Wednesday, May 11, 2011

[kl-bogel] Natasya

Buat masa ini aku bekerja sebagai Analyst Programmer di selatan tanahair. Wajah ku, aku tak tahu samada cantik atau tidak. Tetapi kesemua teman-teman ku berkata aku berwajah manis dan menggoda (mungkin sememang nya perwatakkan aku manja). Tubuhku pula tidaklah seperti model, agak gempal dan berukuran 36-25-36. Tetapi, mempunyai daya tarikan yang tersendiri.

Sebagai seorang perempuan yang normal, aku juga mempunyai naluri sex. Tapi, terus terang aku katakan, aku masih lagi dara walaupun sudah 8 lelaki sudah melihat/menikmati tubuh ku ini. Dalam erti lain, kami hanya melakukan oral sex sahaja. Ini kerana aku mepunyai pegangan yang kuat, yaitu dara ku hanya untuk suami ku yang sah. Dan aku bernasib baik kerana ke lapan-lapan mereka faham akan prinsip ku ini.

Dari kelapan-lapan mereka, hanya 3 adalah merupakan kekasih / bekas kekasihku. Seorang adalah abang angkat ku dan 4 lagi adalah hanya teman baikku (mungkin baik sebab mereka inginkan tubuhku).

Aku mula mengerti apa itu sex ketika aku berumur 18 tahun, yaitu semasa menunggu keputusan peperiksaan SPM. Selepas sahaja peperiksaan SPM berakhir, aku telah memohon kerja sebagai kerani sementara di sebuah organisasi telekomunikasi terkemuka di ibukota.Nasib menyebelahi aku kerana aku telah di terima bekerja (mungkin atas rekomen ibu angkat aku). Di pejabat itu, ramai juga jejaka-jejaka yang ingin mengenali diriku. Tetapi aku hanya tertarik pada Man sahaja. Mungkin di sebabkan Man ini agak pemalu dan pendiam serta perwatakkan yang baik.
Dari hari ke sehari aku cuba untuk mengenali diri nya. Habis semua kakak-kakak di situ aku bertanya akan hal Man. Tetapi hanya sedikit yang aku tahu. Man menjadi semakin malu pada ku apabila 'office gossip' semakin menjadi-jadi antara aku dan dia.

Entah macamana satu hari, Man di tugaskan untuk menyelia kerja-kerja aku. Ini bermakna Man akan sentiasa berkerja dengan aku. Dalam hati kecil ku, ... ada chance ni.
Di pendekkan cerita, perhubungan aku dan Man semakin hari semakin mesra. Dia sudah pandai bergurau dan dari apa yang aku perhatikan, Man ini sebenarnya mesra orangnya, cuma pemalu pada awalnya. Dan begitu juga dengan aku, semakin hari semakin aku bergaya dan sememangnya aku suka memakai skirt ataupun pakaian yang terbelah sana sini.

Pada suatu hari.... "Tasha, petang ni lepas office kita pergi tengok wayang".
Aku terdiam sebentar. Kerana sebelum ini Man hanya mengajak aku minum petang sahaja sebelum pulang ke rumah. "Tasha tak free ke petang ni?" tanya Man lagi. "hmm... boleh juga" jawab ku pendek. "Man dah lama tak tengok wayang lah Tasha" ujar Man. "Man nak tengok cerita apa?" tanya ku. "Man tak kisah, janji Tasha tengok dengan Man sekali" balas Man. Kemudian Man segera mendapatkan paper bagi melihat iklan cerita. Tepat jam 5 petang kami pun pergi ke Odeon Cineplex di Central Market. Setelah membeli tiket untuk show jam 6:30 petang, kami berbual-bual dulu sebelum panggung di buka. "Man.. tak ramai pun orang. Tak best ke cerita ni?" tanya ku. "Entah la Tasha, mungkin cerita ni dah lama tunjuk tak, itu yang dah tak ramai orang" jawab Man. Kira-kira sepuluh minit sebelum 6:30, kami pun masuk ke dalam cineplex tersebut. Man pilih seat yang belakang dan hujung sekali. Aku kira, adalah dalam 8 couple dan geng 4 orang dalam tu. Maknanya 12 orang sahaja.

Sebaik sahaja lampu dipadamkan, "Tasha, Man sejuk lah" ujar Man. dan split second juga Man telah meletakkan tangan kirinya di atas bahuku. Terasa seperti darah ku mengalir dengan cepat ketika itu.Sambil itu, tangan kanan nya memegang tangan kanan ku.
Tiba-tiba, kurasa tangan kirinya telah tersentuh buah dada ku. Aku tersentak dan diam. Ingin sahaja aku menepis nya, tapi terasa semacam satu kesedapan pula. Kurasa bra bagaikan tak cukup menampung ketengangan buah dada ku itu. Oleh kerana aku memakai bra jenis silk, maka puting ku dengan senag dapat di rasa oleh Man dari luar. Aku bagaikan kegelian dalam kesedapan. Aku sudah mula terasa pussy ku basah. Pada waktu itu juga tangan kana n telah pun meramas-ramas buah dada ku yang sebelah kanan. Aku terlentuk kesedapan di bahu Man. "ohh.. Man.. geli.. tapi sedap" ujar ku manja. Aku mencium pipi Man. Man membalas ciuman ku di bibir. Kami berciuman seketika. "nikmat nya..." bisik hati kecil ku. "Tasha, pegang anu Man" Man menyuruh. Tanpa banyak soal aku terus memegang dan mengusap-usap butuh Man.hmm... adalah dalam 6 inci..tapi tebal dan besar. Aku pun pelik. Aku tidak pernah belajar ataupun melihat apa-apa blue film sebelum ini. Tapi itu yang di katakan human natures...mungkin.

Kami hanya ringan-ringan sahaja semasa dalam panggung wayang tersebut. Walau bagaimanapun, pussy ku agak basah. Cerita wayang pun kami tak concentrate sangat. Okay lah, sampai sini dulu luahan hati ku, cerita akan datang... bagaimana Man mengajar aku oral sex. see you all next time. bye.

 

No comments:

Post a Comment