Tuesday, May 3, 2011

[kl-bogel] Kau Curang 1

Dah dua tiga bulan ni aku suspek yg isteriku curang. Entah apa sebabnya aku pun tak
tahu sangat. Nak katakan kami tak selalu adakan sex, selang dua tiga hari mesti aku
menidurinya, tak pernah aku leka atau alpa ttg ni. Kami dah 11 tahun mendirikan
rumahtangga, anak ada seorang, lelaki 7 tahun.

Nak katakan kami tak mewah dan aku tak memberi kemewahan, mustahil. Dia hanya
seorang pekerja perkeranian saja di office nya, dan aku pula ahli perniagaan yang
agak berjaya. Setiap bulan tak kurang dari 4 atau 5 ribu RM yang aku serahkan
padanya buat belanja personal....seperti shopping dsb. Kerja2 di rumah tak perlu,
kami ada maid Indon yang melakukan itu semua. Di laman tak perlu dijengok, ada
tukang kebun part time yang datang 3 kali seminggu. Holdays - setiap tahun sekali
mesti aku bawa dia overseas, setidak tidak pun ke Bali.

Apa lagi? nak excitement mungkin? Betul ke aku ni kurang excitement? tak teruja
selalu. Tapi dia pun perlu faham yang kadang kala hal hal bisnez memenuhi
ikiranku, bukan senang nak jadi senang, lebih2 lagi aku ni perniaga bumiputra. Tak
lah teruk sangat biznes aku ni, tapi boleh lah tahan.

Kemewahan ada pada kami - dia ada sebuah Civic Hybrid aku belikan, pakaian yang
agak berlabel mahal, kasut tersusun dan begitu juga handbag....pelbagai warna dan
style, cole hann, LV, coach dll...semua ada,penuh se almari!
aku berpendapat yang Dila, isteriku ini dah terlupa diri.....tak bersyukur...

Pada hari tersebut aku pulang awal dan terus masuk rumah. Sebelum itu aku nampak
motor bike besar di luar. tak terfikir apa apa. Mungkin ada orang datang
bertandang. Sebaik aku menutup pintu depan.... aku terengar suara Dilla mengerang.
'Ohhhh!!! Baby!!! Fuck meeeee!!! Ohhh!!! Ohhh!!!!"

Terkejutnya aku! Tapi aku ni dilatih untuk tidak panik semasa di U dahulu sebagai
seorg anggota Palapes. Aku hendap. pada masa tu remuknya hati ku, sebab aku tahu
yang isteriku sedang dilanyak , dif**k oleh seseorang! Lemah kaki ku nak melangkah.
Tapi aku kena rasional dan tabah ketika itu.
Jangan panik dan baran.
Aku bergerak perlahan ke arah bilik tidur bawah dan aku tinjau. Sambil melangkah
itu, suara Dilla dan kekasihnya menjadi lebih kuat. "Ohhh!!! Hubby you tak sampai
ke sedalam ni, baby?" aku dengar suara lelaki itu.

"Ohhh!!! You sampai tahap dalam sekali sayangggg!!! Ohhh!! Ohhh!!" suara Dilla
menjawab. Aku tinjau dan aku nampak lelaki itu di atas, membelakangkan aku dan
pintu, Dilla isteri sundalku itu di bawah terkangkang..... memang mereka tak sedar
yang aku mengintip mereka. Aku dengan senyap keluarkan phone aku dan aku rakam
adegan sex lucah di depan ku itu. Celaka Dilla, di dalam rumah kita? sanggup kau
buat curang padaku? akan kau terima balasannya....semua itu dalam fikiranku, sambil
aku merakam.

Sesekali aku meninjau dan melihat Dilla dikerjakan kekasihnya. Dilla bukannya tak
cantik, malah lagi cantik dan sexy jika dibandingkansemasa dia single dulu. Buah
dadanya dah lebih besar dan putingnya lebih panjang menegang apabila dia horny.
Bentuk badan, memang lah sexy, ye lah, sebab dah berisi sikit, akalu dia pakai
kebaya atau jeans ketat tu , pergh!!! memang nampak peha dankaki nya yang panjang
dan sexy. Jantan mana pun akan mengatakan aku ni bertuah dapat istri yg mempunyai
body macam Dilla.

Aku rakam. Apabila dah reda perasaan marahku, aku mula lebih rasional. "Baby!!!
Ohhh!! I nak sampai dah niii!!! Ohhh!!!" jerit Dilla. Aku tinjau dan aku lihat,
Dilla mengerang dan mengeloh pajang sambil batang kekasihnya itu menujah masuk
dalam... terangkat kaki Dilla... aku masa tu dah melutut merakam kan semuanya.
Lama juga mereka f**k. 20 minit aku merakam dan mendengar dialogue lucah mereka.

