengalamanku dengan bahagian-bahagian biasa dan Numi hanya menggelengkan kepala. Aku mengecup leher Numi dari belakang dan ternyata Numi terdiam sambil mengangguk. Aku terus memainkan lidahku di bahagian belakang badannya dan kulihat nafas Numi semakin pantas. Numi kulihat hanya memejam matanya sambil bulu-bulu romanya meremang. Aku mencium bahagian pangkal buah dada Numi terus ke pinggang dan sisi perutnya. Numi menggangguk lemah. Dari arah hadapan pula aku mula memainkan lidahku di bahagian pahanya dan secara otomatik pahanya sedikit merenggang.

Aku memainkan lidahku mendekati persekitaran pantatnya. Ku lihat Numi hanya memejam matanya. Ciumanku naik ke perut dan pusat lalu bermain di pangkal buah dadanya. Numi mulai mendesah perlahan-lahan. Aku mulai meraba-raba paha dan pantatnya dari luar pantiesnya. Numi mendesah-desah kenikmatan. Aku berhenti dan Numi terkebil-kebil kehairanan. Numi bertanya kenapa aku berhenti. Aku memberitahunya ada bahagian yang lebih sensetif sehingga mengeluarkan air pekat sepertiku. Numi seakan tidak percaya namun setelah diyakinkanku dia ingin eneruskannya.

Aku kembali meraba dan mencium tubuh Numi. Aku menyuruhnya merangkul leherku untuk memudahkanku memainkan peranan. Aku meraba-raba belakang Numi dan terus membuka cangkuk branya. Aku melurutkan bra Numi dan terserlahlah bukit putih yang bersih. Aku tidak membuang masa mencumbui buah dadanya. Sesekali aku menghisap putingnya. Numi menjadi tidak keruan. Setiapkali aku menyoyot putingnya Numi seakan hilang akal. Kedua-dua belah putingnya kumainkan. Selepas buah dada aku turun mencium dan memainkan lidahku di pusatnya.

Tanpa disedarinya aku menarik panties birunya ke lantai. Aki mendorong Numi ke katil di dia terbaring di dengan pahanya agak terkangkang.. Aku mengambil peluang itu untuk memainkan bahagian paha dan pantatnya. Sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya, aku memainkan lidahku di celah pahanya. Aku dapati pantat numi telahpun basah. Aku menjulurkan lidahku ke belahan pantatnya. Biji kelentitnya menegang segera kujilat. Numi kulihat menjadi tidak tentu hala. Aku mula menjolok lidahku ke lubang pantatnya. Numi terjerit kecil setiap kali kujulur lidahku. Tiba-tiba badan Numi kejang dan dia mengeluarkan cecair pekat yang panas dari pantatnya. Kulihat tubuh Numi bergetar dan lemah.

Mata Numi masih terpejam. Aku mengeluarkan kondom lalu memasukkan ke jariku. Aku memainkan pantat Numi dengan jari itu . Sekali sekala kujolok sedikit-demi sedikit lubang pantatnya. Badan Numi terangkat-angkat setiap kali kujolok jariku. Aku rasa semakin tidak sabar hendak meratah perawan ini. Aku mengangkat kedua belah kaki Numi dan menyandar pada bahuku. Aku membetulkan zakarku terus menghala ke lubang pantatnya. Sedikit demi sedikit aku menekan zakarku. Numi mulai menikmati keenakan bila kepala zakarku menguak pintu pantatnya. Apabila benar-benar bersedia aku segera menekan zakarku ke lubang pantat Numi. Meskipun sempit namun zakarku berjaya menembusi selaput daranya. Numi cuba bangun dan menolakku namun posisinya amat terbatas. Numi menangis mengaduh namun aku membiarkan zakarku di dalam pantatnya. Apabila Numi agak reda aku menekan habis zakarku dan sekali lagi Numi mengaduh.

Aku memujuknya dan mengatakan bahawa sakit itu hanya sementara. Matanya berair dan sedikit darah mengalir dari pantatnya. Aku berasa bangga kerana berjaya meraih dua dara dalam masa 1 bulan. Apa nak buat, batangku masih terendam dalam kolam nikmat. Aku membiarkan Numi menikmati zakarku. Terasa pantatnya mengemut-ngemut kesakitan.

Aku memulakan sorong tarik sedikit demi sedikit. Numi sesekali mengaduh, namun lama kelamaan mulai menerima zakarku. Sedikit demi sedikit keenakan mengatasi kesakitan. Hanya beberapa kali kubenam zakarku, Numi mengemut kuat dan tubuhnya mengigil-gigil. Rupa-rupanya dia klimak. Aku mencabut zakarku dan memasang kondom. Aku memasukkan semula zakarku. Aku mula mendayung semakin lama semakin laju. Numi kulihat masih mengikuti permainanku. Numi mula mencakar-cakar tilam dan belakangku. Aku terus mendayung dengan lebih laju hinggalah aku terasa hendak terpancut. Dayunganku yang terakhir menyaksikan aku membenamkan zakarku ke pantat Numi manakala Numi mengejang tubuhnya dan klimak lagi. Kami klimak bersama dan aku terkapar keletihan di atas tubuh Numi. Aku membiarkan zakarku terbenam seketika sebelum membuang condom itu.

Numi memelukku dengan erat. Aku bertanya sama ada dia kesal. Katanya walaupun kesal namun dia tidak menyesal. Aku memintanya merahsiakan hal itu dan dia mengangguk kepalanya. Aku menyuruhnya makan pil perancang yang aku beli hari terdahulunya. Kami tertidur keletihan selepas itu.

No comments:

Post a Comment