Wednesday, May 11, 2011

[kl-bogel] Bini Yang Kesepian

Kisahnya begini. Aku adalah seorang usahawan yang telah dilantik untuk membekalkan alat-alat peralatan elektrik. Salah seorang pegawai atasan adalah seorang perempuan. Dia adalah salah seorang daripada pengurus kanan bagi syarikat elektrik yang aku bekalkan. Namanya cukup sekadar Liah sahaja.

Satu hari, aku telah dijemput untuk menghadiri satu jamuan makan malam yang dihadiri oleh semua usahawan-usahawan dan kakitangan syarikat elektrik tersebut di Pulau Pinang.
Aku kesana bersama-sama dengan partner aku didalam bisnes ini. Program tersebut bermula pada pukul 8.30 malam dan aku tiba bersama partner aku dalam pukul 5.00 petang. Sebaik saja tiba, aku lihat Puan Liah ni tengah berborak dengan usahawan-usahawan yang dijemput. So, aku macam biasa masuk ke reception tu dan check-in. Apabila selesai check-in aku terus menuju ke tempat Puan Liah tadi untuk bertanyakan khabar. Dia bertanya pada ku samada sudah check-in ke belum dan aku jawab sudah. Dia juga bertanyakan nombor bilik aku dan tak sangka bilik aku adalah bersebelahan dengan biliknya. Puan Liah kalau nak diikutkan boleh tahan juga orangnya. Umur dalam lingkungan 35-40 tahun. Anak seramai 4 orang. Aku bertanya padanya samada datang bersama keluarga atau seorang saja dan dia menjawab suaminya sibuk dan anaknya pula bersekolah dan tak dapat nak bawa sekali.

Tepat pukul 8.30 malam aku tiba di ballroom yang mana majlis makan malam tersebut akan diadakan. Sebaik saja tiba di ballroom tersebut Puan Liah menahan ku dan berkata dia telah memasukkan nama ku untuk pertandingan karaoke. Jadi aku pun bersetuju memandangkan Puan Liah ini beriya-iya benar menyuruh aku menyanyi. Selepas selesai makan dan ada beberapa acara lain yang dijalankan, tibalah masa pertandingan karaoke tadi dimana aku adalah salah seorang pesertanya. Tiba giliran aku naik ke pentas untuk menyanyi dan request untuk menyanyi sebuah lagu slow yang mana telah dinyanyikan oleh Eric Clapton iaitu 'Wonderful Tonight'. Sebelum aku memulakan nyanyian, aku mengatakan bahawa aku di dipaksa untuk menyanyi dan lagu ini aku tujukan pada orang yang memaksa aku menyanyi tadi iaitu Puan Liah. Sebaik saja aku menyebut namanya, semua hadirin didalam dewan itu bersorak. Semasa aku menyanyi Puan Liah telah naik ke pentas dan memberi aku sekuntum bunga ros. Apabila selesai saja majlis itu aku pun ingin beredar ke bilik aku kerana pada malam tersebut didalam Astro ada menyiarkan perlawanan bolasepak piala Euro 2000.

Aku telah hampir ke lift untuk naik ke bilik ku,.
Tiba-tiba Puan Liah menyapa ku dan bertanyakan aku hendak kemana. Aku jawab aku hendak kebilik dan rehat, dan dia berkata dia ingin mengajakku bersiar-siar di sekitar bandar Pulau Pinang. Jadi, untuk tidak tidak menghampakan Puan Liah aku terus saja setuju untuk pergi bersamanya. Aku katakan padanya bahawa hari ni aku cuma bawa kereta yang boleh dinaiki oleh dua orang saja. Dan dia menjawab memanglah kita akan berjalan berdua saja. Kereta aku bukanlah yang jenis mahal tapi bolehlah Mazda RX-7 Turbo. Dalam perjalanan untuk bersiar-siar. aku bertanya samada suaminya tak marah ke kalau keluar bersama aku dan cuma berdua saja. Dia jawab bukannya suami dia tahu kalau dia kemana-mana pun malam tu dan dia pun dah call suami dia sebelum dia menyapa aku tadi. Dia bertanya pada aku samada aku biasa ke keluar bersama perempuan sebelum ini maklumlah aku ni masih bujang dan belum ada plan lagi nak kahwin. Aku jawab keluar dengan perempuan tu biasalah tapi dengan bini orang ni belum pernah lagi dan inilah first time aku kata padanya. Dia berkata anggaplah dia ni masih lagi belum berkahwin. Then aku jawab boleh.

