Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Salah Siapa - Part 2 END

Ini adalah Bahagian Kedua dan terakhir cerita  “SALAH SIAPA” yang disiarkan dahulu..

 

Pagi itu, Safiah tersentak dari tidurnya bila dia terdengar anaknya menangis. Dilihat jam didinding,sudah jam 9.00 pagi.Cepat cepat Safiah bangun untuk kekatil anaknya,hingga dia lupa yang dia tidak berpakaian.Dicari carinya bajunya,tidak jumpa,lalu ditarik kain selimutnya lalu dia pergi mengambil anaknya. Dibawanya kekatil dan terus menyusukan anaknya. Sambil dia menyusukan anaknya, dia melihat disekeliling biliknya,cuba mengingkatkan sesuatu. Hari itu adalah hari Sabtu,dia tidak bekerja manakala Lokman telah pergi keJanda Baik pada petang Jumaat,salepas kerja kerana tempat kerjanya ada membuat latihan luar, dan hanya akan balik petang esok.

 

Satelah mendapat susu dari tetek emaknya,anak Safiah tidur kembali.Safiah dengan perlahan meletakkannya kembali kekatil kecilnya disabelah katil Safiah dan Lokman. Fikiran Safiah kembali berfikir.Baru dia ingat yang malam tadi,Yanti tidur bersama samanya.Dia tidak tahu bila dan pukul berapa Yanti bangun dan keluar bilik,mungkin pagi tadi,kerana kebiasaan Yanti memang bangun pagi untuk melaksanakan tanggungjawabnya. Safiah kembali baring atas katil dan mengingatkan peristiwa malam tadi.

 

Dasyat sekali perlakuan Yanti pada dirinya malam tadi.Petang semalam,bila balik dari kerja,saperti biasa, Safiah akan menyusukan anaknya dikerusi,dan saperti biasa, Yanti akan datang melihat dan melakukan sesuatu pada Safiah. Dari tidak tahu dan terperanjat pada awalnya, tapi kini, Safiah sudah macam ketagih dan menjadi kebiasaannya, bila dia balik kerja, kemaluannya menjadi santapan Yanti. Safiah membiarkan Yanti menjilat,mengigit atau menyedut kemaluannya setiap petang,sabelum Lokman balik.Ada harinya, Safiah inginkan pula merasai kemaluan Yanti,dan waktu itu,dia pula yang akan mengigit,menjilat serta meramas seluruh tubuh Yanti. Satelah selesai,barulah dia akan naik keatas,untuk mandi serta menungu suaminya Lokman balik. Manakala Yanti akan kebiliknya, untuk mandi serta menyediakan makanan malam.

 

Malam itu, bila Safiah turun, Yanti bertanya, ”Paknya lewat pulang hari ini?”

 

Baru Safiah teringat yang dia tidak memberitahu Yanti yang Lokman tidak balik.Oleh kerana makanan telah disediakan, lalu Safiah mengajak Yanti saja makan dengannya.

 

“Yanti, ini malam bapaknya tidak pulang,Yanti mahu teman saya dikamar?” Tanya Safiah, memandang pada Yanti.

 

Yanti menoleh keatas sambil berkata,”biasa buk,tapi teman saja?” katanya.

 

 “Teman je lah,saya tidur atas katil, dan awak tidur atas karpet”,kata Safiah

 

“Kalau begitu, tak perlulah bu, biar saya tidur dikamar saya,enak”kata Yanti.

 

“Tak mau,tak apalah”kata Safiah,sambil dia memberi perhatian pada tv. Mereka semua ketawa. Yanti bangun kerana waktu itu dia sedang mencuci pakaian gunakan mesin.

 

Bila dah habis cerita yang ditengoknnya dan melihat jam dekat pukul 10.00 malam, Safiah bangun untuk naik keatas.Didukung anaknya dan sambil berjalan,dia memberitau Yanti yang berada didapur, dia mahu naik. Minta Yanti tutup lampu.

 

Didalam bilik diletakkan anaknya yang sudah pun tidur didalam katil kecilnya dan lepas itu Safiah memasang TV yang ada dalam biliknya. Dia pun berbaring atas katil.

 

Tidak lama kemudian, dia terdengar pintu bilik diketuk orang.Dia bangun dan membuka pintu,tercegat Yanti didepannya. Safiah tersenyum dan begitu juga Yanti. Yanti sudah menukar pakaian, dimana dia pun memakai pakaian kelawar,tapi warna biru muda. Safiah mengajaknya masuk.

