Tuesday, May 24, 2011

[kl-bogel] Cikgu Kalsom

CIKGU KALSOM

Aku mula melakukan perbuatan terkutuk itu pada ketika aku berumur 15 tahun. Ketika aku bersekolah di ibu kota. Bersekolah di sekolah lelaki yang agak havoc. Aku berminat dengan seorang guru bernama Kalsom. Cikgu Kalsom mengajar subjek bahasa inggeris. Mempunyai 3 orang anak dan berumur dalam 38 tahun. Suaminya seorang salesman. 

Aku selalu duduk melepak berhampiran bilik guru ketika waktu rehat dan sebelum masuk kelas. Ia bertujuan untuk aku melihat cikgu Kalsom yang seringkali melalui kawasan tersebut. Dia memiliki tubuh yang agak gempal. Potongan badannya agak berisi dan bentuk badannya tidak mempunyai shape yang menarik. Apa yang membuatkan aku tertarik dengan cikgu Kalsom? Wajah yang agak cantik, dengan buah dadanya yang sangat besar serta dia gemar berpakaian yang menaikkan nafsu ku. Apa yang aku maksudkan, dia bukanlah memakai baju dan kain yang ketat atau kain yang terbelah tinggi, tetapi pemilihan kain pakaiannya yang agak cantik seperti berbaju kurung satin putih, berbaju kurung sutera hijau dan kain satin kuning serta berbaju kurung satin merah benar-benar membuatkan aku hilang kawalan. Tengok mukanya sahaja aku dah stim, apakan lagi kalau tengok buah dadanya yang besar itu dibaluti pakaian-pakaian yang aku sebutkan tadi. Rasa macam nak tercabut batang aku tengok buah dadanya membuai-buai ketika dia berjalan. 

Selalu juga aku melancap dalam tandas sekolah selepas aku menatap wajahnya dan teteknya. Sampailah satu hari yang sungguh terancang, aku dapat apa yang aku nak. Begini kisahnya. 

Setiap hari sabtu, persatuan bahasa inggeris akan ada perjumpaan dan persatuan itulah yang biasanya akan menamatkan aktivitinya paling lambat. Kalau persatuan lain tamat aktiviti dalam pukul 11.30pagi, persatuan bahasa inggeris akan tamat aktiviti pada pukul 12.30 tengah hari. 
Aku sengaja datang ke sekolah pada hari sabtu durjana itu. Bukan ada aktiviti, tetapi ada plan yang terancang dalam kepala hotak aku. 

Lebih kurang pada pukul 10.45 pagi, aku masuk ke bilik guru dan aku lihat tiada seorang guru pun yang ada. Dengan pantas aku terus menuju ke meja cikgu Kalsom. Aku nampak bekas air minumannya. Aku terus buka penutupnya dan aku masukkan ubat kencing kedalam air itu. Selepas dia minum pasti dia akan terasa ingin membuang air kecil. Kemudian aku beredar dan menunggu masa sesuai tiba. 

Pada pukul 12.30 tgh hari, aku nampak cikgu Kalsom memasuki bilik guru dan menuju ke mejanya. Tiada guru lain yang ada. Yang lain sudah habis aktiviti dan sudah pulang. 
Aku lihat dia minum air minuman yang aku campurkan ubat tadi. Dengan pantas dan berhati-hati, aku masuk ke tandas guru wanita. 

Di dalam tandas itu ada 3 buah bilik tandas. Aku masuk ke bilik yang ditengah-tengah. Sebelum aku masuk, aku tampal notis Tandas Rosak di pintu tandas yang aku masuki. Lalu aku menunggu dengan penuh sabar di dalam bilik tandas itu. 

