Wednesday, July 6, 2011

[kl-bogel] Buat penilaian masing-masing - Semuanya dah besar panjang

Buat penilaian masing-masing - Semuanya dah besar panjang

Berminggu-minggu negara kita berada di dalam keadaan yang hingar bingar dengan polimik di antara dua pihak, kerajaan dan rakyat yang bersama-sama Bersih 2.0. kehangatannya begitu ketara apabila kita mendengar pihak yang berkuasa termasuk Perdana Menteri sendiri memanggil Datuk Ambiga dengan 'name calling' yang didengar agak janggal kerana keluar dari mulut seorang Perdana Menteri.

Siapa kah yang berjaya dan siapa pula yang tertewas di dalam kemelut polimik tuntutan Bersih 2 ini? Tiada yang memang dan tiada yang tertewas. Yang memang ialah rakyat. Tetapi yang kita boleh nampak dengan jelas ialah tahap kemampuan kedua-dua belah pihak mengendalikan isu yang sangat sensitif ini kepada satu pihak yang lain iaitu pihak pemerintah yang sedang asyik dan leka dengan nikmat kuasa sehingga wujud unsur-unsur kufur nikmat yang tidak terkawal dikalangan pimpinan kita.

Tahap pemikiran serta sikap kita sudah terlalu jauh ketinggalan berbanding dengan perubahan pemikiran rakyat termasuk dalam isu pengendalian pilihanraya yang menjadi tuntutan asas bagi Bersih. Pemimpin kerajaan terlalu biasa dengan sokongan yang diperolehi tanpa soal dari rakyat selama ini dan pemimpin-pemimpin kita telah mengambil segala-galanya 'for granted'.

Apabila mendapat sedikit tentangan dari rakyat yang sudah berubah nilai pemikiran ini maka ianya dianggap sebagai tindakan yang 'offensive' oleh pihak kerajaan. Matlamat Bersih yang menjemput semua pihak untuk mengadakan rally termasuk semua NGO serta parti-parti politik samada parti pemerintah atau pembangkang untuk mendesak supaya dilakukan transformasi di dalam cara pengendalian pilihanraya tidak di senangi oleh pihak pemerintah khususnya UMNO.

Dalam kes ini pihak pemerintah nampak berdiri dipihak yang gagal kerana dengan tindakan pr-emptive pihak berkuasa melakukan tangkapan di seluruh negara terhadap mereka yang disyaki menyokong rally ini. Penahanan itu membayangkan ketakutan politik dari pihak yang memerintah kerana semua tahu yang jumlah kehadziran di rally yang bakal di anjurkan itu begitu ramai tanpa dibayar dan disediakan kemudahan perjalanan.

Pihak KDN terutamanya Menterinya Hishamudin pula mengambil tindakan yang tergesa-gesa dengan mengharamkan pertubuhan Bersih ini dan ini menambahkan lagi kemarahan rakyat jelata. Jelas tindakan pre-emptive ini adalah langkah awal untuk mencegah rakyat menunjukan manifestasi mereka dalam kumpulan yang besar.

Ramai menganggarkan tidak kurang dari 500,000 rakyat akan membanjiri jalanraya di Kuala Lumpur jika rally itu diteruskan walaupun dengan tindakan Polis melakukan penahanan dan tangkapan di seluruh negara. Jumlah kehadziran ini lah amat ditakuti oleh pentadbiran sekarang kerana ianya adalah lambang kepada gerakan rakyat yang merata di mana-mana. Kita selalu lupa yang ini melibatakan perasaan ramai.

Jika kita terus melakukan tangkapan dan penahanan secara 'pre-emptive' ini ia tidak lain dari mengakui kejayaan Bersih telah mendapat sambutan ramai dari seluruh negara. Melakukan tekanan terhadap penyokong rally ini menambahkan kemarahan rakyat terhadap kerajaan dan akhirnya akan berlakulah perkara yang lebih buruk dari apa yang di alami oleh pentadbiran sebelum ini di dalam pilihanraya yang akan datang. UMNO gagal untuk menambat hati rakyat biasa terutamanya mereka dari generasi yang muda.

UMNO hanya berjaya mengambil hati kelompok oportunis seperti Perkasa dan beberapa kumpulan yang lain yang sememangnya tidak akan lari dari menyokong BN. Usaha dan cita-cita BN untuk mengembangkan parameter sokongan dari rakyat sekali gus telah gagal dan amat payah untuk di dapatinya kembali. Kita selalu lupa yang rakyat sentiasa memerhati peri laku pemimpin-pemimpin kita bagaimana mereka mengendalikan isu rally Bersih ini.

Pendeknya tujuan asal Bersih untuk melakukan rally secara aman dan meminta semua pihak untuk bersama itu telah dipecahkan oleh pemerintah. Hasilnya pihak BN sendiri yang menambah kekuatan sokongan terhadap gerakan penentangan terhadap mereka (BN). Pihak pembangkanglah yang memperolehi sokongan yang diperkuatkan oleh pihak yang memerintah.

Apakah elemen sebenarnya yang menyebabkan ketirusan sokongan terhadap BN? Jawapan yang tepat ialah keengganan untuk BERUBAH. Kita tidak mahu perubah mengikut waktu dan zamannya. Dalam politik kita masih bercakap tentang isu-isu basi yang telah kita dengar dari mula negara kita mengadakan pilihanraya Persekutuan pada tahun 1959 dahulu.

Isu api letrik, air paip, jalan tar, susidi gigi palsu, lembu dan kambing pawah pembangunan Putrajaya serta banyak perkara lain yang berkaitan dengan isu mengenang budi. Tetapi pimpinan tidak pula mengenang budi rakyat yang selama ini telah memberikan sokongan tanpa berbelah bagi dengan melakukan perkara-perkara jijik seperti rasuah dan menyalah guna kuasa.

Mereka (rakyat) sudah jemu dengan pembohongan yang dilakukan dan semua pembohongan itu di war-warkan oleh media massa perdana sehinggakan rakyat tidak ada lagi apa yang mereka percaya dengan media perdana pada hari ini.

Pemimpin kerajaan kita telah gagal semeskali untuk mengekalkan penghormatan rakyat terhadap kepimpinan seperti yang kita alami dahulu kala. Mereka (rakyat) menganggap apa jua yang dilakukan tidak boleh dipercayai dan persepsi ini kian hari kian menebal. Ramai rakyat tidak mahu lagi mendengar apa yang mereka katakan kerana persepsi mereka (rakyat) terhadap kepimpinan terlalu rendah.

Kenapa keadaan menjadi begini? Jika ada masa dan ruang boleh dibahaskan pada bila-bila. Jika tidak ada masa dan ruang itu masing-masing boleh membuat penilaian masing-masing. masing-masing dah besar panjang.
Posted by Aspan Alias at 19:43 10 comments Links to this post

04 July 2011

Najib dapat 'face saving device'

Titah Kebawah Duli Tuanku Yang diPertuan Agong semalam supaya kedua-dua belah pihak, Putrajaya dan Bersih (yang diharamkan oleh kerajaan) merupakan satu 'face-saving device' bagi pihak yang memerintah. Campur tangan Yang diPertuan Agong itu banyak memberikan kita kefahaman dan penilaian terhadap isu yang sedang negara hadapi.

