[kl-bogel] Linda Tanjong Tokong

Aku masih ingat lagi, waktu itu cuti sekolah akhir tahun. Aku sedang

menuntut di sebuah sekolah menengah di tingkatan empat. Hampir setiap

petang aku akan ke Kebun Bunga, Pulau Pinang. Orang Penang biasa

menyebutnya Botanical Garden. Selain berjoging untuk kesihatan badan

aku seronok pula melihat tingkah monyet-monyet di situ yang berebut

kacang yang aku tabur.

 

Hampir setiap petang aku akan bersua dengan seorang gadis mat saleh

yang juga sedang berjoging. Tiap kali bertemu dia akan memberi

senyuman kepadaku sambil melambai tangan. Aku pun sekadar membalas

dengan senyuman biasa tanda kita orang melayu turut tahu untuk berbudi

bahasa dengan orang asing. Akhirnya aku kenali gadis itu yang bernama

Linda Gray.

 

Hari demi hari, waktu demi waktu, masa demi masa, senyuman minah mat

saleh telah bertukar kepada teguran Hai!, Hello!, dan macam-macam

lagi. Aku pun makin resah bila petang, joging telah menjadi acara

wajib bagiku. Sebenarnya aku mulai rindu dengan gadis mat saleh tu.

Linda berkulit putih, tinggi, potongan badan yang cantik. Bila

tersenyum nampak lesung pipit di pipinya. Yang bestnya dia suka pakai

bra warna hitam bila berjoging menampakkan bentuk nasi lemak dua biji

yang besar dan padat.

 

Hari tu aku datang lebih awal. Rasanya macam tak sabar ingin bertemu

dengan Linda. Aku berjalan dan berlari-lari anak atas “jogging track”.

Habis satu pusingan dan aku sambung pusingan kedua. Habis pusingan

kedua muka Linda yang aku tunggu-tunggu tak juga muncul. Aku memerhati

pergelangan tanganku, biasanya jam begini Linda pasti sudah kemari.

Aku sedikit kecewa dan duduk berehat di atas banir sepohon pokok yang

besar.

 

“Hai...” Tiba-tiba sealunan suara merdu menegurku. Lamunanku bubar.

Aku menoleh ke arah suara yang menegurku. Linda yang aku tunggu-tunggu

menyapaku dengan suara manja. Aku terperangah melihat ke arahnya.

 

“Just two round only for today?”

 

“Yupss!”

 

“Hai! I am Linda, Linda Gray and You?”

 

“Faiz.” Jawabku.

 

Linda tersenyum dan terus menawarkan sebotol mineral water yang takkan

aku lupa sampai mati pun. Di samping itu dia turut mengajak aku

berjalan-jalan di sekeliling kebun bunga sambil menceritakan perihal

dirinya.

 

Sepanjang perjalanan aku di sekeliling kebun bunga baru aku tahu gadis

mat saleh ni baru berumur 15 tahun tapi bentuk badannya macam gadis 18

atau 19 tahun. Linda tinggal bersama keluarganya di Tanjung Tokong

kerana ayahnya bekerja di Citibank. Banyak hal-hal dirinya diberitahu

dan aku menjadi pendengar setia. Maklum sajalah bahasa inggerisku

bukanlah bagus sangat. Tak berani aku menyampuknya.

 

Kata Linda dia tertarik kepadaku kerana aku sering berjoging dan baik

kepadanya. Katanya lagi aku berbeza dengan budak-budak melayu lainnya

yang berperangai macam monyet. Merah telingaku bila dia menyamakan

budak-budak melayu dengan monyet. Diceritakannya bahawa mat-mat motor

yang bersidai di kebun bunga itu selalu mengganggu dan mengusiknya.

Kadang-kadang usikan mereka agak terlampau. Malah mereka menggunakan

bahasa lucah bila mengusik remaja-remaja perempuan yang beriadah di

situ.

 

Mungkin pengalaman diusik oleh mat-mat motor itu membuat Linda tidak

selesa. Aku pun rasa tidak selesa melihat tingkah-laku mereka. Mereka

telah menjejaskan imej bangsa mereka pada pandangan orang asing. Tak

bolehkah remaja-remaja melayu ni melakukan perkara-perkara yang

berfaedah selain daripada mengganggu pengunjung-pengunjung Kebun Bunga

terutama gadis-gadis. Aku tak faham niat mereka tapi aku rasa malu

pada Linda Grey.

