Wednesday, May 11, 2011

[kl-bogel] Hadiah hari jadiku

Hari ini adalah hari yang mulia dalam hidup I kerana hari ini adalah tarikh lahir saya. Kalau kawan-kawan saya ada di sini tentu saya akan buat satu party yang besar untuk mereka. Tapi saya tak buat demikian kerana mereka semua pulang ke kampung sepena cuti semester. Kalau mereka ada di sini tentu mereka akan bawa saya seorang bohsia untuk saya seperti tahun-tahun lepas. Saya pun tak tau mana nak cari bohsia. Jadi saya pergi ke night club. Selepas mencuci mata dengan mengintai perempuan yang seksi yang ada di situ saya pun ambil kereta saya untuk pulang ke rumah.

Dalam perjalanan pulang saya nampak ada sebuah kereta proton berwarna biru mengikuti saya sejak saya keluar dari night club. Saya sengaja berhenti kereta saya ditepi jalan. Kereta itu berhenti dan seorang wanita yang seksiberkacamata turun dari kereta.
Dia menghampiri kereta saya dan tanya "Encik, boleh encik beritahu di mana alamat ini". Saya pun beritahulah macam mana nak pergi ke tempat itu. "Haaaa Encik, boleh encik pergi ke tempat itu dan saya ikut dari belakang". Saya pun setuju. Maklumlah, gadis yang cantik dengan potongan badan yang menaikkan nafsu seks. Budak pun akan menolong dia.

Saya menuju ke alamat tadi manakala gadis itu mengikuti saya dari belakang. Lebih kurang 10 minit dalam perjalanan kita pun tiba di tempat itu. Rumahnya sangat besar dan cantik. Gadis itu turun dari kereta dan menghampiri saya dan berkata, "Encik, jemputlah masuk". Suara yang seksi membuatkan saya mengikut saja perintahnya. Kami masuk kedalam rumah itu. Kemudian gadis itu tutup pintu rumahnya. Saya duduk diatas sofa dan gadis itu duduk ditepi saya.

Sekarang saya dapat lihat dengan jelas potongan badan berserta pakainya yang seksi. Dia mempunyai rambut berwarna hitam yang panjang sampai bahu. Matanya hitam bersinar-sinar. Lehernya putih ditutup dengan rambut sebahu. Bibirnya disapu dengan lipstik merah. Yang paling saya minat adalah buah dadanya. Buah dadanya hampir sama seperti buah dada Pamela Anderson besar dan kenyal. Dia memakai sejenis pakaian hitam yang Pamela Anderson pakai dalam filem `Barb Wire'. Betisnya putih dan berisi. Setengah daripada lututnya ditutupi oleh skirt pendeknya.

"You tinggal seorang saja ke dalam rumah ni", saya tanyanya. Dia mengangguk tanda Ya. Saya tanya lagi, "Apa nama you?". Dia tidak jawab dan terus mencium bibir saya dan bermain dengan lihat saya. Saya terkejut tapi syok bila dia buat macam itu. Saya tidak dapat kawal nafsu seks saya dan terus membalas ciuman yang manis itu.

Saya pun mula peluknya sambil meraba-raba badannya. Dua biji buah dada yang besar dan kenyal itu menyentuh badan saya. Wow wee... bertuahnya aku. Kami balas ciuman sampil meraba-raba badan masing-masing. Lebih kurang 10 minit kami buat posisi itu. "Mari kita naik ke atas", katanya. Saya hanya mengikutnya ke bilik tidur. Bilik tidurnya besar, bersih dengan haruman yang mempersonakan.

Setelah kami sampai ke bilik tidur, kami sambung semula ciuman kami. Saya ambil peluang ni untuk meramas kedua-dua teteknya. Wowwww... lembut dan berisi. Dia membuka butang baju saya manakala saya buka jacket hitamnya sambil memerhatikan kedua-dua teteknya. "Tidak lama lagi, kedua-dua tetek akan menjadi milikku", hatiku berkata. Saya membuka semua yang berada di atas dan membogelkannya. Seperti saya kata tadi kedua-dua tetek memang macam tetek Pamela Anderson. Putingnya coklat muda. Saya ciumnya perlahan-lahan sampai ke buah dadanya. Saya menjihat kedua-dua putingnya. Putingnya semakin lama semakin mengeras. Saya mula menghisap buah dadanya sambil tangan yang lain bermain dengan punggungnya. Dia hanya mengerang kesedapan sampil menekan kepala saya ke arah buah dadanya.

Selepas lama menghisap teteknya, saya turun dan membuka zip pada skirtnya. Kemudian saya turunkan skirtnya. Pantatnya dilindungi pantis hitam. Saya menggosok pantatnya tanpa membuka pantisnya. Pernafasannya semakin lama semakin kuat bila saya buat masuk itu. Dia mengerang dan berkata "Suck it...
Suck it please... you mother fucker suck it". Mungkin dia sudah bernafsu kata fikiran ku. Saya membuka pantisnya. Lubang pantatnya ditutup oleh bulu yang halus. Dengan menggunakan kedua-dua jari telunjuk, saya membuka lubang virgin dan menjilat pantatnya. Saya menjilat pantatnya sambil memasukkan jari hantu saya sedalam-dalamnya. Mungkin dia sudah climax agaknya, sejenis cecair keluar dari lubang pantatnya. Saya menjilat setiap titis cecairnya.

Hmmmm harumnya. Saya membuka seluar dan seluar dalam saya dan bogellah saya. Saya menggosokkan konek saya dengan baki cecairnya. "Don't waste my time, do it you damit", katanya sambil bernafas dengan kuat. "Don't challange me you fucking damit, I will do it now" kataku. saya masukkan konek saya ke dalam pantatnya. Selepas saya masukkan sedalam-dalamnya, saya pun keluarkan konek saya perlahan-lahan. Saya mula menjoloknya dengan kuat. "Uhhh uhhh yessss... yesssss...", katanya sambil mengerang. Saya semakin laju menjoloknya. Konek saya dibasahkan oleh cecair pantatnya.
Air mani mula mengalir dari testis saya ke konek saya. Badan dan kaki saya kejang. Saya tak dapat keluarkan konek saya daripada pantatnya. Saya terus menekan dengan kuat pantatnya dan seterusnya satu pancutan yang kuat pancut dalam dinding uterusnya.

Saya pun dah letih selepas bermain 45 minit dengannya. Saya hanya mampu menghisap bibir dan lidahnya. Kemudian saya tanyanya "Apa nama you?". "Sheela", jawabnya dengan ringkas.
"You tak kenal I, tapi kenapa you main seks dengan I", saya tanya lagi. "Kawan you yang beri saya duit dan suruh fuck you". Friends, you are my best friends in the world, kataku dalam hati. Selepas salin baju saya pun pergi dari rumah itu. Selepas satu minggu saya terima sebuah tape. Rupa-rupanya ada yang merakamkan kejadian seks saya dengan Sheela. Saya simpan tape itu sebagai kenangan hari jadi ku yang ke 21.

 

No comments:

Post a Comment