Seketika kemudian, aku dengar ada suara orang masuk. Dari lantai tandas dihadapan aku yang kilat aku dapat lihat perempuan berbaju satin putih masuk ke tandas sebelah. Memang sah cikgu Kalsom kerana pada hari itu dia memakai baju kurung satin putih. Aku terus memanjat dinding tandas dan aku mengintai apa yang dia sedang lakukan. 
Aku lihat dia sedang kencing dan kemudian aku lihat dia sedang cibuk. Dengan perlahan-lahan aku keluarkan spray pengsan dari dalam poket. Dia memang tidak nampak aku sedang mengintai kerana posisi aku yang berada di sebelah tangki flush. Terus aku hulurkan tanganku melepasi atas dinding yang memisahkan tandas kami. Aku targetkan betul-betul di atas kepala cikgu Kalsom. Adalah dalam 5 kaki jarak tangan aku yang memegang botol spray itu dengan kepalanya. Terus aku spray sebanyak mungkin tanpa disedari olehnya. Spray itu bukanlah seperti spray nyamuk, tetapi seperti spray minyak wangi. Oleh itu, tiada bunyi yang kedengaran, tambahan pula bunyi air yang masuk ke tangki simpanan air di atas kepala aku menenggelamkan sebarang bunyi. Aku yang sudah bersedia dengan topeng penutup hidung menunggu tindak balas dari cikgu Kalsom. 

Aku lihat dia bangun berdiri. Dengan pantas aku menyorok kerana dia pasti akan nampak aku bila dia hendak menarik pam flush. 

BUURRRRR!!! bunyi air melimpah dari pam flush memenuhi segenap ruang tandas. 

Kemudian aku dengar cikgu Kalsom membuka pintu dan seketika kemudian aku dengar ada bunyi sesuatu yang jatuh. Terus aku intai dari atas dinding tadi dan aku lihat kelibat cikgu Kalsom yang terbaring di atas lantai tandas. Terus aku keluar dari bilik tandas itu dan menuju ke pintu masuk. Aku kunci pintu tandas dan aku selak dari dalam. Memang tiada siapa yang dapat masuk melainkan pintu itu dipecahkan. 
Aku lihat cikgu Kalsom terjelepuk di atas lantai yang kering. Nasib baik hari sabtu tidak ramai guru yang menggunakan tandas. Jadi, lantainya kering. 

Dengan penuh nafsu aku cium bibirnya. Aku lumat mulutnya semahu hatiku sambil aku mengeluarkan batang aku yang sudah keras dari tadi. Aku masukkan batangku kedalam mulutnya dan aku pegang kepalanya yang bertudung itu. Lalu aku tekan batang aku sedalam-dalamnya keluar dan masuk.Terasa kekenyalan anak tekak di kepala takuk ku. Jika dia tersedar, sudah pasti dia akan termuntah-muntah. Namun, aku tidak risau kerana dia akan pengsan dalam masa 1 hingga 2 jam setelah terbau cecair yang aku semburkan tadi. Aku rodok batangku keluar masuk mulutnya. Melihatkan wajahnya yang seperti sedang mengolom itu, membuatkan batangku betul-betul keras dan nikmatnya merodok mulut kepunyaan cikgu Kalsom yang berwajah cantik itu membuatkan aku betul-betul high. Meleleh air liur aku menitik ke tudungnya. 

Air mani aku akan terpancut bila-bila masa. Dengan penuh nafsu, aku benamkan batangku sedalam-dalamnya dan ku tarik kepalanya hingga hidungnya rapat ke perut ku. CRRUUUUTTT!!! CRUUTTT!!! CRUUTTTT!! memancut-mancut air mani keluar dari batang aku yang tenggelam di dalam mulut cikgu Kalsom. Selepas puas, aku keluarkan batang aku. Aku lihat batang aku berlumuran dengan air maniku dan air liur cikgu Kalsom. 
Aku letakkan kepala cikgu Kalsom di atas lantai perlahan-lahan. Terduduk aku kepenatan di sebelah kepalanya. Segalanya hanya berjalan lebih kurang 5 minit. 

