Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Truth or Dare

Permainan "truth or dare" sememangnya menarik kerana kita akan mengalami satu pengalaman yang memalukan dan juga melucukan tetapi tidak kurang juga yang lebih daring dari itu.

Aku berpeluang merasai pengalaman itu dengan sendirinya. Aku (Ishak-bukan nama sebenar), Rosli, Azrin, Stephanie, Alice, Amy dan Nora. Kami sememangnya bukan dari golongan pelajar yang gila-gila tetapi permainan 'truth or dare' ini mengubah segala-galanya.

Kami belajar di pusat pengajian tinggi yang sama dan sudah berkenalan dengan agak lama dan juga rapat dan kerana itulah semua ini sebenarnya tidak terancang tetapi yang pasti, memang ada orang yang memulakannya. Kami berkumpul di rumah Stephanie, anak kepada seorang usahawan terkenal dan ketika itu keluarganya bercuti di luar negara. Memandangkan ia adalah hujung minggu, Stephanie pun mengajak kami bermalam di rumahnya. Aku dan Rosli bercadang untuk balik pada malamnya kerana walaupun ada banyak bilik di rumah itu, aku rasa ia tidak manis walapun banglo rumah keluarga Stephanie agak terpencil kerana anda seperti memasuki sebuah ladang yang besar.

Sebelum itu, baik aku ceritakan tentang diri kami terlebih dahulu, aku dan Rosli hanyalah ordinary guy yang mungkin tidak akan dipandang oleh gadis-gadis cantik, dan bukan dari kalangan pelajar yang nakal. Stephanie dan Alice berbangsa cina, putih, tinggi dan cantik dan mereka berdua ini paling rapat di antara kami, mungkin kerana mereka berbangsa cina. Azrin pula seorang pelajar yang agak berisi tetapi bukan gemuk dan enak dipandang mata jika bertelanjang (hehehe), dia memakai tudung tetapi aku tahu, ia hanya fesyen kerana aku sering melihat dia tidak memakai tudung bila ada masa kami berkumpul. Amy dan Nora pula tidak kurang cantik, bukan di dalam kategori wanita yang menjadi buruan lelaki tetapi masih tetap menjadi idaman. Kesemua mereka secara kasarnya mempunyai susuk badan yang cantik, memandangkan aku pelajar yang pemalu, aku kurang pasti berapa sebenarnya saiz badan mereka sebelum pengalaman ini.

Dipendekkan cerita..idea permainan ini timbul apabila kami menonton rancangan TV Astro Disney "Double Dare" dan kemudian Stephanie pun bertanya samada kami orang pernah bermain 'truth or dare'. Aku pernah mendengar permainan ini, mudah aje tetapi memang kalau orang yang malu, baik tak payah main. Kami sememangnya tahu permainan ini tetapi tidak merasakan Stephanie akan beria-ia.

"Nak main tak ?" tanya Stephanie, dia dan Alice memang fasih berbahasa melayu kerana kami telah bersama sejak sekolah menengah lagi.

"Alah, nanti kena 'dare' takut pulak nak buat. Tah-tah cakap bohong aje bila kena 'truth'" usik Azrin.

"Ok macam ni, kalau aku kena dare, aku akan buat apa saja. Mark my words," kata Stephanie.

"If I ask you to strip, would you ?" tanya Amy sambil tergelak. Kami sememangnya sudah biasa dengan gurauan-gurauan berbau seks atau nakal.

"Kalau kamu dapat menang," usik Stephanie lagi. "Come on guys, just for fun, try something new...kita ni bukan baru kenal." tambah Stephanie.

"I'm in if Stephanie in but semua orang mesti ikut peraturan. Speak the truth, do the dare !" Sememangnya aku tidak tahu hendak jawap apa lagi tetapi aku tahu, ia hanya permainan dan sememangnya tidak pernah memikirkan apa yang lebih buruk dari itu (sebelum ini).

"Ok, I'm in," kataku. Rosli pun ikut sama kerana dia biasa ikut keputusan aku. Azrin jeling aku seketika dan dia pun setuju. Selepas itu, Amy dan Nora pun angguk saja.

"But I nak kamu semua setuju bukan kerana semua orang setuju," kata Stephanie lagi. Kata-katanya ada kebenaran. "We still friends if one of you don't wanna play but if one don't wanna play, we shouldn't be playing..cause I want to experience this with all of you guys." kata Stephanie lagi.

"I nak main tapi I malu," kata Amy. Nora pun mengangguk.

"Aiyah, we all malu. The guys lebih malu you know, kita berempat di sini, dia orang berdua aje !" jawab Alice.

"Hey, kita orang pun malu jugak tau," sambung Rosli.

"Ok good but remember guys, apa jua yang berlaku, kita akan tetap kawan ok and never tell any one about this !" kata Stephanie dengan tegas.

"How do we play this game ?" tanya Nora.

"Simple," kata Stephanie lalu bangkit dari pergi ke sebuah bilik dan kemudian dia keluar membawa satu alat yang besar seperti roda. Ia kelihatan seperti roda putar kecil di dalam roda impian. Dia meletakkan roda itu di atas meja di ruang tamu. Ia kelihatan sudah dibahagi kepada lapan petak. Empat dari petaknya tertulis "truth or dare" dan empat yang lain tertulis arahan lain. " Just roll it," katanya.

"Mana you dapat benda ni ? You pernah main ke ?" tanya Rosli.

"My brother used to play it with his friends, I pun tak pernah main. Dia tak pernah ajak." jawab Stephanie.

Kami pun duduk di dalam satu bulatan dan mengikut urutan seperti yang telah diundi. Orang yang memberi arahan atau pertanyaan juga mengikut urutan. Amy yang akan memberi arahan pertama sekiranya Stephanie terkena petak 'truth or dare'.(TOD)

Stephanie yang akan memulakan putaran tapi sebelum itu, dia mengingatkan kami semua bahawa permainan ini bukan satu paksaan tetapi sememangnya kami sudah diberi peluang untuk menarik diri dan ini bermakna mereka yang mahu meneruskan permainan ini harus mengikuti peraturannya yang mudah. Buat dan cakap apa yang diarahkan. Selepas semuanya bersemangat hendak memulakan permainan, Stephanie terus memutarkan roda dan ia berputar seketika sebelum perlahan-lahan ia mula berhenti dan melepasi petak 'truth or dare' tetapi berhenti di petak yang bertulis 'two steps backward:choose spin or truth'. Ini bermakna arahan itu terkena kepada Nora.

"What your choice sweetie ?" tanya Stephanie. Nora jadi cemas dan kerana tidak tahu apa yang harus dibuat, dia terus memilih 'truth'. Jadi Amy pun mula bertanya.

"Kau pernah ada hati dengan Ishak tak ?" aku yang paling terkejut dengan soalan itu dan suasana menjadi riuh. Nora tersipu-sipu malu.

" Jawab Nora, jawab.." kata Azrin.

