Tuesday, June 14, 2011

[kl-bogel] Pak Kator

Pak Kator mundar mandir di ruang tamu rumahnya itu. Sesekali dia  menjeling kearah pintu bilik tidurnya yang masih tertutup rapat. Tangannya menggosok-gosok kepala separuh botaknya sambil melepaskan keluhan yang panjang. Keresahan di hatinya masih belum reda sejak tadi. Sudah hampir satu jam Mat Balau masuk kedalam bilik tidurnya itu bersama- sama anak gadisnya.

Ala… janganlah bang….” Pak Kator mendengar Khairani bersuara manja apabila Mat Balau masuk ke bilik tidurnya hampir satu jam tadi.

Khairani yang berasa pening-pening lalat selepas makan bersama bapanya tadi, tidak berupaya mencegah tindakan Mat Balau membuka ikatan kain kembannya. Tubuh Khairani yang putih melepak terdedah di hadapan mata Mat Balau. Mata Mat Balau terbeliak melihat kecantikan tubuh anak gadis Pak Kator. Khairani memang cantik. Cantik rupa paras. Cantik potongan badan. Khairani yang bagai orang menyerah, membangkitkan lagi shahwat Mat Balau.

Mat Balau terus memaut tubuh Khairanai yang sudah berbogel itu. Khairani tidak membantah, malah membalas pautan Mat Balau. Kemudian Mat Balau mencekup bibir lembut Khairani. Gadis tujuh belas tahun ini tidak menolak. Kucupan Mat Balau disambut penuh berahi. Khairani menyedut lidah Mat Balau yang meneroka dalam mulutnya sambil memaut badan Mat Balau erat-erat. Tangan Mat Balau pula mula meramas ponggong Khairani dengan lembut. Khairani berasa bertambah seronok apabila ponggongnya diramas tangan Mat Balau.

Mat Balau melepaskan bibir Khairani. Dia mula mencium lejher dan dada anak gadis Pak Kator yang sudah menyerah itu. Kemudian Mat Balau menjelajah buah dada Khairani yang sedang membesar. Buah dada Khairani begitu kenyal dan sedap untuk dikerjakan.

“Ala…. Gelilah bang…. He..he…he…he…” Kata Khairani apabila Mat Balau menghisap putting teteknya.

Nafsu berahi Mat Balau semakin meningkat apabila mendengar Khairani ketawa manja. Dia semakin rakus mengerjakan tubuh gadis tujuh belas tahun ini. Tubuh Khairani memang segar! Sambil menghisap putting tetek Khairani, tangan Mat balau merayap ke celah kelengkang Khairani. Tangannya mula mengusap kemaluan anak gadis Pak Kator dengan lembut. Sentuhan tangan Mat Balau pada kemaluannya menyebabkan Kharani semakin hanyut. Putting tetek dihisap, kemaluan diraba, Khairani berasa sedap yang tidak terhingga. Rasa sedap yang membakar berahinya.

“Bang…., Ani tak tahan bang… Ani Nak ni…..” Khairani bersuara penuh bernafsu sambil memegang balak Mat Balau yang telah tegang dan keras.

Apabila mendengar permintaan Khairani, Mat Balau segera mengangkat tubuh Khairani lalu dibaringan di atas katil bujang milik anak gadis manja ini. Mat Balau membuka kelengkang Khairani seluas yang boleh untuk melihat kemaluan anak gadis manja ini sejelas-jelasnya. Kemaluan Khairani memang cantik. Kamaluan Khairani baru hendak berbulu. Bulu-bulunya berada disekitar permukaan kemaluan masih halus. Pintu lubang kemaluannya masih bertaup rapat.

Melihat keadaan kemaluan Khairani yang cantik dan bersih itu, Mat balau terus membenamkan mukanya dikemaluan anak gadis manja ini. Khairani tersentak apabila Mat Balau menjilat kemaluannya. Dia tidak menduga ada lelaki yang mahu menjilat kemaluannya. Dia rasa geli yang amat sangat apabila lidah Mat Balau menyentuh kemaluannya.

”Aaaaaa..... uuuuuu.....Abang buat apa ni... abang buat apa ni......” Rengek Khairani apabila lidah Mat Balau menyentuh biji kelentitnya. Nafsu berahi semakin terbakar. Khairani mencengkam tilam bujangnya untuk menahan rasa geli yg penuh nekmat itu

Mat balau tidak menghiraukan pertanyaan Khairani. Dia begitu seronok menjilat dan menyedut biji kelentit gadis yang akan menduduki peperiksaan SPM tidak lama lagi. Sambil menjilat dan menyedut biji kelentit Khairani, jari telunjuk Mat Balau menjolok pintu kemaluan Khairani yang sudah mula berlndir.