Pihak Polis telah menyatakan secara terbuka yang tidak ada lagi perundingan dengan penganjur rally ini dan setiap kuasa yang ada kepada mereka (polis) akan dipergunakan untuk memastikan rally itu tidak terjadi. Pemimpin-pemimpin UMNO pula mundar mandir dengan kenyataan-kenyataan yang bengis dan marah-marah kerana isu ini. Cara mereka (pemimpin-pemimpin UMNO) menampakan pengakuan mereka yang penganjuran rally ini membuatkan mereka panik sehinggakan tiada lagi jalan yang mereka nampak selain dari mengharamkan pertubuhan NGO (Bersih) ini.

Kata-kata sudah terlanjur. Mata berpandangan, budi kedapatan. Rakyat yang ramai sudah mulai merasa bosan dan mual dengan keadaan yang berlaku. Semua tindakan reaksi kepada Bersih kesemuanya tindakan politik dan kata-kata pun merupakan kata-kata politik. Kelemahan kita semakin hari semakin jelas dilihat ramai. Oleh kerana mereka (pemimpin) hanya pandai 'politicking' mereka menganggapkan segala perbuatan orang lain itu adalah tindakan politik.

Takut pada bayang-bayang sendiri semakin kuat. Perasaan rendah diri semakin menebal. Perasaan takut kian menghantui mereka dan jalan yang terbaik untuk melindungi perasaan takut dari pandangan ramai ialah dengan menangkap dan cuba memomokan yang tindakan pengajur rally ini sebagai tindakan politik.

Bebagai-bagai tuduhan dilemparkan terhadap penganjur terutamanya terhadap Ambiga, pengerusi Bersih. Ada pemimpin terutama negara menggunakan isu agama dan isu Lina Joy untuk membuatkan orang ramai tidak mengikut rally Bersih ini. TV1 dan TV3 serta Utusan dijadikan seperti lapang sasar menembak. Ketua Polis Negara dan Timbalannya bercakap seperti ahli Politik.

Semasa terdesak diperguna segala alim ulamak untuk mengulas rally ini dengan interpritasi agama yang memihak terhadap mereka di kaca-kaca TV dan media cetak. Rally ini haram mengikut itu dan ini dalam agama. Orang yang menyertai rally itu musuh negara dan itu melanggar hukum agama. Tidak pula diminta pemimpin yang rasuah juga adalah melanggar agama.

Menuduh penganjur rally itu sebagai komunis itu fitnah tetapi tidak pula melanggar agama kepada ulamak yang memihak kepada 'the buttered side of the bread'. Semuanya melanggar agama kecuali mereka yang berkuasa yang menggunakan segala-galanya untuk melakukan kerja hina dan keji.

Maha Guru silat, Omar Din berkata yang beliau tidak benarkan sesiapa melangkah setapak untuk ber rally ini. Jika dilakukan juga ribuan ahli silat beliau akan bertindak dan sanggup berperang habis-habisan. Entah siapa yang hendak berperang kita tidak tahu. Yang penting mesti tunjuk garang.

Belum pun rally dilakukan tangkapan sudah dilakukan. Malahan pihak yang tidak mahu rally ini di adakan sudah pun melakukan demonstrasi besar-besaran diPulau Pinang dua hari yang lepas. Api mahu dilawan dengan api. Segala-galanya ini membayangkan betapa kecilnya jiwa pemimpin yang kononnya akan membawa perubahan dan transformasi yang besar kepada politik dan ekonomi negara.

Pemimpin kita tidak ada rasa segan dan silu untuk berucap berapi-api sedangkan mereka yang berucap berapi-api itu sendiri tahu yang apa yang mereka ucapkan itu hanyalah retorik kosong yang diulang berkali-kali yang tidak akan membawa apa-apa kejayaan. Kita hanya duduk ditepi melihat gelagat dan sikap pemimpin-pemimpin yang hanya memaparkan 'disposition' mereka saling tidak tumpah seperti pelakon filem Bollywood semata-mata.

Hishamudin Husein bertindak mengharamkan Bersih. Belum pun musuh menghampiri keris sudah keluarkan. Orang tua-tua dahulu ada berkata, 'anak muda yang julung berkeris, batang pisang pun di sanggahnya'.

Maka terguran Kebawah Duli Tuanku YDPA merupakan 'face saving device' bagi Najib dan barisan pimpinannya. Najib sekarang dapat mencari jalan untuk berunding dengan teguran diRaja itu. Untuk beliau memanggil kembali pihak Bersih untuk berunding sudah tidak boleh lagi kerana sebelumnya pihak yang berkuasa termasuk Polis telah dengan angkuhnya menyatakan yang rundingan telah ditutup.

Keadaan ini merupakan satu hikmah yang membuktikan Institusi Raja itu terlalu penting kepada rakyat. Kepada anak-anak muda, fahamilah, jangan mencaci Institusi tempat kita berlindung seperti apa yang dilakukan oleh parti UMNO pada tahun 1993 dahulu. Suara-suara yang berlindung di sebalik Raja sekarang ini cukup untuk membuktikan yang negara berbagai kaum ini amat memerlukan Institusi ini. Semasa berkrisis dengan Raja-Raja dahulu (1993) pemimpin-pemimpin UMNO telah membelasah Raja-Raja Melayu tanpa sempadan.

Jangan semasa terdesak Raja-Raja itu baik, tetapi apabila sudah kuat Institusi ini ditempeling seolah-olah Raja Melayu ini lebih rendah darjatnya dari pemimpin-pemimpin kita. sejarah telah memberikan pelajaran kepada kita. Yang garang-garang dengan Raja Melayu dahulu sekarang berlindung di sebalik ketiak Raja.

Jangan pula koyak ketayap di kepala kerana lonjak dan kesombongan kita sendiri.
Posted by Aspan Alias at 14:19 51 comments Links to this post

03 July 2011

Kuat tidak semestinya menang, lemah tidak semestinya tewas

Pengharaman Bersih 2.0 yang diumumkan oleh Hishamudin Husein merupakan tindakan yang sangat tercela dari segi moralnya. Ini merupakan satu lagi bukti yang 'UMNO-led government' sudah berada di dalam 'desperation' dan tindakan untuk mengharamkan Bersih itu merupakan tindakan yang boleh dikatakan tindakan yang diambil oleh orang yang sudah kesuntukan fikiran. Pemimpin-pemimpin kita yang ada nampaknya belum lagi pandai untuk menghadapi krisis kerana krisis yang timbul sedang cuba di selesaikan dengan krisis yang lain.