Selepas aku mampu bangkit lagi aku mulakan aksi yang kedua. Aku mesti puaskan nafsu aku sepuas-puasnya. Bukan mudah nak dapat, tambahan pula ianya berisiko tinggi. Dengan nafsu yang bergelora kembali, aku selak baju kurungnya ke atas. Aku nampak coli berwarna krim menutup buah dadanya. Aku singkap colinya ke atas dan aku dapat lihat buah dada idaman yang putih melepak dan besar membusung itu terbuai-buai. Putingnya yang kehitam-hitaman aku gentel dengan penuh nafsu. Kemudian aku cium seluruh buah dadanya dan aku hisap buah dadanya sepuas hatiku. Batang ku sudah keras-sekerasnya. Aku selak kain cikgu Kalsom dan aku tanggalkan seluar dalamnya yang agak lecun di celah kelangkangnya, maklumlah tadikan dia baru sahaja kencing. Aku baring di atas tubuhnya dengan meletakkan batangku yang keras itu di celah-celah cipapnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya supaya nafsu aku betul-betul high sambil tangan kananku tak henti meramas tetek kanannya manakala mulutku menghisap tetek kirinya. 

Tiba-tiba aku menjadi agak kaget bila aku merasakan batangku yang aku gesel-geselkan di belahan cipapnya semakin licin. Kebasahan cipapnya bukan dari air yang Cikgu Kalsom guna untuk cibuk tadi, tetapi dari air cipap cikgu Kalsom sendiri. Mungkin dalam keadaan tidak sedar, cikgu Kalsom juga terasa kenikmatan itu. Aku terus menjolok batangku menerobos masuk ke lubang cipapnya. Memang mudah kerana cipapnya yang agak licin dan lubangnya yang sudah besar itu. Aku menghayun batangku keluar masuk ke dalam lubang kenikmatan cikgu Kalsom. 

Sepatutnya jika sudah terpancut satu kali, maka pancutan kali kedua mengambil masa yang agak lama, tetapi setelah merasakan kenikmatan lubang cipap yang licin, setelah aku lihat wajahnya yang cantik sambil menghisap dan meramas buah dadanya, air maniku tidak tertahan-tahan untuk terpancut. Aku peluk tubuh cikgu Kalsom semahu hatiku, aku tekan sedalam-dalamnya batangku hingga dasar cipapnya aku dapat tekan sekuat hatiku. Air maniku akan terpancut bila-bila masa. 

Tiba-tiba aku dapat rasakan dengusan nafas cikgu Kalsom yang semakin laju diiringi erangan yang agak perlahan di mulutnya. Mungkin akibat tusukan batang aku di dasar cipapnya. Ianya betul-betul membuatkan aku hilang kawalan. Serta merta air mani aku terpancut-pancut didalam cipapnya yang licin itu membasahi dasar cipapnya. Aku peluk cikgu Kalsom sekuat hatiku, batangku semakin dalam aku tekan. Cikgu Kalsom juga memberi reaksi dengan melentikkan tubuhnya ke atas seolah dia juga terasa cipapnya disimbah cairan yang hangat yang di pancutkan batangku. Kemudian dia kembali tenang dan dengusan nafasnya juga sedikit demi sedikit kembali normal. Namun aku sahaja yang masih berada di atas tubuh cikgu Kalsom yang sedang pengsan itu sedang melayan kenikmatan yang aku baru kecapi sambil memeluk tubuh cikgu Kalsom yang montok itu. Hampir terlelap aku dalam keadaan begitu. Batangku juga semakin mengecil di dalam lubang nikmat cikgu Kalsom. 

Aku bangun dari tubuh cikgu Kalsom menuju ke sinki dan mencuci batangku yang berlumuran lendir itu. Kemudian aku kembali kepada cikgu Kalsom dan aku pakaikan kembali seluar dalamnya. Aku betulkan colinya dan pakaiannya menjadikannya seolah tiada apa yang terjadi. Aku juga membersihkan mulutnya dari gincu yang comot. Setelah semuanya selesai, aku duduk di sebelah tubuhnya yang terbaring itu. Aku tatap wajahnya yang cantik itu dan aku usap-usap buah dadanya yang membusung dibalut baju kurung satin putih itu. Timbul rasa sayang di hatiku. Terus aku cium bibirnya dengan lembut. 

Batangku serta merta bangkit dan menonjol di dalam seluarku. Aku keluarkan batangku dan aku lancap sambil melihat wajah dan seluruh pelusuk tubuhnya yang kaku itu. Aku meramas buah dadanya hinggalah air maniku terpancut-pancut di atas buah dadanya dan mukanya. Aku lihat baju di bahagian dadanya basah sedikit dengan air maniku, sedikit air maniku di bibirnya dan selebihnya di dagu dan hidungnya. Aku simpan kembali batangku ke dalam seluar dan aku keluarkan kertas kecil dan aku tinggalkan nota di atas lantai yang ku tulis dengan tangan kiri. Jika aku menulis dengan tangan kanan, aku takut dia dapat mengesan siapa aku. Notanya berbunyi begini. 