Sesekali Dilla menghina aku. tu yang perit. "Hubby I tak masuk dalam ni sayanggg!!!
Ohhhh!!! " atau "You punya lebih tebal dan besar sayanggg!!!!" Macam2 lagi yang I
dengar.....

Beberapa minit selepas itu, si kekasihnya pula yang klimaks. 'Ohhhh Dilla I nak
panciuuuuttt!!! Arhhhh!!! Kemut kuat lagiiiiiii babbyyy!!!!" Celaka betul!

"Pancut kat luar sayangg....No! No! Jangan lahhh kat dalammmm!!!" Suara Dilla
menghalang.


"Ohhhh!!! Arghhhh!!! " aku rasa si kekasihnya tadi tu dah pancut sikit kat dalam.

"Kat dada I ni lah sayanggg!!!" mesti Dilla dah keluarkan batang kekasihnya tadi tu

dan si sundal isteriku itu inginkan mani dipancut ke dada nya?
Celaka punya Dilla!

"kat muka I sayanggg..."

"Nahhhh!!! ambik kau Dilla!!! Babyyyy!!! Ohhh!!!" suara kekasihnya memancutkan ke
dada dan ke muka Dilla. Aku mendengar dan merakamkan semuanya. "Ohhh baby...." aku terdengar mereka kissing. Kemudian mereka senyap seketika. Tentu mereka keletihan dan berehat. Aku menamatkan rakaman. Aku nak keluar sebelum aku ditemui.

"You nak lagi tak rasa pantat I ni baby?" tanya Dilla sebaik saja aku merangkak ke
pintu depan.

"Ofcos lah baby.... best pussy you ni sayangg... mesti lah I nak, ketat gilerr...you kan tak dapat dari suami you tu." suara kekasihnya.
Aku terperanjat sangat. Rasanya aku nak ambik parang kat dapur tu dan cincang saja mereka berdua ni. Tapi aku mesti nak rancang dengan baik unntuk balas dendam ni...bukan membunuh danmencincang jawapannya, itu terlalu mudah dan baik untuk sundal aku ni!

"Ketat lagi I punya ni? Hehehehe!!!" suara Dilla dalam nada menggatal. "Batang you
punbest lah....panjang dan gemuk.... bila you tujah masuk, sampai dalam sangat.....
hehehe!!! Dilla suka tu...sakit sikit tapi sedap!!! takmacam hubby I tu, tak sampai
4 inci pun...tak dalam lah!" Celaka Dilla! ia kata aku punya 4 inci! Batang aku ni
besr panjang! lebih dari 6 inci.
Dilla menipu. Dia dah gilakan sex!

"Mesti lah I nak lagi sayang....bila bila you call I , I akan datang ok sayang... I
tahu kalau I tak datang, u pergi cari jantanlain pulak!"
Celeka Dilla, berapa ramai
yang dah f**k isteri aku ni?

Aku terdengar bunyi orang bingkas dari katil. Aku segera merangkak keluar. di luar
aku abil gambar motor dan nombornya sekali. akan aku jejaki si kekasih Dilla ni....
aku mendendam.... akan aku balas dendam. Biar sundal ni tahu dan rasa betapa
sakitnya hati ku ni.... Celaka kau Dilla!

Aku terus berjumpa Kamal, sahabat baikku, yg juga telah dicurangi isterinya
beberapa tahun dulu. Aku menunjukkan video klip yg aku rakam. Kami berbual dan
berbincang. kamal memberi aku beberapa cadangan dan keputusannya adalah pada
tanganku. Dan dia akan sentiasa memberi kerjasama utk aku membalas dendam.
Pertama aku mesti tidak menunjukkan apa apa perubahan. Buat tak tahu saja, walaupun betapa sakitnya hatiku mengenangkan kecurangan Dilla sundal itu. Kemudian aku secara rahsia memasang kamera kecil close circuit di tempat tempat strategik dalam rumah untuk aku merakam kecurangan dan gerak geri Dilla celaka itu. Kemudian aku merncang utk mengetahui kekasih Dilla dan memerangkap, atau mengenakannya....agar dia merasa betapa pahitnya sebgmana yang aku rasai.

Dilla seperti biasa tidak mengesyakki apa2. Dia tetap horny dan aku menjalankan
tanggunjawabku sebagai suami, aku sakit hati, tapi aku ingin tahu....malam itu, dua
hari selepas aku mengetahui Dilla curang, dia aku fuck, aku tak make love padanya,
aku fuck dia!