" Ya," jawab Nora malu. Aku lagi malu apabila mereka mula bersiul dan mengusik. Aku pandang Nora, dia masih tersipu-sipu malu tanpa melihatku. Selepas semuanya senyap, giliran Amy yang melakukan putaran kerana dia di antara Nora dan Stephanie.

Orang kedua yang memberi arahan ialah Stephanie dan kali ini putaran Nora mengenai petak 'TOD'. Dia berfikir sejenak dan menjawab 'truth'. Stephanie pun senyum panjang.

"Are you still a virgin ?" tanya Stephanie. Suasana kembali riuh.

"No," jawab Amy malu. Walaupun bagi aku ia sesuatu yang menggemparkan tetapi bukannya pelik lagi dewasa ini. Seks sudah berjaya menguasai minda remaja. "Wow, how many times have you done it ?" tanya Stephanie lagi.

"Eh, so many questions ? Only one questionlah !!" jawabnya yang masih cuba menahan malunya.

"Ok, oklah..." jawab Stephanie. Kali ini giliran Stephanie pula dan dia terus putar dan terkena petak 'TOD' jugak. Azrin adalah orang yang memberi arahan kali ini.

"I choose truth for now," jawab Stephanie.

"Do you like making love ?" tanya Azrin sambil tergelak kecil. Kami semua tergelak sama.

"Of coz, siapa yang tak suka." jawab Stephanie terus. Kami ketawa lagi. Giliran seterusnya ialah Rosli dan dia juga terkena petak 'TOD' tetapi dia adalah orang yang pertama memilih 'dare' dan orang yang memberi arahan ialah Nora. Mungkin kerana malu ditanya oleh Amy tadi, Nora memberi arahan yang sememangnya tidak pernah aku jangkakan.

"Ok Rosli, I dare you pegang kedua-dua buah dada Amy for 30 seconds." suasana menjadi riuh. Amy cuba membantah tetapi peraturannya sudah dinyatakan. So Rosli pun angkat dari duduknya dan berdiri di belakang Amy.

"Sorry Amy, bukan aku yang nak," usik Rosli.

"Ok ready, 30 seconds and counting, now pegang!" arah Nora sambil tergelak. Rosli pun tunggu apa lagi, terus dia menggengam kedua-dua buah dada Amy yang aku rasa agak besar itu. Mukanya kemerahan malu sementara tangan Rosli juga nakal-nakal meramas-ramas sedikit dari luar baju Amy.

"Seronok nampak," kata Amy geram apabila perasan tangan Rosli mula menggatal.

"Ok, tamat," kata Nora.

"Was it nice Amy ?" usik Stephanie. Dia tersenyum malu. Selepas itu, giliran Alice, dia memusingkan roda dan ia berhenti di petak 'forward 2 steps: choose spin or dare'. Ini bermakna Alice terlepas dan orang yang diberi pilihan sekarang ialah Azrin.

Dia pun kerana tidak mahu melakukan 'dare', memilih untuk memusingkan roda dan ia berhenti di petak 'TOD'. "Malangnya aku," katanya tersengih-sengih. Orang yang memberi arahan ketika itu ialah Alice. Dia menoleh ke arah Alice dan berfikir sejenak.

"Dare," katanya. Alice tersenyum panjang mendengar pilihan Azrin.

"Ok Rin, show us you beautiful breast," kami kembali riuh. Azrin hanya tersenyum malu, tak sangka Alice mencabarnya sebegitu rupa.

"Show for how long or just give a good flash ?" tanya Azrin yang sememangnya tahu, tiada guna untuk membantah lagi kerana ia sudah peraturan lagipun dia kenal dengan semua orang bermain ketika itu.

"Just give a flash." cadang Stephanie. Dan dengan serta merta, Azrin menarik bajunya ke atas dan menarik branya lalu mendedahkan buah dadanya yang cantik itu, masih padat dan tak payah lagi aku nak cakap, memang menarik sekali. Aku dan Rosli tidak mengelipkan mata untuk melihat buah dadanya biasanya hanya kami bayangkan rupanya di sebalik baju-baju yang dipakai oleh Azrin selama ini. Dia pun mengatur kembali baju dan branya dan menjeling malu ke arahku.

Sekarang giliran Nora kerana urutan asal telah melompat aku dan orang yang akan memberi arahan ialah Rosli. Dia juga terkena TOD tetapi dia memilih truth. Jadi Rosli mula bertanya.

"Jika ada dua pilihan, kau nak buat seks dengan aku atau Ishak ?" tanyanya. Aku tahu soalan itu hanya untuk mengusikku.

"Dengan Ishaklah !" jawab Nora terus-terang. Tak tahulah kalau dia nak sekarang. Aku memang boleh bagi, bisik hatiku.

Tiba-tiba Stephanie mencelah, "You'll get your chance later ok Nora," katanya sambil tersengih.

Kemudian tiba giliran Amy. Dia memusingkan roda dan ia berhenti di petak TOD. Orang yang memberi arahan kali ini ialah aku. Dia memilih dare. Aku sebenarnya tidak tahu apa yang hendak disuruh tetapi aku menyuruh dia menanggalkan branya dan membaling ke arah Rosli. Dia tersenyum lega kerana aku tidak memberikan arahan yang teruk tetapi ketika dia menarik bra dari dalam baju, aksinya sudah cukup menegangkan batang pelirku. Dia memakai t-shirt yang agak ketat dan apabila branya ditanggalkan, jelas kelihatan puting dan bentuk buah dadanya yang besar itu. Suasana sememangnya riuh dengan siulan dan usikkan tetapi aku rasa permainan ini sudah mulai hangat.

Giliran Stephanie melakukan putaran dan dia juga terkena petak 'TOD' dan dengan pantas dia memilih 'dare' dan dengan pantas juga, Amy, yang memberi arahan ketika itu, mengarahkan Stephanie untuk membaling seluar dalamnya ke arahku.

Stephanie, yang ketika itu memakai skirt jeans, memasukkan tangannya ke dalam skirtnya dan dengan membelakangkan kami, dia berjaya menarik seluar dalamnya dan terus dibalingnya ke arahku. Kami semakin berani.

"Smell nice Stef," usikku.

Selepas itu giliran Rosli, dan dia juga memilih dare dan dengan serta merta, Amy, orang yang memberi arahan seterusnya, menyuruh Rosli menanggalkan pakaiannya.

"Gila apa!" bantah Rosli. Tetapi peraturan tetap peraturan, jadi Rosli pun terpaksa juga ikut tetapi dia dibenarkan tidak menanggalkan seluar dalamnya. Suasana sememangnya sangat riuh ketika itu. Dengan memakai seluar dalam berwarna cerah, batang pelir Rosli yang tegang itu sememangnya agak jelas kelihatan walaupun dia dengan pantas menutupnya dengan tangannya.

Giliran Alice selepas itu dan dia juga memilih dare dan dengan serta merta juga, Stephanie, yang memberi arahan ketika itu, menyuruhnya juga menanggalkan pakaiannya.