Pukul 11.30pagi hari Selasa. Belakang dewan. 

Terus aku bangun dan keluar dari tandas, meninggalkan cikgu Kalsom yang akan sedar dalam masa 20 minit

 

Aku memang sengaja memilih dewan sebagai tempat target kerana pada waktu kelas aku dapat lihat dengan jelas sesiapa yang keluar masuk dewan dan siapa yang pergi ke belakang dewan. Aku akan memerhati dari dalam kelas, adakah dia akan datang bersendirian atau berteman aku pun tidak tahu. Jika berteman bermakna, dia ingin menangkapku. Manakala jika seorang diri, pasti ada sesuatu yang dia mahu.

Sebelum masuk kekelas aku telah meletakkan satu nota di dinding belakang dewan. Aku tahu, di sana memang tiada siapa yang akan pergi kerana tempatnya yang agak terbuka juga penuh dengan bau longkang. Di sana juga bukan port budak-budak untuk hisap rokok. Jadi keadaan di sana line clear kalau aku nak jalankan plan aku. 

Pukul 11.30 pagi, aku lihat tiada kelibat cikgu Kalsom ke belakang dewan. Tumpuan aku kepada apa yang cikgu Latif ajar di depan hilang. Namun, serta merta hati aku bersorak riang bila aku nampak cikgu Kalsom seorang diri pergi ke belakang dewan. 
Seketika kemudian dia keluar kembali bersama sesuatu di tangan yang aku pasti ianya adalah nota dari ku. Sebenarnya aku tuliskan nota itu pada pagi sebelum masuk kelas di belakang dewan. Inilah apa yang aku tuliskan, 

Cikgu Kalsom, terima kasih kerana sudi datang. Namun, saya mohon maaf kerana terpaksa sembunyikan diri akibat takut cikgu akan melaporkannya kepada guru-guru yang lain atau pun kepada suami cikgu. Sebenarnya saya suka sangat kepada cikgu. Mungkin sebab itu lah saya tergamak buat sesuatu kepada cikgu ketika cikgu pengsan di tandas hari itu. 
Cikgu mungkin terkejut apabila mendapati ada kesan air mani di muka dan baju cikgu. Itulah air cinta saya kepada cikgu. Begitu juga dengan benih yang saya semaikan di tubuh cikgu. Saya terpaksa sorokkan diri untuk keselamatan saya. Jika cikgu tidak keberatan, sila tinggalkan nota bertuliskan nombor telefon cikgu dan waktu yang boleh saya hubungi dan selitkan di pintu masuk tandas lelaki tingkat 3 yang berlubang itu. Salam sayang penuh nafsu dari insan yang mencintai cikgu Kalsom. 

Jika ada orang yang membaca nota aku, pasti dia kata aku gila. Tetapi, aku tak tahu pula apa reaksi cikgu Kalsom. Aku pun sekali lagi menunggu dengan penuh kesabaran bilakah lubang di pintu masuk tandas lelaki itu diselitkan kertas. 

Setiap kali habis kelas aku akan pergi melalui tandas di tingkat 3 itu dan menjeling ke arah pintu jika ternampak kelibat nota terselit di pintu. Namun hampa. Hinggalah sewaktu waktu kelas tamat. Aku bergegas menuju ke tingkat 3 dan dalam kesesakan pelajar-pelajar yang hendak pulang seperti kambing itu, aku menyelinap masuk ke tandas. 
Mataku begitu tajam terpandang sekeping kertas kecil tersumbat di pintu masuk tandas. Sepantas kilat aku menyambar nota itu dan terus ku simpan ke dalam poket seluar lalu terus berpura-pura masuk ke tandas dan kencing. 