 

“Ingat sombong,tak mau datang” kata Safiah.

 

“He ,he,tak biasa bu..tapi tak mau kecewakan ibu” jawab Yanti.

 

“Tak mau kecewa ke,atau….”..Safiah tak teruskan kata katanya,tapi ketawa.

 

Yanti juga sama ketawa.Yanti duduk ditepi katil sambil matanya melihat kekaca tv. Safiah juga naik atas katil, dan menepuk bantal disebelahnya.

 

“Yanti tidur disini,bukan dikarpet” kata Safiah.

 

“Benar bu, bukan dikarpet?” jawab Yanti ketawa dan samil itu dia terus naik dan berbaring,tapi matanya terus melihat tv. Tidak lama kemudian,dia menoleh pada Safiah, yang juga terbaring.Tangan Yanti mulai merayap ditubuh Safiah. Safiah membiarkannya. Tangan Yanti hinggap dicelah celah peha Safiah. Safiah melelapkan matanya,bila dia terasa Yanti menggosok disitu.Yanti yang tadi terbaring, tapi sekarang sedang melelakkan bahu dan kepalanya atas perut Safiah, menggadap kepeha Safiah. Tangannya terus mengusap disekeliling peha dan kemaluan Safiah. Agak lama begitu,di tariknya Safiah untuk membuka baju. Safiah tidak membantah. Dibukanya baju kelawarnya,dan juga membuka coli serta seluar dalamnya. Yanti juga bangun dan berbuat yang sama. Bila sama sama dah berbogel,mereka berpeluk diatas katil. Mereka terus mengulangi apa yang selalu mereka buat disabelah petang.Mereka bertukar tukar cara, posisi dan kedudukan. Terlolong terjerit bila Safiah yang dikerjakan dan bila Yanti pula yang dibuat Safiah,dia juga akan terlolong terjerit. Safiah tidak sedar bila mereka berhenti melakukannya. Dia tidaklah sehebat Yanti,kerana dia kurang mengerjakan Yanti, tapi Yanti yang tidak putus putus melakukan padanya,dihisap dari hujung kepala sampai kehujung kaki. Tidak kira didepan badan, termasuk juga belakang badannya dihisap, digigit manja dan diraba oleh Yanti.Akhirnya Safiah telena dalam pelukan Yanti.

 

Safiah tersentak dari lamunannya bila anaknya menangis. Cepat cepat Safiah mengambil anaknya dan turun kebawah.Didapatinya Yanti sedang mengemas dapur dengan pakaian telah dibasuh dan digantung, serta minuman ada atas meja.

 

Tengah harinya, sewaktu Safiah sedang berehat,suami Yanti,Budi datang.Budi selalu datang,dalam 2 atau 3 minggu sekali.Dia bekerja di Tg.Malim,membuat rumah. Lokman dan Safiah tiada halangan dia datang atau bermalam disitu kerana mereka memang pun suami isteri. Selalunya, bila dia datang,dia akan mengemaskan kawasan laman didepan rumah, atau berehat dalam bilik Yanti.

 

Petang itu, oleh kerana Lokman tidak ada dan kebetulan Budi datang,Safiah makan awal sedikit dan terus naik keatas. Dia menghabiskan masa menonton tv didalam biliknya. Agak agak dalam 11.00 malam Safiah terasa dahaga. Dia turun kebawah untuk kedapur. Semua gelap dan dia fikir,pasti Yanti sudah tidur. Maklumlah suaminya pun ada. Bila dia sampai kedapur, sabelum dia sempat tekan lampu,dia terdengar suara Yanti didalam bilik. Dia tahu itu suara rintihan Yanti, sebab selalu dia dengar suara sedemikin. Ditinjau ke bilik Yanti, terbuka sedikit, kerana mungkin terasa panas,dibukanya pintu. Untuk tidak mengganggu mereka, Safiah tidak buka lampu, cuma dapat dilihat kesamaran saja. Sambil Safiah menuang air, terdengar dengan jelas jeritan manja Yanti. Terangsang Safiah mendengarnya kerana boleh dikatakan selalu suara demikian didengarinya. Safiah tahu, pasti Yanti dikerjakan oleh suaminya. Maklumlah, suaminya datang, sekali sekala. Gelisah juga Safiah dibuatnya bila rintihan dan laungan suara Yanti jelas terdengar,dan dia tahu kenapa, cuma dia tak tahu, apa yang dilakukan oleh suami Yanti pada Yanti, hingga isterinya terpekik terlolong. Bergelora perasaan Safiah bila mendengar rintihan Yanti. Cepat cepat dia ambil air dan terus berlari naik kebiliknya.