”Aduu.. aduuu... aduuuu....... sedap bang.... sedap bang.. Ani tak tahan bang......... tak tahan bang,..... tak tahannnnnnn....” Khairani menjerit manja setelah hampir lima belas minit Mat Balau menjilat kelentit dan menjolok lubang kemaluannya. Dia menggelinjang. Dia mencengkam tilam. Dia mencengkam bantal. Dia memaut kepala katil sehingga akhirnya dia berasa ada air menderu-deru keluar dari lubang kemaluan yang keudiannya memberi dai rasa sedap yang amat sangat.

Setelah air itu keluar barulah Khairani bersa lega. Dia membiarkan Mat Balau menjilat air tersebut. Khairani tidak upaya membuka matanya. Ia mula hanyut dikuasai nafsu beahinya yang semakin membara. Setelah puas menjilat air yang meleleh dari kemaluan Khairani Mat Balau mula memajat tubuh anak gadis yang suda menyerah ini. Dia merelakan Mat Balau mengearjakan tubuhnya yang berkulut halus dan putih melepak. Tubuh inilah yang menjadi idaman Mat Balau sudah kian lama. Kini tubuh Khairani yang menggiurkan itu berada didalam genggamannya. Mat Balau tidak menghadapi masalah untuk menekmati tubuh gadis idamanya. Khairani sudah menyerah. Mat Balau tidak menghadapi masalah yang besar untuk mendapatkan tubuh Khairani yg masih ranum ini. Tubuh itu sudah ditalanjangkan tanpa tentangan.

 Mat Balau memegang balaknya yang semakin tegang dan keras itu. Dia menghalakan zakarnya ke pintu kemaluan Khairani yang sudah berlendir. Khairani memejamkan matanya apabila kepala balak Mat Balau mula menyentuh pintu kemaluannya. Dia menanti dengan penuh debaran. Kemudian dia berasa lubang kemaluannya ditusuk benda yang keras tetapi licin. Benda itu masuk dengan lancar. Khairani mula berasa sedap yang tidak terhingga. Pada mulanya benda itu bergerak dalam kemaluan dengan perlahan. Kemudian pergerakan beransur laju, laju...., laju.... dan laju.........

Semakin laju benda itu bergerak semakin sedap Khairani rasa. Makin sedap dia rasa maka semakin kuat dia merengek. Sayup-sayup kedengaran bunyi goyangan katil usangnya diiringi dengusan kasar Mat Balau dan rengekan Khairani, anak gadisnya yang akan menghadapi SPM tidak lama lagi itu. Debaran hati Pak Leh semakin bertambah kencang apabila membayangkan aksi-aksi yang sedang berlaku disebalik dinding bilik itu. Jauh dilubuk hatinya timbul perasaan penyesalan yang teramat sangat, tapi apakan daya, ibarat nasi dah jadi bubur. Pantas tangannya mencapai tin Carlsberg yang di bawa oleh Mat Balau tadi yang masih separuh berbaki lantas di teguknya sehingga habis. Termasuk yang itu sudah empat tin air kencing setan itu ditelannya.  Bahangnya mula membakar kemuka dan cuping telinganya. Sebaik sahaja  meletakkan tin kosong itu diatas meja , dia mencapai setin lagi minuman keras itu dan meneguknya perlahan-lahan sambil bersandar di kerusi.

Fikirannya menyingkap satu - persatu peristiwa yang berlaku sehingga dia terpaksa mengorbankan kesucian dan masa depan anak gadisnya sendiri untuk santapan manusia lintah darat itu. Memang di zaman mudanya, Pak Kator terkenal dengan tabiat suka berjudinya. Namun selepas mendirikan rumahtangga dan mempunyai anak, tabiat buruk itu  berupaya dikikisnya berkat dorongan isterinya. Namun langit tidak selalunya cerah. Setelah hampir 20 tahun hidup bersama, isteri yang amat dikasihinya itu kembali kerahmatullah akibat penyakit barah payudara. Sejak itu hidup Pak Kator kembali terumbang ambing.