Di rumah, aku buka nota yang ditinggalkan. Aku baca nota itu, 

Kepada lelaki misteri, 
Saya tahu awak adalah pelajar, adakah awak tahu bahawa apa yang awak buat ini adalah salah? Siapa awak sebenarnya? Hubungi saya jika berani nak lagi.. 

03-XXXXXXX (Minggu ini setiap malam selepas pukul 10 mlm saya free.) 

Bunyinya macam marah, tetapi apa salahnya kalau mencuba. Tambahan lagi dia kata Hubungi saya jika berani nak lagi . Adakah dia mencabar aku? 

Pada malam itu, aku cuba menghubungi cikgu Kalsom. 
Berdebar-debar hati aku ketika itu. Aku tidak tahu apakah reaksi dia.Sehinggalah aku mendengar suara perempuan menjawab telefon. Aku kenal suara itu, suara cikgu Kalsom. 

Hello, siapa di sana? Tanya cikgu Kalsom 
Saya, orang yang bagi nota kepada cikgu. kataku agak gugup. 
Oh, awak. Boleh saya tahu nama awak? tanyanya lembut. Terdiam seketika aku. Suaranya membuatkan batang aku terus tegak didalam kain pelikat yang aku pakai. 

Hello, kenapa tak jawab? Takut ke? Tanya dia lagi 
Err.. takdelah cikgu. Suara cikgu sedaplah. Stim saya kataku jujur 
Aik, baru dengar suara je dah stim? Camne bila dah jumpa nanti? Patutlah hari tu saya rasa ada air mani dalam mulut, dalam lubang saya dan kat muka dan baju pun ada. Berapa kali awak buat kat saya hari tu? Tanyanya ingin tahu 

Tiga kali je cikgu, tak tahan lah cikgu. Tetek cikgu besar, muka cantik pulak tu. Nak je saya ajak cikgu kawin kata ku berseloroh. 

hi hi hi.. awak ni masih budak-budak lagilah. Tak sesuai dengan saya. Jadi bila saya boleh jumpa awak? Tanya dia lagi. 

malam ni boleh tak cikgu? tanyaku pula 

Boleh, nak saya bagi alamat ke? cikgu Kalsom seperti benar-benar ingin bertemu denganku. Dia siap boleh offer alamat rumah kepada aku. Aku pun terima je. Lepas dapat alamat rumah, aku terus tukar pakaian, bagi tahu abang aku yang aku tidur rumah kawan dan terus start motor menuju ke alamat yang cikgu Kalsom berikan. 

Sampai sahaja di hadapan rumah cikgu Kalsom, aku lihat rumahnya gelap. Aku terus parking motor di garaj rumahnya dan mengetuk pintu hadapannya. Seketika kemudian dia membuka pintu dan mempelawa aku masuk. 

Sebaik sahaja aku masuk dan dia menutup pintu, terus sahaja aku peluk dia dan aku kucup bibirnya. Dia juga membalas ciuman aku. Pada ketika itu suasana agak gelap, aku tidak nampak dengan jelas dirinya yang sebenar, tetapi apa yang aku tahu, dia tidak lagi bertudung ketika itu. 

Dia terus menarik tangan aku menuju ke bilik tidurnya. Nampaknya seperti anak-anaknya semua sudah tidur. Sampai sahaja di biliknya, dia mengunci pintu dan membuka lampu. Baru lah aku dapat lihat diri cikgu Kalsom yang sebenar. 

Berbaju t-shirt dan berseluar slack khakis. Hmm, memang tidak menarik perhatian aku. Rambutnya yang agak kerinting itu menggerbang, agak kelakar juga. Seperti orang bangun tidur. Nasib baik mukanya yang cantik itu menjadi perangsang untuk batang aku tegang walaupun tidak maksimum. Bajunya agak longgar, langsung tidak menonjolkan buah dadanya yang besar itu. 

Dia seperti tahu nafsu aku tidak naik seperti yang diharapkan. 

Kenapa, tak stim ke? Tadi dalam telefon bukan main lagi. Katanya. 
Apa yang saya nampak sekarang tak sama dengan kat sekolah. Perasaan saya jadi lain terangku jujur. 
Jadi, nak cikgu berpakaian seperti disekolah lah ye, bertudung, berbaju kurung, pakai lipstik, macam tu? Tanya dia lagi. 
Err, macam tu lah kataku malu. 