 

Esoknya oleh kerana suami Yanti masih ada dirumah, maka Safiah dan Yanti tidak melakukan sesuatu, dan ini membuat Safiah gelisah. Dengan suaminya Lokman juga tidak ada serta dia teringat suara Yanti semalam,mahu dia mengajak Yanti kebiliknya, tapi dia khuatir, takut suami Yantis syak sesuatu. Lalu dibiarkannya.

 

Malam itu, perasaan Safiah kembali gelisah. Suami tak ada,dan Yanti pula ada suami,tak menentu fikiran Safiah. Entah macam mana,Safiah teringat kembali malam kelmarin bila terdengar suara Yanti.Safiah menduga, malam ini mesti mereka melakukannya dan terasa terangsang dan ingin mengintai perlakuan suami isteri itu. Dengan perlahan Safiah turun kebawah. Keadaan dibawah gelap,lalu dengan meraba dan terinjit injit dia pergi berdekatan bilik Yanti. Memang pasti suami isteri itu melakukan sesuatu kerana dengan jelas ditelinga Safiah,rintihan Yanti. Seperti malam kelmarin,pintu bilik itu terbuka sedikit. Lalu diintai Safiah kedalam. Dengan sinaran lampu jalan,dapat dilihat apa yang berlaku didalam bilik itu. Jelas pada mata Safiah,mereka berdua sedang berbogel dan waktu itu, suami Yanti sedang menjilat kemaluan Yanti. Ini yang membuatkan Yanti terjerit keseronokkan.Dengan melihat sahaja, membuatkan Safiah juga kehangatan.Olih kerana Budi membelakangkan pintu,dan badannya melindungi Yanti,maka kedua kedua suami isteri itu tidak terlihat Safiah yang mengintai.Sambil membongkok menjilat kemaluan isterinya,kemaluan Budi bergoyang dicelah kakinya. Terperanjat Safiah bila dilihatnya kemaluan Budi agak membesar. Lebih besar dari kemaluan Lokman,malah macam sebesar botol susu anaknya,cuma pendek sedikit.Salepas menjilat kemaluan isterinya yang tak henti henti merintih,Budi terus memegang kemaluannya yang besar itu dan dengan perlahan meletakkan atas kemaluan Yanti. Tangan Yanti terus memegang dan menolak kedalam kemaluannya.Terbuka muluta Safiah bila dilihatnya sedikit demi sedikit kemaluan besar Budi masuk dalam kemaluan isterinya.Punggung Budi kembang kempis bila dia menolak kemaluannya keluar masuk dalam kemaluan Yanti. Tangan Yanti memeluk rapat pada belakang Budi, sambil rintihannya bertambah kuat.Ini membuat Safiah terus terangsang.Digosok kemaluannya dari luar kainnya,sambil matanya tertumpu pada perlakuan suami isteri didalam bilik itu.

 

Safiah sudah rasa tidak ketentuan bila melihat Yanti begitu asyik dan berkhayal disetubuhi suaminya.Bagi Safiah Yanti bukan sahaja orang gajinya, tapi dah macam kekasihnya.Bila dilihat kekasihnya begitu berseronok, walaupun dikerjakan olih suaminya,dia merasa jeles, tapi dia juga mulai terangsang.Tanpa disedarinya, Safiah bergerak perlahan menuju pada Yanti yang sedang terkapai kapai diseubihi suaminya Budi. Safiah terus menuju kedada Yanti yang bergoyang goyang menurut alunan rentak Budi.Yanti tersedar dengan kehadiran Safiah, begitu juga Budi. Budi terhenti menyetubuhi Yanti dan tercenggang,tapi,Yanti terus menarik muka Safiah kedadanya,sambil meminta Budi meneruskan.Budi memandang muka Yanti dan bila Yanti tersenyum, dia terus menggoyangkan badannya dan terus menyetubuhi isterinya. Safiah tanpa segan sila terus menjilat tetek Yanti sambil kedua dua tangannya mengurut disekeliling tetek Yanti. Tangan Yanti memeluk dikepala Safiah.Yanti terasa cukup seronok, bila dikemaluannya,Budi sedang menyorong dan menolak sekuatnya, manakala diteteknya pula,Safiah dengan begitu ganas menjilat dan ada waktu mengigit.