 

Hari demi hari, hubungan aku dengan Linda yang cute itu semakin rapat

dan mesra. Setiap petang Linda akan menunggu aku untuk kami berjoging

bersama-sama. Bukan berjoging pun sebenarnya hanya setakat berjalan

kaki sambil bergurau senda dengan Linda. Pening aku melayan Linda yang

manja dan keanak-anakan tapi aku menyukainya. Berpasang-pasang mata

memerhati ke arahku bila aku bersama Linda. Mungkin mereka cemburu

melihat budak melayu berkawan baik dengan gadis mat saleh yang cantik.

Maklum sajalah aku ni bukanlah handsome, wajah aku macam muka mat-mat

motor yang suka kacau gadis-gadis itu saja. Tapi aku sebenarnya

seronok dan hatiku sentiasa berbunga bila bersama Linda.

 

Satu hari minggu selepas penat kami berjoging bersama-sama, Linda

mengajak aku ke rumahnya di Tanjong Tokong. Mula-mula aku gelabah juga

nak ke rumah orang besar-besar apalagi orang asing yang berasal dari

Amerika. Apa pulak pandangan bapa si Linda terhadap orang melayu macam

aku ni. Tapi demi menjaga persahabatan aku dengan Linda aku

memberanikan diri dan turutkan juga kemahuannya.

 

Sampai saja aku ke rumahnya aku dapati ibu dan bapanya sedang minum

petang di halaman rumahnya yang bertaman cantik. Aku yang sedikit

gugup terus bersua muka dengan bapa Linda. Kami bersalaman dan bapa

Linda memperkenalkan diri sebagai David Grey. Dan ibu si Linda pula

sebagai Loraine. Mereka menjemput aku sekali minum bersama-sama

mereka. Seperti mengerti kerisauan aku terhadap makanan yang terhidang

sama ada halal atau sebaliknya terus Mrs Loraine mengatakan butter dan

semua makanan adalah halal untuk dimakan. Kami berbual seperti itik

dengan ayam. Mr. David nampak selesa dengan aku dan megatakan dia

tiada halangan untuk aku berkawan dengan Linda. Dia yakin aku jujur

bersahabat dengan anaknya. Tak tahulah apa yang diklentong oleh Linda

mengenai diriku.

 

Selepas kami makan bersama-sama, Linda terus menarik aku masuk kedalam

rumahnya. Aku memandang wajah Mr. David, dia sekadar tersenyum dan

mengangkat bahu tanda tiada halangan untuk aku masuk ke dalam

rumahnya. Berada di dalam rumah pasangan mat salleh dengan gaya modern

orientalist dan sedikit gaya minimalist membuat aku sedikit kagum

dengan dekor serta gaya ekslusif rumah Linda.

 

“Cantik,” terkeluar dan dari mulutku. Linda bertanya apa yang aku

cakapkan. “Beautiful!” kataku. Rumah atau dia tanya si Linda. “Dua-

duanya, both.” Aku sekadar mengujinya dengan mengatakan yang dia

cantik. Dia terus tersenyum lebar sambil menarik aku terus ke

biliknya.

 

Apabila berada di dalam bilik Linda terus menutup pintu biliknya.

Kemudian dia terus duduk di atas katil sambil menyuruh aku duduk di

mana-mana yang aku mahu. Dia merenung manja ke arah aku dan terus

bertanya sama ada aku suka berkawan dengannya. Aku katakan aku suka

berkawan dengannya dan berterima kasih kerana sudi berkawan denganku.

Linda terus bangun dan berdiri di depan aku sambil bertanyakan sama

ada aku ada perasaan padanya. Aku terus gugup dan kaget untuk berterus

terang dengan Linda sama ada aku wajar meluahkan apa yang terbuku di

dalam hatiku. Aku teragak-agak untuk menjawab soalan itu.