Ada pihak yang memberitahu yang kerajaan akan meneruskan penangkapan secara besar-besaran terhadap mereka yang bersimpati dengan Bersih semasa Najib tiada di dalam negara dan tidak tahulah samada berita itu benar atau sebaliknya. Apa yang dihasratkan oleh Bersih untuk meminta semua pihak bersama termasuk UMNO dan BN mengadakan rally itu telah dimomokan oleh pihak kerajaan sebagai perusuh dan pengancam keamanan dan tindakan memomokan itu semata-mata kerana takut kehilangan kuasa yang sangat besar nikmatnya itu.

Akhirnya tujuan untuk mengadakan rally secara aman itu telah menjadi isu anti establishment yang dicipta oleh pihak politik kerajaan itu. Hasilnya pihak kementerian dalam negeri telah mengharamkan pertubuhan Bersih ini dan itu mengusik banyak pihak dan rakyat. Penangkapan yang sebegitu ramai oleh pihak Polis itu telah menggunakan ordinan dharurat 1969 dan tidaklah diketahui apa kesudahan yang akan kita hadapi.

Hanya kita berdoa dan sentiasa berfikir secara rasional bagaimana rakyat untuk menghadapi tindakan pihak Polis yang dianggap dari segi moralnya sebagai 'high handed' ini. Jika Bersih di haramkan maka rally itu akan mudah digagalkan oleh pihak Polis dan saya tidak mahu ramai rakan-rakan yang menjadi mangsa oleh tangkapan pihak berkuasa.

Itulah sebabnya di dalam posting saya yang lepas saya mencadangkan supaya jika seseorang itu masih mahu menyokong Bersih elok diberikan sokongan itu dirumah sahaja. Banyak cara boleh kita lakukan. Oleh kerana pihak kerajaan telah menjadikan isu ini sebagai isu politik, dan sengaja meletakan rally ini sebagai rally anti kerajaan, maka sekali gus ianya menjadikan perhimpunan ini sebagai perhimpunan yang menyemarakan perasaan penentangan terhadap kita dan ini benar-benar menyebabkan kita kehilangan sokongan yang bertambah ketara dari orang ramai.

Segala usaha untuk mengembalikan sokongan ramai terhadap UMNO kembali gagal kerana tindakan negatif kita sendiri. Saya menganggap tindakan ini sebagai tindakan yang tidak berhidayah dan satu lagi yang nyata kekurangan yang ada kepada kita ialah 'wisdom'm sebagai pihak yang memerintah manusia yang berbagai macam ragam.

Pihak pemimpin-pemimpin UMNO khususnya tidak berupaya menghadapi krisis yang kecil, jauh sekali untuk menghadap krisis yang besar. UMNO telah menggalakan Perkasa untuk melakukan rally untuk menentang rally Bersih yang dari awalnya telah berterus terang untuk melakukannya secara aman. Apa yang dilakukan ini seolah-olah sengaja untuk menjadikan rally pada 9hb Julai ini untuk mengambil kesempatan bagi mengambil tindakan undang-undang terhadap mereka yang mereka (UMNO) tidak sebulu dengan mereka.

Apa yang mengganggu pemikiran kita ialah apabila memikirkan apalah 'consequence' buruk yang pihak kita sendiri akan hadapi. Jika ianya menghasilkan perasaan tidak senang kepada orang ramai rakyat tidak akan memberikan sokongan kepada kita lagi. Dari segi psikoloji nya tidak ada rakyat yang akan memberikan dukongan kepada pemerintah yang tidak tahu mengawal perasaan ramai. Tetapi apabila rakyat tidak berkeyakinan kita selalunya akan melakukan bermacam-macam perkara yang lebih tidak di sukai ramai.

Itulah sebabnya saya berulang kali menyatakan yang untung di dalam isu ini ialah parti-parti pembangkang. Kita tidak sedar parti-parti pembangkang mendapat sokongan orang ramai kerana sikap dan kelakuan kita sendiri. Parti-parti pembangkang tidak lagi payah berusaha kuat untuk memenangi hati rakyat kerana kerja itu semua telah dilakukan oleh pihak kita sendiri. Kita yang memperkuatkan parti pembangkang sebenarnya.

Kita tidak mampu untuk membuatkan orang ramai sayang kepada kita, sebaliknya kita hanya membuatkan rakyat takut kepada kita. Kalau kita berterusan menakutkan rakyat, kita mesti mengakui yang ketakutan itu tidak akan kekal lama. Rakyat akan memberontak di dalam jiwa masing-masing dan itu akan diterjemahkan kepada penolakan di dalam peti undi nanti.

Tetapi oleh kerana pandangan seperti ini tidak mendapat pertimbangan maka jika terbukti kebenaran kepada pandangan ini nanti, ianya mungkin sudah terlambat untuk membetulkan keadaannya.

Saya selalu mengulang-ulang peringatan ini: jangan salahkan sesiapa kalau kita ditolak ramai. Salahkan diri sendiri. Jangan pula nanti tangkap orang itu, penjara orang ini, kutuk pihak sana dan sini.

Yang penting sekarang ini kita wajar melakukan introspeksi yang mendalam kenapa keadaan semakin hari semakin sulit hingga terpaksa melakukan penangkapan ramai terhadap rakyat yang aktif berfikir.Bagaimana kita hendak kekal untuk menjadi negara maju jika kita hanya memerlukan manusia yang mempunyai satu maudhuk; iaitu untuk mengangguk seperti burung balam.

Kita mesti mengakui yang kita sedang mentadbir manusia yang dijadikan Tuhan dengan berbeza-beza suku dan kaum serta budaya dan kepercayaan untuk kita mengenali di antara satu dengan lain.

Jangan kita mendapat mandat kerana pengaruh kuasa semata-mata, kerana menggunakan kuasa untuk menyambung mandat itu adalah mandate yang tidak 'legitimate'.

Jangan kita menjadi seperti singa di hutan. Singa menjadi raja dihutan kerana kuasa dan kekuatan tubuhnya semata-mata sedangkan dia dibenci oleh haiwan-haiwan yang lain yang menghuni hutan itu.

Firaun yang begitu gagah dan perkasa dengan menekan sesiapa yang membantahnya, akhirnya terkubur juga oleh hanya seorang manusia pilihan, iaitu Musa alaihissalam.

Apa-apa yang ada kepada kita akan lupus akhirnya. Sedangkan dunia akan kiamat, apalah dengan kuasa politik pinjaman yang ada kepada sesiapa…..bila-bila boleh hilang jika dikehendakiNya.

Saya berharap pandangan saya ini adalah pandangan yang salah. Kalau benar pun ianya akan hanya disedari apabila keadaan yang saya telah itu benar-benar berlaku dan ianya mungkin terjadi lambat sedikit. Tetapi tidak mengapa.

