[kl-bogel] Kenangan Di Bawah Bayu

Kawanku namanya Lucy gadis cantik keturunan Kadazan yang berasal dari

negeri di bawah bayu, Sabah sering mengajak aku bercuti ke kampungnya

di Sabah. Tiap kali aku bersua dengannya pasti dia mengajak aku

berkunjung ke tempatnya. Aku selalu memberi alasan kerja hingga belum

mampu menerima ajakannya itu.

 

Aku mengenali gadis Kadazan beragama kristian itu sudah lama. Sejak

kami sama-sama belajar di IPTA hingga sudah bekerja. Kebetulan kami

bekerja di tempat yang sama selepas memperoleh segulung ijazah maka

kami mengambil keputusan untuk menyewa sebuah apartmen yang tidak jauh

dari tempat kerja kami.

 

Lucy kerap menceritakan betapa indah dan damainya daerah Kundasang

yang dingin. Daerah di kaki Gunung Kinabalu itu amat sesuai untuk

bercuti sambil berehat melepas lelah dan menghilangkan segala

ketegangan di tempat kerja.

 

Akhirnya aku menerima pelawaan Lucy. Aku mengambil cuti seminggu dan

terbang ke Sabah. Setibanya di lapangan terbang Kota Kinabalu, aku dan

Lucy disambut oleh keluarganya. Kami dibawa ke rumahnya di kaki Gunung

Kinabalu. Memang cantik perkampungan Lucy.

 

Setibanya di rumah, satu per satu anggota keluarganya dikenalkan,

sampai pada adikknya yang masih bersekolah menengah bernama Bobi. Aku

terpana waktu Bobi menyalamiku. Ia kelihatan biasa-biasa saja, tapi

aku merasa jantungku demikian berdebar. Remaja itu sangat sopan waktu

berkenalan denganku. Ia kacak, atletis, dengan tinggi sekitar 170 cm,

dan yang terpenting dia seksi.

 

Pada hari kedua aku berada di Kundasang, Lucy mengarahkan adiknya

membawa aku ke sebuah tasik yang sungguh indah. Hanya ku dan Bobi saja

ke sana kerana Lucy ada hal lain yang perlu dilakukannya. Tasik yang

dikelilingi pokok-pokok rendang itu sungguh damai. Airnya jernih dan

dingin. Bobi mengajakku mandi-manda di tasik tersebut. Ada beberapa

keluarga lagi yang sedang berkelah dan mandi-manda di tasik yang

bening tersebut.

 

Aku berenang ke sana ke mari bersama Bobi. Puas berenang kami berehat

seketika di tepi tasik. Kami membuka bekalan yang kami bawa sambil

minum. Secara tak sengaja aku menoleh ke paha Bobi dan aku terperanjat

melihat kemaluannya terjulur keluar melalui seluar pendek yang

dipakainya. Mungkin Bobi tidak menyedarinya. Secara curi-curi aku

memerhatikan kemaluan Bobi yang berwarna coklat itu. Aku tidak dapat

menahan gejolakku pada Bobi ketika kulihat zakarnya yang panjang

dengan kulup menjulur keriput. Aku begitu bernafsu menyentuh zakarnya

dengan lembut.

 

Bobi hanya berkomentar singkat, “Ah, Kak Ani nakal,” katanya sambil

memegang tanganku sopan.

 

“Bobi, burungmu masih punya kulup ya?” godaku, walau aku tahu

kebanyakan orang Kadazan yang beragama kristian tidak disunat.

 

“Ya kak, di sini orang lelaki tak bersunat,” katanya meyakinkanku

sambil tersenyum. Secara perlahan dia menarik batang zakarnya yang

terkeluar tadi masuk ke dalam seluar yang dipakainya.

 

Aku mengangguk, seakan-akan memahami penjelasannya. Kalau di kampungku

budak-budak sekolah umur lapan atau sembilan tahun sudah bersunat.

Tiba-tiba di hatiku aku merasa seperti ada getaran. Secara automatik

pula kemaluanku terasa berdenyut. Kemutan-kemutan lembut yang membuat

aku serba tak kena. Aku agak hairan kenapa ghairahku tiba-tiba

membakar diriku. Perasaan seperti ini tak pernah aku alami sebelum

ini. Takkanlah dengan melihat batang kemaluan remaja Kadazan itu

menyebabkan aku menjadi gelisah dibakar nafsu.