 

Linda terus mendesak aku agar membuat pengakuan berkaitan perasaan aku

terhadapnya. Akhirnya aku membuat pengakuan yang aku suka dan jatuh

cinta sejak aku mula-mula jumpa dengannya semasa berjoging. Memang aku

menyukainya, aku tak boleh menipu diriku lagi. Tak tahulah, mungkin

cinta monyet zaman remaja. Linda terus melompat dan terjerit-jerit

yang dia juga suka padaku dan dia ingin jadikan aku “steady

boyfriend”nya. Aku mengangguk dan dia terus duduk di atas ribaku dan

terus memeluk tubuhku. Aku terpukau dengan apa yang berlaku, malah

kejutan yang lebih hebat berlaku apabila dia mencium bibirku. Aku yang

tiada pengalaman hanya mendiamkan diri malah cuba mengikut segala

gerakan bibir Linda. Hebat aku rasakan, tiada pengalaman indah yang

dapat aku rasakan selain ini.

 

“I love you, Faiz.”

 

Itulah kata-kata Linda apabila melepaskan bibirku. Dia terus mendakap

erat tubuhku. Aku juga mengambil kesempatan untuk memeluk erat tubuh

Linda. Aku turut meluahkan kata-kata keramat kepada Linda.

 

“I love you too, Linda.” Bisikku di telinga gadis mat saleh yang

cantik.

 

Aku terus mencium dagu Linda, malah dia mendongakkan kepala agar aku

mencium lehernya yang gebu dan halus. Linda meminta kepastianku sama

ada aku akan setia kepadanya seorang. Aahhh... perempuan mat saleh

yang jelita bertanya kepadaku. Tanpa berfikir panjang aku mengiyakan

dan berjanji akan sentiasa setia. Bagiku hanya dia seorang saja wanita

yang bertakhta di hatiku.

 

Linda menyukaiku kerana aku sopan kepadanya. Aku tidak mengusik dan

mengambil kesempatan padanya seperti budak-budak melayu yang lain.

Bapanya juga menyukaiku, katanya. Hatiku kembang bila dipuji. Aku

seronok dan gembira, apalagi disukai oleh seorang gadis mat saleh. Aku

rasa bagaikan berada di kayangan.

 

Ketika Linda berdiri di depan cermin kabinet almarinya aku pun terus

bangun dan berdiri di belakangnya. Aku dengan spontan memeluk Linda

dan terus mencium leher kanannya di susuli menggigit manja. Biasalah

gadis mat salleh kalau kulitnya kena sedut dan gigit memang akan

meninggalkan kesan merah yang jelas. Linda hanya tergelak sambil

mengatakan geli apabila di jilat lehernya. Aku memang tak ada

pengalaman melakukan hal-hal seperti ini. Setakat tengok cerita blue

curi-curi dengan member-member sekolah adalah. Itupun dengan perasaan

tak tenteram takut tertangkap basah.

 

Melihatkan tiada bantahan dari Linda apabila aku cium leher dan

menggigit bahunya membuatkan aku makin berani. Di samping memeluk

pinggangnya aku cuba menaikkan tangan aku ke arah buah dada Linda. Aku

ingin melihat sejauh mana Linda boleh menerima tindakan aku sama ada

dia merelakan atau sebaliknya. Ternyata Linda merelakan tindakan aku

meramas buah dadanya malah menyandarkan dirinya ke badan aku. Bagaikan

mendapat lampu hijau aku semakin galak meramas buah dada dengan penuh

semangat.

 

Aku cuba menyelak baju Linda ke atas tetapi dihalang olehnya dengan

serta merta. Linda memusingkan dirinya dan terus memeluk aku. Sambil

kami berciuman diikuti menyedut lidah satu sama lain. Aku bertanya

kepada Linda kenapa dia enggan membenarkan aku menanggalkan bajunya.

Dia menjawab takut bapanya akan masuk ke dalam bilik ketika kami

tengah beromen. Linda mengatakan dia akan mengizinkan aku membuka

bajunya bila ibu bapanya tiada di rumah. Aku akur kerana tidak mahu

hubungan kami yang masih baru menghadapi masalah besar di kemudian

hari.