Segala kerja dan niat baik itu walaupun sukar diterima, ianya amat berguna di saat kita menghadapi akhir kalam…..iaitu untuk mati dalam kalimah.
Posted by Aspan Alias at 19:48 20 comments Links to this post

02 July 2011

Jika rally gagal, berikan sokongan dari rumah - Tidak ada kesesakan lalu-lintas, tetapi lebih berkesan

Jika berjaya pihak Polis menghalang berlakunya perhimpunan anjuran Bersih ini, ia tidak menjejaskan usaha Bersih untuk meminta rakyat membuktikan yang mereka (rakyat) adalah serius mahu melihat pilihanraya dilaksanakan dengan adil dan saksama. Dari sehari kesehari kita semua telah melihat betapa gemparnya pihak kita yang berkuasa ini untuk menghadapi rally anjuran Bersih ini. Berbagai-bagai usaha dilakukan untuk menggagalkan rally ini.

Ssungguhnya Bersih telah pun berjaya untuk mendapat sokongan rakyat untuk mengadakan pilihanraya yang 'transparent' ini. Kalau gagal Bersih menganjurkan rally ini, kegagalan mereka bukan oleh kerana tidak mendapat sokongan ramai tetapi sebaliknya oleh kerana tekanan dari pihak yang sedang gila di dalam kuasa. Kehilangan kuasa sama lah seperti memisahkan daging dengan kulit atau memisahkan kuku dari jari kita.

Pada pandangan saya jika Bersih ingin juga mahu menyampaikan 'message' kepada ramai apa yang perlu dilakukan oleh penganjur rally ini supaya meminta semua rakyat menzahirkan sokongan kepada mereka dengan cara lain tanpa melakukan rally yang besar. Beberapa cadangan telah dihantar kepada saya oleh agak ramai orang.

Di antaranya ialah supaya semua rakyat memberikan sokongan moral dengan meletakan apa-apa yang berwarna kuning di pintu pagar rumah-rumah saudara-saudara dan di dalam kawasan rumah anda. Simbolan sokongan ini akan lebih mendalam jika semua pihak melakukannya dengan niat untuk memberikan sokongan terhadap Berih dan mana-mana pihak yang memperjuangkan pilihanraya yang adil dan transparent.

Biarlah pihak Polis dan yang berkuasa yang lain mengambil tindakan menggagalkan rally yang ditakrifkan sebagai perhimpunan haram oleh pihak yang berkuasa. Orang ramai memahami situasi sebenar yang menyebabkan pihak yang berkuasa memilih untuk menekan dengan tangkapan dan ugutan itu. Rakyat tahu pimpinan pada hari ini begitu lemah dan terpaksa melakukan tindakan 'pre-emptive' seperti ini kerana mereka tidak mahu dibuktikan yang mereka sudah tidak mendapat sokongan ramai lagi.

Tetapi jika rakyat sudah tahu yang pimpinan pada hari ini begitu lemah, apa yang dikhuatiri rakyat tidak lagi berkeyakinan untuk memberikan sambungan mandat dalam pilihanraya nanti. Rakyat tidak mahu mereka yang lemah dan fakir jiwa untuk mentadbir mereka kerana sikap pemimpin yang lemah akan membawa kepada pimpinan diktator.

Diktator selalunya akan terjadi apabila pimpinan yang lemah masih ingin berkuasa dalam jangka masa yang panjang. Pada asasnya semua pemimpin tidak berhasrat hendak menjadi diktator. Semua pemimpin jika boleh inginkan memilih jalan populis kerana jalan ini akan memberikan lonjakan kepada populariti pimpinan itu. Tetapi jika kita memilih jalan populis ianya merupakan jalan yang mempunyai kepopulariti dalam jangka masa yang terhad. Selalunya pemimpin seperti ini akan mengundurkan diri untuk mengelakan perpecahan rakyat yang dipimpinnya.

Tetapi apabila kita masih mahu berkuasa sedangkan kita sudah tidak popular lagi maka pemimpin seperti ini dan kerajaan pimpinannya akan melakukan penekanan dengan pindaan undang-undang ketat satu demi satu dan dalam masa yang tertentu pemimpin seperti ini akan secara beransur-ansur menjadi pemimpin yang diktator. Rakyat akan beransur-ansur kehilangan suara dan mereka akan ditekan dengan undang-undang yang ketat itu di atas nama menjaga keselamatan rakyat.

Dalam isu rally Bersih ini usaha untuk menghalang rakyat melahirkan manifestasi mereka merupakan salah satu elemen pimpinan yang autokratik. Semasa rakyat Britain bercadang untuk berdemonstrasi terhadap kerajaan British dalam isu peperangan Iraq, Tony Blair telah mempengaruhi kabinet Britain untuk membenarkan rakyat Britain berdemonstrasi dalam keramaian yang mencecah jutaan orang.

Rally yang dilakukan oleh rakyat Britain itu dilindungi oleh Polis dan Polis telah memastikan yang tidak ada elemen yang mengambil kesempatan untuk melakukan perkara yang tidak baik semasa rally tersebut. Di hampir seluruh Britain rakyatnya telah berdemonstrasi dengan membantu demonstrasi itu untuk menuruti laluan yang dipersetujui di antara rakyat yang hendak berdemonstrasi itu dengan pihak Polis.

Rally itu berjalan dengan aman dan apabila sampai sahaja di Hyde Park, mereka di benarkan berucap dan terus bersurai selepas itu tanpa menembak dengan 'water canon' dan sebagainya. Pendek kata pihak Polis dan peserta demonstrasi itu telah bekerjasama dengan baik. Dengan cara itu rakyat dipenuhi hajat untuk berdemonstrasi dan Polis pula dapat melaksanakan tugas dengan sempurna dalam mengawal keselamatan mereka yang berdemonstrasi itu.

Di sini pihak Polis sebaliknya melakukan apa sahaja untuk menggagalkan rally Bersih dengan membuat tangkapan terhadap mereka yang memakai baju berwarna kuning serta apa-apa pakaian yang mempunyai warna kuning. Belum pun demonstrasi itu berlaku lebih seratus orang telah ditangkap dan ini merupakan satu tindakan penekanan yang tidak sepatutnya dilakukan.

Timbalan Ketus Polis Negara telah berkata tidak ada apa-apa rundingan lagi dengan pihak penganjur rally ini. Katanya, Polis tidak bersetuju, oleh itu jangan adakan rally ini. Kalau di adakan juga mereka akan ditangkap dan dilokap. Katanya Polis tidak menolak kemungkinan menangkap penyokong rally ini secara besar-besaran.

Polis mungkin berjaya menghalang rally ini untuk berlaku, tetapi Polis tidak dapat mengekang pemikiran mereka yang tidak berpuas hati. Maka mahu tidak mahu mereka akan menzahirkan bangkangan terhadap Polis dan pihak yang memerintah di dalam pilihanraya nanti.