 

Perasaan aneh ini tidak juga reda walaupun masa berlalu. Bayangan

batang zakar remaja Kadazan itu masih berlegar di benakku. Keinginan

untuk meneroka lebih jauh mengusik perasaanku. Keinginan menatap

kepala zakar yang bergerak perlahan keluar dari kelongsong kulup

meluap-luap. Aku tergoda dengan batang kemaluan lelaki dewasa yang

belum bersunat.

 

Aku mengajak Bobi ke sebuah chalet kecil di pinggir bukit. Cuaca hari

itu sungguh cerah tapi udaranya tetap dingin dan nyaman. Selepas

mendaftar di kaunter dan dilayan oleh seorang penyambut tamu yang

cantik dan manis aku menarik tangan Bobi ke arah bilik bernombor 103.

Pintu kubuka dengan kunci yang diberi oleh penyambut tamu yang ramah

tadi. Chalet tersebut mempunyai sebuah bilik besar dengan katil

kelamin yang luas. Terasa sungguh selesa di dalam bilik itu.

 

Aku merangkul badan Bobi. Bobi senyum saja ketika tanganku mulai

meraba puting susunya. Aku tambah nekat melihat reaksinya yang pasrah.

Kuangkat bajunya, lalu kupelukkan tanganku melalui bawah tengkuknya

sehingga kedua tanganku bebas memainkan kedua puting susunya yang

kurasakan mengeras. Bobi kemudian mengusap-usap kedua tanganku. Aku

makin nekat. Kutarik ia menghadapku, lalu aku melabuhkan ciuman yang

menggetarkan ke pipi dan mulutnya. Lidahnya ikut menari-nari bermain

dengan lidahku.

 

“Bobi, kamu mau bermesra dengan kakak,” kataku memintanya.

 

Bobi mengangguk dengan mata terpejam. Rupa-rupanya Bobi sudah benar-

benar terangsang saat itu. Kufikir, inilah ketikanya aku menakluki

remaja dari Sabah ini. Perlahan kukecup lagi kening dan pipinya.

Kutelusuri badannya dengan bibirku, perlahan, penuh penghayatan, mulai

lehernya yang berpeluh, kemudian kedua puting susunya, lalu aku

menurunkan kecupan mesraku ke arah perutnya yang menunjukkan kekekaran

ototnya, lalu ke arah pinggangnya. Bobi menggeliat geli, tapi tetap

menikmati sentuhan mesraku itu.

 

“Kak, apa yang ingin kakak lakukan?” tanya Bobi lembut dengan suara

sedikit bergetar.

 

“Ehm.. kakak ingin berkongsi kemesraan dan kehangatan bersamamu,”

tegasku.

 

Aku menarik perlahan seluar yang dipakainya. Celana dalamnya sungguh

kecil sehingga jelas kelihatan bulu-bulu penghias kemaluannya merebak

keluar. Lalu dengan masih tetap memakai celana dalam kucium sekitar

zakarnya. Tonjolan lelakinya kelihatan begitu nyata. Bau smegmanya

merebak bercampur bau keringatnya membuatku semakin bernafsu dan

penasaran.

 

Aku bangkit dan menarik pakaiannya, sehingga ia berbogel. Kuminta ia

menjulurkan kakinya ke bawah sambil berbaring di pinggir katil dan

mengangkangkan pahanya. Bulu kakinya yang merebak tumbuh di sekitar

paha dan zakarnya itu menambah gairahku. Zakarnya tampak tegang, tapi

kepalanya masih terkulum kulup. Ah, zakar yang sempurna. Dengan

panjang sekitar 6 inci, zakar itu nampak begitu mempesona.

 

Aku raih batang zakar remaja Kadazan itu. Terasa hangat di telapak

tanganku. Spontan aku jilat bahagian bawah batang zakarnya. Bobi

mengeliat dan kurasakan sepasang pahanya bergetar.

 

“Emm, ahh,” terdengar suara Bobi perlahan.

 

Kemudian ketika kulupnya kusentuh dengan hujung lidahku, tangannya

terkapai-kapai mencari pegangan. Tanganku menarik kulupnya ke arah

belakang zakarnya, hingga kepalanya yang merah dan besar itu keluar.

Kulihat ada smegma di sisi bawah kepala zakarnya, dan dengan tisu

basah kuelap kepala zakarnya itu beberapa kali, dengan penuh

kelembutan. Bobi meregang-regangkan badannya, merasa geli dan nikmat.

Lalu dengan pantas kukulum lagi zakarnya, dan kumainkan lidahku

menggentel zakarnya.