Kesunyian hidup membawanya bergaul kembali dengan kawan-kawan lamanya. Perlahan-lahan dia mula terdorong kembali dengan tabiat judinya. Semakin lama ketagihannya semakin menjadi-jadi. Hampir semua pendapatanya sebagai kakitangan Felda itu dihabiskan di meja judi. Tak cukup dengan itu barang kemas peninggalan arwah isterinya turut menjadi mangsa ke pajak gadai. Apabila wang tidak mencukupi dia mula meminjam dari Mat Balau walaupun dia tahu perangai dan sifat lelaki itu yang sentiasa memeras dan mengambil kesempatan keatas kaki judi sepertinya.

Tanpa disedari rupa-rupanya hutang yang terkumpul sudah hampir mencecah RM 3,000.00. Mat Balau mula mendesak dan mengugut supaya dia segera melunaskan hutangnya itu. Tak cukup di meja judi, Mat Balau  mula mengekorinya sehingga kerumah. Sehinggalah pada suatu hari lintah darat itu terpandangkan anak gadis tunggalnya, Khairani. Tubuh montok dan gebu gadis belasan tahun itu serta merta membakar gelora nafsu serakah Mat Balau. Mau saja Pak Kator menetak leher Mat
Balau dengan parang panjangnya sewaktu lelaki kutuk itu menyuarakan hajat untuk merasmikan burit dara Khairani sebagai melunaskan sebahagian hutangnya. Tetapi Mat Balau yang memang berpengalaman itu bijak menjalankan jarum ugutannya. Tidak dapat dengan cara halus dia akan tetap melakukanya dengan cara yang kasar.Akhirnya Pak Kator  terpaksa tunduk dan mengikut kehendak si sial itu.

Namun Pak Kator tahu Khairani sudah tentu akan menentang habis-habisan hasratnya itu, lalu dia segera mencari jalan alternatif. Petang tadi selepas membuat perjanjian dengan Mat Balau, Pak Kator segera kerumah Udin Lalok dan membeli beberapa biji pil khayal yang boleh membangkitkan berahi perempuan yang memakannya.. Semasa makan malam tadi dia berjaya juga mencampurkan pil yang telah ditumbuk hancur itu kedalam minuman Khairani.

Bunyi pintu bilik di buka mengejutkan Pak Kator dari lamunannya. Seakan terlompat dia bangun dari kerusi itu. Ketika itulah Mat Balau  terpacul dari muka pintu sambil membetulkan zip seluarnya. Bajunya  hanya disangkutkan kebahunya sahaja. Dengan wajah yang menggambarkan kepuasan, Mat Balau melangkah kearahnya sambil mengelap sisa keringat ditubuhnya dengan saputangan. Mat Balau menepuk bahu Pak Kator sebagai tanda terima kasih dan berpuas hati.

“Besok saya datang lagi. Malam ini baru suku saja hutang saya anak Pak Kator bayar.” Kata Mat Balau lalu terus melangkah kepintu keluar meninggalkan Pak Kator terpaku merenung lantai.

Sebaik sahaja lelaki itu beredar Pak Kator terduduk lemah. Beberapa kali dia tersedu bahana lapan tin Carlsberg yang habis diteguknya tadi. Kini arak pula telah menguasai mindanya. Perlahan-lahan dia bangun dan  melangkah menuju kebilik tidurnya. Pintu bilik yg terbuka sedikit itu dikuak lembut.Di atas katil yg berterabur itu terbaring sekujur tubuh Khairani tanpa seurat benang lagi. Matanya kuyu merenung  syiling. Kakinya sedikit terbuka hingga menampakan belahan buritnya yang masih becak berair.

Pandangan Pak Kator tertumpu kearah tundun burit Khairani yang membusut dengan setompok bulu halus dipuncaknya itu. Tembamnya saling tak tumpah seperti milik arwah isterinya dulu. Bahana arak yang telah menguasai akalnya membuatkan Pak Kator hilang pertimbangan. Tiba-tiba nafsunya meruntun. Dua tahun dia kegersangan, tidak menjamah tubuh wanita. Malam ini segalanya sudah tersedia di depan mata.Tanpa berlengah lagi dia menanggalkan pakaiannya dan menerkam kearah Khairani.

 Pak Kator mula menggomol pipi dan leher Khairani yang dipenuhi kesan  'love bite' itu. Khairani hanya terus memaut tubuh Pak Kator, walau pun dia sedar lelaki yang sedang menggomolnya itu ayah kandungnya sendiri, kerana dia masih belum puas bermain dengan Mat Balau malam itu. Khairani menganggap Lelaki tua yang sedang menindih tubuhnya itu baginya bukan lagi bapanya. Dari ciuman pipi dan leher kini Pak Kator beralih menggomol buah dada mengkal Lidahnya berputar ligat disekeliling puting kecil gadis itu. Khairani yang mula tidak bertindak balas akhirnya terbangkit juga nafsu berahinya. Dia mula merengek dan mengeluh dengan perlahan. Dia memaut tubuh ayahnya dengan lebih kemas Rengekan halus Khairani dan tindak balas dari anak gadisnya, semakin membangkitkan keinginan Pak Kator. Dia beranggapan Khairani suka dengan tindakannya.

