Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Terpalit Noda

Dengan sikapnya yang panas baran, Othman sering memukul Jenab. Ada saja yang tak kena di matanya. Semua yang Jenab lakukan tidak betul. Jenab banyak bersabar. Kalau diturutkan hatinya lama sudah dia melarikan diri. Kadang-kadang Jenab takut untuk keluar rumah kerana Othman sangat cemburu.

 

Kadang-kadang Jenab melawan juga. Akibatnya lebam-lebam badannya dipukul oleh Othman. Lebih teruk lagi kalau mukanya ditumbuk oleh Othman, seminggu dia tidak akan keluar rumah malu pada jiran sekampung kerana muka dan matanya yang berbirat dan lebam. Namun apabila malam dia tidak dapat mengelak apabila Othman meratah tubuhnya. Hasilnya Jenab mengandung anaknya yang kedua. Sebelum ini dia sudah mempunyai seorang anak perempuan. Setelah hamil sembilan bulan Jenab melahirkan seorang anak lelaki.

 

Dengan kelahiran anaknya yang kedua kehidupan Othman semakin sempit. Dengan hanya bekerja menangkap ikan di sungai kadang-kadang hasil tangkapannya merosot maka menambahkan lagi keperitan hidupnya sekeluarga. Beberapa kali Othman memberitahu Jenab dia mahu ke bandar untuk mencari pekerjaan. Kemahuan Othman ini menambahkan lagi perbalahan Jenab dan Othman kerana Jenab tidak bersetuju. Jenab tahu sebenarnya Othman memang pemalas dan tak mahu berusaha lansung untuk menambah pendapatan keluarga.

 

Banyak pekerjaan di kampung itu yang boleh dilakukannya untuk menambah pendapatan tetapi Othman lebih banyak menghabiskan masa dengan kawan-kawannya bersembang di kedai kopi sekiranya dia tidak pergi menjala ikan. Hari-hari mereka bergaduh.

 

Jenab juga tahu Othman mahu ke bandar dengan janda yang menjadi rebutan di kampung itu. Puas sudah Jenab menasihati Othman supaya memikir sama tentang anak-anaknya. Tetapi Othman tetap berdegil dan masih juga mahu ke bandar. Mereka bertengkar lagi dan akhirnya Othman menceraikan Jenab dan melarikan diri ke bandar.

 

Jenab terpaksa menanggung beban untuk menyara dua orang anaknya Leman dan Rokiah. Dia membesarkan anaknya dengan berusaha mengambil upah menoreh getah dan mengerjakan sawah padi. Oleh kerana kesempitan wang Leman dan Rokiah hanya bersekolah setakat darjah enam sahaja. Mereka berdua terpaksa membantu emaknya untuk menyara keluarga. Hendak diharapkan saudara mara, mereka semua pun hidup susah.

 

Jenab bernasib baik kerana Leman rajin membantu. Leman membesar dengan bekerja seperti emaknya juga. Pagi-pagi dia akan menoreh getah, sebelah petang dia akan ke sawah dan kalau sudah habis musim menanam dia akan ke sungai menangkap ikan. Rokiah pula banyak membantu emaknya menguruskan dapur. Jenab juga rajin bercucuk tanam dan menanam sayur di belakang rumahnya. Jadi lepaslah mereka sekeluarga buat tambahan lauk.

 

Sayur tak payah beli lagi dan ikan Leman akan tangkap di sungai. Mereka juga ada memelihara ayam itik. Sesekali kalau nak makan ayam tangkap dan sembelih sahaja. Begitulah keadaan kehidupan mereka sekeluarga.

 

Leman yang sudah meningkat dewasa menampakkan susuk tubuhnya yang sasa dan gagah kerana dari kecil lagi sudah bekerja kuat dan menyebabkan ia begitu sihat. Badannya berotot-otot dan uratnya timbul macam ahli bina badan lagaknya. Oleh itu ramai pemudi-pemudi kampung yang tergila-gilakan Leman. Leman macam mana pun masih mementingkan keluarga. Dia amat patuh dengan Jenab. Dia tidak berani melawan cakap Jenab. Begitu juga dengan Rokiah yang membesar menjadi anak dara sunti yang menarik perhatian pemuda kampung. Rokiah yang hidup miskin tidak berani keluar rumah tak tentu hala. Dia sedar dia berasal dari keluarga miskin dan sentiasa patuh arahan emaknya. Ibaratnya semua aktiviti keluarga ini mesti mengikut arahan dari Jenab.

 

Sekarang ini Jenab banyak duduk dirumah sahaja dan dia dengan Rokiah menguruskan makan minum keluarga. Urusan untuk menyara keluarga terletak di bahu Leman. Sebenarnya ini semua kehendak Leman juga. Dia kasihankan emaknya yang bekerja keras. Dan tibalah masanya untuk emaknya hanya berehat di rumah.

 

Kesempatan ini digunakan oleh Jenab untuk menghias diri. Dia mula belajar dari nenek Jah tentang akar-akar kayu untuk menjaga kesihatan badan. Dia telah pandai mencari sendiri ubat-ubatan tradisional yang boleh menyegarkan dan mencantikkan badan. Jenab sekarang sudah kelihatan cantik dan menarik. Kalau dulu badannya sering sakit-sakit kerana kuat bekerja sekarang ini tidak lagi. Badannya sudah kelihatan menarik. Kulitnya sudah gebu tambahan pula sekarang ini kulitnya semakin cerah kerana tidak lagi dibakar dek mentari. Rokiah juga begitu kerana Jenab juga berjaya memelihara anak gadisnya dengan baik. Mereka berdua mengamalkan jamu-jamu untuk kelihatan cantik dan menarik. Bagi menjaga kesihatan Leman pula, Jenab juga mencari jamu-jamu untuk menambah kekuatan Leman.