 

“Oh... kakak, Bobi ahh.. ehmm,” ia betul-betul tidak sanggup berkata-

kata lagi ketika merasakan kulumanku.

 

Butir-butir keringat memercik di paha dan selangkangannya, dan telapak

kakinya terasa mengepit bahukuku. Mukaku yang berada di celah pangkal

pahanya terus melayan batang muda itu. Mulutku naik turun sambil

sepasang bibirku mengepit kemas batang keras tersebut. Lidahku pula

menari-nari di kepala zakarnya yang terloceh. Paha Bobi makin kuat

bergetar.

 

“Kakak, Bobi rasa nak keluar,” katanya.

 

Rupanya Bobi sudah mencapai puncak nikmatnya. Aku terus mengulum dan

menarikan lidahku di zakarnya. Bahagian kepalanya yang sensitif itu

menjadi sasaran lidahku. Badannya mengejang, batang zakarnya terasa

lebih keras dan kepalanya berdenyut-denyut.

 

“Kak... dah nak keluar ni...” Bobi bersuara mengerang.

 

Crit.. crit.. crit.. kurasakan luncuran segumpal sperma hangat masuk

ke kerongkonganku. Cepat kuteguk curahan sperma Bobi yang berikutnya,

yang berikutnya, terus, terus, terus, aduh, begitu banyaknya, sampai

kemudian aku menjilatkan lidahku pada titisan terakhirnya. Ah, betapa

nikmatnya cairan kental yang berbau hamis itu. Rasa yang sangat

kusuka.

 

Bobi terbaring terlentang kepenatan. Matanya terpejam menghayati

kenikmatan yang dilaluinya tadi. Bagiku pertarungan sebenar belum lagi

bermula. Aku sengaja mengeluarkan sperma Bobi supaya dia mampu

bertahan lebih lama sebentar nanti. Aku tahu kepala zakar yang tak

bersunat lebih sensitif. Jika tidak pandai mengendalikannya maka dalam

masa beberapa minit pasti terpancut bila diramas dan dikemut oleh

lubang faraj. Aku tidak ingin perkara ini berlaku.

 

Aku membiarkan Bobi mengumpul kembali tenaganya. Dia terbaring

terlentang. Aku memeluk badannya sementara tanganku bermain dengan

zakarnya yang kelihatan layu. Aku lancap dan bermain dengan kulit

kulupnya. Aku tolak ke pangkal memperlihatkan kepalanya yang licin.

Dengan jari aku mengusap-ngusap kepala coklat kemerahan itu.

 

Selang beberapa minit Bobi mula kembali segar. Badanku dirangkul kemas

dan bibirnya yang tebal itu sekarang menempel di bibirku. Aku dapat

merasakan bibir kenyal itu mengelus sekitar bibirku juga deru nafasnya

pada wajahku. Bobi merangsangku dengan mengulum bibirku, mataku

terpejam menikmati cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa

ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka

membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara

refleks beradu karena dia selalu mengacah-ngacah lidahku seakan

mengajaknya ikut menari. Aku terpaksa menahan nafas kerana mulut tok

batin berbau busuk.

 

Puas mecumbuiku, Bobi mula menarik bajuku. Aku faham kemahuannya dan

aku membantu membuka bajuku. Bila saja bajuku terlepas dari badanku

maka terdedahlah buah dadaku yang tegak memuncak bagi Gunung Kinabalu.

Aku sememangnya tidak memakai bra selepas mandi di tasik tadi.

Kemudian seluar separuh lututku ditarik ke bawah mendedahkan paha dan

kemaluanku. Mulut remaja Kadazan itu mula berlegar di pangkal

payudaraku. Putingnya yang berwarna merah jambu sebesar kelingking

dihisap dan dinyonyot. Aku kegelian.

 

Puas menyusu bukit kembarku, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan

menjilat perutku yang rata dan terus berlanjut makin ke bawah menuju

ke taman rahsiaku. Kaki kananku di angkat, selepas itu dia mengulum

ibu jari kakiku dan juga menjilat tapak kakiku. Rasa geli dan nikmat

menjalar ke seluruh urat sarafku. Pandai pula remaja belasan tahun ini

menaikkan nafsuku.

 

Bobi mula menjilat pahaku yang putih nan mulus, makin lama makin ke

atas hingga liang kewanitaanku terjilat oleh lidahnya yang agak kasar

permukaannya. Gerakan lidah Bobi di bibir kemaluanku menerbitkan arus

kenikmatan. Apalagi ketika lidahnya menemukan biji klitorisku dan

disedut-sedut oleh lidahnya hingga aku pun mengeliat dan melonjak

nikmat.