Keinginan yang begitu membara membuatkan Pak Kator tak berupaya menunggu lama. Tanpa berlengah lagi dia mengangkangkan peha Khairani dan  pantas menujahkan batang pelirnya yang telah sedia menegang itu. Terasa mudah benar batang pelirnya menjunam dalam burit anak gadisnya , mungkin kerana batang pelir Mat Balau tadi telah memancutkan air yang banyak. Namun Pak Kator tidak menghiraukannya sebaliknya dengan rancak menutuh sepuas-puas hati lubang burit anaknya yang kuat mengemut batang pelirnya itu. Khairani yang menerima tutuhan batang pelir bapanya, akhirnya akur dengan rasa sedap yang amat sangat. Rasa sedap yang amat sangat itu mendorong Khairani memaut tubuh bapanya semakin erat sambil mengerang kesedapan. Ponggongnya diayak keatas kebawah mengikut rentak tujahan ayahnya Nafasnya termengah-mengah namun digagahinya juga untuk terus bertahan hingga ke pengakhirannya.

Apabila menyedari Kharani memberi riaksi yang memberangsangkan Pak Kator semakin semakin bernafsu mengerjakan tubuh anak gadisnya itu. Pak Kator merasakan Khairani merestui perbuatannya itu. Dia semakin bertenaga menyetubuhi anak gadisnya. Khairani merengek lagi. Khairani mengerang lagi. Rengekan dan erangannya semakin kuat. Pak Kator semakin tidak tahan. Digagahi tenaganya untuk memastikan Khairani mencapai kepuasan. Pak Kator mengerang panjang ketika melepaskan pancutan air maninya kedasar rahim Khairani. Serentak dengan itu Khairani meraung kesedapan sambil memaut tubuh bapanya erat-erat. Seketika kemudian tubuhnya longlai dan terbaring keletihan disisi Kharani.

Pak Kator terjaga ketika merasakan perit bahang matahari membakar kulit mukanya. Dia lantas bangun melihat tubuh tubuh bogel anaknya. Tubuh Khairani yang terbaring disebelahnya malam tadi masih lagi berbogel dengan matanya masih dipejam rapat. Rambutnya kusut sedikit. Wajah Khairani semakin cantik walau pun belum mandi. Nafsu Pak Kator bangkit lagi. Dia meniarap atas tubuh Khairani sambil mencium pipi anak gadisnya berulangkali.

Khairani membuka matanya apabila berasa ada orang menghempap tubuhnya dan pipinya dicium beertubi. Belum sempat dia bersuara bibirnya telah diragut oleh bibir Pak Kator. Khairani tidak dapat hendak menolak. Rasa sedap dikucup oleh bapa kandungnya mendorong Khairani memaut tubuh Pak Kator. Apabila Pak Kator merenggangkan bibirnya, Kharani merasa lidah Pak kator menjilat bibinya. Khairani mengeluarkan lidahnya. Pak kator menyedut lidah Kharani. Mereka bermain lidah buat beberapa ketika. Khairani mula menerima hakikat bahawa buritnya sudah tidak ada daranya. Dia berasa sedap yang tidak dapat untuk diceritakan dengan kata-kata. Maka dia mengambil keputusan untuk menyerah lagi.

Apabila Khairani mula menyerah, Pak Kator semakin berani mengerjakan tubuh montak anak gadisnya ini. Tanpa membuang masa dia memulakan kerja menyetubuhi anakanya tanpa rasa bersalah. Persetubuhan pagi ini memang menyeronokan.Khairani dengan rela hati menyerahkan tubuhnya untuk dinekmati oleh ayahnya. Tanpa segan silu, Khairani merengek, mengerang dan meraung. Tubuh bapanya dipeluk, dipaut dan dicengkam apabila dia rasa sangat sedap. Pak Kator menggunakan segala kudrat yang ada untuk memastikan dia tidak kecundang. Setelah puas membajak lurah subur anak gadisnya itu maka Pak Kator menyiram lurah itu dengan air nekmat yang hangat sehingga Khairani menggelepar dalam kesedapan yang tidak terhingga.

