Friday, May 20, 2011

[kl-bogel] Dusun Rambutan

Dusun Rambutan

Sejak kecik kami selalu bersama. Aku dan Mastura adalah sepupu. Aku anak kedua dalam keluargaku sementara Mastura anak sulung dalam keluarganya. Ibuku adalah kakak ibu Mastura. Umur kami sebaya kerana itu hubungan kami bagaikan adik beradik. Kami pun bersekolah di sekolah yang sama malah dalam kelas yang sama.

Bila kami memasuki sekolah menengah kami berpisah. Ayah Mastura yang bekerja sebagai pegawai kerajaan telah dinaikkan pangkat dan terpaksa pindah ke ibu kota. Aku masih menetap di desa di rumah pusaka peninggalan datukku. Sejak perpisahan itu kami hanya bersama bila cuti sekolah. Selalunya Mastura yang datang ke rumahku atau tepatnya rumah datuk kami. Aku jarang bercuti ke rumahnya kerana Mastura dan keluarganya lebih senang menghabiskan masa bercuti di desa.

Datuk meninggalkan tanah pusaka yang luas. Sebahagian besarnya ditanam dengan pokok buah-buahan. Dalam dusun datuk terdapat pelbagai jenis buah-buahan seperti durian, rambutan, cempedak, duku, langsat dan banyak lagi. Keluarga akulah yang menjaga dusun tersebut. Bila musim buah-buahan ramailah adik beradik ibu datang berkunjung. Pada ketika itu kediaman kami sentiasa riuh rendah dan hingar bingar dengan suara keriangan.

Pada tahun ini umurku telah mencecah 18 tahun dan begitu juga Mastura. Aku masih belajar di sebuah kolej matrukulasi di utara sementara Mastura menuntut di Kolej Matrikulasi Negeri Sembilan, di Kuala Pilah. Pada cuti semester yang lepas Mastura datang bercuti seorang diri ke rumahku kerana cuti matrikulasi tidak sama dengan cuti sekolah adik-adiknya. Kerana itu keluarga Mastura tidak bersamanya kali ini.

Malam itu aku dengan Mastura duduk di luar rumah sambil menghirup angin malam. Kami duduk di sebuah pangkin kayu di bawah pokok rambutan yang rimbun. Kerana kesejukan Mastura duduk rapat denganku. Bila badannya menyentuhi badanku maka perasaan berdebar menerpa diriku. Kalau dulu perasaan seperti ini tidak wujud tapi sejak kebelakangan ini hatiku sentiasa berdebar kencang bila bersama dengan Mastura yang selalu aku panggil dengan sebutan Mas saja.

Mas memegang tanganku dan kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku. Bau harum rambutnya membuat jantungku berdegup kencang. Memang menjadi kebiasaan Mas bila berada di rumahku dia tidak memakai tudung. Mungkin dia menganggap kami adik beradik adalah seperti keluarga sendiri maka dia melepaskan saja rambutnya yang panjang hingga ke bahu itu. Aku menghidu bau harum rambutnya bila dia memelukku makin erat. Aku menyadari naluri kelelakianku tergugah pada malam itu. Tak tahulah aku bagaimana perasaan Mas terhadap diriku.

Esoknya selepas sarapan Mas mengajakku ke dusun rambutan di belakang rumahku. Kebetulan pada masa itu pokok-pokok rambutan yang tumbuh merendang sedang berbuah lebat dan sedang mula masak. Lebih 50 pokok rambutan yang rimbun di tanam oleh datuk. Aku dan Mas berlari-lari sambil berkejar-kejaran di bawah pohon rambutan yang teduh. Aku memetik beberapa tangkai rambutan yang sedang ranum dan Mas mengajakku ke pondok kecil di tengah dusun. Di bahagian utara pondok kecil ini di sebut dangau. Dangau berdinding papan dan berbumbung daun rumbia ini letakkan kira-kira 100 meter dari rumahku.

Aku dan Mas duduk berjuntai di muka pintu sambil mengunyah buah rambutan yang manis bermadu. Sambil makan aku dan Mas berbual dan bercerita hal masing-masing. Seperti malam tadi Mas duduk rapat dengan diriku. Sekali lagi jantungku berdegup kencang. Naluri kelelakianku kembali menguasai diriku. Ada perasaan gementar bila Mas memaut bahuku dan memeluk pinggangku.

Seperti ada besi berani, jarak kami berdua semakin lama semakin rapat. Dan tanpa kami sedari kami sudah mula bersentuhan badan hinggalah pada satu keadaaan Mas mula menampakkan hasratnya untuk pergi jauh dari itu. Sebagai lelaki aku pada mulanya berdebar dan takut untuk bertindak lebih jauh. Tapi aku memberanikan diri menyentuh dan mengucup bibir Mas yang lembut dan hangat. Mas kelihatan agresif dan membalas kucupanku. Seperti orang mengantuk disorongkan bantal, aku makin berani jadinya.