 

Selepas puas kami bercumbuan kami pun keluar dari bilik tersebut untuk

sama-sama menyertai ibu dan bapa Linda di luar. Ketika kami berjalan

menuruni tangga sempat aku memeluk Linda dari belakang di samping

meramas buah dadanya yang aku geram. Aku turut meramas kemaluannya

dari luar seluarnya untuk menguji sejauh mana Linda merelakan segala

tindakan aku terhadapnya. Dia sekadar mengelak dengan penuh manja dan

mengatakan dia takut kalau ayahnya nampak. Aku pun tergelak malah

lebih jauh tindakan aku apabila aku memasukkan tangan aku di dalam

seluar ketatnya dan terus meramas kemaluannya. Dia menjerit kecil

sambil cuba melarang aku tapi tidak dengan bersungguh-sungguh. Aku

hanya memberhentikan tindakan aku apabila terdengar Mr. David

memanggil Linda untuk minum bersama-sama mereka.

 

Setelah dua bulan kami sah sebagai pasangan couple, rumah si Linda

tidak asing lagi bagi aku. Tiada halangan untuk aku keluar masuk ke

rumah tersebut memandangkan Mr. David merestui hubungan aku dengan

Linda dengan syarat aku menjaga baik anak gadisnya. Begitulah rutin

kami apabila selepas berjoging bersama-sama, bilik Linda menjadi saksi

kami berasmara. Apabila ibu bapanya tiada, Linda dengan berani

menanggalkan pakaiannya di samping seluar dan sekadar meninggalkan bra

dan pantienya sahaja. Aku cuba menanggalkan branya tetapi di halang

oleh Linda dengan mengatakan aku tidak menanggalkan pakaian aku. Tanpa

membuang masa aku pun menanggalkan kesemua baju dan seluar kecuali

underware aku.

 

Aku kemudian mengarahkan Linda agar menanggalkan bra dan pantienya

untuk aku melihat aset hakmiliknya. Tetapi Linda enggan malah meminta

aku sendiri yang menanggalkan bra dan pantienya. Aku dengan beraninya

cuba menanggalkan bra dan pantie milik Linda tetapi dia melawan maka

terjadi asakan demi asakan untuk cuba menanggalkan bra dan pantienya

serta underware aku. Selepas aku berjaya menanggalkan bra dan

pantienyar aku pun terpukau dan kagum dengan buah dada Linda yang

besar dan bulat menongkah langit. Dengan bentuk “cup” bulat dan

mantap. Putingnya kecil dengan warna pink cukup mebuatkan aku hilang

pertimbangan diri. Manakala cipapnya licin terkatup rapat dengan warna

merah cerah dan sedikit bulu kemaluan di atas alur kemaluannya.

 

Linda terus memegang dan menggosok batang aku yang memang dah tegak

sejak azali lagi. Kami pun terus bercumbu-cumbuan di atas katil sambil

aku meramas kasar buah dada Linda. Dia sekadar mengeluh manja dan

meminta aku terus menghisap buah dadanya. Aku memberhentikan cumbuan

kami dan terus menyerang buah dadanya yang menjadi hidangan dan

santapan untuk aku. Sambil menjilat dan menggigit manja puting Linda,

aku turut mengorek cipapnya. Berkat aku belajar dari VCD blue yang aku

tengok dengan rakan-rakan sekolah, maka adalah sedikit pengalaman.

 

Kami sama-sama tak ada pengalaman seks. Aku tak pandai nak jilat-jilat

kemaluannya dan Linda pun tak tahu nak “blowjob” batang aku. Kami

hanya berpeluk antara satu sama lain sambil berkhayal. Walaupun

sekadar berpeluk tapi terasa sungguh nikmat. Linda khayal dan berada

dalam duninya sendiri bila aku belai dan usap-usap tubuhnya yang gebu.

Matanya terpejam bila aku meramas pelan-pelan buah dadanya yang

bagaikan kueh pau itu. Aku perhatikan tubuhnya dan kelihatan tompok-

tompok kemerahan hasil gigitan manjaku pada tubuhnya yang putuh. Buah

dadanya basah dengan air liurku. Aku memang gelojoh waktu itu.