Terus sahaja dia menanggalkan pakaiannya satu persatu dan berbogel dihadapanku. Tubuhnya tak lah cantik. Tak de shape, bontot pun tak cantik, macam rata je. 
Tapi tetek dia besar betul. Terus dia buka almari dan capai baju kurung serta tudung. 

Ini dia baju yang saya pakai semasa awak saya hari tu. Awak suka kan? katanya sambil menyarungkan pakaian ke badan. Aku hanya tersengih menahan malu. 

Selepas siap berpakaian dan bertudung, dia terus menuju kepadaku. Dia terus membuka zip seluar dan melorotkan seluar aku kebawah. Serta merta batang aku yang tegang itu menonjol tegak . Sedar dengan keadaan itu, dia terus berlutut dan menyambar batangku dengan mulutnya. Ohhh, sungguh nikmat koloman yang cikgu Kalsom berikan. Berdecit decit bunyi dia mengolom batangku keluar masuk mulutnya. Kemudian dia berhenti mengolom dan bertanya kepadaku. 

Bila nak pancut, saya tahu air mani awak banyak. Saya nak awak beri air mani awak macam awak beri kepada saya hari tu.Katanya sambil tangannya tak henti melancapkan batangku yang tegak dan basah yang berada di hadapan mukanya itu. 

Aku tahu dia nak aku pancut dalam mulutnya. Terus aku sumbatkan batang aku dalam mulutnya dan aku pegang kepalanya yang bertudung itu. Aku hayun keluar masuk dengan agak dalam, dia kelihatan seperti susah hendak bernafas dan seakan mahu termuntah. Aku tetap teruskan hingga air mani aku meledak di dalam mulutnya. Cikgu Kalsom menelan setiap air mani yang aku pancutkan. Ohhh, aku menggelitik kenikmatan. Dia tertawa melihat gelagat aku. Kemudian dia bangun dan menarik aku ke arah katil dan kami sama-sama baring di atas katil. Dia tahu aku kepenatan memancutkan air mani tadi. Dia membiarkan aku berehat mengumpul tenaga sambil memeluk aku dan membelai-belai batangku yang sudah lembik itu. 

Cikgu, sudi tak cikgu jadi pemuas nafsu saya? tanyaku manja kepadanya 
Mana boleh, cikgu kan dah tua. Bini orang pulak tu. Katanya 
Saya stim lah kat cikgu. Kataku lagi 
Kalau setakat nak main bila cikgu berpakaian macam ni, baik tak payah. Katanya lagi. 

Aku terdiam, ketika itu, aku rasa mungkin itulah kali terakhir aku merasa tubuh cikgu Kalsom. Dari jawapannya, dia seperti tidak berharap untuk bersama-sama dengan aku selepas itu. Oleh itu, aku mesti kerjakan dia cukup-cukup malam tu. 

Selepas batang aku dah cukup tegang dan keras. Aku cumbu rayu cikgu Kalsom. Aku cium bibirnya dan lehernya. Tubuhnya bergelinjangan menahan gelora yang aku terbitkan. 
Tangan aku tak henti-henti meramas teteknya yang besar dibaluti kurung satin putih itu. Tangan cikgu Kalsom tak henti-henti melancapkan batangku dan menariknya masuk kedalam kainnya yang diselakkan itu. Setelah mendapat isyarat, aku terus menusuk batangku jauh kedasar lubang nikmatnya. Memang nikmat aku rasakan bila dia terus mengemut batangku semahu hatinya. Tubuhnya yang montok itu aku peluk dan ramas di setiap dagingnya yang pejal dan gebu. Bau tubuhnya membangkitkan syahwatku hingga aku dapat rasakan batangku mengeras dan mengembang ke tahap paling maksima, bergerak mengikut irama nafsu yang aku dan cikgu Kalsom terbitkan. 