Malam itu seperti biasa, aku membaca sebelum tidur. Dilla aku tahu horny... dia dah
berubah, selalu horny... mungkin itu sebabnya dia curang, aku tak ada utk
memuaskannya, dan adakah aku bersalah juga kah? Berbalik pada malam itu, Dilla
mengenakan baju tidur sexynya, tapi ianya yg belum pernah aku lihat. Adakah ia
hadiah dari kekasihnya? Nightie yang nipis jarang, labuh di dada, menampakkan
lurahnya, Dilla memang mempunyai buah dada yang bersaiz besar, 34C... tegang dan
menarik. Memang menjadi fokus setiap lelaki jika dia memakai blouse atau baju t yg
ketat. Baju itu sinkat berwarna hitam.....cukup sexy. "Abang...." aku pun
mengangkat kepala.... "Dilla nak abangggg!!!" dia pun menanggalkankain pareo yang
dipakainya..... panties lacy yang kecil...

"I nak habiskan satu bab lagi ni..." aku jawab. Dilla pun naik ke atas katil
dan merangkak ke celah peha aku. tangannya terus ke batang suaminya. Jari jari Dilla
mengurut batangku....ia bertambah besar...keras... konsentratsiku pada buku di
tangan terganggu.

"Sayang nak niii ....abangggg punya ni! Besar dan keras... dah ready untuk sayang
ni." rayu Dilla dengan manja. Dia menguraikan kain ku dan terus mengolom dan
menghisap batang ku. 'Hmmm..." terkeluar suara deraman nkmat dari mulutku. Tak
tahan sebab Dilla pandai beraksi... sejak bila dia pandai beraksi dan menggoda ni
aku pun tak pasti....adakah dari pengalaman bersama kekasih2 nya? Kemudian dengan perlahan dibelainya buah aku... lembut jari jari isteri sundal aku ni.

Malam itu aku fuck Dilla, terpaksa je.... tapi oleh kerana geram aku kasar sikit
malam tu.... aku sondol dalam dalam... tujah kuat dan laju... sundal yang aku gelar
isteri selama ini. Meraung raung Dilla. Macam macam yang dikatakannya. "Ohhh!!!

Abanngggg!!! Besaaaarrr nyaaaa!!! ", "Dalaaammm tuuu, banggg!!!" aku buat dia macam pelacur murahan. Aku fuck dia dari depan, style missionary, dari belakang style
doggie, dan dari bawah.... aku biarkan dia klimaks berkali kali.... selalunya aku
dah pancut dulu dah, tapi oleh kerana dendam yang ada dikesumat aku ni...aku lanyak
secukupnya Dilla sundal ni.

"Besar? Panjang?" aku kata padanya.

"Huhu! Bangggg . Abang punya besar danpanjangggg!!! Awwww!!! dalammmnyerr!!!" Dilla tahu batang suaminya besar dan boleh memuaskan nya.... tapi dia perlukan batang selalu. Aku ramas buah dadanya dan aku gigit sedut buah dadanya yang perfect itu, aku kasar dan Dilla mengerang. Aku tinggalkan kesan gigitanlove bites di kedua dua buah dada Dilla... dan juga di leher dan di celah celah peha gebu nya.... biar boy friend nya nampak!

"Ohhh!!! Abangggg!!! Arghhhh!!!! Dilla klimaks niiii!!!" Dilla kejang dan otot otot
seluruh anggota nya keras. Dia mengerang dan jari2nya mengenggam kain cadar... dan dia pun klimaks kali entah ke berapa kali malam itu. Setiap kali Dilla klimaks, dia
akan lemah longlai, aku tonggengkan dan masuk pula dari belakang, aku tujah sedalam dan selaju mungkin. Sekali lagi Dilla mengerang kenikmatan dan klimaks... "Ohhhh kuat nya abangggg malammmm niii!!!"

Setelah aku pancut ke dalam pantat Dilla, semuanya reda. Aku rebah ke atas Dilla,
batang aku , aku biarkan di dalam pantatnya... biar batang tu berendam selama
mungkin. Selalunya aku dah cabut keluar dah. Tapi malam itu aku biarkan batang aku
berendam dalam lubuk pantat Dilla... terasa aku kemutan kemutan dinding pantat
Dilla... Dilla memeluk aku dan mengucup telinga dan pipi ku. aku biarkan saja. aku
masih mendendam, walau pun aku puas malam tu, walaupun Dilla melayanku dengan baik sekali, tapi hatiku masih sakit.

No comments:

Post a Comment