Wednesday, May 11, 2011

[kl-bogel] Aunty Bertudung

Aku berasal dari Singapura. Bersekolah di sebuah sekolah menengah di Bedok North. Kejadian ni berlaku semasa satu tengah hari masa aku balik dari sekolah. Aku mengaku, Aku ni tak hensem. selalu pakai baju sekolah pula tu, jadi takdelah perempuan sangat yang suka tengok aku.

Masa aku balik sekolah aku naiki bas nombor 21.Aku naik saja bas pun dah sesak (masa kat Bedok Resrvoir). Takde tempat duduk, aku pun terpaksalah berdiri. Belakang dah ramai orang berdiri jadi aku pun berdiri disebelah depan.
Adalah seorang kakak ni duduk di depan aku. Umur dia dalam linkungan lewat 30an ke awal 40an. Badan dia gempal sedikit, tapi tetek dia besar. Dia pakai tudung tapi jenis lipat belakang berwarna hitam, jadi tengkuk dia nampak. Dia pakai baju kurung warna hijau bercorak bunga putih. Masa tu dia baru balik pasar agaknya, sebab dia bawak banyak beg plastik. Dia seorang sahaja.

Sekali ada satu part of the journey dia tunduk nak adjust beg plastik dia sebab ada barang kat dalam tergolek. Ah, masa tulah ada terselak sedikit celah baju kurungnya (kat dada) masa dia tunduk. Aku pun baru perasan. Apa lagi beb? Aku pun tengok lah kat dalam sebalik baju kurung kakak ni. first sekali aku dapat tengok coli dia. lepas tu aku try adjust sikit position aku untuk tengok sedikit lagi. bila aku dah adjust, aku perhatikan orang sekeliling aku, takut mereka sedar aku sedang mengintai tetek kakak bertudung nih. Selepas aku tengok takde orang perhatikan aku, aku pun teruslah tengok dalam celah baju dia semasa dia tengah tunduk tu. nampaklah pula lurah tetek dia yang tembam tu, walaupun dalam keadaan gelap dalam bajunya. aku dah mula stim. aku tengok sampai puas, benda gini takleh tengok selalu. boleh dibayangkan untuk buat melancap kelak.

tiba-tiba kakak tu, dalam keadaan tunduk, dia macam sedar yang baju dia tu ternampak. terus dia adjust baju dia. lepas tu dia tengok aku. aku dah panic dah. tapi tanpa disedari, dia senyum kat aku. alamak, ada makne ke? dia tengok pula ke arah kontol aku yamg tengah stim tu. lepas tu dia senyum dan tengok ke luar tingkap. aku dah betul malu, tapi bila kakak tu tengok arah kontol aku, aku makin stim. rasanya macam nak buka saja seluar ni depan akak tu juga. kasi dia tengok puas-puas.

tak berapa lama kemudian barang dalam beg plastik tu bergolek lagi. akak tu pun bent over lagi lah nak adjust beg dia. alangkah bertuahnya aku, nampak lagi..baju dia tercelah lagi. tapi kali ni dia tak tutup atau adjust dengan tangan. dia biarkan sahaja aku tengok. stim lagi aku. cannot describe the feeling.

dah tibalah masanya untuk dia turun. dia turun kat geylang. dia senyum kat aku sebalum dia turun.aku dah stim, walaupun aku nak turun kat Bendemeer, aku ikut akak tu. dah tak tahan beb nak cakap sedikitlah dengan akak tu, boleh buat modal melancap nanti..

aku ikut dia sampai ke blok3 joo chiat. dia naik lift. masa dia sampai pintu lift dah terbuka jadi kami pun masuklah sama-sama. dia macam terperanjat yang aku ikut dia. tapi dia senyum juga. aku senyum balik. aku belum habis stim lagi.masa dalam lif tu aku dah tak tahan. aku niat nak buka zip aku dan flashkan depan akak tu. boleh juga di buat kenangan untuk melancap nanti kat rumah. lepas tu aku leh cabut lah.

slowly aku unzip, slide my underwear and keluarkan my hard cock. akak tu tengok sahaja. macam terperanjat gitu. then i started to stroke my cock slowly. tanpa disedari pintu lif terbuka, kita dah sampai ke tingkat makcik tu. aku dah tak ingat dah tingkat apa sebab masa tu stim sangat. akak tu lari keluar tapi aku grab dia masa kat tangga.

pucuk dicita, ulam mendatang. dia tanya aku nak apa. aku bilang aku tak tahu. terus aku grab her crotch. tembam juga. my cock is pressed against her butocks. i smell some sweat on the akak, bau masam juga..tapi tak tahu mengapa aku suka bau tu.akak ni tak meronta. dia biarkan saja. aku raba lagi tetek dia yang lembut tu. tangan aku dak menggeletar. aku selak sahaja baju kurung akak ni dengan coli dia sekali. terus aku pun hisap lah sepuas nya puting dia yang kehitaman coklat itu. hisap-beb! dia meronta sedikit. terus dia terlepas dari genggaman aku.

dia angkat barang2 dan dia naik tangga. dia senyum kat aku dan berpesan supaya jangan bilang orang. terus dia naik ke rumah dia. (rumah dia macam ada orang, jadi aku tak ikut)

aku pun melepas lah hajat kat situ juga. melancaplah. sampai air mani aku terkeluar kat atas simen tangga tu.

 

No comments:

Post a Comment