Aku yang duduk di sebelahnya pun sememangnya tidak sabar untuk melihat Alice menanggalkan pakaiannya satu persatu dan entah tanpa diduga, dia juga terus menanggalkan bra dan pantynya. Ada yang menjerit ketawa seperti tidak percaya dengan tindakan Alice. Aku dan Rosli pun apa lagi, tak berkelip mata kami melihat Alice bertelanjang bulat di hadapan kami. Buah dadanya padat dan naik ke atas, putingnya agak kecil dan di bahagian bawahnya, agak sedikit kehitaman, bulunya tidak begitu lebat.

Aku dapat bayangkan permainan kami sememangnya sudah tidak terkawal lagi dan apabila aku juga yang mendapat petak TOD, aku pun memberanikan diri untuk memilih dare.

Azrin yang memberi arahan ketika itu, menyuruh aku pun ikut telanjang seperti Alice.

Sememangnya aku tidak mahu tetapi peraturan tetap peraturan dan kalau dah Alice tidak malu, aku pun sepatutnya tidak berasa malu kerana kami sudah lama berkenalan. Mungkin inilah masanya untuk mereka melihat apa yang aku simpan selama ini.

Memandangkan aku tidak memakai sebarang boxer atau seluar dalam, aku tidak mengambil masa yang lama untuk menanggalkan semuanya dan batangku yang sudah dari tadi menegang, melihat dunia yang sebelum ini mungkin tidak dapat dilakukan.

"Wahhh..."itulah keluhan yang aku dengar dari mereka. Bukan nak kata batang aku besar tetapi bolehlah cukup makan dengan tubuh badan aku. Mungkin dia orang tak pernah melihat batang pelir secara live.

Azrin pula seterusnya dan dia pun kena dengan TOD tetapi dia memilih truth, jadi Nora akan menanyakan soalan.

"Engkau selalu melancap ke ?" tanya Nora. Mendengar soalan itu, kami tergelak. Azrin kelihatan malu dengan soalan itu.

"Sometimes," itu aje jawapannya. "When was the last time ?" tanya Nora lagi.

"Err...four days ago." jawabnya pantas. " I pasti you nak melancap sekarang right," tanya Nora lagi.

"Tengoklah," usik Azrin. "Eh, ni berapa banyak soalan ni." tambahnya.

Giliran Nora pula selepas itu dan dia pun terkena TOD tetapi memilih dare, mungkin kerana aku dan Alice sudah bertelanjang bulat, dia tidak takut untuk menerima cabaran. Alice yang memberi arahan ketika itu dan dia pun terus menyuruh Nora berdiri di hadapanku dan menanggalkan seluar dan juga pantynya di hadapanku. Wah, ini sudah semakin hangat, fikirku.

Nora pun bangkit dari duduknya dan aku berundur sedikit, dia pun menanggalkan seluar jeansnya yang agak ketat itu dan pandanganku betul-betul di hadapan bentuk Vnya itu dan selepas membaling seluar jeans ke tepi, dia pun menurunkan seluar dalamnya dan menonggeng ke belakang. Batangku sememangnya tidak dapat disembunyikan lagi. Ia sudah menegang seperti hendak meletup ke udara. Bila selesai menurunkan seluar dalamnya, dia berdiri di hadapanku, menyuruh aku menikmati satu pemandangan yang indah. Bulu pukinya agak nipis tetapi tidak kelihatan pun mulut pukinya. Sungguh indah sekali.

Suasana sememangnya sudah tidak terkawal lagi. Stephanie berulang kali berkata peraturan tetap peraturan dan kami semua harus mengawal keadaan, ikut peraturan. Kemudian Nora pun duduk dengan separuh bogel. Dia masuk memakai kemeja.
"Nice ass Nora," usik Rosli.

Sekarang giliran Amy dan dia pun memilih dare selepas terkena petak TOD. Rosli yang memberi arahan ketika ini seperti tahu apa yang hendak berlaku dan menyuruh Amy untuk menanggalkan pakaiannya juga tetapi bukan dia menanggalkan pakaiannya tetapi meminta seseorang untuk menanggalkan untuknya.

Dia memilih Stephanie untuk menanggalkan seluruh pakaiannya. "You want it the soft way or the hard way ?" usik Stephanie.

"Do me hard baby," jawab Amy dengan nada bergurau dan dengan ganasnya Stephanie menanggalkan pakaian Amy. Aku sememangnya tidak dapat menahan lagi nafsuku ketika itu. Batang pelir kuurut perlahan-lahan, mahu saja aku melancap ketika itu.

"Hey Ishak, janganlah dulu, save the best for last." kata Azrin ketika dia perasan aku mengurut-ngurut batang pelirku. Malu juga aku ketika itu.

Selepas Amy dibogelkan, barulah aku dapat melihat apa yang sentiasa disembunyikan olehnya di dalam pakaian-pakaiannya yang kemas dan anggun sebelum ini. Sepasang buah dada yang sederhana besar tetapi cukup enak untuk diramas dan dihisap dan kemaluan yang kelihatannya kecil ditutup bulu yang agak lebat.

Selepas itu giliran Stephanie, dia sememangnya dengan pantas memilih dare apabila sampai ke petak TOD dan orang yang akan memberi arahan ialah aku. Aku sebenarnya agak takut juga hendak menyuruh yang bukan-bukan jadi aku menyuruh Amy menanggalkan pakaian Stephanie seperti yang dilakukan olehnya tadi. Amy pun dengan pantas berdiri dan terus menelanjangkan Stephanie dengan rakusnya. Kami semua tergelak, perasaan malu itu aku rasa sudah tiada lagi kerana Stephanie pun sempat mencubit-cubit puting buah dada Amy di dalam proses itu dan selepas Stephanie dibogelkan, aku nampak buah dadanya agak besar dan menurun sedikit, aku tahu dia mungkin sudah tidak ada dara lagi dan pukinya juga sedikit lebat dengan bulu tetapi punggungnya sangat menarik sekali kerana dia sempat memutarkan badannya untuk menunjukkan kepada kami sebelum dia duduk. Batangku sudah tidak dapat disembunyikan lagi. Ia perlu untuk memuntahkan air keenakkan kerana aku sudah tidak dapat lagi menahan kesakitan ketegangan ini.

Dipendekkan cerita, selepas itu, seperti semua orang mahu mengalami pengalaman yang sama iaitu bertelanjang bulat dan bila kesemuanya sudah bertelanjang bulat, kami bertanya samada permainan ini harus diteruskan atau tidak dan Stephanie dengan yakin terus menyuruh aku memutarkan roda kerana ia giliranku ketika ini dan orang yang memberi arahan waktu ialah Stephanie. Aku pun pilih dare dan Stephanie pun menyuruh aku mencukur bulu pukinya.