Elok diulangi yang Bersih telah pun berjaya dalam misinya untuk membentuk persepsi yang pilihanraya kita tidak begitu telus dan adil serta membawa rakyat untuk mendesak pihak berkuasa untuk melakukan transformasi dalam sistem melaksanakan pilihanraya.

Jika penyokong NGO Bersih ini tidak dapat menunjukan lautan manusia yang memberikan sokongan itu, mereka akan bertindak di dalam hati. Ramai yang telah mencadangkan supaya rakyat yang selari dengan tuntutan Bersih ini, mereka boleh melambangkan sokongan mereka dengan melekatkan apa-apa bentuk benda pun yang berwarna kuning di pintu pagar serta pagar disekeliling rumah mereka. ATAU setidk-tidaknya di dinding rumah masing-masing untuk memberikan sokongan psikologi terhadapa tuntutan ini.

Sesungguhnya di dalam isu apa yang dilakukan oleh Polis ini tidak akan membantu apa-apa terhadap parti pemerintah di dalam pilihanraya nanti. Malahan ianya lebih cenderung untuk memalingkan sokongan dari parti pemerintah dan sebaliknya memberikan sokongan kepada parti alternatif.

Pendeknya apa yang dikhuatirkan ialah, tindakan Polis ini adalah sokongan kepada parti-parti pembangkang kerana merekalah (pembangkang) yang akan menerima keuntungan semasa pilihanraya yang akan datang.

Bagi saya jika rally ini digagalkan juga oleh pihak yang mempunyai 'muscle' yang kuat seperti Polis penyokong terhadap Bersih maka mereka mungkin boleh menzahirkan sokongan itu tanpa rally jalanan. Jika Pihak Polis memberikan alasan yang rally itu akan mengganggu lalu lintas dan sebagainya, maka mereka boleh lakukan di rumah masing –masing.

Seperti yang dinyatakan di atas lakukan dengan cara aman, iaitu menggantungkan symbol sokongan dengan kain-kain yang berwarna kuning di kawasan rumah masing-masing. Dengan cara ini mereka tidak mengganggu lalu-lintas dan itu lebih 'effective' lagi.

Nampaknya keamanan hanya boleh terlaksana jika kita tunduk kepada pihak berkuasa yang boleh melakukan apa-apa yang mereka suka walaupun tanpa keadilan. Keadilan hanya ada pada mereka. Keadilan tidak ada kepada pihak yang tertekan.

Jika kita tentang apa yang tidak adil itu, ianya dianggap sebagai menentang keamanan. Rupa-rupanya keamanan hanya wujud jika pihak yang otokratik begitu aman melakukan perkara yang tidak secocok dengan kehendak rakyat.

Tujuan Bersih untuk mengadakan rally yang aman sekarang ini dimomokan sebagai rusuhan oleh pemimpin-pemimpin serta media masa perdana.
Posted by Aspan Alias at 10:07 51 comments Links to this post

29 June 2011

UMNO perlu tahu - Lagi menekan lagi rakyat jauhinya

Nampaknya tekanan terhadap Bersih bertambah hebat. Usaha untuk menggagalkan perhimpunan itu dengan paksaan awal dan tindakan pre-emptive dengan tangkapan terhadap mereka yang memakai baju T Bersih. Pada hari ini kedengaran Ketua Polis Negara juga berkata bukan saja setakat baju T tetapi kasut dengan bus juga tidak boleh melambangkan perjuangan untuk menuntut demokrasi secara adil dan saksama.

Omar Din seorang guru silat tersohor negara juga memberikan amaran jika Bersih teruskan juga rally itu jangan salahkan beliau jika anak-anak silat beliau akan bertindak kasar terhadap rakyat yang memperjuangkan keadilan. Sebelum ini Perkasa telah menggertak akan mengadakan rally itu jika bersih tidak membatalkannya.

Pemimpin-pemimpin UMNO juga dilihat sebagai tidak bermaya dan terpaksa menggunakan Ibrahim Ali dan Perkasa untuk bercakap bagi pihak UMNO. Sekarang Omar Din pula menjadi jurucakap UMNO. UMNO sendiri kehilangan hidayah dalam menghadapi rancangan perhimpunan yang akan dianjurkan oleh Bersih.

Banyak pihak yang tidak tahu untuk bercakap, telah dengan lancang bercakap dan tidak seorang yang mengeluarkan kata-kata yang boleh menyejukan keadaan tetapi keadaan itu diambil kesempatan oleh pihak tertentu untuk kehadapan mengambil kesempatan untuk menangguk di air yang keruh.

Masing-masing bercakap dengan garang dan 'heroic' untuk menunjuk maco dengan harapan dianggap sebagai manusia yang mempunyai 'consequence' yang hebat. Bermacam-macam cara untuk menempelkan diri kepada ramai yang mereka sayangkan negara sambil menonjolkan diri masing-masing dan mengharapkan dapat perhatian pihak yang tinggi.

Dalam kumpulan pemimpin yang banyak kelemahan, mereka selalunya amat bergembira dengan keadaan kucar kacir kerana dalam keadaan aman pemimpin-pemimpin pengecut ini selalu tidak akan timbul dan mendapat perhatian ramai. Itulah sebabnya terdapat mereka yang sudah berusia seperti saya masih lagi menjadi aktivis untuk meletakan diri dan wajah mereka berada di dada-dada akhbar khususnya di dalam media perdana.

Cara ini memangnya satu cara yang lazim dilakukan semasa dahulu dan rakyat akan terpengaruh dengan cara ini. Tetapi sekarang rakyat yang sudah terbuka pandangannya dengan pengaruh dunia moden ini mereka dengan mudah memahami maksud dan tujuan mereka berkelakuan begini. Rakyat sudah pandai membaca dan membelek 'air di dalam tunggak'; tahu yang mana satu yang jujur dan yang mana yang hanya berpolitiking dengan keadaan yang ada untuk menaiki tangga sosial melalui politik tadi.

Kita terlalu defensif seperti kita ini dari pihak pembangkang. Oleh kerana kita suka mengambil sifat seperti pembangkang saya merasakan yang rakyat akan meletakan mereka di tempat yang secucok dengan mereka, iaitu untuk duduk di kerusi pembangkang di dalam dewan-dewan lagisltaif negara.

Maka rakyat dari sekarang sudah mempunyai persepsi yang UMNO dan BN sudah selayaknya untuk menyesuaikan dengan sikap defensive mereka itu dengan duduk di pihak pembangkang. Cara dan sikap mereka pun akhir-akhir ini memang seperti parti yang hendak jadi pembangkang. Bagaimana rakyat hendak memberikan tempat sebagai pihak yang berkuasa jika sikap dan cara kita layaknya untuk menjadi pembangkang?

Jika UMNO masih berselera untuk menjadi pihak yang memerintah, maka pemimpin-pemimpin parti ini wajar kembali kepada sifat dan kualiti sebagai pemerintah dan bersifat 'magnanimous' yang tinggi….ada 'class' kata anak-anak muda sekarang.