Peluang aku untuk bertindak memang terbuka luas. Mas seakan sengaja menguji kelelakianku dengan melagakan buah dadanya yang pejal dan padat itu ke lenganku. Tidak dapat ku bayangkan bagaimana lembutnya gumpalan daging kembar di dada Mas itu. Bau haruman rambut Mas membuatkan aku semakin gelisah. Perlahan-lahan aku meletakan tanganku di pinggang ramping Mas. Mas tersenyum simpul penuh mesra sambil memandang tepat ke wajahku. Jantungku berdebar kencang. Butir-butir keringat mula memutik di mukaku.

Perasaan ingin mencuba sesuatu yang baru timbul dalam benakku. Perlahan-lahan bibirku rapatkan ke bibir Mas yang basah. Mas membalas kucupanku. Suara dengusan gelora dari bibir Mas dapat kurasa. Hembusan hangat yang mula tidak teratur keluar dari hidung Mas. Hangat menyapa mukaku. Aku semakin ghairah melayan kucupan Mas sementara tanganku dan Mas terus menerus mencari sasaran yang selama ini tidak pernah kami alami.

Aku semakin berani. Kedua-dua buah dada Mas yang sedang mekar menjadi sasaran tanganku. Dengan perasaan terketar-ketar tanganku membelai lembut gunung kembar yang masih terbungkus. Aku dapat merasai getar dan gelora perasaan Mas. Raga kami semakin rapat. Pelukan semakin erat. Kehangatan tubuh Mas dapat kurasa. Mas semakin berani dan bibirku digigit lembut dan lidahku kemudiannya menjadi santapan Mas. Aku terkaku menahan gejolak rasa.

Tiba-tiba aku terasa tangan Mas merayap ke pangkal paha dan mengusap-usap senjata sulitku dari luar. Aku benar benar terangsang, lalu aku kuatkan rangkulan pada tubuh Mas seiring dengan kesedapan yang aku alami. Menyedari Mas telah memberi perlawanan yang tak pernah kuduga maka perlahan-lahan aku membuka butang baju Mas satu persatu. Badan Mas yang putih melepak separuh terdedah. Aroma badannya sungguh harum membuat nafsuku mendidih. Perlahan dan hati-hati aku londehkan bra yang dipakainya agar mudah untukku meneruskan keinginanku. Mas pasrah. Kadang-kadang dia memberi bantuan sewajarnya.

Gunung kembar Mas yang gebu dengan putingnya yang berwarna merah muda aku ramas lembut. Silih berganti aku membelai mesra gunung pejal tersebut. Lembut dan kenyal bila dipicit-picit. Kulihat mata Mas terpejam. Mulutnya terbuka sedikit menampakkan giginya yang putih bagai mutiara tesusun rapi. Dua ulas bibirnya yang merah basah sungguh indah. Nafasnya kencang bagaikan sedang berlari seratus meter.

Aku makin berani. Keyakinanku bertambah. Kedua gunung kembar Mas akhirnya aku jilat. Puting teteknya yang sudah mengeras aku hisap dan gigit lembut. Suara erangan mula terdengar. Mas mengusap-usap rambutku bila bibirku menari-menari di puncak gunungnya yang sedang mekar dan mengkal itu. Tompokan-tompokan merah hasil gigitanku bertaburan terlihat jelas pada kulit dadanya yang putih bersih.

Tanganku menjalar ke bawah. Tanganku yang terketar-ketar menyelinap ke dalam seluar dalam Mas. Jariku membelai bulu-bulu halus di tundun yang membengkak. Jariku kemudiannya bergerak ke bawah menelusuri lurah hangat yang mula basah. Mas semakin resah bila jariku menari-nari dan menekan-nekan lembut daging kecil di sudut atas lurah. Dengusan berahi dari mulut Mas semakin ketara dan jelas terdengar.

Aku semakin terangsang. Senjataku sudah lama mengeras dalam seluarku. Pelahan-lahan aku membuka zip seluarku bagi membebaskan senjataku yang menggelupur ingin bebas. Mata Mas terbeliak melihat batang keras yang sudah bebas. Dengan perasaan ingin meneroka dan tanpa disuruh Mas terus memegang kemas dan mengurut batang kerasku berkali kali. Kulit tangan Mas yang halus licin itu memberi getaran pada perasaanku. Urutan-urutan lembut tangan Mas pada batang kerasku sungguh enak dan lazat.