"What ? Are you sure..bahaya tu," kataku. Kerana main cukur-cukur ni apatah lagi di bahagian kemaluan sememangnya bukan sesuatu perkara yang mudah. Tapi kata Stephanie, dia ada pencukur wanita dan bukannya pisau cukup yang biasa digunakan di kedai-kedai gunting rambut yang tajam itu. Aku sememangnya tidak menyangka dia akan menyuruhku berbuat begitu tetapi peraturan tetap peraturan. Jadi dia pun mengambil baldi yang agak besar dengan air di dalamnya dan duduk di hujung sofa sambil mengangkangkan kakinya. Aku ikut apa yang diarahkan olehnya, pertama sekali aku membasahkan pukinya, bukan dengan kain tetapi dengan tanganku dan ketika itulah, kali pertama aku menyentuh kemaluan perempuan. Batang pelirku semakin sakit menegang. Selepas itu dia menyuruh aku menyapu krim pencukur. Aku pun cukur dengan berhati-hati tetapi aku rasa dengan alat pencukur yang khusus untuk wanita, sememangnya ia tidak ada banyak masalah dan bila semuanya sudah gondol, jelas kelihatan bibir puki yang tembam dan agak kecil itu. Stephanie menyuruh aku mencuci krim yang masih ada pada pukinya dan bila tanganku menyentuh pukinya yang bogel itu, dia mengeluh kesedapan.

"That's feel nice..." katanya. "I'll need more from you later," katanya lalu tangannya sempat memegang batangku sebelum kami kembali semula ke permainan ini.

Sekarang giliran Azrin dan dia juga memilih dare kerana aku rasa semua orang sekarang mahu mencuba sesuatu yang baru. Orang yang memberi arahan ketika itu ialah Alice. Dia menyuruh Azrin membuat pilihan, melancap pukinya sendiri atau melancap salah seorang antara aku dan Rosli.

Dia pun bangkit dan menghampiri Rosli dan tanpa menunggu lama, dia terus melocokkan batang pelir Rosli yang keras itu. Untuk melicinkan locokkan, Rosli menyuruhnya meludah ke batangnya itu kerana batangnya berasa agak sakit bila dilocok dalam keadaan kering.

Azrin ikut saja dan dia melakukannya dengan pantas. Aku lihat Rosli sudah menyandar badannya dengan siku dan menjerit-jerit kesedapan. Aku sempat melihat ke arah Stephanie, dia meramas-ramas pukinya dan aku tahu dia juga terangsang melihat aksi itu. Alice dan Nora pun juga aku lihat sudah ada sebelah tangan mereka bersembunyi di sebalik paha mereka. Dan aku tidak dapat lagi menyembunyikan tanganku yang mengurut-urut batang pelirku ketika itu.

"Nak suruh dia pancut ke ?" tanya Azrin. Rosli sudah kelemasan, menutup mata mengeluh kesedapan, nak stim jugak aku melihatnya. "Sikit lagi Rin...sikit lagi...." kata Rosli.

"Go girl! Make him cum!!" Stephanie semakin menggalakkan. Azrin pun apa lagi, tangannya silih berganti melancap batang Rosli yang aku nampak semakin mengembang dan punggungnya pun diangkat-angkat. Sempat aku melihat puting tetak Azrin yang aku rasa sudah menegang dan semasa sebelah tangannya melancap batang Rosli, sebelah lagi seperti meramas-ramas pukinya sendiri...

"Arghh...aahh.. dah keluar ni...arghhhh!!!" jerit Rosli, Azrin yang tidak begitu mendengar jeritan Rosli, tiba-tiba tersentak apabila air mani Rosli terpancut mengena bahunya. Ada kedengaran tergamam dalam rumah itu. Tak sangka akhirnya kami sudah melangkah ke satu tahap permainannya yang lebih daring lagi. Azrin pun melepaskan tangannya yang dibasahi air mani Rosli ini.

"Ish...kuatnya!!" kata Azrin lalu bangkit dan berlari ke bilik air. Mungkin hendak mencuci air mani Rosli yang terpancut di bahu dan tangannya itu. "Rin, jangan melancap dalam bilik air tu ya !!! Do it here..!1" kata Stephanie yang mengusap-usap pukinya yang aku rasa dah basah itu.

"Step, I think I dah tak tahan ni, the game is over, let's start a new game!" kata Amy lalu terus menghampiri Rosli yang terbaring lesu. Kami terkejut dengan tindakannya yang terus mengurut-urut batang layu Rosli dan terus menjilat dan menghisapnya. Rosli pun terkejut dengan tindakan itu tetapi aku rasa dia pun naik sedap dan hanya membiarkannya sahaja.

Ketika kami tergamam dan tidak tahu nak buat apa lagi, Nora datang ke arahku dan tangannya tiba-tiba terus menggenggam batang keras aku dan mengurut-urutnya manja. Aku tahu dia juga sudah tidak tahan, apa lagi aku. Bila dia berani berbuat demikian, aku pun apa lagi, terus aku baringkan dia di tengah bulatan kami itu dan mencium mulutnya seketika sebelum aku kerjakan buah dadanya, aku ramas dan gentel dengan tangan dan jariku dan jilat dan gigi manja puting buah dadanya itu. Dia mengeluh kesedapan. Aku tak ingat apa yang dilakukan oleh mereka yang lain tetapi aku tahu Stephanie sudah melancap sambil sebelah tangannya mengusap-usap buah dadanya dengan melihat aksi aku itu tadi.

Tiada lagi malu sekarang ini, semuanya sudah terlambat untuk malu dan mengenal erti dosa lagi. Ciuman aku pun turun ke perut sambil tanganku masih meramas-ramas buah dada Nora, kemudian turun ke tundunnya dan lepas itu, aku belek mulut pukinya, melihat kebasahannya di situk, walaupun aku tak punya pengalaman tetapi kalau dah beratus-ratus filem lucah yang aku tonton, takkan aku tak tahu nak buat sesuatu dengan puki yang sudah berada di hadapanku. Jadi aku pun apa lagi, jilat aje mana yang patut tapi walaupun rasanya agak pelik, tak sedap langsung, nafsu sudah menghantui dan kerana Nora semakin mengeluh kesedapan, aku pun makin rakus menjilat pukinya, menjilat-jilat kelentitnya yang kecil itu. Nora mengangkat kakinya dan raungan kesedapannya makin kuat. Raungan kesedapan dari Rosli dan Amy pun juga jelas kedengara, sempat aku menoleh ke belakang, rupa-rupanya Amy sudah menunggang Rosli yang menelentang itu. Dari belakang aku melihat tangan Rosli meramas-ramas buah dada Amy sambil punggung Amy yang menarik itu aku lihat menghentak-hentak ke atas badan Rosli. Batang aku memang keras tak terkata, nak saja aku terus rodokkan ia masuk ke dalam puki Nora tapi aku nak bagi dia puas dulu. Jadi aku pun masukkan jari hantuku ke dalam pukinya, dia mengemut kuat sekali, mun belum bersedia dengan kehadiran objek di dalamnya tetapi aku pun tolak dengan kuat, kerana sudah kebasahan di situ, tak begitu payah nak tolak, dia pun makin meraung kuat, entah tiba-tiba aje dia mengelepur, tak sangka dia pun klimaks awal, basah dan panas jariku ketika itu.