Orang tua-tua dahulu selalu berkata, seorang berdarah raja jika dia menjadi tukang sapu sampah pun dia tetap raja. Tetapi kalau orang itu sengkek (toman kata orang NS) jika kita letakan mahkota di kepala mereka pun, ia tetap sengkek. Itulah sebabnya jika hendak menempah songkok, tempahlah dari tukang songkok. Jangan tempah dari pembuat kasut. Nanti songkok akan rupa kasut pula. Itulah yang berlaku sekarang. Yang tidak layak menjadi pemimpin di angkat menjadi pemimpin. Yang layak menjadi pemimpin sentiasa diketepikan.

Begitulah pentingnya 'disposition diri' bagi mereka yang bercita-cita hendak jadi pemimpin. Jika tidak mampu untuk berbuat demikian elok duduk dengan saya di kedai kopi mamak sahaja. Sesudah makan tosai, kita pesan pula roti canai. Kita duduk di mana selayaknya kita.

Kepimpinan negara akan dilihat sebagai kepimpinan yang tempang jika orang yang memimpin itu bukannya yang selayaknya duduk di atas kerana ianya akan memudharatkan sistem kerajaan yang ada di bawahnya. Mereka yang jenis ini akan merasakan yang sistem yang 'rigid' untuk kebaikan negara itu membebankan mereka. Sistem yang baik akan menghalang dari mereka menunjukan kuasa.

Kita harus mengambil isu kelayakan ini sebagai perkara besar di dalam kepimpinan negara. Jika kita hanya mereka yang sepatutnya berada di sana maka tidak timbul masalah 'attitude' dalam kepimpinan. Jika kita pilih pemimpin yang baik tidak timbul ada permainan ilmu hitam misalnya kerana mereka yang mempraktikan ilmu hitam ini adalah orang yang paling rendah darjatnya kerana sanggup menduakan Tuhan yang maha Esa.

Tidak akan timbul juga tindakan menunjuk-nunjuk dengan 'door gift' yang mahal seperti jam yang 'diamond studded' kepada jemputan yang menghadiri majlis pertunangan atau perkahwinan anak kita. Kekayaan kita tidak perlu ditunjuk-tunjuk kerana ianya akan membeza nilai keperibadian seseorang itu. Jika pemimpin yang duduk dalam 'public office' yang tinggi orang ramai akan bertanya. 'dimanalah mereka ini dapat kekayaan hingga berkemampuan untuk memberi hadiah yang bermillion harganya ini?'

Itulah sebabnya kita melihat rakyat begitu ramai memberikan sokongan moral terhadap NGO Bersih ini…bukannya kerana mereka menyokong Bersih tetapi mereka terlalu mual dengan apa yang dilihat mereka di dalam kepimpinan negara kita.

Rakyat sayangkan negara mereka kerana ini sahajalah negara tempat mereka berteduh. Itu sebabnya rakyat akan melakukan apa sahaja untuk mempastikan negaranya ditadbir oleh mereka yang selayaknya diyakini.

Kita boleh salahkan sesiapa juga, tetapi jangan sekali-kali menyalahkan rakyat.
Posted by Aspan Alias at 21:35 36 comments Links to this post

27 June 2011

Tubuh boleh dipenjara - pemikiran tetap bebas

Saya sudah kurang keyakinan yang UMNO akan kembali seperti sediakala. Di dalam isu Bersih dan rally nya, saya bertambah kurang yakin yang UMNO mampu untuk menahan kemaraan bangkangan dari rakyat ramai. UMNO hanya mampu untuk berkumpul sesama penyokongnya dan berucap berapi-api dikalangan mereka sendiri. Retorik dan ucapan berapi-api oleh Najib, Muhyiddin, Ahmad Zahid dan lebih-lebih lagi dari Hishamudin hanya memberikan keyakinan kepada penyokong-penyokong yang sedia ada sahaja.

Orang ramai menerima teguran dan ucapan pemimpin kita ibarat angin lalu sahaja….masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Dalam isu Bersih yang dipersoalkan secara keterlaluan oleh pihak yang berkuasa bukan sahaja tidak dapat menambah keyakinan rakyat tetapi yang jelas pihak yng duduk di atas pagar lebih mirip dan cenderung untuk memberikan sokongan kepada Bersih.

Menyokong perjuangan Bersih bukan salah dari segi undang-undang dan moral serta politiknya. Bersih adalah badan NGO yang memperjuangkan pengendalian pilihanraya dengan bersih dan adil dan Bersih tidak mewakili mana-mana parti politik. Bersih juga meminta UMNO menyokong mereka untuk mempastikan pelaksanaan pilihanraya itu berjalan dengan baik dan UMNO juga akan mendapat kebaikan jika pilihanraya berjalan secara adil.

Tetapi oleh kerana parti-parti pembangkang selama ini menjadi mangsa permainan kotor di dalam pilihanraya maka mereka tentulah secara natural menyokong tindakan Bersih atau mana-mana pertubuhan yang mahu berjuang untuk keadilan dan kesaksamaan di dalam mana-mana pilihanraya.

Untuk bersuara bukan hanya hak kita orang UMNO, tetapi juga hak kepada semua rakyat tanpa mengira kaum dan keturunan serta agama. Media masa perdana yang hampir dengan rakyat bukan hanya untuk kita dari UMNO untuk menggunakan salurannya tetapi juga untuk pemimpin-pemimpin dan ahli pembangkang yang bersama-sama membayar cukai kepada kerajaan.

Kenapa cukai mesti dibayar oleh semua termasuk parti-parti pembangkang tetapi kemudahan yang dihasilkan dari cukai rakyat ini tidak boleh digunakan oleh pihak lain dari parti yang memerintah? Inilah salah satu dari kemahuan dan perjuangan Bersih dan perjuangan Bersih ini bukannya perjuangan yang baru bagi negara-negara maju. Kenapa kita bercita-cita untuk menjadi negara maju tetapi kita tidak mahu menerima 'attribute' negara maju?

Bagi saya Bersih sedang melakukan satu transformasi yang asas untuk sebuah negara yang mengaku sebagai negara yang demokratik. Kalau saya diturunkan sebagai calun BN (walaupun mustahil) saya mahukan rakyat menyokong saya secara 'legitimate" dan memenanginya secara 'legitimate' juga. Saya tidak rela untuk memenangi pilihanraya secara kotor sebab naluri saya akan merasa sengsara kerana saya memenangi pilihanraya secara tidak sihat. Saya sendiri tahu yang kemenangan saya itu bukan oleh kerana sokongan natural pengundi tetapi oleh permainan politik yang tidak betul mengikut tata-cara demokrasi salah yang kita amalkan.