Ohhh, sedapnya.. Bataaangg awaaakkk rintihnya kenikmatan. 
Tekan dalaammm daalaaammm sayaaaanggg.. ooohhh batanggg sedaappp.. rayunya 

Agak lama aku dalam posisi begitu, mengiring menyebabkan lenganku agak kebas ditindih badanku dan badan cikgu Kalsom yang agak berat itu. Kemudian aku beralih di atas. Menindih dan memeluk tubuhnya. Aku singkap baju kurungnya ke atas dan tersembul dua daging yang gebu dan besar itu yang tidak di baluti coli dari tadi. Mulutku terus tidak henti-henti menghisap kedua belah teteknya sambil batangku menusuk dan menarik keluar di lubang nikmatnya. 

Aku lihat dia benar-benar berada di alam fantasi yang tidak bertepi. Matanya tertutup rapat dengan kepalanya yang masih bertudung terdongak keatas bersama hembusan nafas yang memberahikan terbit dari mulutnya. Aku rasa inilah masanya untuk aku meluahkan segala isi hati aku yang terpendam selama ini. 

oohhh cikgu Kalsom, Sedapnyaaa lubang cikguuu.. walaupun dah longgar Licin tak tahan cikguuu€ kataku sambilmenekan-nekan dasar lubang nikmatnya dengan kepala takukku yang berkubang di lubang nikmatnya. 

Ooohhh, cikgu Kalsom, saya stimm sangattt.. ohhh.. bila tengok cikguuu.. kataku dengan penuh nafsu. 

Tengok muka pun saya dah stimm.. apakan pula bila dah dapat tubuh cikguuu..oohhh macam niiiâ

Cikguuu, sayaaa idaamkannn tetek cikguuu yang besar niii kataku menahan nikmat ketika itu. 

Aku melajukan hayunan. Air mani aku terasa akan meledak. 

Cikguuu, terimalah benih cinta saaayaaaa kataku sambil menekan batangku sedalam-dalamnya menghimpit dasar lubang nikmatnya 

Oooohhh, pancut dalaammm sayaaangg, beri cikgu air manimuu sayaannggg katanya penuh nafsu. 

Aku terus memeluk tubuh cikgu Kalsom semahu hatiku dan aku pancutkan air maniku sedalam-dalamnya. 

Oohhh, hangatnyaaa aaahhhh sedapnyaaa oohhh.. banyaknyaa air manimuu sayanggg rintih cikgu Kalsom kenikmatan. 

Aku benar-benar kepuasan. Aku berehat seketika sebelum aku lanyak dia lagi. Apa yang pasti, aku memang tidak membogelkan dia. Aku bersetubuh dengan dia yang lengkap berpakaian dan bertudung. 

Entah berapa kali aku berzina pada malam itu pun aku tak pasti. Yang nyata aku kepuasan. Semalaman aku bersetubuh dengan wanita yang lebih tua dan lebih besar dari aku. 
Entah berapa banyak air mani yang aku lepaskan didalam tubuhnya. Oh, segalanya memang bagaikan orang yang sedang berbulan madu. 

Pada waktu pagi, lebih kurang pukul 6.30 pagi, dia mengejutkan aku yang tidur kepenatan. Dia memberitahu suaminya akan pulang pada pukul 8.00 pagi dan anak-anaknya kebiasaannya akan dikejutkan pada pukul 7.00 pagi. 
Bergegas aku bangun dari katil dan bersiap untuk pulang. 

Sesampai sahaja di pintu. Dia menarik tanganku dan menatap wajahku seraya berkata. 

Awak memang hebat, walau pun saiz tak lah besar sangat tapi pancutan awak amat kuat dan banyak. Kalau saya mengandung, saya pasti akan menamakan anak itu dengan nama awak. Tapi ada satu lagi yang awak belum buat. Teka apa dia? 

Aku yang separuh mamai baru bangun tidur terpinga-pinga. Apa ye yang aku belum buat lagi. Aku tatap wajahnya yang bertudung itu, kemudian aku lihat tubuhnya dari atas ke bawah. Aku menaik-naikkan bahu menandakan aku tidak tahu. 

Kemudian cikgu Kalsom berdiri menghampiri aku lebih rapat dia kemudian membisikkan sesuatu ke telinga aku. 

Awak belum mandikan saya, saya nak lihat batang awak pancutkan air mani dengan mata kepala saya sendiri†bisiknya dan kemudiannya dia berlutut di hadapan aku, mengeluarkan batang aku yang lembik dari celahan zip yang dia buka dan tangannya menyuapkan batangku kemulutnya. 