 

Bagi Budi pula, ini pertama kali dia melihat saorang wanita menjlat tetek isterinya sewaktu dia menyetubuhinya. Gelora Budi juga terangsang dan denganpantas dan kuat dikerjakannya Yanti. Tidak lama kemudian,air pekat udi sudah mahu keluar,dan begitu juga Yanti. Bila kedua duanya sudah tak tertahan lagi,maka dengan gerakkan yang kuat, Budi memancutkan air maninya dalam kemaluan Yanti dan disambut dengan tempikan bernafsu oleh Yanti. Satelah semua air maninya keluar,Budi bangun untuk kebilik air.Safiah masih lagi menyedut tetek Yanti yang kelihatan tidak hilang nafsunya walaupun telah dikerjakan suaminya.Tangan Yanti terus kebawah dipusat Safiah dan masuk dalam kain Safiah. Diurutnya kemaluan Safiah. Salepas itu ditolaknya SAfiah atas katilnya,ditolak kain Safiah dan terus mukanya membenam pada seluar dalam Safiah. Safiah yang sudah cukup bernafsu,membiarkan saja dibuat oleh Yanti. Ini sudah menjadi mainan mereka berdua selama ini. Satelah itu, Yanti terus menarik seluar dalam Safiah lalu mukanya melekat pada bibir kemaluan Safiah.Kaki Safiah terbuka luas bila lidah Yanti merayap dan mengigit manja. Safiah sudah lupa akan dirinya dibuai nafsu.. Sedang Yanti mengerjakan kemaluan Safiah,suaminya Budi,masuk kembali dalam bilik.Bila dilihatnya Safiah terkangkang atas katil,dengan bajunya keatas dan tidak berseluar dalam, sambil isterinya Yanti menjilat kemaluannya, nafsu Budi kembali memuncak.Dia datang kepada katil berdekatan Yanti dan Safiah. Baru Safiah sedar yang Budi telah masuk semula. Dia ingin bangun,tapi ditolak Yanti. Budi terus melucutkan kembali kain sarungnya kelantai dan naik atas katil.Safiah cuba meronta,tapi dipegang oleh Yanti yang tersenyum.

 

“Tak apa ibu,kita sama sama seronok” kata Yanti.

 

Sambil dia berkata demikian, Budi sudah berada diantara kaki Safiah. Dipegangnya kemaluannya yang sudah kembali membesar dan dengan perlahan meletakkan pada hujung kemaluan Safiah. Walaupun Safiah keberatan,tapi nafsunya masih memuncak bila dimainkan oleh Yanti.Dibiarkannya Budi menolak kemaluannya sedikit demi sedikit kedalam kemaluannya,dan serentak dengan itu, dilebarkan kakinya. Satelah semuanya masuk,Budi mula menghentakkan dengan kuat badannya atas badan Safiah.Mengeliat mengeluh Safiah. Sambil pada itu,Yanti pula mengambil tempat Safiah tadi,mengurut,menjilat tetek Safiah pula sambil suaminta Budi mengerjakan majikannya. Sorong tarik dibuat Budi pada tubuh Safiah.Safioah sudah mengerang keseronokkan, apakan pula teteknya yang memang sensitive dijilat oleh Yanti. Tidak lama kemudian, kedua dua duanya sampai. Budi dengan ganas menolak kemaluannya kedalam kemaluan Safiah manakala Safiah pula terangkat keatas.

 

Bila sudah sampai, baru Safiah reasa kembali perasaan malunya. Cepat cepat diambilnya pakaiannya dan terus keluar bilik Yanti menuju kebiliknya diatas.

 

Pagi esoknya, waktu minum pagi,Safiah berbisik pada Yanti agar jangan memberitahu suaminya Lokman hal malam tadi.

 

“tidak bu, antara kita berdua sahaja” kata Yanti.

 

Petang itu, suami Safiah Lokman balik,dan begitu juga suami Yanti balik ketempat kerjanya.Perhubungan antara Safiah dan Yanti berterusan saperti biasa.

 

Satelah beberapa builan kemudian, Lokman sekali lagi perlu pergi outstation,dan kali ini ke Penang. Dia berangkat pada hari Khamis dan dijadual kembali pada hari Ahad.

 

Sewaktu Lokman tidak ada, saperti biasa,Safiah menjemput Yanti menemaninya tidur dalam biliknya, dan saperti biasa,mereka terus melakukan keenakkan mereka berdua.