 

Bobi seperti seorang profesional, dia amat cekap membangkitkan

nafsuku. Bobi makin menyeksaku dengan mengulum dan menjilat

kelentitku. Aroma kemaluanku disedut dalam-dalam. Mungkin aroma segar

kemaluanku amat diminatinya. Batang hidungnya direndam berlama-lama

dalam lurah merekah kepunyaanku yang makin basah. Agaknya Bobi ingin

berlama-lama menikmati aroma kemaluanku. Aku tahu farajku segar kerana

aku membasuhnya dengan rapi sewaktu aku berendam di tasik tadi.

 

Setelah hampir 10 minit lamanya farajku disedut oleh remaja Kadazan

itu dan aku bagaikan terbang di awangan. Tanpa aku sedari kepala Bobi

yang berada di kelangkangku kuramas-ramas. Ada getaran di pahaku dan

dari rongga farajku mengalir keluar cairan panas. Cairan berlendir

yang hangat itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh Bobi hingga

kering tak berbaki. Tubuhku makin lemah dan tak berdaya setelah cairan

yang keluar dari lubang farajku makin banyak.

 

Terangsang dengan tundunku yang membukit dan berbulu jarang serta

aroma segar yang keluar bersama cairan lendir hangat, Bobi makin ganas

bertindak. Badanku yang polos diperhati dengan mata penuh nafsu. Aku

dapat melihat batang zakar Bobi makin tegang. Kepalanya yang licin

mula keluar dari sarungnya. Batang tak bersunat itu mengusik

perasaanku. Tak sabar rasanya aku ingin menikmatinya.

 

“Kak, boleh masuk sekarang?” Bobi meminta izin.

 

“Kakak sedang menunggunya,” jawabku memberi izin.

 

Bobi menghampiriku yang sedang terlentang di atas tilam empuk. Bobi

merangkak di celah pahaku yang terkangkang. Dicelapak tubuhku. Kedua

kakiku direnggangkannya dan diletakkan di bahunya. Batang zakarnya

ditempelkan pada lurah farajku, lalu dengan jarinya dibuka bibir

farajku lebar dan dimasukkan kulupnya ke dalam lubang farajku.

Bermulalah adegan sorong tarik. Mula-mula bahagian kepala yang

terbenam, kemudian ditarik dan ditekan lagi hingga separuhnya terbenam

dan lama-lama keseluruhannya terbenam. Aku menjerit kenikmatan bila

kepala zakarnya menyentuh pangkal rahimku.

 

Torpedo remaja Kadazan mula menyelongkar farajku yang masih rapat dan

sempit. Aku pasti kulit kulupnya pasti terdorong ke pangkal bila dia

menekan batangnya di lorongku yang sempit. Aku yakin kepala zakarnya

pasti sudah terloceh bila dia menekan kuat. Bobi pasti merasai geli

dan sedap bila batangnya aku kemut dan ramas-ramas dengan otot

farajku.

Payudaraku yang ranum, terbungkus kulit yang putih bersih mula diratah

oleh mulutnya, dikulum, disedut dan digigit putingnya. Batang zakarnya

dibiarkan terendam dalam lubang farajku. Aku makin lama makin

mengeliat mengikuti irama permainannya. Tubuh Bobi kemas mendakap

badanku. Aku juga merangkul badannya yang belum lagi matang sebagai

lelaki dewasa.

 

“Lubang akak sedap, sempit dan hangat. Akak juga pandai kemut,” Bobi

mula bersuara selepas mulutnya sibuk di payudaraku.

 

Aku sendiri tak menyadari bila aku kemut batang zakarnya. Ada rasa

nikmat bila batang Bobi menggaru-garu dinding terowong syurgaku dengan

batang kulupnya itu. Makin laju batang pelir Bobi bergerak makin

terasa sedap dan nikmatnya. Beberapa ketika Bobi mendiamkan saja

gerakannya. Batangnya dibiarkan terendam dalam lubang farajku.

Kemudian dengan gerakan perlahan dia menarik zakarnya lalu ditekan ke

dalam lagi seakan ingin menikmati himpitan lorong sempit yang

bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot

farajku mengimbangi jolokannya. Reaksiku membuatkan Bobi semakin

mengganas mengepam lubang sempitku. Aku seperti berada di langit

ketujuh dan terlupa segala-galanya.