Aku tak puas hati kerana aku tak mahu melihat dia klimaks secara senyap-senyap, jadi aku pun terus finger-fucked dia dengan kuat, dia makin mengelepur, nafasnya makin tak betul dan keluhannya semakin kuat, semakin liar dan selepas itu aku pun mendengar raungan klimaks yang ingin aku dengar darinya...."Arghh...aahhhhhhhhharghhhh!!!" Kali ini dia terus menelentang lesu, kedua-dua kakinya pun sudah diluruskan, lemas kerana klimaks dua kali berturut-turut dengan segera. Aku menolek ke arah Alice, dia meramas-ramas puki dan buah dadanya tetapi ada rasa seperti tidak dapat menahan nafsunya lagi ketika itu. Mungkin kerana dia tidak pernah melancap atau sebaliknya, aku tidak tahu. Azrin yang sudah kembali dari bilik mandi, juga mengusap-usap pukinya dan begitu juga dengan Stephanie. Rasa malu mula muncul tetapi aksi Rosli dan Amy seperti menyebabkan aku amat terdesak untuk memuaskan nafsuku sekarang ini. Aku melihat anak mata Stephanie tertumpu ke arah batang pelirku yang keras.

"Step, I really needed your pussy now," kataku. Dia pun tanpa segan silu terus menonggeng. Aku rasa dia pun sudah biasa so kerana diselubungi oleh nafsu, aku pun menghampirinya, melutut di belakangnya tetapi aku gesel-geselkan kepala pelirku di bibir pukinya yang gondol selepas aku cukur itu, basah. Dia sudah basah.

"Put your hard dick now Ishak!! I also needed it too!!" kata Stephanie geram. Aku pun pegang batang keras aku dan sebelah tanganku meramas-ramas buah dadanya dan aku pun menolak kepala batangku masuk ke dalam mulut pukinya itu....

"Arghhhhh!!!....that's nice" keluh Stephanie dengan kesedapan. Aku melihat Alice dan Azrin sudah tidak senang duduk, ramasan tangan mereka semakin cepat, semakin sedap aku rasa. Aku terus tolak kepala pelirku ke dalam puki Stephanie yang mengemut-kemut dengan kuat, sambil aku gentel puting buah dadanya yang tegang itu.

"Deeper Is...!! come in deeper!!" katanya geram. Masuk saja kesemua batang kerasku ke dalam pukinya, aku bergetar tiba-tiba, bukan kerana aku klimaks, tetapi kerana terlalu sedap sekali, kemutan demi kemutan dan apabila Stephanie menggoyangkan punggungnya, aku terasa khayal seketika.

Aku sengaja provoke Alice dan Azrin, dengan menoleh ke arah mereka berdua ketika aku pun menarik dan memasukkan batang kerasku ke dalam puki Stephanie. Raungan kesedapan Stephanie ternyata semakin membangkitkan nafsu aku, Stephanie sendiri, Alice dan juga Azrin. Aku tidak menoleh ke belakang untuk melihat aksi Amy dan Rosli kerana aku begitu asyik melihat Azrin yang semakin mengusap-usap pukinya dengan cepat dan lengannya bergesel-gesel dengan buah dadanya sendiri dan sedang asyik aku mencucuk keluar masuk batangku yang keras itu, Stephanie semakin lagak menolak-nolak punggungnya, membantu aksi aku. Aku rasa dia mungkin hendak klimaks, aku pun sama.

"I'm cumming Is!!" katanya geram, aku makin melajukan aksiku. Azrin sudah mengelupur di atas sofa, aku rasa dia sudah klimaks sementara Alice aku lihat sudah lesu di tepi sofa itu, terbaring layu sambil tangannya menutup pukinya itu.

"I'm cumming too Steph..!!!!" kataku tetapi sebelum itu, Stephanie sudah meraung kesedapan ,"Arghhh,...aaahahhhahaa" dan terus meniarap dia ke lantai ruang tamu berkarpet itu, menyebabkan aku pun turut terjatuh di belakangnya tetapi batang pelirku seperti ditarik sama dengan kemutan klimaks Stephanie itu, hangat dan basah aku rasa di sekeliling batang pelirku. Aku tarik perlahan, kemutannya kuat sekali tetapi aku pun hendak klimaks jugak, so aku pun sambung turun naik dengan lebih cepat, Stephanie hanya mengeluh manja sahaja, aku semakin seronok dan tidak sempat untuk aku bertanya ke mana hendak aku pancut, air maniku meletup pancut ke dalam puki Stephanie, tergetar Stephanie ketika menerima air maniku. Selepas itu, aku pun rebah ditepinya... Tak sangka permainan yang sememangnya sengaja berbau lucah ini akhirnya menjadi aksi yang tidak pernah kami bayangkan tetapi alang-alang sudah melakukannya, aku rasa tidak adilah untuk Alice, Azrin dan Amy yang masih belum merasai kenikmatan batangku...

Beberapa minit kemudian, aku bangkit, batang pelirku melekit dan layu sekarang. Aku toleh ke belakang, Rosli dan Amy berpelukan macam pasangan kekasih, Azrin terbaring malu, masih menutup pukinya dengan tangan dan fikirannya jauh melayang. Alice pula aku lihat baring mengiring membelakangi aku. Tak tahulah kalau dia tertidur atau tidak tetapi punggungnya dari belakang itu cukup mengasyikkan. Alang-alang dah melampau macam ini, aku rasa, aku mahu lagi merasai kenikmatan seks. Aku pun menghampiri Alice dan aku rapatkan kepala aku ke kepalanya, aku hendak melihat samada dia sudah tertidur atau tidak. Aku nampak kelopak matanya masih buka tutup, aku pun mencium telinga dan pipinya. Tersentak dia dengan aksi aku itu dan dengan rasa malu, cuba untuk mengelak.

"No, please Is, I'm not ready," katanya. Aku rasa sekarang ni, bukan masa untuk menolak kerana aku tahu dia pun suka dengan aksi aku dan Stephanie tadi, aku juga tahu dia jugak klimaks tadi. Tangan aku terus memegang bahunya. Alice cuba untuk mengelak lagi tetapi aku pantas, mencium mulutnya, aku masukkan lidahku ke dalam mulutnya untuk mengulum lidahnya dan tanganku dengan pantas meramas-ramas buah dadanya ketika badan dia kembali menelentang. Tangannya cuba untuk menolak badan aku tetapi tangan aku pula lebih pantas menguli-uli dan meramas puting buah dadanya yang aku rasa sudah menegang itu, ciuman aku juga makin memberahikan dan selepas beberapa saat, aku mulai merasai reaksi balas ciuman dari Alice, tangannya sudah tidak mahu menolak lagi tetapi mengosok-gosok belakangku. Aku pun merapatkan badanku lagi ke sebelahnya dan mengiring di tepi badannya. Aku tahu dia dapat merasai batang ku yang kembali mengeras itu di tepinya. Lepas aku tahu dia sudah asyik, aku pun menurunkan ciumanku, ke dagu, ke leher dan turun ke atas dadanya. Dia mengeluh asyik sambil kadang-kadang mengangkat kepala melihat ciumanku yang kemudian ke buah dadanya. Aku jilat, gigi manja putingnya yang menegang itu.