 

Pada hari Sabtu petang,suami Yanti datang. Waktu makan malam,bila Safiah makan sendirian,Yanti berbisik pada Safiah,malam nanti,bila dia temani Safiah,bolih tak dia bawa suaminya. Waktu itu suami Yanti berada dalam biliknya.Kata Yanti,suaminya ada menyebut mahukan Safiah lagi.Mula mula,Safiah keberatan, sebab dia tidak mahu mengulanginya lagi.Tapi bila dipujuk oleh Yanti, saperti biasa, Safiah setuju.

 

Saperti malam sabelumnya,satelah makan,Safiah akan menonton tv,sambil anaknya bermain main.Yanti juga akan duduk bersama menonton.Tapi suami Yanti berada didalambiliknya.Satelah anaknya tidur,Safiah mendukung anaknya untuk dibawa keatas.Saperti biasa, satelah Safiah naik, Yanti akan berkemas sekejap dibawah.membawa pinggan kedapur dan membuang sampah,kulit kuaci dan kacang, sabelum dia naik kebilik Safiah.

 

Malam itu, dia naik bersama suaminta Budi.Bila dia sampai,diketuknya bilik dan Safiah membukanya. Budi agak takut takut, kerana ini pertama kali dia masuk kebilik majikan isterinya,tapi, ditenangkan oleh Yanti. Anak Safiah sudah nyenyak tidur dalam katil kecilnya bersebelahan katil Safiah.

 

Safiah duduk diatas katilnya dan dikiuti oleh Yanti.Yanti tidak membuang masa dan terus menungguli Safiah, sambil Budi masih tercegat berdiri memandang.Satu demi satu pakaian Safiah dilucutkan Yanti,dan begitu juga dirinya,dan bila sudah bertelanjang bulat,mereka terus jilat menjilat,raba meraba atantara satu sama lain.Budi yang dari tadi Cuma berdiri melihat, sudah tidak tahan lagi.Dia terus membuka pakaiannya dan bila sudah bertelanjang,dia terus naik kekatil Safiah.Dia melutut berdekatan Safiah,yang waktu itu sedang dijilat kemaluannya oleh Yanti. Safiah macam sudah tahu tujuan Budi, terus menarik kemaluan Budi dan memasukkan dalam mulutnya.Keadaannya sungguh enak,bila Safiah tidur terbaring atas katil,dengan hujung bawahnya dikerjakanoleh Yanti, manakala Budi pula, terkangkang dikepala Safiah dengan kemaluannya dihisap oleh Safiah.

 

Agak lama mereka dalam keadaan sedemikian dan salepas itu,Yanti bertukar posisi.Dia berada dikepala Safiah,dengan membiarkan Safiah pula menjilat kemaluannya.Bagi Budi,dia terus kecelah kaki Safiah,dan terus memasukkan kemaluannya dalam majikan isterinya.Terdengar bunyi rintihan, teriakkan dan jeritan bernafsu oleh mereka bertiga, terutamanya Safiah.

 

Sedang mereka bertiga asyik melakukannya dan tanpa disedari dan tanpa diduka,bilik mereka dibuka orang.Tercegat Lokman melihat ketiga tiga mereka bertelanjang bulat diatas katil,dengan isterinya terlentang atas katil,dengan Yanti,orang gajinya terkangakang dimuka isterinya sambil dijilat kemaluannya,manakala dihujung badan isterinya,Budi sedang menarik turun badannya dengan laju.Tanpa membuang masa,Lokman menjerit dan terus melompat atas katil,menendang badan Budi yang terperanjat,lalu terjatuh kelantai,serta menampar muka Yanti,yang cuba nak turun katil.Satelah menampar Yanti,ditamparnya muka Safiah,yang masih atas katil,menarik kain katil menutup tubuhnya yang berbogel.Budi dan Yanti yang masih berbogel,terus berlari turun kebawah.Lokman terus menampar muka Safiah lalu meminta Safiah keluar dari bilik itu.

 

Malam itu juga Lokman menghalau keluar Budi dan Yanti, dan juga Safiah dari rumahnya.

 

Safiah dengan teresak esak menangis, menuju kerumah keluarganya, manakala Budi dan Yanti entah pergi kemana malam itu.

 

Akhirnya, Safiah diceraikan oleh Lokman, manakala Yanti dihantar pulang.Bagi Budi, kerana dia datang dengan permit berasingan,dibenarkan meneruskan kerjanya.

 

Bagi Safiah, apa yang terjadi, sangat dikesalinya, tapi, dia tidak boleh untuk salahkan sesiapa.

No comments:

Post a Comment