 

Aku merenung faraj Linda dan amat teruja dengan daging yang bengkak

itu. Aku usap-usap tundunnya yang tinggi dan dihiasi bulu-bulu halus

yang baru tumbuh. Cukup menghairahkan apabila aku mula meletakkan jari

sambil menggosokan jariku pada tundunnya yang membengkak itu. Dia

mengangkang kaki sambil menjerit-jerit kesedapan apabila aku menguli

biji kelentitnya. Aku lihat farajnya semakin basah dan berlendir dan

tiba-tiba dia memegang tanganku apabila aku cuba menjolok jariku ke

dalam lurahnya yang basah dan hangat itu.

 

“Auchhhh...,” Linda menjerit kecil.

 

Linda meminta aku jangan memasukan jari ke dalam lubang buritnya.

Sakit katanya. Melihatkan dia mengalirkan air mata akibat kesakitan

aku pun memberhentikan tindak-tandukku. Macam orang bodoh saja diriku

kerana ketololanku. Aku terus cium bibirnya sambil meramas manja buah

dadanya yang kenyal itu. Linda merengus manja malah kembali mengerang

apabila aku meramas kasar dan ganas keatas buah dadanya. Setelah puas

dengan aktiviti ramas meramas dan uli menguli putingnya aku

memberhentikan dari cumbuan kemudian terus mengangkangkan kaki Linda.

 

Linda membulatkan anak matanya yang bulat apabila aku menguakkan alur

cipapnya. Dia sekadar memegang kedua-dua bahuku sambil menantikan

tindakan aku yang seterusnya. Aku membetulkan kedudukanku di tengah-

tengah paha Linda agar selesa untuk aku menusukkan batang aku kedalam

lubang buritnya. Linda sekadar memerhatikan wajah aku sambil

menantikan tusukan yang pertama dari aku ke dalam taman rahsianya itu.

Setelah menanti sedikit lama, Linda tidak sabar-sabar lagi dengan

tindakan aku yang sekadar merenung tajam ke arah barang berharganya

itu. Mungkin dia faham aku kurang yakin bagaimana ingin memasukkan

batang aku kedalam farajnya maka dia terus memegang batang aku terus

dihalakan ke dalam lubang nikmatnya.

 

Aku menekan perlahan-lahan batangku ke dalam burit Linda. Aku terasa

batangku panas apabila mencecah alur lubang farajnya. Sedikit demi

sedikit batang aku tenggelam di dalam kemaluan Linda yang menyebabkan

batang aku berdenyut-denyut mahu terpancut cepat. Aku terasa ketat

lubang farajnya yang menyepit batangku. Aku kuatkan lagi tekananku dan

seperti satu halangan yang menghalang batangku dari terus maju. Linda

merengek sakit tetapi tidak menghalang aku dari terus menusuk batang

aku kedalam lubangnya yang hangat itu. Tiba-tiba Linda menarik

bontotku dengan kasar dan terus memaksa aku memecahkan halangan

pertahanan Linda. Dia menjerit kecil dan aku pun gelabah tak ingat

apabila perasan ada darah pada kemaluannya.

 

Tetapi Linda relax saja walaupun di wajahnya sedikit gusar mungkin

menahan sakit akibat asakan batang aku ke dalam farajnya. Aku cuba

mengeluarkan batangku dari lubang sempit Linda tapi di halang olehnya.

Aku membisikan pada Linda bahawa vaginanya berdarah. Linda sekadar

tersenyum ghairah dan berbisik di telingaku bahawa itu adalah darah

selaput daranya. Memang aku tolol waktu itu, mungkin kerana pertama

kali melakukan aksi asmara. Linda melepaskan tangannya dari bontotku

malah mengarahkan aku menarik perlahan-lahan batangku dan menusuk

kembali batangku ke dalam burit nya.

 

Aku hanya menurut macam orang bodoh. Aku tekan kembali dengan perlahan

dan menarik kembali batangku ke dalam lubang ketat Linda. Terasa

sungguh sedap dan geli pada batangku. Dia mengerang manja malah

menarik tanganku agar meramas buah dadanya. Agar tidak menghampakan

Linda aku meramas manja buah dada sambil menghenjut perlahan-lahan ke

lubang nikmatnya. Aku tak berani bergerak laju sebab maninya bagaikan

ingin terpancut saja. Aku sudah mulai seronok kerana sedap. Semakin

lama semakin mudah henjutan dan dapat merasakan kepanasan keseluruhan

batang aku. Sorok tarik, sorong tarik mula-mula perlahan dan lama-

kelamaan semakin laju. Semakin laju kesedapan yang teramat sangat aku

rasakan.