Khairani segera memaut tubuh bapanya apabila Pak Kator rebah di sisinya. Dia tidak mahu berenggang dengan bapanya.

“Maafkan ayah Ani atas apa yang berlaku ini.”

“Tak apalah ayah. Sekurang-kurangnya ayah masih hidup.”

“Ani tak marahkan ayah?”

“Buat apa Ani marah? Nanti Ani jadi anak derhaka.”

 “Terima kasih Ani.”

“Cuma Ani harap, ayah mesti bertanggungjawab keatas diri Ani. Janji ya ayah.”

 “Ayah janji.”

“Terima kasih ayah. Ani akan serahkan jiwa dan raga Ani pada ayah. Ayah buatlah apa yang suka pada Ani. Ani rela ayah.” Khairani memegang zakar ayahnya dengan manja. Zakarnya kembali bangkit apabila disentuh tapak tangan Khairanai yang lembut. “Nak lagi ayah.” Bisik Khairani penuh berahi.

“Dah siang ni..” Balas Pak Kator sambil mengusap tetek Khairani.

“Sekali aja ayah.”Khairani merayu manja.Matanya diredupkan.Wajahnya semakin ayu.

Nafsu berahi Pak Kator bangkit kembali apabila melihat wajah Khairani yg semakin  ayu itu. Dia bangkit dari perbaringan dan sekali dia memanjat tubuh anak gadisnya. Khairani menyambut dengan senyuman dan rasa berahi yang amat sangat. Maka bergomollah dua beranak ini buat beberapa jam sehingga mereka berasa seronok dan puas.

“Bila-bila masa kalau Ani nak, kita buat lagi ya ayah...”

 “Ani punya pasal pasti boleh.”

Sejak hari itu mereka berdua hidup bagai suami isteri tanpa siapa yang tahu. Hanya sekali sekala, Khairani kena layan Mat Balau untuk melangsaikan hutang ayahnya. Khairani hanya menyerah kerana dia juga berasa nekmat apabila lubang kelengkangnya dibelasah ayah dan Mat Balau.

1 comment:

  1. Gadis Asia Cantik Putih Mulus Toket Gede Meki Tembem,Foto Telanjang Bugil di Kolam Renang

    Cerita Seks Ngentot dengan Tetangga Baruku Yang Putih Mulus dan Bahenol,Foto Sex Hot Model Baby Juwita

    Gambar Skandal Isteri Dengan Boss Bogel Hot Tetek Besar Gambar Tudung Tetek Kecil Cipap Ketat

    Kisah Sek bersama Janda Muda Di kota Bandung @ Nikmatin Susu Montok Mbak Lina Dan Mbak Wati

    Cerita Sex Tante Kos Bernama Rita Paling Hot Foto Bugil Telanjang Dewi Cinta Tanpa Sensor Laris Manis di Internet

    Mulusnya Susu ini siap untuk di emut, info cewek telanjang yang mau ngentot memek,Cream obat pemutih wajah Alami - Permanen - aman

    Gambar Awek Bikini Bogel Tetek Besar Erna Pamer Toket Pake Seragam Sma Lalu Ngentot

    Video Anak Smp Mesama Pacarnya Diruang Tamu,Cewek Suka Tampil Bugil Depan Cermin

    Ameri Ichinose : 50 Foto Bugil Bintang Baru Porno Jepan...Mulussss,Koleksi cewek Lagi Garuk Memek Di Tempet Umum... Kagak Sadar

    Tiga Saudara : Pose Hot Bugil Pamerin Memek Sambil Cuci Mobil..berbusa - busa.Foto Sexy Tamara Bleszynski Pakai Baju Hitam

    Pose Hot Abg Sma Bugil : Lagi Pamerin Susu & Memek..Kelakuan Binal,Video Live : Ngentot Abg Bertudung Yang Liar ..Maen Diatas Kursi Kuno

    Ass Point Fuck] Photo Ngentot Hot : Adegan photo Abg Saat Dientot..meringis keenakan Gan,Download Video Porno Angel Lelga Full 3gp

    Photo : Indonesian Umbrella Girls Collection, Luuuaarrrrrr biaassaaa,Download Video Porno Jenifer Duhn Terlengkap 3gp

    Foto Hot Tenty Kamal for Popular Magazine,Rupa ini Perkerja Mas 5 Bintang ... Amat Memaluka

    Foto HOT Cewek LESBIAN Sumpah HOT Banget Gan,Cara Memperbesar Penis Dengan Vakum Penis Tarik Sport

    ReplyDelete