Aku semakin berani dan meminta Mas menanggalkan seluar dalamnya agar senang untukku meneroka lebih jauh. Tanpa membantah Mas akur dan menanggalkan seluar dalamnya dihadapanku. Aku semakin bernafsu. Perlahan-lahan aku membisikkan pada Mas untuk masuk ke dalam pondok untuk tugasan yang terakhir. Tanpa bantahan Mas bergerak ke dalam pondok dan pintunya aku tutup dan mengunci dari dalam. Aku dan Mas menyambung kembali perjuangan yang belum selesai.

Dengan beralaskan tikar nipis yang sudah tersedia dalam dangan aku baringkan Mas di lantai pondok. Aku tanggalkan seluar panjang dan seluar dalamku serentak. Mas seakan terperanjat melihat batang kerasku yang terhunus dan terpacak di hadapannya. Ukurannya tidaklah besar tapi cukup panjang dengan kepala membulat.

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu, Mas memegang balakku yang berwarna coklat tua dan menarik rapat ke arahnya. Sambil berlutut Mas merapat ke pahaku. Kepala bulat senjataku dicium mesra. Lama sekali Mas menghidu senjataku dan kemudiannya lidahnya yang hangat membelai kepala senjataku yang sensitif. Sungguh nikmat bila Mas kemudiannya mengulum dan menyonyot balakku yang semakin keras dan berdenyut-denyut. Tak kusangka Mas sungguh agresif dan kelihatan seperti berpengalaman. Pelirku terasa seperti hendak meledak melepaskan lahar. Aku menolak lembut agar Mas melepaskan nyonyotannya kerana aku tak mahu melepaskan jusku ke dalam mulut Mas. Jusku ingin ku lepaskan dalam burit Mas.

Aku memegang lembut bahu Mas. Aku menolak perlahan dan berhati-hati sehingga Mas terbaring di lantai. Sekujur badan Mas sungguh indah tanpa ditutupi seurat benang. Bagaikan patung pualam Mas terbaring kaku di lantai papan beralas tikar di dalam pondok di dusuna rambutan.

Tundun Mas yang ditumbuhi bulu-bulu halus sungguh mendebarkan perasaan. Pertama kali aku melihat secara "live" kemaluan perempuan dewasa. Selama ini aku biasa melihat burit anak saudaraku yang berumur dua tahun. Licin bersih. Kepunyaan Mas lebih indah, tundunnya tinggi. Terdapat belahan memanjang dari atas ke bawah. Keinginanku untuk mengusapkan tundun meluap-luap. Secepatnya aku raba dan usap bulu-bulu halus hitam. Seronok rasanya.

Tanganku bergerak ke bawah. Belahan tundun aku kuak. Sepasang bibir basah terbuka dan berwarna merah. Sungguh indah. Mas mengerang lembut bila jari-jariku bermain-main pada bibir yang terbentuk dari dua keping daging lembut. Lurahnya dipenuhi cairan pekat yang licin. Kuusap dengan jari lurah basah tersebut. Tanganku turut basah. Aku cium jariku yang basah. Pertama kali dalam hidupku aku menghidu bau kemaluan wanita. Sedap. Keinginanku makin membuak-buak dan akhirnya aku merapatkan hidungku ke burit Mas. Ahh... begini rupanya bau burit perempuan. Taklah wangi tapi membuatkan nafsuku berada diubun-ubun.

Ghairahku mendidih. Aku bertambah teruja ingin meneroka lebih jauh. Nafsu muda, naluri ingin merasa dan mencuba menggelegak. Aku kuak paha Mas yang berdaging lembut. Dengan jari aku kelebek bibir burit yang lembut. Bibir berwarna merah membuatkan jantungku berdenyut kuat. Nafasku pendek-pendek. Iramanya mula tidak teratur. Pemandangan di hadapanku sungguh mendebarkan. Bagaikan ditarik-tarik akhirnya aku merapatkan hidungku ke taman larangan kepunyaan Mas. Aroma yang terbit dari lurah berair aku sedut. Aku hidu sepuas-puasnya. Buat pertama kali pada umurku lapan belas tahun aku menikmati sepuas-puasnya bau kemaluan perempuan. Aahh.. baunya tidaklah harum tapi membangkitkan nafsu lelaki.