 

Linda semakin erat memelukku dan tiba-tiba memaut erat kakinya di

pinggangku, semakin kuat dan kukuh. Aku dapat rasakan lubang Linda

semakin basah kuyup dan aku telah rasakan kelainan pada diri aku. Aku

kirakan dalam 7 minit aku mengenjut aku rasa akan terpancut. Kami sama-

sama menjerit dan mengerang dan kami cuba mengejar kenikmatan nikmat

seks pasangan bercinta. Aku mula menarik nafas yang panjang dan

mengumpulkan segala kekuatan yang ada untuk aksi penamat petang itu.

 

Tiba-tiba Linda menjerit kuat dan aku rasa batangku basah dan aku

dapat rasakan tubuhnya mengejang dan batangku diramas erat sekali dan

aku pun turut sama melepaskan segala air nikmatku di dalam lubang

buritnya. Aku yakinLinda dapat merasakan kesedapan bila air nikmatku

memancut deras ke dalam buritnya. Sambil itu aku geselkan persekitaran

farajnya dengan batangku sambil melepaskan sisa-sisa air nikmatku.

Teramatlah sedap melepaskan air nikmat ke dalam kemaluan wanita di

banding mengeluarkan air nikmat secara melancap. Memang syurga dunia.

 

Masih dalam keadaan berpelukan aku meluahkan kata-kata ayat cinta aku

kepada Linda tanda terima kasih di atas membenarkan aku merasai nikmat

bermain seks bersama-sama.

 

“I love you, Linda.” Aku berbisik lembut di telinganya sambil mencium

mesra pipi gebunya.

 

“I love you too, Faiz.” Linda bersuara lembut sambil memeluk erat

tubuhku.

 

Aku membiarkan saja batangku terendam dalam lubang Linda. Rasanya

teramat sayang untuk mencabutnya. Sungguhpun batangku mula melembik

tapi masih terasa sedap dalam lubang hangat itu. Aku kelelahan

disebabkan pengalaman pertama tetapi Linda enggan melepaskan aku malah

terus menyerang bibirku dan kami berciuman sambil menikmati sup lidah.

Setelah sekian lama kami bermain sup lidah kami pun berhenti dan

menamatkan aksi panas kami dengan bangun dari katil.

 

Aku tersenyum lebar apabila melihat keadaan katil yang berselerak. Di

sudut katil pula terdapat tompok-tompok merah yang membuatkan aku

bangga. Aku menebuk dara anak mat saleh pada petang ini. Boleh tahan

juga bagi pasangan belasan tahun untuk beraksi ranjang buat kali

pertama. Aku dan Linda terus ke bilik air dan mandi bersama-sama. Di

dalam bilik air tersebut kami meneruskan aksi ranjang di dalam bathtub

di mana aku bermain dua pusingan lagi dan memancutkan air nikmatku

didalam lubang buritnya walapun tidak sederas tadi. Tiada kerisauan di

hati kami sama ada Linda akan mengandung atau tidak. Kenikmatan

bermain seks menjadi keutamaan kami di dalam perhubungan kami.

 

Setahun lebih kami bersama dan pasti mengadakan hubungan seks bila ada

kesempatan. Bila kami sudah berpengalaman maka permainan lebih

menyeronokkan dan dalam tempoh yang lebih panjang. Aku sudah pandai

mengawal agar maniku tidak terpancut dengan cepat. Aku menyukai Linda

dan Linda juga menyukaiku. Hingga akhirnya kami terpaksa berpisah

kerana ayah Linda ditukarkan ke Manila.

 

Aku bertemu Linda dan keluarganya buat terakhir kali di Lapangan

Terbang Bayan Lepas dan melambai tangan dengan perasaan sedih. Dalam

hati aku berbisik... I love you Linda.

Comments

Popular posts from this blog

[kl-bogel] Cikgu Zana

[kl-bogel] Rogol Cikgu Syikin

[kl-bogel] Pak Din Dusun