Inilah sebenarnya masalah yang kita hadapi sekarang ini. Ramai di antara pemimpin kita tahu yang mereka berada di tempat mereka secara 'illegitimate'. Jika mereka sekarang merasakan yang mereka berada di atas itu secara 'legitimate' tidak mungkin mereka merasakan ketakutan dan mempunyai jiwa yang fakir. Apa sahaja yang pihak lain lakukan kita akan menuduh mereka dipergunakan oleh pihak pembangkang.

Apabila kita dalam UMNO mempunyai sikap dan perangai ini kesabaran rakyat tidak akan kekal. Sebagaimana yang saya katakan di dalam posting yang lepas perasaan manusia, lebih-lebih lagi manusia yang berfikir kita tidak boleh menambat perasaan mereka seperti kita menambat kerbau di sawah. Sedangkan haiwan seperti kerbau pun ada kalanya mereka tidak mahu mengikut kehendak kita masakan manusia yang mempunyai akal fikiran boleh ditambat dan di tambangkan (diikat) dimana-mana yang kita suka?

Oleh itu di dalam isu Bersih dan rally nya sekarang ini jelas kita nampak yang rakyat sudah ramai yang mengalihkan sokongan kepada pihak lain secara senyap-senyap. Mereka mengambil sikap berdiam diri seperti yang kita kehendaki, tetapi mereka tetap mempunyai pendirian sendiri…iaitu memilih pihak yang mempunyai sifat 'confident' dan mendekati rakyat sentiasa.

Mendekati rakyat bukannya dengan melakukan 'walkabout' di mana-mana tetapi mereka mahukan dasar dan sikap adil itu yang mendekati mereka. Perjuangan UMNO bukan untuk melakukan 'walkabout' tetapi perjuangan di mana dasarnya yang sentiasa 'walkabout' dengan mereka. Malahan ada yang berkata menyertai 'walkabout' pemimpin kita hanya membazir masa mereka dan hanya menghabiskan karipap (semasa refreshment) sahaja. Habis sahaja 'walkabout' keadaan kembali seperti sediakala.

Dulu semasa Dr Mahathir pemimpin mendekati rakyat dengan Semarak nya. Sekarang dengan Juara Rakyatnya. Semuanya tidak membuahkan apa-apa. Rakyat tetap tidak berpuas hati kerana mereka mahukan keadilan dan perlaksanaan demokrasi yang baik. Yang terbaru pula ialah 'walkabout' pemimpin-pemimpin. Jika Semarak dan Juara Rakyat tidak membawa hasil apa-apa 'walkabout' juga pastinya akan menghasilkan perkara yang sama. Yang rakyat dapat hanyalah bersalaman dengan pemimpin. Itu sahaja dan masih tiada apa-apa hasilnya.

Rakyat memerhati dengan dekat apa yang pemimpin lakukan. Dalam isu Bersih ini pemimpin-pemimpin kita hanya berjaya menyakinkan rakyat yang mereka dalam ketakutan. Dari psikologinya jika pemimpin menunjukan ketakutan rakyat akan hilang keyakinan. Itu adalah 'consequence' yang natural dan semula jadi. Perhimpunan Bersih pada 2007 dahulu telah terbukti membantu PR memenangi banyak kerusi dan menyebabkan BN tersungkur di lima buah negeri tidak termasuk Wilayah Persekutuan.

Sekarang ini dengan kempen yang bertalu-talu membidas pembangkang melalui media perdana membuatkan orang ramai sudah mempunyai persepsi negatif terhadap media perdana sebagai alat propaganda pihak kita untuk mendapatkan sokongan ramai. Yang akan menerima nasib buruknya ialah pihak kita sendiri. Apa sahaja yang dikatakan oleh media perdana tidak akan membantu kita lagi kerana anggapan orang ramai ianya semata-mata tindakan politik.

Jika kita mengatakan tindakan Bersih sebagai 'politically motivated' pihak lawan juga akan menuduh kita yang media perdana yang melakukan pukulan terbuka terhadap pihak lawan itu juga bermotifkan politik. Contohnya media perdana membawa isu seorang dua rakyat yang miskin di Kedah dan menuduh kerajaan PAS Kedah tidak melakukan sesuatu untuk meringankan kesusahan yang dihadap oleh simiskin itu.

Persoalan ramai sekarang adakah mereka ini miskin sejak PAS memerintah? Bukankah orang yang dikatakan miskin memang miskin sejak puluhan tahun dahulu dan semasa BN memerintah negeri itu. Kedah juga dikatakan miskin dibawah pemerintahan PAS tetapi negeri itu memang pun sebuah negeri yang miskin sejak BN memerintah berdekad-dekad yang lalu.

Pendeknya kitalah yang paling lazim berbuat sesuatu dengan bermotifkan politik. Apabila pihak lain hendak melakukan sesuatu yang disambut ramai pemimpin kita pula yang bertalu-talu menuduh perlakuan pihak lain itu yang bermotifkan politik. Oleh kerana motif itu menjadi lazim kepada kita, maka apa jua yang dilakukan oleh pihak lain itu sama seperti motif yang kita lakukan.

Kita tidak boleh menuduh pihak lain mencuri semata-mata pihak kita selalu mencuri. Kita juga tidak boleh menuduh orang lain berbohong semata-mata kita selalu berbohong. Kita tidak wajar menganggap orang lain rasuah semata-mata rasuah itu sudah menjadi budaya kepada cara hidup kita.

Saya dikritik dengan hebat oleh setengah pihak sambil menuduh yang saya menggalakan orang ramai menyertai Bersih. Apa yang saya lakukan tidak lebih dari tujuan mengelakan rakyat dari memusuhi pihak kita terutamanya di luar-luar bandar di mana kita masih berkubu. Pihak kita telah memberikan 'estimate' yang begitu rendah terhadap mereka yang menentang kita dari isu Bersih ini.

Kita hanya disokong oleh penyokong fanatik semata-mata tetapi pihak pembangkang telah berjaya menjinakan pemikiran mereka yang di atas pagar yang kebanyakannya adalah dari mereka yang masih muda dan akan mengundi buat kali pertama. Pemimpin kita masih terlekat kepada keyakinan yang kita boleh melakukan apa-apa yang berbentuk membendung kegiatan fisikal mereka tetapi tidak berusaha sepenuhnya untuk membendung pemikiran mereka untuk memihak atau mengekalkan sokongan mereka terhadap kita.

Kita masih sombong dan masih cenderung untuk menggunakan otot kita yang tidak seberapa kuat lagi itu untuk memaksa rakyat berfikir secara kita. Bagi saya saya hanya melakukan apa yang baik untuk pihak kita. pandangan saya tidak semestinya betul tetapi yang penting bagi saya, ialah untuk membuktikan kepada yang mengkritik saya dengan kuat itu supaya bersedia untuk melihat apa yang saya telah ini….kita akan menghadapi jalan sukar di hadapan.

Kalau dahulu kita boleh mengawal rakyat seperti mengawal lembu sekandang, zaman itu sudah berlalu. Yang penting kita wajar memulakan usaha untuk mengawal pandangan dan pemikiran rakyat dengan memperkayakan jiwa pemimpin dan mengelak dari memaparkan jiwa yang terlalu fakir untuk mentadbir rakyat yang kian berkembang pemikiran mereka.