Dia pun memulakan cerita yang dia selama ini amat tertekan dengan masalah rumahtangga dia dan juga kerja yang banyak di pejabat. Aku amat terkejut sekali bila dia menceritakan perihal rumahtangga dia dimana dia telah lama tidak bersama dengan suaminya kerana suaminya sentiasa sibuk dan balik agak lewat setiap malam. Aku juga bertanya samada dia tak kisah ke kalau aku tanya yang lebih lanjut. Dia kata dia tak kisah kerana dia pun tak tahu dengan siapa dia nak mengadu lagi. Then aku tanya dia kenapa dia nak menceritakan hal keluarga dia pada aku. Dia menjawab setelah aku tujukan lagu tadi tu dia rasa seperti aku ingin mengambil perhatian terhadap dirinya dan sebab itu dia berani mengajakku bersiar-siar. Kami telah berhenti di Padang Kota untuk menikmati udara laut sambil makan dan minum. Selepas selesai makan dan minum aku mengajak dia berjalan-jalan disekitar Padang Kota itu. Dan tak semena-mena dia telah memegang tanganku sambil berjalan. Lama kelamaan setelah penat berjalan kami pun duduk dikerusi yang telah disediakan ditaman itu. Tengah duduk dan berbual, tiba-tiba dia sandarkan pipinya ke bahu ku dan pada mulanya aku berasa terkejut sekali tetapi aku hanya membiarkannya saja. Lepas puas, mata pun mengantuk dan waktu tu pun telah pukul 3.00 pagi aku pun mengajak dia pulang ke hotel.

Dalam perjalanan balik tu dia telah tertidur. Apabila sampai, aku mengejutkannya bahawa kita telah sampai ke hotel. Puan Liah seolah-olah malas bangun dan tak semena-mena dia mencium pipiku dan aku pun membalasnya. Apabila sampai ke lobby dan terus ke lift untuk balik ke bilik, dia menyuruh aku tidur dibiliknya dan aku kata aku takut. Nanti kena serbu oleh Jabatan Agama Islam. Nanti susah kita. Dia kata takkan jadi apa-apa. Apabila masuk saja didalam lift tu, dia pun mencium pipiku dan aku terus merangkul pinggangnya sambil berkucupan manja. Lama juga kami berkucupan. Setelah lift terbuka, baru aku lepaskan ciuman ku itu. Memandangkan biliknya hanya bersebelahan dengan bilikku, aku mengambil keputusan untuk membuka pintu yang ada didalam bilik itu. Maka jadilah kami sebilik. Sampai saja dibilik dan selepas membuka pintu bilik yang memisahkan kami itu, aku melihat Puan Liah telah terbaring diatas katilnya dan terselak baju kurungnya sehingga menampakkan betis dan pehanya yang putih. Aku terus menuju kearahnya dan menyuruh dia membuka bajunya dan mandi. Dia berkata dia tak nak mandi dan kalau dia nak mandi pun besok pagi.

Aku terus menerkam kearahnya dan kami pun bercium dan berkucupan diantara satu sama lain. Aku membuka baju dan colinya perlahan-perlahan. Aku lihat puting teteknya yang berwarna merah itu telah pun menegang. Aku ramas teteknya dan terus menjilat putingnya itu. Dia mengeliat. Aku dengan perlahan-lahan membuka kancing kain yang dipakai oleh Puan Liah dan terus membuka pantynya yang berwarna coklat cair. Aku lihat pussynya telah basah dan mengeluarkan air yang amat banyak sekali. Aku terus menjilat pussynya hinggakan terangkat-angkat buntutnya kerana kegelian dan kesedapan. Dengan tidak berlengah lagi aku terus membuka baju dan seluar ku dan terus aku tujukan batang ku pada pussynya. Alangkah terkejutnya aku bila aku masukkan batangku ini, aku dapat rasakan lubang pussynya amat kecil. Dia cuba menolak kerana sakit. Aku terus menolak kakinya dan memperluaskan kangkangannya untuk memudahkan aku masukkan kesemuanya. Batang aku panjangnya 7 inci setengah. Dia kata batang aku besar sebab panjang batang suaminya cuma 5 inci setengah saja. Aku masukkan perlahan-lahan dan dia merasakan kenikmatan dan telah pun pancut sebanyak 3 kali.

Setelah hampir setengah jam aku mendayung akhirnya aku telah memuntahkan air azimat aku kedalam lubang pussynya. Selepas itu aku baring disebelahnya dan kami berkucupan sekali lagi dan dia berkata yang dia amat puas sekali malam ini. Aku sendiri akui kata-katanya apabila aku melihat satu kepuasan di wajahnya. Manakan tidak, aku telah memenuhi kehendak seks seorang bini yang kesepian. Aku sendiri terasa puas merasa lubang pussnya yang kecil, sempit dan padat. Mungkin dah lama tak digunakan oleh suaminya.

Lepas tu kami pun terus tidur dan pada besoknya sebelum balik we have sex again.

 

No comments:

Post a Comment