Aku kemudian mengubah kedudukan aku dan berada di atas badannya tetapi merangkak. Batang pelirku yang keras, aku sengaja usap-usapkan di atas tundunnya ketika aku asyik menghisap buah dadanya itu. Sedang asyik menghisap buah dada Alice, anak mataku melihat Stephanie yang mulai bangkit dari lenanya. Dia duduk bersila sambil menutup pukinya dan merenung aksi yang aku lakukan dengan Alice dan aku rasa dia pun sudah kembali berahi dan mahukan lagi kenikmatannya. Aku memanggilnya merapatiku tetapi dia rasa malu-malu namun dia tetap juga bergerak dan berada di tepi kami. Alice memandang ke arah rakannya, juga dengan rasa malu. Aku pun tarik kepala Stephanie, dia akur tapi aku fikir dia memikirkan aku mahu dia menjilat batangku tetapi apabila tarikan aku ke arah buah dada rakannya itu, dia cuba mengelak tetapi aku tahu nafsu sudah menguasai diri dan dengan perlahan-lahan, bibirnya mengucup puting buah dada rakannya itu. Alice juga cuba hendak mengelak tetapi tangan aku meramas-ramas sebelah buah dadanya untuk menambah keberahiannya. Betullah kata orang, kerana nafsu, manusia lupa. Aku tahu mereka bukannya lesbian tetapi kerana berahi yang memuncak, mereka menurut saja.

Selepas beberapa ketika, tangan Stephanie mula meramas-ramas buah dada Alice dan Alice juga mengangkat tangannya dan meramas-ramas pussy Stephanie dengan matanya kadang-kadang terbuka dan tertutup, menikmati keasyikan baru yang dialaminya. Melihat reaksi Stephanie dan Alice yang positif itu, aku pun mencium perut Alice, turun ke pusat dan selepas itu ke tundunnya. Sebelah kaki Alice aku lipat dan sebelah lagi aku lebarkan kangkangnya. Melihat perbuatan itu, aku nampak Alice mengangkat kepalanya dan aku tahu dia tahu apa yang akan aku lakukan. Dengan tidak semena-mena sebelah tangannya cuba menutup pussynya tetapi di kesempatan itu, aku pegang tangannya dan aku membantu jari-jarinya sendiri mengusap pussynya dengan kadang-kadang jari aku bergesel-gesel di lurah bibir pussynya itu. Dia mula mengeluh dan apabila merebahkan semula kepalanya, aku mencium tangannya, aku hisap jarinya sambil jari aku meramas-ramas pussynya. Selepas itu, aku tahu dia sudah kemaruk nafsu dan aku alihkan tangannya ke sebelah buah dadanya sendiri sambil terus aku membelek bibir pussynya dan aku jilat dengan lembut.

"Ahhh....hhhhmmm.." Alice mengeluh manja. Sambil aku menjilat, jari hantuku perlahan-lahan menolak masuk ke dalam pussynya. Dia mengemut kuat dan bila sedar ada objek memasuki pussynya, dia mengangkat kepalanya semula tetapi wajahnya jelas keasyikan. Aku tahu dia sememangnya tidak mahu diperlakukan seperti itu tetapi aku rasa sekarang bukan masanya untuk menyesal, sekarang masanya untuk menikmati kenyamanan itu.

"No, Is...please don't," katanya tetapi aku fikir dia sebelah tangannya masih meramas-ramas buah dadanya sendiri. Aku rasa dia memang tidak ada dara lagi tetapi aku fikir dia tidak pernah melancap dengan memasukkan jarinya ke dalam pussynya, mungkin meramas-ramas kelentitnya sahaja.

"Don't worry, just enjoy," kataku sambil menjilat kelentitnya, menyebabkan dia merebahkan kepalanya tanda kesedapan. Jari hantuku terus menolak sehingga ke pertengahan jari, aku putar-putar tetapi pussnya mengemut semakin kuat.

Namun kebasahan di dalam pussynya itu memudahkan aku untuk menolak semakin dalam, hingga ke pangkal dan keluhan Alice semakin kuat. Aku menoleh ke arah Stephanie, dia masih asyik menjilat-jilat buah dada dan puting Alice dengan pussynya diramas-ramas oleh tangan Alice.
Aku kemudian menarik Stephanie dan merangkak di atas Alice dan aku menyuruh mereka berdua berkucupan sesama sendiri. Punggung Stephanie sekarang berada di hadapanku, di atasnya pussy Stephanie, di bawah pussy Alice. Aku pun kemudian meramas-ramas pussy Stephanie dengan sebelah lagi tanganku selepas tangan yang satu sudah terikat dengan pussy Alice. Bila aku ramas-ramas semakin kuat, Stephanie sudah tidak lagi mampu merangkak, sebaliknya dia sekarang sudah tertiarap di badan Alice menyebabkan pussy mereka berdua betul-betul bertentangan dengan rapat,jadi bila sudah rapat seperti itu, aku pun, masukkan ibu jariku dari tangan jari hantuku yang sudah masuk ke dalam pussy Alice tadi. Batangku mengeras kuat, aku sememangnya mahu merasai pussy ketika ini tetapi aku mahu memuaskan kedua-dua gadis di hadapanku kini, yang sudah dirasuk nafsu dan bercumbu-cumbuan seperti dua pasangan kekasih.

Selepas kedua-dua ibu jariku (ke dalam lubang pussy Stephanie) dan jari hantuku (ke dalam pussy Alice), aku pun keluar masuk dengan cepat, menyebabkan kedua-duanya meraung kesedapan dan hanya sesekali sahaja bercumbuan, Alice paling awal klimaks dan mengelepar badannya macam cacing kerawit. Aku fikir inilah kali pertama dia klimaks diperlakukan oleh orang lain selain dari dirinya sendiri atau semasa dihentam oleh jantan lain.
Bila dia sudah klimaks, aku pun mengalih sepenuh tenagaku kepada pussy Stephanie tetapi beberapa saat kemudian, dia juga klimaks, kerana tidak dapat tahan dengan reaksi klimaks Alice barangkali. Batangku semakin sakit mengeras, aku melihat Amy yang terbaring lesu di dada Rosli tetapi Nora pula asyik memandang aksi aku dan dua lagi rakannya itu. Aku rasa dia pun sedang meramas-ramas pussynya, mengikut irama kenikmatan. Wajahnya seperti sudah kabur dengan keasyikkan. Aku fikir aku mahu merasai pussy Nora terlebih dahulu ini. Jadi apabila Stephanie sudah klimaks, aku terus bangkit dan merapati Nora yang terbaring di atas sofa panjang itu sambil meramas-ramas pussynya dengan sopan sekali. Apabila dia melihat aku bangkit, dia mula rasa cemas, apatah lagi dengan batang pelirku yang keras mencanak itu. Aku tidak peduli, kerana aku perlu juga melepaskan nafsuku ketika itu. Aku nak dia bantu aku agar aku boleh membantunya merasai kenikmatan sebenar dan bukannya dari tangannya sendiri. Ketika aku semakin rapat, dia cuba hendak berdiri seperti hendak mengelak, tetapi aku pantas mengepungnya dan merebahkan badanku di atas badannya, dia menolak dengan tangannya tetapi aku pantas mencium bibirnya sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya dan sempat juga menguli putingnya yang sudah keras itu.