Pergerakan mereka mungkin boleh dilokap, tetapi apa yang ada di dalam naluri mereka tidak mungkin mampu di lokap oleh Hishamudin atau sesiapa.
Posted by Aspan Alias at 14:07 37 comments Links to this post

25 June 2011

Pakai T-shirt Bersih ditangkap - KDN belilah mesin pengimbas, periksa seluar dalam sekali.

Beberapa jam yang lepas saya mendapat panggilan talipon memberitahu saya yang Khairul Anwar Ahmad Zainudin, dari AMK PKR telah ditahan oleh Polis kerana memakai baju-Bersih dan nampaknya rally yang dirancang Bersih ini memang memberi kesan kepada rakyat kali ini. Jikalah benar rakyat tidak bersetuju dengan tuntutan Bersih untuk mengadakan pilihanraya secara adil dan saksama tidak mungkin Polis mengambil tindakan terhadap sesiapa yang memakai baju-T Bersih.

Ini merupakan satu tindakan yang agak keterlaluan dan ini membuatkan orang ramai merasakan tidak lagi merasakan hidup secara bebas yang lazim diamalkan oleh rakyat negara yang bebas dan demokratik. Jika tekanan terhadap rakyat dilakukan sampai sedemikian rupa ini menunjukan secara terang yang pihak yang sedang memegang kuasa itu sudah tidak berkeyakinan lagi akan diberi mandat oleh yang yang memilih.

Takkan lah dengan memakai baju T Bersih sudah menjadi kesalahan. Kenapa hendak menekan sampai ketahap ini. Rakyat akan merasakan kebencian terhadap kita dengan lebih teruk lagi dan kita juga yang akan menerima kesannya. Kita boleh melakukan apa-apa tindakan yang munasabah untuk mempertahankan apa yang kita dapat dari rakyat, tetapi jika kita terpaksa menekan sebegini rupa semata-mata untuk mengekang desakan rakyat ini sudah melampaui batas yang bermoral.

Kita hendakan kesinambungan sokongan rakyat, tetapi jika rakyat benar-benar tidak lagi mahu memberikan mandate kepada kita, ia tidak bermakna kita ada kuasa secara moral dan undang-undang menekan manusia sehingga kepada pakaian yang kita pakai. Kita telah mendesak rakyat supaya tidak menyokong rally yang bakal di adakan pada 9hb Julai nanti. Kita tidak mengeluarkan permit untuk penganjuran itu. DAN sekarang mereka dicegah memakai baju T Bersih itu merupakan satu tindakan yang 'autocratic' yang tidak ada batasnya.

Jika kita hendak menjadikan pakaian yang bersimbulkan gerakan rakyat dan parti-parti politik maka kita juga mesti melakukan larangan terhadap mereka yang memakai baju UMNO, PKR, PAS, DAP, MCA dan mana-mana parti politik dan pertubuhan NGO yang lain.

Presiden Marcos merupakan seorang dictator tetapi dalam pemerintahannya masih ada dua tiga saluran TV yang terang-terang menentang kerajaan. Saluran itu terus beroperasi dan Marcos dictator itu tidak pula menangkap dan menahan mereka yang mengendalikan saluran TV itu.

Jadi kita boleh bertanya kepada diri kita sekarang ini. Jika diktator Marcos boleh membiarkan saluran TV beroperasi dengan agak bebas, apa pula hendak kita katakan terhadap pemimpin kita yang begitu takut dan marah untuk mendengar rungutan rakyat? Bukankah ianya lebih teruk dari pemerintahan dictator?

Jika kita bermaruah jangan lah kita tunjukan sifat 'perongos' kita sehinggakan menelik dan meneliti pakaian dan 'attire' yang dipakai rakyat. Bersih bukannya parti politik dan NGO ini hanya mahukan perjalanan pilihanraya dijalankan dengan seadil adilnya. Seruan ini sepatutnya disokong oleh UMNO sendiri kerana sebagai parti yang mengaku sebagai parti yang bermaruah melakukan sesuatu dengan 'transparent' sepatutnya menjadi pakaian hidup kita.

Cukup-cukuplah menyalahkan pihak lain kerana kita sudah jatuh sokongan ramai. Tentu ada sebabnya yang kita ini di tolak dan dipersoalkan oleh orang ramai. Oleh kerana kita mempunyai jiwa yang fakir, kita sentiasa mendengar dan melihat segala tindakan rakyat dengan 'suspicion' yang begitu melampau.

Kepada NGO bersih saya ada pandangan untuk saudara/i fikirkan. Jika memakai baju-T Bersih itu merupakan kesalahan saya cadangkan supaya Bersih menjual seluar dalam yang ada logo Bersih pula.

Kita mungkin akan terjumpa pihak Polis menelanjangkan rakyat ditepi jalan jika mereka (polis) mensyaki mereka yang memakai seluar dalam Bersih. Saya cadangkan Datuk Ambiga memakai 'panty' Bersih. Kita tengok bagaimana Ambiga akan di telanjangkan oleh pihak dan merampas seluar dalam yang beliau pakai itu. Saya juga mencadangkan Kementerian Dalam Negeri membeli mesin pengimbas untuk memeriksa siapa yang memakai singlet atau seluar dalam yang berlogokan Bersih.

Dengan tindakan yang dilakukan terhadap mereka yang memakai baju T Bersih di Shah Alam semalam kita sudah menunjukan satu 'attribute' yang nyata sebagai pihak yang mempunyai jiwa yang terlalu fakir.

Tidak hairanlah kita melihat apa yang tidak sepatutnya berlaku pada hari ini berlaku dengan jelas. Pemimpin yang elok itu mesti ada setidak-tidaknya sedikit sifat 'gentleman' dan akan menerima dengan hati yang terbuka apa-apa yang di pilih oleh rakyat.

Jangan kita sampai begitu takut sehinggakan melakukan perkara-perkara yang tidak wujud di dalam masyarakat yang bertamaddun. Firaun telah membunuh semua kanak-kanak lelaki yang dilahirkan kerana ahli nujum telah memberitahu Firaun yang ketika itu akan lahir seorang kanak-kanak (Musa) yang akan menentang kekuasaannya.

Akhirnya Musa lahir juga dan mengalahkan firaun di lautan Merah.
Posted by Aspan Alias at 09:42 43 comments Links to this post

--
You received this message because you are subscribed to the Google Groups "kl-bogel" group.
To post to this group, send email to kl-bogel@googlegroups.com
To subscribe or unsubscribe at http://groups.google.com.my/group/kl-bogel/subscribe
For more options, visit this group at http://groups.google.com/group/kl-bogel?hl=en
Sebarang email pertanyaan, hantar kepada abangmod@gmail.com

No comments:

Post a Comment