Lidahku juga tak mau kalah dengan hidungku. Perlahan aku jilat bibir lembut. Lendir licin yang banyak bertakung di lurah merkah aku sedut. Payau, masin, licin dan semuanya. Aku nikmati jus yang terbit dari rongga syurgawi kepunyaan Mas. Puas dengan lurah berair, aku bergerak ke sudut atas. Daging kecil berwarna merah dan kenyal aku jilat. Aku hisap penuh nafsu. Paha Mas bergetar, tundunnya diangkat-angkat. Kedua paha direnggangkan. Lurah bertambah luas, rekahan bertambah besar dan muara kecil di bahagian tengah lurah berdenyut-denyut seperti ingin menyedut. Mata Mas terpejam, bibir terbuka luas dan suara rintihan dan erangan bertambah kuat. Aaahhh... oohhhh.... aahhh... ooohhh....

Kesabaranku hilang. Perasaan ingin meneroka dan merasa menjadi-jadi. Aku membetulkan posisiku. Aku melutut di antara kedua paha Mas. Kepala pelirku yang dipenuhi cairan licin dan jernih aku halakan ke lurah merkah. Aku rapatkan kepala bulat ke muara kecil yang berdenyut-denyut. Pelan-pelan aku menekan. Separuh kepala terbenam. Aku menekan lebih kuat. Keseluruhan kepala tenggelam. Ah.. sungguh hangat lubang nikmat Mas. Kepala pelirku terasa diurut-urut dan diramas-ramas. Enaknya......

Aku makin rapat, tekanan makin kuat. Tiba-tiba Mas merapatkan pahanya. Perjalanan kepala pelirku terganggu. Seperti ada dinding yang menahan kemasukan pelirku lebih jauh.

"Sakit.. pelan-pelan," kedengaran suara Mas.

Aku menghentikan gerakan. Badan Mas aku peluk erat. Leher Mas aku cium, cuping telinganya aku gigit-gigit kecil. Bibir Mas aku kulum, lidah basah aku sedut, gunung kembar aku ramas dan puting kenyal aku hisap. Aku praktek segala pelajaran yang aku dapat bila menonton VCD lucah dengan kawan-kawanku. Mas mengeliat kegelian. Mas seperti menggelupur. Aku makin mengemaskan lagi pelukanku. Dada kami bersatu. Bulu-bulu tundun kami bertaut. Dan Mas mula merenggangkan kembali pahanya. Tanpa berlengah aku menekan lagi kepala butuhku yang sedang terendam. Separuh batangku tenggelam. Hangat dan nikmat. Batangku diurut-urut dan diramas-ramas. Sedap...

Aku menarik perlahan batang kerasku. Bila hampir tercabut aku dorong semua perlahan. Gerakan sorong tarik ini aku lakukan berkali. Lubang kemaluan Mas sungguh ketat. Aku memeluk lebih erat. Buah dada Mas aku hisap. Dan sekali tekanan yang lebih kuat keseluruhan batangku terbenam. Telurku merapat ke bibir yang basah. Aduhhh.. nikmatnya. Mata Mas terbeliak, tapi akhirnya kembali terpejam. Mas menggigit-gigit ulas bibirnya yang merah basah.

"Aaahhh...oohhh.... sedap... sedap." Mas mengerang manja pada pendengaranku.

Aku gerakan lagi batang butuhku. Laharku seperti akan muntah. Aku menahan nafas. Aku ingin berlama-lama menikmati kelazatan bersanggama. Aku dapat merasa badan Mas bergetar makin kuat. Pahanya dirapatkan ke pinggangku. Dan tiba-tiba.... Ahhh... Mas bersuara. Beberapa ketika kemudian aku melihat badan Mas terkulai layu. Begitu juga aku, tiba-tiba saja ada pancutan kuat keluar dari batang butuhku. Beberapa kali aku melepaskan cairan nikmatku ke rahim Mas. Sungguh nikmat, terasa seperti berada di syurga dunia.

Lututku lemah, badanku tak berdaya. Akhirnya aku terkulai lesu terbaring di sisi Mas. Beberapa minit kemudian aku menoleh ke arah Mas. Mas merenung mataku. Ada tanda-tanda kepuasan di wajahnya.

"Terima kasih bang, Mas puas. Pertama kali Mas merasainya."

"Abang pun sama. Pertama kali abang merasanya. Terima kasih Mas."

Mas tersenyum manis sekali sambil membelai dadaku. Perjuanganku untuk pertama kali itu tidaklah lama. Perasaan geli dan sedap yang pertama kali aku rasa membuat maniku ingin cepat keluar. Sedaya upaya aku cuba menahannya tapi ramasa-ramasan dinding kemaluan Mas bagaikan memerah batang kemaluanku.

Aku terbaring sambil memeluk Mas. Setengah jam kemudian bila tenaga kami pulih Mas mengajakku mengulanginya lagi. Kali ini perjuangan berlangsung lebih lama dan kami benar-benar menikmati hubungan indah tersebut. Kami kemudiannya sekali lagi terkulai lesu penuh nikmat... 

No comments:

Post a Comment