 

Bobi kemudian merubah posisi. Tanpa melepaskan zakarnya di kemaluanku,

dia bangkit mendudukkan dirinya, maka sekarang secara automatik aku

berada di atas pangkuannya. Dengan posisi ini butuhnya terbenam lebih

dalam pada farajku, semakin terasa pula otot pelirnya yang berurat itu

menggaru-garu dinding kemaluanku. Tok batin merebahkan dirinya dalam

posisi terlentang dan aku sekarang sedang berkuda di atas badannya.

Kembali aku menggoyangkan badanku, kini dengan gerakan naik-turun.

Mata Bobi pejam celik keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk

melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuatkan kedua

benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus

menjelajahi lekuk-lekuk tubuhku, mengusap punggung, pantat, dan paha.

 

Gerakan badanku naik turun makin pantas. Makin laju gerakan makin

sedap rasanya. Mungkin kerana gelojoh batang zakar Bobi tercabut dari

lubang buritku. Aku memandang ke arah paha remaja itu. Zakar Bobi

tegak kaku berlumuran lendir. Kepala zakar Bobi kelihatan terloceh dan

kulupnya tersangkut di takuk kepala. Kulit kulup itu berkedut-kedut

melingkari batang zakar seperti cincin. Tanpa aku sedari aku

merapatkan pahaku ke paha Bobi. Lubang farajku yang ternganga merah

aku turunkan merapati kepala yang terloceh itu. Aku rendahkan badanku

hingga kepala bulat mula menyelam ke dalam lubang merah berlendir.

Aku rendahkan lagi badanku. Kepala bulat terbenam. Seretak dengan

gerakanku ke bawah, Bobi menaikkan punggungnya ke atas dan keseluruhan

batang kecoklatan itu terbenam ke dalam terowong nikmatku. Aku

menjerit kesedapan.

 

Aku kembali menggerakkan punggungku naik turun makin pantas. Kali ini

aku berhati-hati agar batang zakar Bobi tak terlepas lagi dari lorong

syurgaku. Aku rasa seperti disula dan sulaan tersebut sungguh nikmat.

Aku terbayang bila aku kembali kembali ke kampung melihat datukku

mengopek kelapa mengguna lembing. Kedudukanku sekarang persis seperti

orang mengopek kelapa. Kulup Bobi yang terpacak seperti lembing dan

farajku sekarang seperti kelapa yang sedang dikopek. Kopekan ini

sungguh lazat dan nikmat.

 

Tak lama kemudian aku rasa badanku bergetar. Aku percepat goyanganku

dan melajukan gerakan naik turun. Hingga akhirnya mencapai suatu

ketika dimana tubuhku mengejang, degup jantung mengencang dan

pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya

cairan hangat dari farajku. Aku mengalami klimaks teragung dan cairan

nikmat yang hangat menyiram kepala kulup remaja dari Sabah ini.

Serentak itu Bobi juga melajukan gerakannya dan bersama dengan erangan

kuat Bobi menyemburkan benihnya ke rahimku. Pangkal rahimku terasa

hangat dengan beberapa kali tembakan nikmat keluar dari kepala kulup

Bobi. Aku jatuh terjelepuk di dada Bobi. Batangnya masih bertapa dalam

lubang farajku.

 

“Pandai Bobi melayan kakak. Kakak sungguh puas. Bobi macam dah biasa.”

Tanyaku ingin kepastian.

 

“Memang dah biasa, kak.” Jawab Bobi tanpa berselindung.

 

“Dengan girlfriend?” Tanyaku ingin tahu.

 

“Bukan dengan girlfriend, tapi dengan Kak Lucy.”

 

“Dengan Kak Lucy?”

 

Aku memang terkejut. Apakah Bobi hanya bergurau. Lucy tidak pernah

bercerita dengan pengalaman seksnya.

 

“Kak Lucy yang mengajar saya.”

 

Tak kusangka rupanya kawanku Lucy adalah guru seks kepada adiknya

sendiri. Aku malas bertanya lebih lanjut. Pastinya bukan sekali Bobi

berasmara dengan Lucy. Dari gayanya aku yakin Bobi memang kerap

melakukan seks dengan kakaknya itu.

 

Aku pulang ke semenanjung dengan kenangan yang amat indah

 

Comments

Popular posts from this blog

[kl-bogel] Rogol Cikgu Syikin

[kl-bogel] Cikgu Zana

[kl-bogel] Pak Din Dusun