 

Dengan susuk tubuh yang menarik, Leman juga mempunyai senjata yang besar dan panjang. Dari kecil lagi senjata Leman dijaga oleh Jenab supaya cukup bertenaga. Ini untuk masa depan anaknya juga katanya. Nanti apabila Leman bernikah dia tidak akan mengecewakan isterinya. Dalam pada itu kadang-kadang Jenab juga teransang apabila melihat batang Leman. Maklumlah kehidupan seksnya semasa dengan suaminya tidak begitu sempurna. Dia sebenarnya selalu kegersangan. Seringkali dia kecewa apabila bekas lakinya hanya mementingkan diri sendiri. Macam ayam main katanya. Lepas tenggek aje terus terlelap. Sedangkan dia terkapai-kapai tidak kesampaian.

 

Semasa Leman kecil lagi Jenab sering mengurut-urut batang Leman. Pada masa itu Leman tak tahu apa-apa. Cuma dia memberitahu Jenab bahawa dia geli amat sangat. Dia juga bertanyakan Jenab kenapa batangnya menegak keras. Lelaki macam tulah kata Jenab. Apabila dia meningkat remaja batangnya ikut membesar. Jenab masih lagi gemar main dengan batang Leman. Sehinggakan satu hari tu Leman memancutkan air maninya yang pertama satelah diurut-urut dan dinyonyot oleh Jenab. Leman menyangka dia terkencing. Tetapi Jenab menceritakan apa dia air yang dipancutkan oleh Leman. Jenab juga teransang apabila melihat Leman memancutkan airnya yang pertama. Dia dapat juga menelan separuh daripada air itu.

Jenab mula ketagihkan air mani. Apabila malam, setelah Rokiah tidur dia akan memegang batang Leman. Leman juga sukakan perbuatan Jenab ke atas batangnya. Mereka bertiga tidur bersama. Jenab akan memegang dan mengurut batang Leman. Dia juga gemar mengulum batang Leman.

 

Oleh sebab nafsunya telah memuncak, satu malam tu seperti biasa setelah Rokiah melelapkan matanya, dia memulakan aksinya. Leman sudah siap menunggu kerana dia juga tahu bahawa ibunya tentu akan menyonyot batangnya kerana sudah seminggu ibunya tak berbuat demikian. Dia tak tahu kenapa. Jenab sahaja yang tahu sebabnya kerana dia seorang wanita yang tentu ada masa dalam sebulan darah haid akan keluar dari pantatnya. Batang Leman dengan geram dikulum oleh Jenab. Leman sudah mula boleh bertahan lama. Walau pun dia sungguh merasai nikmat kerana batangnya dikulum tetapi dia sudah boleh mengawal nafsunya bagi menikmati lebih lama lagi kesedapan.

 

Nafsu Jenab sudah meninggi. Air berahinya telah membasahi lurah pantatnya. Tiba-tiba dia bangun dan mencangkung betul-betul di atas batang Leman yang sudah menegang dan tegak bagai tiang kayu itu. Dihalakan kepala batang anaknya ke celah lurah pantatnya lalu ditekannya dengan perlahan-lahan hingga batang itu masuk ke lubang pantatnya hingga ke pangkal rahimnya. Dia mendengus kesedapan kerana sudah lama dia mengidamkan batang Leman.

 

Tangan Leman dipegangnya dan dihalakan ke teteknya. Tetek emaknya diramas-ramas oleh Leman. Pada mulanya Leman terkejut juga kerana dia merasakan satu kelainan pula malam ini. Dia merasa begitu ngilu dan kegelian yang amat sangat dan merasai nikmat yang tidak terhingga apabila Jenab naik ke atas badannya. Jenab juga berkeadaan sama. Dia mnengerang dengan kuat, Leman terkejut kerana dia tidak pernah mendengar suara emaknya yang begitu menghairah kali ini. Leman membiarkan saja Jenab berbuat sesuka hatinya kerana dia juga seronok diperlakukan demikian. Sambil itu dia juga mengangkat-angkat pinggulnya ke atas bagi menambahkan hentakkan Jenab. Nafsu Jenab sudah menggila. Dia menghenjut badannya dengan laju lagi hingga tiba-tiba badannya mengejang dan mengemut dengan kejap batang Leman. Leman juga sudah merasakan airnya akan keluar dan mahu terpancut. Dia segera memberitahu Jenab bahawa dia sudah mahu terpancut.

 

Mendengar itu Jenab terus menekan pantatnya hingga batang Leman ditelan habis oleh pantatnya. Tundunnya ditekan hingga rapat ke ari-ari Leman. Zussssss... zusss... zussss... air Leman muntah memasuki rahim emaknya. Jenab terkulai dan rebah terbaring di sebelah Leman. Leman juga terkulai layu dan batangnya mula mengendur. Setelah kejadian malam itu leman tidak malu-malu lagi dengan Jenab. Dia selalu kehausan pantat emaknya. Kali ini dia yang memainkan peranan dengan geramnya menjolok pantat emaknya dengan batangnya yang sentiasa segar dan keras. Maklumlah batang muda.

 

Jenab kini kelihatan berseri-seri sahaja mukanya. Nafsu syahwat yang dibendungnya selama ini telah ada batang yang melegakan kegersangannya. Leman juga diajar dengan berbagai-bagai gaya lagi ketika berjimak.

 

Benih muda yang begitu subur telah membuahkan hasil. Sudah tiga bulan Jenab tidak datang bulan. Masuk bulan kelima perut Jenab sudah mula kelihatan membusung.

Pada suatu hari itu penduduk kampung kebingungan kerana Jenab dan anak-anaknya telah meninggalkan kampung secara senyap-senyap.

 

Sekian.

No comments:

Post a Comment