"Jangan Is..." katanya lemah tetapi aku tahu dia malu-malu kucing. " Taknak Iss...aahhh...." Semasa awal permainan tadi, dia lebih suka melakukan seks dengan aku berbanding Rosli, jadi kali ini aku akan merealisasikan impiannya itu.

Tidak lama masanya untuk Nora mulai pasrah, aku rasa dia pun menginginkannya.
Tetapi Nora aku rasa tidak pandai bercium, dia hanya menghisap-hisap bibirku, jadi aku pun mengalih ciumanku ke lehernya, ke bahu, dengan rakus dan kemudian ke dadanya, ketika sampai ke buah dadanya, dia terus mengeluh kuat sambil merebahkan kepalanya. Kedua-dua belah tangannya hanya meramas-ramas bahagian belakang, bahu dan kepalaku. Mungkin kali ini dia benar-benar merasai kenikmatan sebenar selepas hanya menggunakan tangannya sendiri meramas buah dada dan juga pussynya itu tadi.

Mulut Nora ternganga dengan keluhan keluar manja, menambah lagi berahi aku. Tak sabar rasanya untuk aku menikmati pussy kedua selepas Stephanie tadi tetapi aku tak mahu rakus kerana seks itu kenikmatan, bukan menyakitkan partner kita.
Puting buah dada Nora mengeras dan basah air liurku yang menjilat, menghisap dan mengigit manja sambil tangan aku meramas-ramas dengan lembut. Kemudian aku pegang tangannya dan aku tarik memegang batangku. Seperti dirasuk, tangan lembutnya hanya mengurut-urut perlahan batangku yang mengeras itu, arghh...sedapnya tangan lembut kecil itu.
Ketika sedang asyik menghisap dan menjilat buah dada Nora, aku nampak Azrin kembali bersemangat, anak matanya begitu setia memandang aksiku ketika itu.

Aku memanggilnya menghampiri aku dan Nora tetapi dia menggeleng sambil tersenyum malu, tak apa, nanti aku kerjakan dia. Nafas Nora makin liar, turun naik dadanya, aku fikir dia mungkin hendak klimaks, jadi aku pun berhenti menjilat dan kembali mencium mulutnya. Aku kulum lidahnya dan aku hisap bibir atas dan bawahnya berulang kali. Kedua-dua tangannya merangkul leherku dan membiarkan batang kerasku yang diurutnya manja tadi bebas menegang. Tangan kiriku turun ke pussy Nora, aku ramas perlahan dan kemudian jadi lebih pantas, kelentitnya aku ramas lebih cepat dan kali ini Nora pun mulai kembali bernafas kencang.

Dia melepaskan ciuman, "Arghh..Iss...ahh.ahhhh...." aku tahu dia hendak klimaks. Tangannya lerai di leherku dan seperti menolak-nolak dadaku. Mungkin dia tidak biasa dilancap seperti itu. Melihat aksinya itu, aku semakin ghairah dan semakin melajukan usapanku pada kelentitnya.
"Arghh...ahhh...ahhhhrgghhh!!!!" dia meraung dengan kuat sekali dan badannya mengelepur kesedapan. Jari dan tapak tangan kiriku basah melekit, dia sudah klimaks. Dan aku fikir dengan air maninya yang sudah keluar, sudah cukup untuk memberikan pelincir kepada batangku.
Sedang dia asyik dilamun klimaks yang lebih enak berbanding dilakukan oleh jarinya sendiri, aku mengangkangkan kakinya dan aku pegang batang pelirku lalu ku gosokkan ke bibir pussynya.
Dia tersentak seketika, mungkin masih terasa geli kenikmatan tadi.

Aku pun dengan perlahan, tekan kepala pelirku yang besar mengembang itu ke dalam bibir pussynya, "Arghh..." ketat sekali, kemutannya juga kuat. Mungkin masih dilamun kesedapan klimaksnya tadi. Aku tetap tekan walaupun agak sakit dengan kemutannya. Bila tenggelam seluruh kepala pelirku, aku kembali menghisap dan menjilat buah dadanya. Dia kembali sedar dan aku rasa bila menyedari ada sesuatu sudah menerjah masuk sedikit ke dalam pussynya, dia cuba menarik pussynya dengan memperbetulkan duduknya di atas sofa itu tetapi aku tetap menurut sama sambil terus hisap rakus putingnya, "Iss....jangan Is...cukuplah tadi...please..." rayunya.

"Ini lebih sedap Nora, jangan risau. Is tahu.." kataku memujuk. Dia masih merayu tetapi hanya keluhan manja yang terkeluar dari mulutnya apabila aku terus menjilat-jilat buah dadanya dan juga lehernya, semakin menaikkan berahinya dan apabila kemutan di pussy Nora sudah berkurangan, aku tahu dia sudah bersedia untuk menerima kemasukkan batangku ini. Aku terus tekan lagi, kali ini, Nora aku lihat sudah benar-benar merasainya. Dia merenung aku dengan geram dan sayu. Kedua-dua belah tangannya memeluk leherku dengan kuat. Seperti antara mahu atau tidak kerana sekarang ini, batang pelir aku seperti ada yang menghalang kemasukkannya. Aku fikir ia adalah daranya tetapi aku tak mahu berfikir dua kali, permainan ini sudah terlanjur begitu jauh dan alang-alang terlanjur, biarlah berakhir dengan kepuasan maksima. Aku pun mengalih kedua-dua tanganku ke punggung Nora yang berisi padat itu, dia seperti memahami tindakan aku dan kepalanya terus merapat ke mukaku. Ciumannya singkat sebelum dia memeluk erat leherku dengan kepalanya di tepi kepalaku.

Jadi aku pun dengan kedua-dua belah tanganku di punggungnya, aku tarik dan terus menekan batangku memecah daranya, "Uhh...hhh..." kedengaran keluhan kecil Nora, pelukkannya makin kuat, aku benamkan batangku sedalam yang mungkin. Kedua-dua belah kakinya memeluk rapat pinggangku sekarang ini. Tanganku kemudian beralih ke hadapan badannya, aku cuba meramas buah dadanya dalam pelukan itu tetapi agak rapat sekali, jadi cara lain untuk aku mengembalikan berahi dan menghilangkan sakitnya ialah dengan meramas-ramas kelentitnya itu. Bila pelukkannya sudah renggang, aku kemudian mencium lehernya dan apabila Nora kembali rebah menyandar di atas sofa itu, aku tahu dia sudah mulai menerima batangku itu.
Aku kembali menghisap dan menjilat buah dadanya, dia sekarang sudah benar-benar berahi. Aku pun tarik perlahan batangku dan tekan masuk semula dengan perlahan, aku ulang beberapa kali dengan perlahan, Nafas Nora mengikut rentak keluar masuk batangku itu.