Dia menghisap batangku dengan agak lembut diiringi hembusan nafas dan erangan kecil dari mulutnya. Sedikit demi sedikit batangku mengeras dan menegang di dalam mulutnya. Dia terus menghisap dan mengolom batangku keluar masuk mulutnya hingga batangku benar-benar mengembang menandakan air maniku akan meledak bila-bila masa. 

Dengan lembut dia keluarkan batangku dari mulutnya dan melancapkan batangku yang licin dengan air liurnya yang banyak itu. Sungguh nikmat lancapan yang dia lakukan, sekejap laju dan sekejap perlahan membuatkan batangku benar-benar mengembang dan menegang ke tahap paling maksima. 

Cikgu, saya nak pancuttt Ohhhh sedapnyaaa cikguuu kataku kenikmatan. 

Pancutlah cepat sayanggg.. Mandikan saya dengan air mani awak. Katanya sambil tangannya tak henti-henti melancapkan batangku menghala tepat ke wajahnya. 

Mendengarkan suaranya yang lembut dan wajahnya yang cantik itu, serta merta air maniku memancut-mancut keluar. 

Cruuttt!! Cruuutttt!! Cruuttt!!†berdas-das aku pancutkan air mani kemukanya. Sebahagiannya mengenai tudungnya dan kemudian dia menghalakan batangku ke buah dadanya supaya segala baki sisa air maniku terpancut ke buah dadanya yang berbalut kemas dengan baju kurungnya itu. 

Setelah habis air mani aku pancutkan, cikgu Kalsom pun menghentikan lancapannya melepaskan batangku. Aku simpan kembali batangku ke dalam seluar dan sembil aku lihat dia menjilat titisan air mani dimukanya yang meleleh ke bibirnya sambil tersenyum. Kemudian dia bangun dan berdiri membukakan pintu untuk aku. 

Cikgu, lepas ni boleh tak saya merasa lagi kenikmatan tubuh cikgu? tanyaku ingin kepastian. 

Hmm, tengoklah nanti. Katanya ringkas dangan wajahnya yang masih terpalit titisan-titisan air mani yang aku pancutkan. Begitu juga dengan baju dan tudungnya yang bertompok-tompok basah dengan benih aku. 

Jawapan yang diberikan memang agak mencurigakan. Seolah memang benar sangkaan ku bahawa dia mungkin tidak mahu lagi melakukan perkara terkutuk itu. Aku terus berlalu menolak motor keluar dari rumahnya. 

Pada pagi itu, di sekolah, aku keletihan. Maklumlah semalaman bantai cipap cikgu Kalsom. Seharian juga aku tidak nampak baying cikgu Kalsom. Aku dapat tahu dari pelajar kelas sebelah yang mana cikgu Kalsom adalah guru subjek bahasa inggeris mereka bahawa cikgu Kalsom ambil m.c pada hari itu. Hmm, hebat juga penangan aku. 

Selepas seminggu, aku lihat cikgu Kalsom disekolah berkelakuan seperti biasa apabila dia terserempak dengan aku. Dia hanya tersenyum dan kadang kala senyumannya agak panjang. Pernah juga aku menolongnya membawa buku-buku pelajarnya ke bilik guru, oleh itu aku mempunyai peluang berjalan seiringan dengannya dan aku cuba bertanya samada adakah aku boleh melakukannya sekali lagi. Dan jawapannya yang aku masih ingat adalah, 

Yang sudah tu sudahlah, awak pun dah tahu macammana bila dah bersama saya, saya juga dah tahu bagaimana bila bersama awak. Jadi, saya rasa baik awak lupakanlah. Jadikannya sebagai kenangan, tapi awak janganlah susah hati.. saya tak akan lupakan awak 

Walaupun ayat yang terakhir itu hanya mengambil hatiku, tetapi aku sebenarnya sudah menjangka bahawa memang tiada harapan untuk aku berzina lagi dengannya, walau pun hanya ringan-ringan.

Hmmm....nasib badan lah katakan...

No comments:

Post a Comment