"Arghh...uhhh...uhhh...." erangannya makin kuat. Mungkin ia telah mengejutkan Amy dan Rosli tetapi aku melihat Rosli terus menghampiri Stephanie kerana dia tahu Stephanie lebih berani berbanding Alice dan Azrin selepas dia melanyak Amy sepuas yang dia mampu.
Stephanie yang masih berkuluman dengan Alice sambil meramas-ramas badan masing-masing dan menggosok-gosok paha mereka ke pussy masing-masing, tersentak dengan kehadiran Rosli di belakangnya. Dengan pantas dia pun memberhentikan aksinya dengan Alice dan terus membaringkan Rosli. Dia kemudian duduk mengangkang membelakangkan Rosli dan menurunkan pussynya untuk dijilat oleh Rosli. Alice pula bangun juga dan terus mengenggam batang keras Rosli. Melihat aksi rakannya itu, Stephanie kemudian merapatkan mukanya ke muka Alice dan mencium manja mulutnya sambil tangannya juga mengurut-urut batang Rosli yang menegang itu. Aksi mereka itu benar-benar menyemarakkan lagi dayunganku. Tonggengan Alice sememangnya mengiurkan tetapi aku perlu laksanakan tugasku dengan Nora terlebih dahulu.

"Arghh....Is....I nak keluarr...!!!" Nora tiba-tiba menjerit kenikmatan ketika aku melajukan henjutan batangku itu. Ini menyebabkan aku semakin ghairah. Nora hanya memejam mata menikmati keseronokan baru ini. Aku pun mengangkangkan kakinya dan sesekali aku meramas-ramas buah dadanya yang bergoncang itu ketika terus aku rodok batang aku keluar masuk dengan secepat yang mungkin. "Arghh...arhhhhhh...ahh..!!!" Tangan Nora cuba menolak badanku sambil mengelupur dia di atas sofa itu. Aku fikir dia sudah klimaks. Aku perlahankan henjutanku, aku tarik, masuk dengan sangat perlahan, nafasnya pun turun naik ikut rentak henjutan perlahanku itu dengan batangku sudah semakin licin di dalam pussynya. Batang aku masih mengeras. Tadi aku sudah mengerjakan Stephanie, mungkin kerana itulah ia lebih lama hendak keluar. Tetapi dengan Nora yang sudah kelemasan dan aku ketika itu seperti sedang menghenjut anak patung, ada baiknya aku mencari pussy yang lebih aktif. Jadi aku pun tarik batang pelirku dengan cepat dan terus melutut di belakang Alice yang sedang menonggeng sambil menjilat dan mengulum batang Rosli. Dia tersentak apabila tanganku menggosok-gosok pussynya dari belakang. Aku rasa dia mungkin masih tidak bersedia lagi tetapi kali ini aku tidak mahu berkompromi lagi kerana aku rasa dia pasti akan menikmatinya jugak. Dia cuba mengelak tetapi aku sudah pegang dengan kuat pinggangnya, aku usap dengan agak rakus pussynya menyebabkan dia sedikit terangsang.

"Please Is...I'm not ready...!!!" dalihnya ketika menoleh ke belakangku dan cuba hendak bangkit tetapi aku pantas menolak badannya terus menonggeng dan terus aku cucuk masuk batang kerasku perlahan-lahan ke dalam pussynya. "Arghhh.....aaaaaaa..." keluh Alice sambil mengemut kuat menerima kehadiran batangku itu. Stephanie, yang naik geram melihat tindakan aku ketika itu, mengubah posisinya, mencangkung di atas batang Rosli, menyebabkan Alice terpaksa mengangkat badannya dan menyandarkan dadanya di belakang Stephanie.
"Fuck me!!" kata Stephanie geram ketika dia menurunkan pussynya menelan masuk batang Rosli yang besar itu. "Arghhh...!!! Yeahhh...." keluhnya kuat ketika dia terus terduduk di atas batang Rosli itu. Aku pula terus menghenjut masuk keluar batangku dari belakang pussy Alice menyebabkan dia tertolak-tolak di belakang Stephanie.
Tidak lama selepas itu, Alice seperti hendak klimaks apabila dia tidak lagi dapat bertahan di belakang Stephanie dan dengan suara erangan yang liar, dia terus rebah tertiarap di tepi Rosli. Aku pun turut sama terjatuh tetapi aku masih belum klimaks lagi, jadi aku pun mengangkat punggungnya agak tinggi dan terus menyambung henjutan demi henjutanku semakin pantas kerana aku juga mahu hendak memancutkan air maniku.

"Arghhh....I'm cumming...!!" kataku kuat dengan Alice sudah pengsan kesedapan. Sebelum air mani aku keluar, aku tarik pantas lalu aku pancut di belakang badan Alice. "Arghhh..ahhh...ahhhhhh..." Stephanie yang melihat aku klimaks itu, turut membantu dengan melancapkan batangku untuk mengeluarkan sisa air mani dari batangku sedang dia juga asyik menunggang batang Rosli.
Aku terduduk lesu, Amy sudah mulai sedar dan Azrin aku rasa sedang melancap bersendirian. Walaupun letih, aku fikir aku mahukan Azrin merasai kenikmatan bukan dari tangannya sendiri, jadi aku pun menghampirinya. Sedang dia asyik melancap sambil menutup matanya, tanganku hinggap ke pussynya, menyebabkan dia tersentak dan membuka matanya tetapi aku tersenyum sambil meramas-ramas manja ibu jariku pada kelentitnya, dan sedikit sebanyak mengganggu rentak lancapannya itu. Dia terasa malu tetapi mahu, tangannya berhenti dengan jari hantunya masih tenggelam di dalam pussynya itu.
Aku tarik tangannya perlahan dan aku masukkan jari hantuku ke dalam pussynya, dia sememangnya basah sekali ketika itu.

"Arghh....sedap...." keluhnya kecil. Aku pun terus merapatkan mukaku ke pussynya dan sambil jariku melancap lubang pussynya itu, lidahku bermain-main di kelentitnya, menyebabkan dia semakin liar mengerang kesedapan.

"Aghhhh...uhhh...uhhh.....I nak keluarr!!!" katanya geram. Aku melajukan lancapan dengan dua jariku sudah melancap lubang pussynya dan aku menghisap buah dadanya dengan rakus dan sebelah lagi tanganku meramas-ramasnya. Paha Azrin mula mengepit pahaku ketika itu, kerana dia duduk di atas sofa dan aku berdiri membongkok dengan sebelah tanganku melancap dan sebelah lagi tanganku meramas-ramas sambil mulutku menjilat dan menghisap buah dadanya.

"Ahhh....ahhhhhh...aahhh....!!!!!" dia bergegar beberapa saat. Sungguh menarik sekali rupanya menikmati klimaksnya itu. Nora baring mengiring lemah, menutup pussy dengan tangannya dan matanya hanya merenung aksi Rosli dan Stephanie dan juga aksi ketika aku melancap rakannya, Azrin tadi. Nampaknya semua mereka ini sudah merasai kenikmatan yang bukan dari ciptaan mereka sendiri.

No comments:

Post a Comment